Emperors Domination – Chapter 230

shadow

Emperors Domination – Chapter 230

Permaisuri Hong Tian (2)

Li Qiye tidak bisa membantu tetapi menjadi bingung ketika memikirkan Permaisuri Hong Tian. Sebagai Dark Crow yang melintasi bulan yang tak terbatas, dia secara pribadi melatih banyak Kaisar Abadi, dan Kaisar Abadi Min Ren tidak dianggap sebagai yang paling brilian!

Permaisuri Hong Tian jelas bukan yang paling berbakat secara alami, tapi dia adalah satu dari Kaisar Immortal terbesar! Ketika mereka menyapu langit dan bumi untuk mencapai puncak, dia menangis dengan air mata sukacita; pada saat-saat penderitaan yang menyiksa, dia menangis sedih. Tidak peduli apakah itu selama penaklukan mereka atau waktu yang dihabiskan untuk Grand Dao, selalu ada bayangan rahasia yang menemaninya di saat-saat bahagia dan sedih!

Ada saat ketika semua tawa kebahagiaan ini – bersamaan dengan tangisan kesedihan – tertanam dalam ingatan mereka!

Sayangnya, mereka akhirnya berpisah dan bahkan hampir berubah menjadi musuh. Segalanya berubah menjadi ketiadaan dalam sekejap, menjadi abu yang tersebar dan asap yang tersebar.

Hal yang paling menyakitkan di dunia ini adalah tidak menyaksikan orang yang Anda cintai mati, tetapi untuk memecah menjadi hidup atau mati perselisihan satu sama lain!

Memikirkan masa lalu, masa lalu, dan saat-saat yang dilupakan oleh waktu, Li Qiye tersesat dalam waktu yang lama tanpa bisa mendapatkan kembali ketenangannya.

Permaisuri Hong Tian! Jutaan tahun telah berlalu. Tidak peduli apakah itu tahun atau sekarang, dia tidak menyalahkannya. Ada beberapa hal yang bertentangan dengan keinginannya, tetapi dia harus membuat keputusan. Tidak peduli apakah itu era yang paling sulit atau tahun yang paling menyedihkan, dia – dari awal hingga akhir – selalu memiliki garis bawah. Dia selalu bertekun, apa pun yang terjadi!

Permaisuri Hong Tian! Kenangan jauh dari pertarungan mereka masih jelas di benaknya. Bahkan ketika itu jutaan tahun kemudian, Li Qiye masih tidak bisa membantu tetapi menjadi cemberut pada akhirnya.

“Ningrat muda, apa yang salah?” Chen Baojiao dan Li Shuangyan bertanya-tanya tentang keanehan dalam diri mereka. Sikap ningrat muda.

Li Qiye kemudian tersadar. Dia tersenyum dan menggelengkan kepalanya untuk berkata: “Bukan apa-apa.” Setelah itu, dia menjadi diam.

Kedua gadis itu saling memandang; mereka merasa bahwa pikiran bangsawan muda mereka disibukkan dengan pikiran berat, dan sepertinya dia tidak khawatir tentang masalah Perahu Dunia Bawah.

Kapal Dunia Bawah masih belum muncul setelah dua atau tiga hari . Ada sangat sedikit sekte yang tiba selama waktu ini. Sekte yang akan membuatnya sudah ada sementara mereka yang absen kemungkinan besar tidak akan berhasil tepat waktu.

Namun, dalam dua atau tiga hari terakhir, lebih dari sepuluh Dewa Harta beserta tiga Dewa Bumi tiba. Mereka semua adalah eksistensi yang sangat menakutkan yang tak terkalahkan selama era mereka sendiri.

Pada akhirnya, Dewa Harta dan Dewa Bumi ini tidak bisa menahan godaan dari Kapal Bawah Dunia meskipun mereka ragu-ragu untuk waktu yang lama sebelum datang . Meninggalkan Feng Shui Treasure Earths dan Dragon Veins mereka berarti mereka menggunakan umur mereka>

Treasure Lords dan Earth Immortals berbeda dari Earth Corpses karena mereka memiliki kecerdasan dan kesadaran mereka sendiri. Meskipun beberapa dari mereka dimakamkan setelah kematian mereka, pada saat ini, mereka masih dapat dianggap sebagai makhluk hidup.

Semua Mayat Bumi diperas ke dalam kelompok mereka sendiri, jauh dari yang hidup. Mereka adalah mayat sejati tanpa kesadaran dan kecerdasan. Satu-satunya insting mereka adalah menaiki Kapal Underworld!

The Treasure Lords and Earth Immortal menduduki daerah mereka sendiri tanpa interaksi dengan yang lain. Mereka semua membawa ekspresi serius karena ini adalah pertempuran terakhir mereka. Jika berhasil, mereka dapat memperoleh beberapa ratus tahun atau bahkan beberapa ribu tahun umur>

Legenda mengatakan bahwa orang mati masih dapat memasuki siklus reinkarnasi, tetapi Bumi Corpses tidak akan pernah memiliki kesempatan itu.

Di feri, suasananya sangat tegang karena semua orang diam menunggu sambil menatap aliran Sungai Underworld yang diam-diam mengalir.

Akhirnya, pada hari kelima, Kapal Bawah Dunia akhirnya keluar! Di dalam Underworld River yang luas, Underworld Boat pertama terbang keluar dari lapisan kabut.

“Sebuah Kapal Underworld!” Ketika kapal pertama keluar, seluruh feri menjadi gaduh karena tidak ada yang bisa duduk diam di kali ini. Mereka semua berdiri – baik yang mati maupun yang masih hidup. Pada saat yang sama, mata di peti mati terbuka. Di luar orang mati yang sebenarnya, semua makhluk abadi yang tercakup dalam Era Blood Stones membuka mata mereka satu demi satu untuk melihat Kapal Bawah Dunia yang mendekat.

Perahu yang terbang dari lapisan kabut benar-benar sunyi dan sunyi. seluruhnya hitam, termasuk layar dan lambung kapal. Itu mengeluarkan perasaan seperti kapal hantu saat itu dengan tenang melayang keluar dari kabut.

Satu kapal, dua kapal, tiga kapal, empat kapal … Setelah yang pertama terbang keluar, semakin banyak Underworld. Kapal terbang keluar dari lapisan kabut.

“Ini dia …” Saat kapal pertama terbang keluar, Li Qiye langsung berdiri dengan tatapannya tertuju pada Kapal Bawah Dunia. Pada saat ini, matanya seperti api, menerangi setiap Underworld Boat tanpa melewatkan satu detail pun.

Dalam sekejap, perkemahan War God Temple membuat gerakan mereka dan semua tetua segera mengangkat peti mati kuno dan muncul tepat di belakang Li Qiye. Kecepatan mereka sangat cepat dan tidak mengeluarkan suara sedikit pun.

Saat kapal pertama terbang, semua orang di feri semua berdiri, termasuk Earth Corpses.

Di kali ini, bahkan para penonton yang hanya datang untuk hiburan juga tegang, apalagi kekuatan besar yang ingin mengubur peti mati mereka di atas kapal.

Di dalam kabut, perahu demi perahu terbang dalam keheningan total , menciptakan pemandangan yang mengerikan.

“Rumble!” The Corpses Bumi adalah kelompok pertama yang mengambil tindakan. Tak terhitung Bumi Corpses – seperti pangsit melompat ke panci mengepul – semua bergegas menuju Sungai Underworld.

Perlu diingat bahwa Underworld Water sangat berbahaya bagi sebagian besar pembudidaya, terutama yang dengan Fisios biasa. Itu akan menghancurkan esensi kehidupan dari tubuh fana, tapi itu memiliki efek yang sangat minim pada Bumi Corpses!

“Boom boom!” Pada saat ini, semua Corpses Bumi bergegas ke Air Dunia Bawah, ingin mendapatkan di Underworld Boats. Perebutan dimulai segera dengan Earth Corpses mengaktifkan Life Treasures mereka untuk membunuh mereka yang bertujuan untuk kapal mereka terlepas dari apakah itu orang mati atau yang hidup!

Bumi Corpses tidak memiliki rencana atau skema; semuanya turun ke insting mereka, tujuan satu-satunya adalah mendapatkan Underworld Boats. Mereka akan membunuh segalanya selama itu berkaitan dengan kompetisi untuk kapal.

Dalam sebuah trice, banyak Life Weapons melonjak ke langit ketika gelombang pertama pembantaian dipimpin oleh Earth Corpses. Mereka adalah orang pertama yang berhasil mencapai kapal yang mengambang di Sungai Underworld yang luas yang tertutup kabut.

“Naik ke kapal, sekarang …” Kekuatan besar dari seluruh dunia tidak duduk diam saat para ahli mereka secara pribadi membuka jalan sementara murid-murid mereka membawa peti mati ke arah kapal dan berkompetisi melawan Bumi Corpses.

Ada juga peti mati kuno yang terbang sendiri menuju perahu.

“Boom Boom!” Dicampur dengan jeritan dan bellow menyedihkan, ledakan berbeda bergema bersama dengan suara retak tulang patah. Dalam sekejap, cahaya yang menyilaukan memenuhi langit dengan aura kuat yang menyapu permukaan Air Dunia Bawah!

Harta Karun juga mengambil tindakan segera setelah mereka bergegas menuju kapal. Masing-masing dari mereka bertujuan untuk yang tertentu, dan tepat ketika mereka percaya bahwa itu mungkin untuk naik, mereka dengan sembrono bergegas maju. Hanya sesaat, bahkan Dewa Bumi menjadi tidak sabar.

Dalam beberapa saat, baik Treasure Lords dan Earth Immortals semuanya membuka mata mereka, melepaskan kilatan berdarah yang sangat menakutkan. Seseorang yang seharusnya tidak meremehkan Earth Corpses. Meskipun mereka termasuk mayat paling rendah, kebenarannya jauh dari itu. Ada beberapa Mayat Bumi yang kuat di luar imajinasi. Pada saat ini, bersama dengan energi mayat yang meliputi, ada Mayat Bumi yang menggunakan pedang ilahi dengan kekuatan ekstrim. Saber ilahi ini tidak hanya membunuh Mayat Bumi lainnya, bahkan Harta Karun pun terbunuh. Tiga peti mati dari kekuatan besar terbelah ketika tiga leluhur yang hidup di dalam disayat sampai mati di tempat. “Bunuh!” Dalam sekejap, peti mati kuno yang tak terhitung jumlahnya yang bergegas menuju Sungai Underworld semuanya terbuka. Eksistensi mati dari legenda memprakarsai kemajuan mereka untuk merebut Kapal Underworld dan untuk membunuh semua oposisi mereka. “Di sana, bukankah itu Generasi Suci Kedelapan Sekte Surgawi Sekte Wise?” momentum yang mampu menekan semua makhluk jahat – untuk membunuh semua musuh-musuhnya dan naik ke Underworld Boat. “Itu adalah Waduk Langit-Darah Fu Shimo, wah! Ada rumor bahwa dia meninggal 80.000 tahun yang lalu. ”Bayangan berdarah keluar dari peti mati, menanamkan rasa takut yang menakutkan ke semua penonton. [1. Shimo = Jahat / Setan Generasi] “Ahh …” Namun, keberadaan yang dulunya sangat kuat ini tidak bisa naik ke Kapal Dunia Bawah. Dewa Harta lainnya turun dari langit dan menebasnya menjadi dua bagian, kemudian dia menggunakan momentum yang tak terkalahkan ini untuk naik ketika perahu dengan lembut melayang di sepanjang Sungai Underworld. “Phoosh!” Pada saat ini di atas Sungai Underworld, seorang wanita tua bertempur di langit dengan Dewa Harta lainnya, menghancurkan segalanya di jalan mereka. Kedua belah pihak ingin merebut kapal lain! Harta Kehidupan kedua orang ini menyebabkan semua makhluk bergetar saat mereka menyapu dunia. Wanita tua ini adalah pelindung Gunung Sungai Suci; dia benar-benar berhasil tetap hidup sampai sekarang! Lawannya adalah Harta Karun Kaisar legendaris Jun Sheng dari zaman Kaisar Abadi Tun Ri. Keduanya adalah eksistensi yang tak terkalahkan dari era mereka! ”[2. Jun Sheng = Spirited Saint / Sacred Steed] Menyaksikan pertempuran yang menghancurkan bumi antara keduanya menyebabkan seorang penonton yang mengenali latar belakang mereka berseru dengan ngeri. Akhirnya, wanita tua itu – dengan aura tirani dan tak terkalahkan – membunuh Dewa Harta dan menaiki sebuah kapal. Kapal Underworld.