Emperors Domination – Chapter 2215 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2215 | Baca Novel Online

Makan Lumpur

Tidak gentar dengan ancaman itu, Li Qiye tersenyum dan berkata, Kekal tidak ada artinya di mataku, tidak layak disebut. Menyinggung saya dan bahkan jika Anda adalah putra seorang Dewa Sejati, saya akan membunuh Anda. Ayo sekarang, jadilah anak yang baik dan mulailah makan. 

Ini jelas merupakan pernyataan perang menuju Everlasting, setidaknya di mata orang banyak. Jika kata-katanya didengar oleh tembakan besar dari Everlasting, kerajaan itu tidak akan pernah bisa menelan kemarahan ini.

Li Qiye menjambak rambut pemuda itu dan menyegel tubuhnya sebelum memaksa mulutnya terbuka. Dia kemudian menurunkan kepala pemuda itu ke tanah dan mulai berputar mengelilingi lumpur bersamanya, merawat giginya seperti bajak.

Tentu saja, giginya tidak sekuat bajak, jadi setelah itu satu putaran penuh, gigi depannya patah. Darah dan lumpur memenuhi mulutnya.

Seorang pria bertanggung jawab atas kata-katanya. Karena kamu telah kehilangan, aku harus memaksamu untuk memiliki kenyang. Li Qiye menjatuhkannya dan mengambil segenggam tanah dan memasukkannya ke mulutnya.

Dia cukup kuat untuk menyebabkan mata anak itu menjadi putih, tidak bisa bernapas. Dia akhirnya berhenti ketika sudah terisi penuh dan menepuk tangannya: Baiklah, ini sudah cukup. Saya akan mengampuni kehidupan anjing Anda untuk saat ini. Provokasi saya lagi dan saya akan memarahi Anda. “

Wu Lian tidak dapat berbicara dan hanya bisa menatap kembali sambil terengah-engah. Penonton tercengang oleh adegan ini, berpikir bahwa pemuda ini sangat kejam. Penghinaan publik ini lebih buruk daripada hanya membunuh anak laki-laki itu.

“Baiklah, pertunjukan sudah berakhir, saatnya untuk pergi.” Li Qiye menyeka tangannya bersih dan merapikan pakaiannya sebelum pergi.

Song Yuhao memiliki kecerdasan untuk mengikuti Li Qiye dan berteriak: “Penolong, tolong beri saya nama Anda!”

“Bukan masalah besar, jangan khawatir tentang hal itu.” Li Qiye pergi terlalu cepat dan Yuhao tidak bisa menyusul.

Dia berdiri di sana dengan linglung. Setelah waktu yang lama, dia menyadari sesuatu dan dengan cepat pergi. Ibunya masih menunggunya kembali ke rumah.

Sementara itu, murid-murid dari Wu membutuhkan waktu beberapa saat sebelum mengeluarkan semua lumpur dan tanah dari mulut dan tenggorokannya.

Orang bodoh yang tidak berguna! “Dia menampar murid-murid ini, malah memutuskan untuk melampiaskan amarahnya pada mereka.

” Binatang kecil! Saya bersumpah untuk tidak pernah berbagi langit yang sama dengan Anda! Saya tidak akan memaafkan Anda untuk ini! “Wu Lian menatap ke arah Li Qiye dan meraung. Matanya diliputi kebencian, hanya ingin merobek-robek lelaki itu sampai hancur berkeping-keping.

Para penonton menyadari bahwa perselisihan telah terjadi pada hari ini.

***

Li Qiye melanjutkan ke daerah yang lebih dalam. Nyala api dari sumber menjadi lebih kuat dan lebih kuat, hampir ke tingkat yang tak tertahankan.

Karena itu, lebih sedikit orang di sekitar jalan. Setelah mencapai kedalaman tertentu, bahkan Dewa Sejati dapat dibakar menjadi abu.

Dia memegang sesuatu sekarang – Heaven Reckon Ruler, yang dia dapatkan dari kuil emas.

Ini adalah harta yang menantang surga dari zamannya sendiri dan memiliki asal yang menakjubkan. Itu tidak dimaksudkan untuk pertempuran tetapi cukup ajaib, mampu mengukur langit dan bumi, masa lalu dan masa depan, bahkan kehendak surga …

Ujungnya menyala dan menunjuk ke arah tertentu dan terus membuat penyesuaian saat dia berjalan. Itu membungkuk ke tingkahnya, mampu mengarahkannya ke tujuan yang diinginkan. Persis seperti itu, dia sedang menuju ke lokasi persembunyian harta karun di tanah sumber api.

Beberapa item di dunia ini dapat bersembunyi dari perhitungan penguasa ini selama yang diinginkan pengguna. Itu berarti bahwa itu bisa memberikan jawaban ke lokasi harta atau rahasia apa pun.

Api di tubuhnya masih meningkat. Pada titik ini, orang tidak bisa lagi melihat wajahnya, hanya bahwa ia adalah nyala api yang berjalan.

Penguasa akhirnya membawanya ke suatu tempat dengan lautan magma yang bergelombang. Panas di sini membuat pengganggu merasa seolah-olah mereka bisa berubah menjadi abu kapan saja. Itu cukup panas untuk langsung melelehkan senjata di tingkat Dewa Sejati.

Li Qiye tidak berpikir dua kali sebelum melompat ke magma dan tenggelam. Meskipun panasnya mengesankan, itu tidak berpengaruh pada dirinya. Ingat, Li Qiye telah mengalami lautan kesengsaraan sebelumnya dan arus petirnya yang menakutkan. Ini bukan apa-apa baginya.

Dia terus tenggelam ke arah laut yang tampaknya tak berdasar. Setelah beberapa saat, dia akhirnya mencapai lapisan air murni.

“Percikan!” Perasaan segar dan dingin meresap ke seluruh tubuhnya. Cukup sulit dipercaya menemukan air jernih di bawah samudera magma di atas.

Selama perjalanan yang nyaman ini, ia menemukan banyak makhluk hidup di bawahnya. Beberapa ikan berenang di sekitarnya; tanaman air dan tumbuh-tumbuhan lainnya dapat terlihat; cangkang spiral dan keong sedang bermain …

Ini adalah dunia luar biasa yang ada di bawah magma yang meleleh, surga bagi kehidupan air.

Suhu air ini berangsur-angsur menurun. Suhu dingin berubah dingin kemudian membeku. Setelah mencapai tingkat yang serius, Li Qiye berbalik berkobar. Itu adalah api yang telah dia kumpulkan sejak dia datang ke tanah ini.

Itu menari-nari di sekujur tubuhnya seperti roh jenaka dan mengusir rasa dingin untuk melindunginya.

Semakin dingin air, semakin kuat dan semakin besar nyala api. Penurunan suhu yang intens tidak cukup untuk memadamkan api di tubuhnya. Keduanya membatalkan satu sama lain.

Sama seperti itu, kakinya akhirnya membuat kontak dengan bagian bawah. Cahaya pada penguasa menjadi lebih cerah seolah-olah barang yang dia cari ada di sini. “Whoosh!” Tampaknya bersemangat dan bahagia seolah itu akan pulang. Cukup aneh, dia tidak merasa kedinginan kali ini meskipun api meninggalkannya.