Emperors Domination – Chapter 2300 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2300 | Baca Novel Online

Kunci Emas

“Kita akan masuk.” Li Qiye berkata sebelum memanjat.

Ling Ximo mendapatkan kembali akalnya dan mengejar. Dia tidak memiliki harapan yang tinggi untuk Bewildering Palace. Pertama, bahkan sebelum memikirkan kemampuan atau keberuntungannya sendiri, ia tidak memiliki persyaratan yang paling penting – koin sejati.

Di puncak tangga adalah aula pertama. Semua bertemu dengan nafas kuno seolah-olah mereka telah memasuki tempat yang hancur oleh waktu.

Sebenarnya, Bewildering Palace memang tua, ada di samping Moneyfall selama awal yang terakhir.

Ini dapat menampung beberapa ribu orang. Dindingnya tanpa hiasan dengan hiasan yang tidak perlu di luar pilar batu dan beberapa patung yang tidak diketahui. Ada potret dan lukisan berukir di sekitar – beberapa binatang buas dan burung, orang-orang dari masa lalu, dan para dewa …

Ini sama sekali bukan aula harta karun, lebih seperti museum sejenis. Patung-patung dan lukisan-lukisan ini adalah karya seni, tampaknya ditinggalkan oleh para guru besar.

Sebenarnya, beberapa pelancong datang secara khusus untuk melihat seni di tempat ini. Li Qiye tampaknya menjadi salah satu dari mereka. Dia tidak terburu-buru untuk menguji keberuntungannya, hanya memindai melalui patung-patung dan lukisan.

Ximo juga melakukan hal yang sama tetapi tidak mendapatkan apa pun dari itu di luar keheranan. Ada banyak makhluk yang belum pernah dilihatnya. Dia bahkan bertanya-tanya apakah itu berasal dari imajinasi seseorang. Li Qiye, di sisi lain, meluangkan waktu untuk menghargai yang tertentu.

Mereka sebenarnya mengandung sejarah tersembunyi karena usia mereka, tua di luar imajinasi. Sayangnya, hanya sejumlah kecil penonton yang bisa memahaminya. Li Qiye adalah salah satunya, jadi dia memiliki apresiasi yang lebih baik untuk seni ini dibandingkan dengan yang lain.

Bewildering Palace bukan hanya tempat untuk menguji keberuntungan seseorang seperti ruang judi. Itu melayani tujuan yang berbeda di masa lalu.

Orang lain dan Ximo tidak mengerti mereka sehingga mereka hanya melihatnya sekilas. Tentu saja, beberapa leluhur menghabiskan lebih banyak waktu untuk mencoba memahaminya.

Sementara itu, mayoritas mulai menguji keberuntungan mereka setelah masuk. Prosesnya sangat sederhana – mereka hanya perlu memilih patung atau lukisan.

Seorang leluhur berdiri di depan sebuah patung dan mulai menghamburkan koin asli di tanah. Mereka dengan cepat menghilang.

“Berderit.” Dada patung itu sebenarnya terlepas dari tengah seperti peti harta karun. Itu memancarkan untaian cahaya, mengungkapkan garis kunci emas. Setiap kunci memiliki banyak rune kuno yang ditumpuk satu sama lain seperti bahasa kuno.

Nenek moyang ini ragu-ragu sejenak sebelum menyebarkan telapak tangannya. Hukum Dao berkumpul dan dengan lembut menuangkan ke 128 kunci. Cahaya pada tombol juga beresonansi dengan intensitas yang berbeda-beda.

Dia mencoba memahami kedalaman kunci emas untuk mengetahui yang asli.

“Yang ini!” Dia akhirnya mengambil satu dan mengeluarkannya.

“Buzz.” Kontak dengan tangannya membuat kunci berubah menjadi bubuk, berhamburan ke tanah kemudian menyebar menjadi ketiadaan.

“Sialan, salah.” Nenek moyang mengutuk.

“Lupakan saja, Brother Lin, Anda sudah mencoba tiga kali hari ini dan mendapatkan sesuatu dari aula keempat, itu cukup bagus, apa lagi yang Anda inginkan?” Rekannya menyarankan: “Harganya akan naik sepuluh kali lipat masing-masing jadi jika Anda terus bermain, Anda mungkin kehilangan segalanya.”

“Baik, baik.” Nenek moyang tersenyum kecut dan pergi sambil menggelengkan kepalanya.

Di istana ini, kehilangan bukanlah akhir selama masih ada uang tersisa. Misalnya, setelah keluar dari aula ke-3, orang masih bisa mulai lagi di aula pertama. Namun, harganya akan sepuluh kali lebih besar dari sebelumnya, daripada sepuluh kali lagi jika mereka mencoba lagi.

Dengan demikian, beberapa leluhur membawa jumlah yang mengerikan di sini hanya untuk kehilangan segalanya pada akhirnya.

“Pilih lukisan bijak abadi, aku mendengar kemungkinannya lebih baik.” Seorang senior membawa murid-muridnya ke sini untuk memperluas cakrawala mereka.

Mereka datang di depan potret seorang pria tua berambut abu-abu, tampak seperti orang abadi.

Senior melemparkan banyak koin asli di lukisan itu dan lukisan itu juga terbuka, mengungkapkan 128 kunci di dalamnya.

Para senior tidak langsung mengambil kunci. Dia pertama kali membungkuk ke arah lukisan itu dan bergumam, “Orang bijak abadi, tolong beri aku berkahmu.”

Setelah mengatakan itu, dia menawarkan lebih banyak koin ke lukisan itu. Setelah suara mendengung, setengah dari 128 tombol berubah menjadi bubuk, meninggalkan 64 di belakang.

“Anda bisa melakukan itu?” Pengatur waktu pertama di sini sangat terkejut.

“Jika Anda membayar dua kali lipat, itu akan membantu Anda menghilangkan setengah dari kunci.” Seorang kultivator yang lebih tua tersenyum.

“Sial, Anda benar-benar dapat melakukan apa saja dengan uang di tempat ini, bahkan sesuatu seperti itu.” Tim pemula menjawab.

Setelah merenung dengan hati-hati, senior itu mengambil kunci. Itu tidak berubah menjadi debu dan dicetak menjadi telapak tangannya sebagai gantinya, meninggalkan tanda kunci di belakang.

“Dia memilih yang tepat.” Kerumunan di dekatnya datang lebih dekat segera.

“Baiklah, pegang tanganku, kita akan pergi ke aula kedua.” Kata senior itu.

Begitu murid-muridnya meraih tangannya, tanda kunci memancarkan cahaya keemasan yang meliputi seluruh kelompok. Mereka menghilang dari pandangan dan pergi ke aula kedua.

Meskipun hanya ada satu kesempatan untuk mengambil harta, seseorang masih bisa membawa serta teman mereka setelah mengambil kunci yang tepat.

“Pria itu cukup beruntung, memilih dengan benar untuk pertama kalinya.” Seorang penonton yang iri berkata.

Sangat aneh, saya sudah melakukannya tiga kali dan masih salah. Saya sudah selesai, menghabiskan semua uang ini tanpa bayaran! ” Pemuda lain berteriak dengan marah sebelum pergi. Ini adalah kejadian umum di tempat ini. Orang-orang akan datang dan membuang-buang uang, bahkan tidak pernah mendapat kesempatan untuk melihat aula kedua dan perlu pergi dengan tangan kosong. Luck sebenarnya memainkan peran yang sangat kecil di tempat ini. Seseorang hanya perlu cukup kuat untuk memahami rahasia di balik setiap kunci lalu memilih yang tepat untuk pergi ke aula berikutnya. Ini akan menjadi semakin kuat, jadi itu luar biasa bagi seseorang untuk mencapai aula kesepuluh. Meskipun menyadari kesulitannya, harta karun di sini terlalu menggoda sehingga orang tidak bisa membantu menghabiskan emas mereka. “Di sini.” Li Qiye mengambil lukisan matahari terbit dari laut dan menghabiskan koinnya. “Buzz.” Gambar dibuka untuk mengungkapkan 128 kunci emas.