Emperors Domination – Chapter 2181 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2181 | Baca Novel Online

Tombak Gila

Meskipun ada jalan lain setelah menjadi Dewa Sejati yang agung, level khusus ini sudah cukup kuat di Pengadilan Gila. Faktanya, bahkan Dewa Sejati kecil dan menengah adalah makhluk yang mengagumkan.

Akhirnya, Insane Court telah jatuh. Hanya memiliki dewa itu cukup luar biasa untuk kekuatan apa pun. Adapun memiliki ascender atau Dewa Sejati? Mereka tidak akan berani memikirkan hal seperti itu.

Tapi sekarang, Li Qiye menganggap level ini sebagai sampah? Komentar angkuh ini mengejutkan seluruh kerumunan karena tidak ada orang lain di seluruh sistem yang akan mengulangi ini. Itu membutuhkan kekuatan dan keberanian.

Semua orang malas, merasa bahwa sikap agresifnya tidak ada duanya.

Tidak masalah apakah dia bisa melawan ketujuh dewa. saat ini – gayanya saja layak dikagumi.

Tentu saja, ketujuh dewa tidak menerima komentar ini dan juga orang banyak. Meskipun Li Qiye menjawab Gunung yang Perkasa, dia telah menyinggung mereka semua.

Sebagai leluhur terkuat dalam sistem dengan kekuatan menyatakan kematian, tidak ada junior yang berani tidak sopan di hadapan mereka. Hari ini, ini telah melampaui tingkat tamparan verbal.

“Junior, aku akan membersihkan sistem seekor kutu seperti kamu dengan memotongmu menjadi berkeping-keping.” Gunung Perkasa siap untuk membunuh. Nada dinginnya bisa membeku sampai ke tulang-tulangnya.

Para penonton gemetar dan mundur lebih jauh dari medan perang untuk menghindari korban yang tidak perlu.

Kalian tujuh memenuhi syarat untuk mewakili sistem ? Itu lebih dari peran saya, membersihkan sistem hama. “Li Qiye tidak bisa menahan tawa.

” Kami akan melihat apakah Anda dapat terus mengoceh setelah pemenggalan kepala. “Petir menyela dengan berteriak disertai dengan ledakan yang menggelegar.

Li Qiye melambaikan lengan bajunya sebagai tanggapan: Baiklah, berhenti membuang waktuku karena semua orang ada di sini sekarang. Mari bersama-sama, aku akan membunuhmu dengan cepat sehingga aku bisa melanjutkan bisnis penting. “

Tujuh dewa berubah menjadi tidak sedap dipandang saat kerumunan terdiam. Cakrawala dunia ini tidak cukup untuk menahan kesombongannya yang angkuh.

Generasi muda akan melampaui kita pada waktunya, ya? Kita akan melihat berapa banyak gerakan yang bisa kamu lakukan untuk melawan kita bertujuh! Petir tertawa karena terlalu marah.

Ketujuh mengambil posisi dan mengepung Li Qiye sambil menekannya.

< Semua mata terpaku erat pada adegan ini; hati mereka tergantung pada seutas benang. Orang-orang merasa bahwa Li Qiye saja tidak bisa bersaing dengan tujuh dewa. Kehancurannya sudah dekat. Beberapa menjadi tidak sabar, terlalu bersemangat untuk melihat apa yang akan terjadi selanjutnya.

“Boom!” Sebuah ledakan mengganggu atmosfer yang tegang; tanah bergetar juga.

Itu tidak datang dari Li Qiye atau tujuh dewa melainkan dari jurang. Banjir serum darah mengalir keluar dari jurang – total tiga kali – mirip dengan letusan gunung berapi tanpa lava. Serum ini berwarna merah dengan semburat hitam di dalamnya. Keteduhannya yang khas dan bau yang tidak nyaman tentu membuat awan takut. Tujuh dewa juga berbalik, menatap serum yang mengepul. Semua orang lupa tentang konflik karena perkembangan mendadak ini. Ini terlihat seperti tanda yang tidak menyenangkan. “Saat itu …” Seorang leluhur tua merasa khawatir ketika memikirkan masa lalu yang kacau di Pengadilan Gila. Orang-orang tidak ingin membicarakannya nanti sehingga generasi masa depan tetap tidak sadar. sesuatu di bawah serum ingin terbang. “Itu dia!” Ketujuh dewa kehilangan minat pada Li Qiye ketika mata mereka bersinar cerah. “Percikan!” Sesuatu akhirnya melayang di atas serum – tangan kerangka. Setiap jari sebesar pilar. Namun, hal yang paling menarik adalah senjata yang dipegangnya. Tombak yang benar-benar emas, tampaknya dilemparkan dari emas, memancarkan aura yang tak terkalahkan. Itu mampu menekan segalanya – termasuk membunuh dewa dan kaisar. Bahkan Kaisar Sejati atau Abadi tidak akan lolos dari kematian sebelum kekuatannya sepenuhnya. Aura primordial menelan area – salah satu nenek moyang. Semua orang merasakan dorongan untuk berlutut. Tangan akhirnya meninggalkan serum sepenuhnya, mengungkapkan bahwa itu terputus dari bahu. Namun demikian, itu masih memegang tombak dengan erat. Seiring berjalannya waktu, hanya tulang yang tersisa tetapi senjatanya tetap mempertahankan sentuhan dinginnya yang menindas dan kehadirannya yang tak terkalahkan. “Progenitor!” tahu apa itu tetapi aura itu tidak salah lagi. Banyak murid yang lebih muda tidak berani bangun. Tujuh dewa segera melompat ke dalam jurang untuk mencapai tombak. “Apa itu?” Seorang murid bergumam. “Harta purba – Tombak Gila!” Han Feng mengungkapkan kepada kerumunan sambil merasa sangat emosional. Tentu saja, rahang jatuh ke tanah setelah mendengar ini. “Harta purba ?! Salah satu dari sistem kami? Murid itu berkata dengan takjub. Hanya memiliki harta kekaisaran cukup menakjubkan, tetapi harta primordial berada pada tingkat yang sama sekali berbeda. Tidak ada kekuatan dalam sistem yang diketahui memiliki satu. Penampilannya hari ini akan menyebabkan histeria massal.