Emperors Domination – Chapter 2298 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2298 | Baca Novel Online

Badai

“Guyuran.” Gajah membawa keduanya menekan maju. Itu dilewati oleh banyak ikan, kura-kura, dan bahkan kapal yang telah berangkat sebelumnya.

Beberapa saat kemudian, ada satu kapal raksasa di depan dengan kecepatan luar biasa, juga melewati yang lainnya.

“Ini Putri Daerah Xia.” Ling Ximo diam-diam berkata sambil menatap perahu.

Dia masih takut dengan kelompok ini. Meskipun Linxia telah mengambil alih sepenuhnya dan Ling selesai, dinasti ini terkadang mengirim orang untuk mengganggu Ling.

Lagipula, Klan Ling adalah keturunan Saint Pedang. Mereka adalah cabang ortodoks, jadi selama mereka ada, Linxia tidak akan pernah bisa tenang.

Secara keseluruhan, Xia tidak berani membunuh Ling sepenuhnya. Alasannya sangat sederhana, Sword Grave bukan satu-satunya sistem yang dimulai oleh Sword Saint.

Pada awalnya, dia adalah leluhur dari Myriad Lineage. Akhirnya, dia naik ke puncak dan juga memulai sistem di Immortal Lineage.

Jadi, bayangkan saja, jika Xia berani membunuh keturunan ini dan Immortal Lineage adalah untuk menangkap angin dari ini, mereka mungkin mengirim orang turun untuk membalas dendam. Satu juta Xia saat itu tidak akan cukup sebagai hidangan pembuka. Lebih penting lagi, legenda mengatakan bahwa Sword Saint masih hidup.

Meskipun ini adalah berkah bagi Ling, itu juga menunjukkan upaya menyedihkan yang telah mereka lakukan. Memiliki semua kelebihan ini dan masih berhasil menurun? Tidak ada alasan untuk ini.

Gajah itu cukup cepat untuk mengejar perahu. Putri Xia dan yang lainnya melihat mereka berdua.

Sang putri merengut melihat pemandangan ini. Bahkan dirinya yang mulia hanya bisa naik perahu. Tapi sekarang, orang malang itu dan tidak ada yang menunggang gajah? Dia secara alami menjadi jengkel.

“Ini Adik Kecil dari Ling lagi, apakah Anda berhasil merayu seorang pria kaya?” Dia mencibir: Saya kira longgar itu baik di zaman sekarang ini. Tidak apa-apa menjadi jelek dan miskin, selama rok Anda mudah dilepas, pria akan mengikuti. “

” Haha, benar. ” Murid-murid di perahu tertawa gaduh.

Ximo sangat marah dan menunjuk ke arah kelompok itu dengan jarinya yang gemetaran: “Kalian semua berbicara omong kosong, tidak ada apa-apa antara Young Noble Li dan aku!” p>

Tentu saja tidak ada apa-apa. Bagi beberapa wanita, seks bukan masalah besar.  Sang putri tersenyum menawan dengan mata bunga persiknya.

Ximo terus bergetar, di ambang air mata. Kultivasinya yang lemah mencegahnya melakukan apa pun.

Tiba-tiba, gajah mengangkat kuku depannya dan menginjak ke bawah untuk membuat gelombang besar yang menyebabkan perahu itu bergerak maju-mundur.

Itu!” Kelompok di atas kapal terkejut dan meraih pagar.

“Brat, apa yang kamu lakukan ?!” Setelah stabil, sang putri berteriak dengan marah sambil menatap Li Qiye.

Dia dengan jelas memerintahkan gajah untuk melakukannya, hampir menyebabkan perahu mereka terbalik.

Hanya peringatan, lagi omong kosong dan aku akan mengubur kalian semua di sini. ” Li Qiye dengan acuh tak acuh berkata.

“Bodoh!” Beberapa murid berteriak, ingin menjatuhkannya.

“Brat, apakah kamu tidak tahu siapa aku? Saya seorang putri daerah Sword Grave. Sword Sovereign adalah Kakak Seniorku. Provokasi saya dan bahkan senior Anda tidak akan dapat melindungi Anda … “Sang putri berteriak, meminjam gengsi orang lain.

” Splash! ” Gajah itu menginjak ke bawah lagi dan ombak menyerang kapal. Kelompok sang putri berteriak dengan ekspresi pucat.

“Ah, keberaniannya …” Sang putri ketakutan. Rombongannya tidak berani mengatakan hal lain.

“Boom!” Suara guntur mengganggu pertengkaran ini. Awan hitam memenuhi langit dan berubah menjadi pusaran.

“Awas, badai datang, pegang erat-erat!” Seorang kultivator berteriak pada adegan yang tidak menyenangkan ini.

Lebih banyak ledakan guntur terjadi. Badai langsung datang dengan ombak besar dan angin menderu.

“Tidak!” Seorang ahli tidak bisa berpegangan pada ikan mereka dan diangkat oleh ombak sebelum jatuh ke danau. Ini bukan air biasa. Dia tidak akan kembali.

“Duduklah.” Semakin kuat duduk langsung di kura-kura mereka, tampaknya menjadi satu dengan binatang itu. Gelombang yang membinasakan tidak dapat melenyapkannya.

“Jangan lepaskan!” Sang putri dan kelompoknya juga berteriak. Ombak besar mengangkat kapal mereka tetapi itu tidak terbalik.

“Brat, aku akan berurusan denganmu di pantai!” Sang putri tidak lupa berteriak pada Li Qiye, tidak mampu menelan kemarahan ini.

“Scram!” Li Qiye memberinya mata samping. Gajah itu menginjak lagi, menambah serangan gencarnya.

Perahu itu diterbangkan terbang jauh dan menghilang dalam arus yang meluap. Nasib mereka tidak diketahui. Jika perahunya turun, mereka pasti sudah mati.

Ximo terkejut dengan langkah tiba-tiba kejam dari Li Qiye ini.

“Ya ampun, bocah itu tidak kenal ampun.” Para pembudidaya di dekatnya menjadi tersentak juga.

Mereka dengan cepat lari jauh dari Li Qiye, tidak ingin menjadi korban gajahnya.

Dia mengabaikan mereka dan terus maju. Keuntungan mengendarai gajah menjadi jelas selama badai. Itu sekuat Gunung Tai dan terus menaiki ombak menuju pantai lain, sama sekali tidak terpengaruh.

Tidak heran mengapa harganya jauh lebih mahal dibandingkan dengan hewan lain dan bahkan perahu besar.

Ximo takut badai pada awalnya dan menjadi gugup, memegang erat-erat ke Li Qiye. Dia akhirnya menghela nafas lega setelah melihat kemampuan gajah.

Tidak butuh waktu lama sebelum keduanya sampai ke pantai. Gajah mengguncang tubuhnya dan mereka berdua dipaksa turun. Ia kembali ke danau dan menghilang. Kaki Ximo masih gemetar meski berdiri di tanah yang kokoh sekarang. “Kami di sini.” Li Qiye menyeka pakaian basahnya. Dia menjadi sangat bersyukur, memahami bahwa dia akan mati dengan menggunakan ikan emas: “Terima kasih.” Li Qiye mengangguk dan mulai berjalan pergi. Ximo berdiri di sana dengan bingung, tidak tahu harus berbuat apa. Meskipun membaca banyak gulungan kuno di klannya dan telah diajarkan jalannya, dia hanya tahu tentang menyeberangi sungai – bukan lokasi yang tepat. Dia melihat kembali ke danau, bertanya-tanya tentang nasib sang putri. Dia mengumpulkan keberanian entah dari mana dan mengejar Li Qiye. Dia merasa bahwa mengikutinya adalah pilihan paling aman. Dia tidak terlalu cepat sehingga dia berhasil mengejar ketinggalan. Dia berhenti dan menatapnya lagi. Dia menundukkan kepalanya, tidak tahu harus berbuat apa. Lagipula, mereka bukan teman atau kenalan. Orang lain tidak akan membiarkan dia ikut. Dia akhirnya berbicara dengan nada malu-malu: “Saya tidak tahu di mana menemukan tempat itu, hanya saja itu ada di sisi ini … Saya ingin tahu seberapa jauh itu …” “Ikuti saya , mungkin kita akan memeriksanya jika waktu mengizinkan.  Dia menghela nafas sebelum setuju. Dia menjadi gembira dan membungkuk: “Terima kasih lagi.” Dia terus berjalan dan memerintahkan: “Aku tidak akan menunggu, bersiap-siap.”