Emperors Domination – Chapter 2301

shadow

Emperors Domination – Chapter 2301

Aula Kedua

Ling Ximo melihat kunci dan menahan napas. Dia tahu bahwa tidak akan mudah mengambil yang tepat dari gerombolan itu.

“Brat, hati-hati.” Seorang kultivator tua dengan ramah mengingatkan Li Qiye: “Ini bukan tentang keberuntungan, perhatikan dengan cermat karena setiap kunci berbeda. Lihatlah rune dan simbol pada mereka, ini adalah teks. Jika Anda dapat memahami teks-teks ini, Anda akan dapat membaca tombolnya. Melakukan hal itu akan membuat Anda menemukan yang tepat ke aula berikutnya. “

Orang tua yang berpengalaman ini tidak ingin Li Qiye membuang-buang uang untuk apa-apa.

” Penatua He, itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Belum lagi karakter kecil seperti kita, bahkan nenek moyang mungkin tidak dapat memahami misteri kunci ini. Mereka terlalu mendalam dan tak berdasar. ” Temannya menggelengkan kepalanya dan tersenyum.

Li Qiye tertawa pada niat baik dan menjawab: “Terima kasih telah mengingatkan saya, sayangnya, saya tidak memiliki pengetahuan tentang teks-teks kuno ini dan hanya akan menguji keberuntungan saya.” Setelah mengatakan itu, dia mengambil kunci tanpa melihat.

Setelah mengambilnya, kunci itu benar-benar tercetak di telapak tangannya.

Sial, keberuntungan macam apa ini ?!  Kultivator tua itu tidak percaya.

“Wah, sepertinya keberuntungan juga bisa berhasil.” Mata temannya melebar: Orang-orang tua seperti kita telah memikirkan apa yang membuat setiap kunci unik dan menurunkan makna teks. Tentu saja, kami hanya melihat permukaan yang telanjang, tetapi sekarang, Anda mengambilnya segera. Hal ini masih tergantung pada keberuntungan sampai batas tertentu. “

” Ya, kalau tidak, Xuan Xiao tidak akan mampu melakukannya. Semua orang tahu tentang keberuntungannya yang menantang surga dan dongeng legendaris.  Seorang pakar yang berbeda tertawa.

“Ayo pergi.” Li Qiye meraih tangan Ximo.

Buzz datang dengan cahaya keemasan dari segel. Keduanya langsung memasuki aula kedua.

“Aku juga akan melakukannya!” Banyak pembudidaya di sini melihat kesuksesannya dan mencoba meniru itu.

Mereka tidak repot-repot melihat set kunci sama sekali dan hanya mengambil satu secara acak. Sayangnya, kunci-kunci ini berubah menjadi bubuk emas.

“Mengapa saya tidak seberuntung itu?” Yang lain merasa bahwa surga terlalu tidak adil.

Keberuntungan bukanlah sesuatu yang dimiliki setiap orang, jika tidak, Xuan Xiao tidak akan menjadi satu-satunya yang benar-benar tercatat dalam sejarah. Jika semua orang beruntung, mereka pasti sudah kaya, tidak perlu datang ke sini. ” Seorang leluhur berkata dengan tidak setuju.

***

Pemandangan berubah sebelum Li Qiye dan Ximo. Setelah semuanya menjadi jelas, mereka berada di aula kedua.

Dia segera melihat sekeliling dan melihat kesamaan antara aula pertama dan kedua. Perbedaan utama adalah bahwa karya seni ini diubah.

Selain itu, aula pertama dipenuhi orang. Beberapa lokasi sangat padat. Jumlah ini menurun di aula kedua, hanya beberapa ratus orang.

Kerumunan ini tidak terburu-buru untuk pergi. Beberapa berpikir tentang bagaimana mencapai yang berikutnya; yang lain berpikir untuk mengambil harta mereka di sini.

Tidak mudah bagi mereka untuk datang ke sini sehingga beberapa mengambil waktu mereka untuk menikmati seni – sesuatu yang telah mereka nantikan.

Guru, apakah kita ingin pergi? ke yang ketiga? ” Li Qiye melihat kelompok kultivator yang pergi ke sini sebelum mereka.

“Tidak, jangan terlalu serakah, saya hanya bisa menangani ini dengan kultivasi saya sehingga aula kedua adalah batasnya. Hanya Dewa Sejati yang bisa melihat lebih banyak di aula ketiga dan di atasnya. Di tingkat yang lebih tinggi, seperti aula keempat puluh dan lebih tinggi, bahkan Kaisar Sejati akan memiliki masalah. Senior ini tahu kemampuannya sendiri.

“Lalu harta apa yang harus kita ambil?” Para murid menjadi bersemangat karena mereka akan berhenti di sini.

“Ini.” Senior ini jelas punya pengalaman dengan tempat ini. Setelah beberapa saat merenung, ia mengambil potret dan meletakkan telapak tangannya dengan segel kunci di atasnya.

“Berderit.” Lukisan itu terbuka, memperlihatkan sebuah peti batu di dalamnya. Itu disegel sehingga tidak ada yang tahu isinya.

“Aku ingin tahu apa itu?” Para murid menjadi gaduh, mengulurkan leher mereka untuk tampilan yang lebih baik.

Namun, tuan mereka jauh lebih berhati-hati. Dia mengambil peti itu dan menyimpannya di istana takdirnya sebelum memberi tahu anak-anak: “Ayo, kita akan menjaga setelah kembali ke rumah.”

Ada portal di tengah aula kedua. Ini tidak ada pada awalnya, memungkinkan orang untuk teleport kembali ke pintu masuk istana.

Tentu saja, banyak yang tidak ingin pergi seperti ini. Meskipun harta itu ada sebelum mereka, mereka masih ingin bertaruh untuk mencapai yang berikutnya.

“Apakah kita akan mengambilnya?” Seseorang bertanya kepada temannya.

“Tidak, mari kita lanjutkan, mungkin kita akan beruntung dan sampai ke aula ke-30. Saya mendengar seseorang mendapat lukisan di sana sebanding dengan Senjata Leluhur. Saat lukisan ini dibuka, itu bisa mengambil di langit dan bumi dan siapa pun di jalan. Ini akhirnya menjadi harta yang menentukan dari suatu sistem, sangat ajaib. Jika kita bisa sampai di sana, kita akan sangat kaya. Menjadi seorang kaisar setelah kembali adalah hal yang pasti. ” Temannya berbicara dengan keyakinan seperti itu.

Dia kemudian memilih patung dan meletakkan telapak tangannya yang bertanda di atasnya. Tanda kunci emasnya beralih ke patung itu.

“Berderit.” Patung itu terbuka, memperlihatkan 128 kunci di dalamnya.

Pemuda itu ragu-ragu untuk sesaat sebelum mengambil satu: “Yang ini akan membuat kita kaya.”

Sayangnya, itu berubah menjadi bubuk dan menghilang tanpa jejak.

“Sial!” Pemuda itu berseru, penuh penyesalan: “Saya menyia-nyiakan harta ini.”

Dia tidak perlu berjudi lagi dan bisa pergi dengan barang. Sekarang, dia kehilangan koin tanpa alasan.

“Haha, aku mengerti!” Seseorang di sudut itu tertawa terbahak-bahak. Dia mengambil kunci yang tepat untuk sampai ke aula berikutnya. Tangannya mulai bersinar dan dia dibawa ke aula ketiga. Tidak butuh waktu lama sebelum tempat itu dipenuhi gelombang tawa dan kutukan. Yang pertama secara alami menemukan kunci yang tepat sementara yang terakhir kehilangan sepenuhnya. Beberapa juga tahu batas mereka dan memutuskan untuk menguangkan harta mereka dengan menukar kunci, tidak ingin mencapai aula ketiga. Sementara itu, Li Qiye mengulangi pengamatannya dari yang pertama. hall, menikmati semua patung dan lukisan. Setelah mendapatkan karya seni, ia mengangkat tangannya, “Apakah kita bertukar kunci atau pindah ke aula ketiga?” Ximo diam-diam bertanya, “Kami pindah.” Li Qiye tersenyum dan memindahkan tanda kuncinya ke sebuah lukisan. Itu terbuka untuk memamerkan kuncinya dan dia langsung mengambil satu tanpa berpikir. Kunci ini secara alami tercetak sendiri ke telapak tangannya. “Baiklah, ke yang ketiga.” Dia memegang tangannya dan keduanya menghilang di dalam cahaya keemasan. Bahkan ada lebih sedikit orang di tempat ini tetapi Li Qiye tidak peduli. Dia terus melakukan hal-halnya sendiri – dengan cermat menelusuri setiap item.