Emperors Domination – Chapter 2210 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2210 | Baca Novel Online

Tanah Sumber Api

Tulisan alkimia Kaisar Nong membuat orang lain berpikir bahwa ketiga kaisar itu nyata, bukan hanya dongeng yang dibuat-buat.

Jika ini masalahnya, maka akan muncul pertanyaan lain – abadi. Banyak yang percaya bahwa mereka sebenarnya abadi karena legenda mengatakan demikian. Mereka telah menjadi Dewa Sejati, tetapi makhluk seperti itu tidak dapat ditemukan di tempat lain di dunia ini. Jika abadi ada, maka mereka pasti pada tingkat ini.

Tentu saja, beberapa percaya bahwa Alkimia Abadi hanya menggunakan kisah tulisan suci untuk menggerakkan ketenarannya sendiri. Secara keseluruhan, Alkimia Abadi benar-benar bagus dalam membuat Pil Panjang Umur.

Ketika dia berada di dunia ini, begitu banyak orang yang memintanya pil, termasuk nenek moyang.

Dalam hal pertempuran potensial, Alkimia Abadi tidak cocok dengan banyak nenek moyang lainnya. Namun, statusnya hebat di antara teman-temannya karena Pil Panjang Umur ini.

Mereka juga mendorong sistem menjadi sorotan di Myriad Lineage. Itu jelas lebih lemah dari sekte seperti Yang Radiance atau Vermillion, tetapi status keseluruhannya serupa.

Tujuan pertamanya sebenarnya adalah sumber api, bukan lembah itu sendiri. Dia tersenyum dan memberitahunya setelah memasuki wilayah baru: “Kamu bebas sekarang setelah meninggalkan Pengadilan Gila dan dapat kembali ke Vermillion.”

“Kenapa harus saya?” Dia sedikit tidak puas karena dia tidak ingin kembali ke Vermillion dan dia tahu ini juga.

“Aku tidak akan memaksamu, tetapi kamu perlu memberi tahu leluhurmu atau mereka akan berpikir bahwa Insane Court telah memperlakukan sandera dengan sandera nanti.”

Dia merenung sebentar, mengetahui bahwa leluhur pasti menginginkannya kembali setelah mengetahui hal ini. Vermillion tidak memperlakukannya dengan baik. Bahkan, para leluhur menyayanginya dan memiliki harapan tinggi. Meskipun demikian, seorang penerus Vermillion memiliki tanggung jawab yang berat.

Hal-hal tertentu tidak bisa dihindari. Hadapilah alih-alih melarikan diri. “Li Qiye bermain dengan rambutnya yang lembut dan berkata:” Ditambah lagi, kamu pengikut saya sekarang, dan saya bisa membuat langit jatuh, apa yang harus Anda takuti? Saya, Li Qiye, tidak mengizinkan siapa pun melukai pengikut saya, atau mati bagi mereka! 

Bingning menghargai sentimen dan dukungan dari pria yang tampaknya biasa ini. Dia adalah pendukung terbesarnya sekarang dan akan memanggul langit yang jatuh demi dia.

“Aku akan memberi tahu leluhur.” Dia mengangguk dengan lembut, merasa lebih bertekad dari sebelumnya. Dia menemukan segalanya menjadi lebih terang dan sederhana.

“Tapi aku ingin melihat sumber api terlebih dahulu.” Dia menatapnya dan dengan genit bertanya.

Dia terkekeh dan berkata sebelum memimpin caranya: “Baiklah, hanya melihat-lihat saja tidak apa-apa.”

Lokasi sumber api sangat penting dalam sistem ini. Ini terkait dengan banyak rahasia. Beberapa orang percaya Alkimia Abadi memilih lokasi ini untuk sistemnya tepatnya untuk area ini.

Rumor mengatakan bahwa itu sudah ada sebelum dimulainya sistem, hanya mengambang di dalam dimensi yang berbeda. Belakangan, Alkimia Immortal memperhalus batas dan fondasi dao lalu menyeret lokasi sumber api ke tempat ini, menambahkannya ke sistemnya.

Mungkin tanah api ini ada hubungannya dengan suku api. Beberapa orang bahkan percaya bahwa Alkimia Abadi yang berasal dari suku ini tidak memahami sumber api ini sepenuhnya.

Anehnya, terlepas dari pentingnya daerah ini, Longevity Valley tidak dibangun di sini dan tidak dijaga itu sama sekali. Setiap pengunjung diizinkan masuk.

Dengan demikian, banyak pembudidaya dalam sistem dan bahkan mereka yang berada di luar akan datang untuk melihat tanah sumber api.

Para pembudidaya dan alkemis dari api Suku menyukainya. Mereka bisa menemukan benih api terbaik di sini, paling cocok untuk penyempurnaan pil.

Suku api adalah ras utama di Tiga Dewa. Ada banyak ras dan suku, tetapi tidak banyak yang dianggap utama. Suku api, manusia, Buddha Surgawi, suku delapan tangan … ini adalah ras utama.

Keyakinan umum lainnya adalah bahwa suku api adalah keturunan Kaisar Sui. Dengan demikian, mereka menganggap diri mereka sebagai cabang utama di Tiga Dewa.

Beberapa pembudidaya datang ke sini untuk memperkuat diri mereka sendiri dengan menyempurnakan fisik dan kekuatan mereka. Anggota suku api terlahir dalam api, jadi tempat ini tentu yang terbaik bagi mereka untuk meredam konstitusi fisik mereka.

Seseorang dapat merasakan suhu tinggi sambil berdiri di perbatasan. Rasanya seperti lautan api dengan gelombang panas tak berujung. Ini tak tertahankan, terutama bagi manusia. Seolah-olah mereka akan menjadi abu setelah mengambil langkah ke dalam.

Ada gunung sejauh mata memandang, semua berkumpul bersama untuk membentuk bentuk naga yang beristirahat. Ini adalah tanah sumber api, tidak sepenuhnya mandul. Sebaliknya, tumbuh-tumbuhan dan dedaunan tumbuh cukup baik di sini, bahkan lebih lusher daripada tempat lain.

Pohon-pohon tua tumbuh di hutan-hutan besar. Namun, mereka berbeda. Alih-alih warna hijau, mereka memiliki warna merah. Dedaunan di sini tampak seperti batu permata merah.

Beberapa tempat tertutupi oleh nyala api. Beberapa lembah dipenuhi dengan lava. Panas di sini sudah siap untuk membakar semua penyusup, tetapi bukan binatang buas, burung, dan ikan yang sudah tinggal di sini.

Elang api membumbung di langit sementara macan tutul bara berkeliaran di bawah. Di sinilah tempat dengan banyak adegan yang tidak tersedia di dunia luar.

“Whoosh!” Angin diterpa binatang buas yang berlari menuju lembah yang dalam dan sempit. Itu tampak seperti kerbau, hanya terbuat dari lava, masih meleleh dan mengalir di sekitarnya. Orang tidak akan terkejut melihatnya hidup di gunung berapi. “Ayo pergi! Kita tidak bisa membiarkannya bersembunyi di lava atau kita tidak akan pernah melihatnya lagi! “Seorang lelaki tua berteriak dan memimpin sekelompok murid untuk mengejar binatang buas itu. Li Qiye dan Bingning bergerak maju dan mendaki puncak. Mereka melihat seorang pembudidaya muda berdiri di bawah pohon di puncak berikutnya. Pohon merah ini memiliki sepotong kulit yang dihilangkan, mengungkapkan bahwa itu terdiri dari kristal yang menyala di dalam, mirip dengan kerang yang memegang mutiara. Pemuda langsung mencoba mengeluarkan kristal itu tetapi percikan api datang dari pohon itu. Itu melingkar di sekelilingnya seperti rantai api. “Ah!” Dia menjerit dan berubah menjadi abu di detik berikutnya. Rantai kemudian menempatkan kristal kembali ke bagasi dan kulit retak retak sekali lagi.