Emperors Domination – Chapter 2251 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2251 | Baca Novel Online

Senyum Kecantikan

“Makan lumpur?” Li Qiye terkekeh dan berkata: “Kalau begitu aku lebih baik mempersiapkan diri.”

Setelah mengatakan itu, dia menuju ke kapal.

“Apa yang kamu inginkan?” Zhang Yan mengerutkan kening setelah melihat Li Qiye mendekat.

Yang terakhir naik dan tersenyum: “Jika Anda semua ingin bertaruh, lalu bagaimana saya bisa melakukannya dengan pakaian kotor ini?”

“Turun, kamu tidak seharusnya berada di sini.” Zhang Yan berkata dengan sedih.

Sebelumnya, itu terdengar seolah-olah Zhang Yan melakukan kebaikan pada Li Qiye. Sayangnya, dia hanya melihat pria itu sebagai alat untuk menghidupkan suasana. Dia tidak peduli tentang pria itu sehingga dia secara alami tidak menginginkannya di sini. Bagaimana tidak seorang pun, yang kotor pada saat itu, dapat memenuhi syarat untuk berdiri di atas kapal mereka? “Pengemis” seperti dia hanya akan mengotori perahu mereka.

“Begitukah?” Li Qiye sudah berada di geladak, meninggalkan jejak kaki berlumpur di mana-mana.

“Scram, kau tidak memenuhi syarat untuk berdiri di sini! “Hu Qingniu menjadi jengkel dan berteriak.

” Turun sekarang atau kami akan mengusirmu! “Dua pemuda mengambil inisiatif dan menghentikan Li Qiye di jalannya. p>

Ini adalah keajaiban yang memandang rendah para pembudidaya gelandangan, memperlakukan mereka seperti semut.

Mereka hanya bergabung dengan taruhan sebelumnya hanya untuk meningkatkan taruhan dan membuatnya lebih menarik bagi kedua wanita itu sehingga mereka lebih menarik. akan tersenyum.

Mereka tidak akan pernah membiarkan orang seperti dia berada di kapal yang sama dengan mereka. Penampilannya yang acak-acakan dan kotor hanya memperburuk keadaan.

Para pemuda lainnya telah memperburuk situasi sebelum kedua gadis itu bisa mengatakan apa pun.

“Kau hanya bidak dalam taruhan ini. , tidak memenuhi syarat untuk duduk dengan atasannya. Pergi sekarang, jangan kotorkan perahu Dewi Qin dengan kakimu yang bau. “Salah satu dari dua pemuda itu berteriak.

Li Qiye mengabaikan mereka dan memberi tahu kedua gadis itu:” Aku tertutup lumpur, bantu aku rapikan. “

Perintah jujur ‹‹ini mengejutkan anak-anak muda di sini. Berani-beraninya junior ini memperlakukan kedua wanita seperti pelayan ?!

“Betapa kurang ajarnya!” Mereka semua berteriak.

Zhang Yan dan Hu Qingniu adalah yang paling terpengaruh. Qingniu siap untuk membunuh ketika dia mengancam: “Bodoh, berani untuk tidak menghormati wanita? Aku akan memiliki hea -… 

Namun, sisa kata-katanya tersangkut di tenggorokannya. Mu Yalan yang dingin datang dan memegang lengan Li Qiye, tampaknya takut dia tersandung. Di sisi lain, Qin Shaoyao melepas jubah luarnya yang berlumpur.

Kedua gadis itu tidak peduli dengan lumpur yang mengotori pakaian mereka sendiri sambil merapikannya seperti dua pelayan.

“Kamu berlumpur juga, mandi itu perlu.” Kata Shaoyao.

“Aku akan menyiapkan semuanya.” Yalan segera pergi.

Shaoyao mengajak Li Qiye ke underdeck dan sedikit cemberut: “Saudari Pertama merasa takut dalam beberapa hari terakhir karena kamu.”

“Hanya perjalanan singkat, jangan khawatir tentang masalah sepele ini. Hanya satu gelombang yang cukup untuk merawat mereka. “Li Qiye berkata sambil tersenyum.

Sementara itu, kerumunan di geladak menjadi konyol dan tertegun dengan mulut ternganga dan akal mereka hilang.

< Kedua gadis ini adalah permata Longevity Valley, terkenal dan cantik. Banyak yang menganggap mereka sebagai dewi yang tidak terjangkau namun patut dicintai. Mereka sekarang bertindak seperti pelayan menuju Li Qiye, lembut dan patuh. Ini adalah perlakuan yang tidak bisa dinikmati oleh semua orang.

Mereka yang berteriak pada Li Qiye sebelumnya sangat malu. Zhang Yan dan Hu Qingniu tidak mengatakan apa-apa sebelumnya. Mereka berusaha keras untuk menyenangkan wanita-wanita cantik itu dan membuat mereka tersenyum, tetapi wanita-wanita cantik ini sekarang bersama pria lain.

Hal yang paling menyebalkan adalah pria ini sama sekali bukan orang penting, hanya seorang junior tanpa nama. . Tidak ada kata-kata untuk menggambarkan perasaan mengerikan yang mereka miliki.

“Apa, apa yang terjadi?” Seorang pemuda bertanya dengan kebingungan.

***

Setelah beberapa saat, Li Qiye akhirnya selesai mencuci. Dia merasa cukup baik dan berkata: “Secangkir teh panas akan menyenangkan sekarang setelah mandi air panas.”

Semua orang melihat pria itu meregangkan pintu masuk ke bawah dan menemukan dia cukup menjengkelkan. p>

Mu Yalan bahkan mengenakan jubah lain padanya.

Shaoyao tersenyum dan berkata: “Untungnya, aku punya sebotol Kondensasi Salju yang belum dibuka.”

“Pergi untuk itu , mari kita lihat betapa baiknya dirimu. “Dia tersenyum dan berkata.

” Aku tidak sebagus Suster Pertama dalam hal pembuatan teh. “Dia dengan rendah hati berkata, terlihat cukup malu. p>

Ini berakhir dengan Shaoyao menyeduh teh di dekat jendela sementara Yalan pergi untuk mendapatkan kursi besar. Li Qiye berbaring di atasnya, setengah berjemur di bawah sinar matahari.

Beberapa saat kemudian, aroma teh meresap ke udara. Shaoyao memegang cangkir dengan kedua tangan dan berkata: “Ini adalah teh musim semi, cobalah.”

Yalan menerima cangkir itu dan mulai melayani Li Qiye. Seorang cantik yang menyajikan teh di satu sisi? Ini adalah menikmati hidup, membuat semua orang iri.

Para pemuda terdiam menatap adegan ini.

“Tehnya tidak buruk sama sekali, dan keterampilan pastry Yalan juga bagus. “Dia menikmati camilan dan tehnya.

Tidak ada yang bisa mengatakan apa-apa selain Qingniu mendengus keras. Li Qiye akhirnya melihat ke atas setelah mendengar dengusan dan memandang semua orang: “Aku hampir lupa tentang taruhannya.”

“Baiklah, mari kita lanjutkan.” Dia tersenyum.

“Kakak Senior , berhenti bermain dengan mereka. Anda tahu apa yang Anda lakukan. “Yalan tersenyum dan menggelengkan kepalanya.

Dia tahu bahwa Li Qiye pasti akan berhasil. Hasil dari taruhan ini telah ditentukan sebelumnya. “

” Saya kira saya tidak perlu bertaruh jika mereka tidak mampu kalah, “Li Qiye mengangkat bahu dan berkata tanpa peduli.

“Siapa bilang ?!” Qingniu cemberut dan berkata, tidak mampu menelan kemarahan ini. Dia tidak ingin mundur di depan Shaoyao dan terlihat lemah. “Hanya kamu atau semua orang juga?” Li Qiye berkata sambil tersenyum. “Selama kamu berani, kita semua tidak takut, kita ‘ Saya akan bermain sampai akhir. “Qingniu berkata dengan tatapan tajam. Meskipun dia adalah orang yang sombong tanpa keterampilan sosial, dia juga sangat bertekad dan kompetitif.” Kakak Zhang Yan, ayo lakukan. “Dia menarik Zhang Yan ke dalam “Yah …” Zhang Yan ragu-ragu. Dia akhirnya menggigit giginya dan berkata: “Jika dia ingin melakukannya, maka mari kita lihat apakah dia dapat menemukan Kayu Alkimia. Pria itu cukup pintar untuk melihat bahwa Li Qiye memiliki hubungan khusus dengan para gadis. “Kakak Senior” mereka pasti luar biasa. Biasanya, dia tidak akan pernah ingin memusuhi seseorang dari lembah. Namun, dia akan terlihat seperti pengecut di depan orang yang dia sukai jika dia mundur sekarang. Karena itu, ia memilih untuk berpihak pada Qingniu.