Emperors Domination – Chapter 2228 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2228 | Baca Novel Online

Seratus bunga

Musim semi abadi di sini memenuhi tempat itu dengan kehidupan. Dedaunan, tanaman, pohon willow; semua mengundang orang untuk datang.

Seseorang dapat membuka mata mereka di mana saja dan melihat berbagai keindahan. Seorang pria pasti akan melupakan perjalanannya pulang ke rumah.

Seorang wanita yang dingin dan sombong seperti aprikot musim dingin sedang menyirami pot bunga; seorang gadis tersenyum mengejar rusa; seorang wanita yang lembut sedang mengambil beberapa obat … Iklimnya sempurna tetapi populasinya bahkan lebih baik.

Penampilannya di sini menarik banyak pandangan. Beberapa malu-malu tersenyum padanya sementara wanita yang lebih dingin hanya memelototi. Beberapa cukup ramah untuk menganggukkan kepala dengan riang sebagai salam …

Ini adalah serangan terhadap visi seseorang. Pria mana pun akan meninggalkan kekasihnya dalam pemandangan baru ini, tetapi Li Qiye dengan santai berjalan-jalan dan melihat-lihat pemandangannya.

Seorang pria dalam Seratus-bunga adalah masalah yang aneh, tetapi bukan sembarang orang, ia adalah seorang kepala murid.

Setelah berita ini diketahui, lebih banyak murid wanita datang untuk melihatnya. Mayoritas menjaga jarak dengan ekspresi terkejut dan malu di wajah mereka. Lagipula, hanya sedikit murid laki-laki yang bisa mengunjungi tempat ini.

Yang penasaran terus mencuri pandang sementara para wanita pemberani menunjuk padanya sambil diam-diam berdiskusi dengan teman-teman terbaik mereka. Dia adalah monyet di dalam sangkar, yang dipajang untuk semua wanita.

Tentu saja, dia tidak keberatan sama sekali dan mempertahankan ekspresi alami. Gaya acuh tak acuh dari ini menarik lebih banyak perhatian.

Ini memang kasus khusus. Lebih penting lagi, murid utama ini mengabaikan mereka.

Biasanya, seorang murid kepala adalah penerus, pemimpin masa depan Lembah Panjang Umur dan sistem di masa depan. Masalahnya adalah Longevity Sage masih muda di atas cukup kuat. Itu bukan waktu yang tepat untuk menunjuk seorang pengganti. Karena itu, posisi kepala murid telah dibiarkan sendiri sampai sekarang.

Jika bukan karena surat dari ketua sekte, semua orang pasti akan berpikir bahwa dia palsu. Namun, meterai itu tidak bisa dipalsukan, jadi kepala murid ini adalah yang asli.

Dia lebih mirip pengantin baru yang mengunjungi keluarga pengantin wanita. Para wanita memperhatikan dan tersenyum padanya.

Kulitnya cukup tebal untuk mengabaikan semua ini sementara berpesta dengan matanya.

“Benar-benar pria yang kurang ajar.” Seorang murid tidak tahu. t menyetujui pandangannya yang terang-terangan terhadap gadis-gadis itu.

Dia benar. Matanya tidak menunjukkan pengekangan, apakah itu pemandangan indah atau wanita cantik. Dia akan berhenti dan mengambil waktu menghargai pesona mereka.

Gadis-gadis di sini tidak memiliki rasa malu yang sama. Tidak ada yang bisa menahan pandangan invasifnya; mereka merasa telanjang dan mulai menyadari sesuatu tentang murid laki-laki baru ini sambil diam-diam menggumamkan satu kata, “cabul”.

Sebagian besar tidak tahu namanya jadi “cabul” menjadi monikernya.

Namun demikian, keluhan dan protes centil masih sangat menyenangkan di telinga. Tentu saja, seseorang perlu cukup malu untuk menangani dipanggil cabul berkali-kali. Li Qiye adalah pria seperti itu, terbukti dengan senyum alami di wajahnya.

Gadis-gadis itu menjadi semakin jengkel sementara senyumnya menjadi semakin cerah. Teriakan lucu dan murmur dari para gadis sebenarnya menghidupkan tempat itu.

Karena dia adalah satu-satunya murid laki-laki, dia tidak bisa tinggal di tempat yang sama dengan murid-murid perempuan lainnya. Mereka menyiapkan halaman di lokasi terpencil. Dia puas dengan pengaturan ini.

Dia tidak pergi keluar dan bermeditasi tentang grand dao sebagai gantinya. Tempat yang penuh kehidupan ini luar biasa untuk kultivasi. Sebuah sesi akan diisi dengan afinitas yang menyegarkan ini.

Seseorang segera datang mengunjunginya, kecantikan yang luar biasa.

Alisnya yang indah, mata yang besar dan bundar, cukup bersemangat untuk memberi tahu kisah. Mereka juga berkedip dengan kilatan licik seperti rubah kecil.

Kulitnya menyerupai bunga persik, kulit lembut dan putih. Lebih penting lagi, senyumnya yang cerah tidak bisa ditolak, membuat orang lain langsung merasa dekat dengannya.

Dia mengenakan gaun merah muda dengan rok yang menggantung ke tanah. Itu semakin menekankan kecantikannya. Meskipun wajahnya dan sosoknya tidak setingkat Wu Bingning atau Longevity Sage, dia masih sangat menarik dengan cara yang lebih mudah didekati.

“Nama Adik Perempuan ini adalah Fan Miaozhen, senang bertemu denganmu , First Brother. “Dia tidak bertingkah seperti orang asing dan membungkuk untuk menyambutnya, kesan pertama yang sempurna.

Jadi ini adalah Sister Pertama Seratus-bunga, seorang jenius dalam alkimia. >

Li Qiye menilainya dengan cermat seolah ingin melihat semuanya.

Dia jauh lebih berani dibandingkan dengan gadis-gadis lain. Dia berdiri di hadapannya dan menunggu sampai dia hampir selesai sebelum tersenyum: Tidak heran mengapa para sister mengatakan bahwa Saudara Pertama adalah orang cabul. Tidak ada gadis yang bisa menangani tatapan terang-terangan itu. “

” Tapi kamu bisa. “Li Qiye tetap duduk, acuh tak acuh namun mengesankan.

” Karena aku adalah Kakak Perempuan Pertama. Jika aku bersikap pemalu, maka tak seorang pun di Seratus-bunga akan datang dan menjagamu. Harus tumbuh beberapa kulit tebal untuk datang ke sini. “Dia mengedipkan matanya dengan bergelombang.

Dia terkekeh:” Siapa yang tahu? Mungkin aku punya selera khusus, lebih suka memerah gadis daripada yang lebih berani yang akan membuatku takut. “

Gadis lain akan menjadi sangat malu setelah mendengar komentar ini.

” Yang bisa membuatmu takut harus cukup berani, aku khawatir aku tidak bisa melakukannya. “Dia tersenyum.

Dia terus menatapnya tanpa keberatan. Keduanya out-of-line namun sangat alami. “Aku akan merasa tidak nyaman jika kamu terus menatap, Kakak Pertama.” Dia akhirnya cemberut. “Seperti pepatah, seperti tuan, seperti murid. Murid Sage Umur Panjang sangat luar biasa. “Dia memuji sambil tersenyum.” Tidak, Kakak, komentar Anda adalah tentang orang yang salah. Itu harus ditujukan padamu, bukan aku. Hanya seorang visioner seperti Guru yang akan memilih murid seperti Anda. Kita para sister pasti perlu menjaga mata kita terbuka lebar untuk masa depan. Aku sendiri akan membutuhkan bimbinganmu nanti. “Dia berkata dengan gembira. Dia akhirnya berjongkok tetapi masih berhasil menjaga penampilan anggun.” Kau di sini untuk menguji aku? “Dia bertanya, geli.” Tentu saja tidak, aku Saya hanya mengatakan yang sebenarnya. “Sebuah kilatan lucu muncul di matanya:” Ditambah lagi, kami para sister tidak akan pernah berani menguji Anda, First Brother, memberikan kemampuan hebat Anda. “” Memang menguji saya. Jangan bawa saudari Anda ke sini, hanya Anda yang ingin memahami saya. “Dia menggelengkan kepalanya sebagai tanggapan.