Emperors Domination – Chapter 2307

shadow

Emperors Domination – Chapter 2307

Mengumpulkan Musuh

“Sungguh lucu.” Penakluk bertepuk tangan dan tersenyum pada Li Qiye: “Big Bro, sepertinya akan cukup sulit malam ini. Apakah Anda ingin bekerja sama dengan saya dan menjadi besar? “

” Pertama-tama, saya bukan Big Bro Anda. Kedua, tidak perlu terlalu besar pada beberapa semut. Hanya satu atau dua gerakan saja akan banyak.  Li Qiye meliriknya dan dengan santai menanggapi.

Semua orang tersentak setelah mendengar ini. Sang putri dan Miao Lei memiliki lebih dari seribu ahli dengan mereka, tidak ada yang lemah. Klaim Li Qiye terlalu tidak masuk akal.

“Li, kamu cukup arogan tapi kamu tidak selamat hari ini!” Seruan sengit lainnya muncul.

Kerumunan melihat ke atas dan melihat seorang pemuda memimpin kelompok ahli lain – master sekte dan tetua dari generasi terakhir.

“Zhou Zhikun!” Beberapa mengenalinya.

“Bukankah dia mendapat pelajaran sebelumnya?” Seseorang yang berada di Istana Bewildering berbisik.

Belum lama ini, banyak yang melihat Li Qiye menghancurkan orang itu sepenuhnya. Tidak butuh waktu lama sebelum dia bangkit dan melompat lagi dengan agresi seperti itu. Mereka tidak mengerti apa yang membuatnya begitu galak.

“Kamu tidak mengerti, dukungannya ada di sini sekarang.” Seorang pembudidaya yang lebih tua menjawab.

“Tuan Muda Mu!” Beberapa pakar berkata dengan kasar.

“Tidak.” Kultivator tua itu menggelengkan kepalanya, Seorang hamba Tuan Muda Mu, Penatua Fan. Dia adalah orang yang dihisap Zhikun pada awalnya sebelum menjadi seorang utusan. “

” Begitu, tidak heran mengapa begitu banyak ahli yang membantunya sekarang. ” Seorang lelaki melirik kelompok di belakang Zhikun.

Tidak ada yang mencoba membantunya sebelumnya di luar istana tapi ini bukan masalahnya sekarang. Para ahli di belakangnya memegang harta karun, siap untuk terlibat.

Keuntungan nomornya membuat Zhikun cukup percaya diri. Dengan kehadiran Penatua Fan, banyak klan besar bersedia bekerja untuknya.

“Sepertinya Anda benar-benar lelah hidup.” Li Qiye menyeringai.

Pemuda itu merasa aman sehingga dia berteriak: “Li Qiye, kamu mungkin adalah Kakak Panjang Umur, tetapi kamu masih pantas mati karena menghina Tuan Muda Mu!”

“Dia, dia adalah First Brother of Longevity, pria yang memadamkan pemberontakan. Saya mendengar dia menggunakan kekuatan di sana untuk menghancurkan Kerajaan Abadi.  Seorang master terkejut mendengar hal ini.

Banyak leluhur telah mendengar tentang situasi Longevity pada saat ini.

“Sepertinya Anda tidak mengirim pesan saya.” Li Qiye tertawa: “Tapi tidak masalah, aku akan membunuhmu dan tuanmu pasti akan datang. Saya akan menjaganya juga. “

Salah satu pendengar berbisik,” Bukankah ini terlalu banyak, siapa yang berani menyinggung Tuan Muda Mu sekarang? “

” Ini karena kamu tidak mengenalnya. ” Seorang leluhur menggelengkan kepalanya, Li Qiye ini adalah monster. Dia tidak hanya Murid Pertama Umur Panjang tetapi juga pemimpin saat ini di Pengadilan Gila. Orang ini menantang semua Silsilah Myriad pada satu titik juga – bahkan Tuan Muda Mu tidak akan berani membuat pernyataan ini. “

“Ha ha ha.” Seseorang mencibir Li Qiye: “Keberanian seperti itu, Tuan Muda Mu Anda berada di luar level Anda, saya akan membuat daging cincang dari Anda karena pernyataan keterlaluan Anda.”

Seorang pria tua mengenakan jubah abu-abu muncul di cakrawala. Aura Dewa Sejati menanamkan rasa takut ke kerumunan.

“Penatua Fan, pelayan muda tuan yang tepercaya.” Ekspresi satu leluhur berubah.

Kerumunan menjadi tenang. Ini juga seseorang dari atas; kultivasinya mungkin tidak sekuat itu tetapi statusnya adalah sesuatu yang lain.

“Tuan Muda Mu adalah dewa dari atas, aku tidak akan menerima penistaan ‹‹seperti itu terhadapnya. Waktunya hukuman.  Suara mengerikan lainnya muncul. Itu membawa niat pedang yang menusuk pikiran semua orang, menyebabkan mereka bergidik.

Orang-orang melihat ke atas dan melihat seorang pria jangkung, berusia sekitar tiga puluh tahun. Dia memegang pedang panjang dan mengenakan jubah ungu. Niat pedang yang berasal darinya cukup mengesankan.

“Sword Sovereign!”

“Pedang Penguasa …” Seorang leluhur menyipitkan matanya dan menjadi serius: “Apakah dia seorang Kaisar semu-Benar sekarang?”

Dia adalah pemimpin saat Sword Grave, seperti terkenal sebagai salah satu dari tiga Young Nobles.

Dia tidak terdaftar di antara mereka karena dia melakukan debut lebih awal. Dengan demikian, ia dianggap bersama Saber Iblis sebagai duo pedang dan pedang. Karena usia mereka, dia dan Saber Iblis bisa lebih kuat dari para bangsawan.

“Brat, bagaimana kamu bisa keluar dari ini?” Putri Xia jelas naksir kakak seniornya.

Ling Ximo menjadi pucat dan mundur beberapa langkah. Dia berasal dari Sword Grave dan tahu seberapa kuat pria ini.

“Li, belum terlambat untuk menyerah.” Zhikun menjadi lebih berani ketika lebih banyak sekutu datang.

“Bagus, ini akan menghemat waktu karena kalian semua ada di sini.” Li Qiye terkekeh saat bermain dengan pedang bambu.

“Ayo potong dia menjadi berkeping-keping!” Zhikun memerintahkan para ahlinya.

“Baiklah, bawa mereka turun!” Sang putri juga meneriaki para ahli dari Sword Grave.

“Haha, Penakluk, kamu sudah selesai!” Miao Lei memimpin kelompoknya sendiri.

Lebih dari seribu pakar mengelilingi ketiganya. Suasana menjadi tegang karena perkelahian bisa pecah kapan saja.

“Sangat menyenangkan, Big Bro, apakah Anda ingin mengadakan kontes untuk melihat siapa yang bisa membunuh lebih banyak?” Conqueror tersenyum cerah pada Li Qiye, benar-benar tidak gentar: “Jika aku membunuh lebih banyak, kamu harus membeli semua pedangku.”

“Tidak tertarik.” Li Qiye menolak sekali lagi.

“Bunuh mereka!” Zhikun memerintahkan tanpa menyerang dirinya sendiri.

“Sekarang!” Sang putri dan Miao Lei memberikan perintah terakhir.

Para ahli meraung dan melepaskan serangan mereka. Begitu banyak senjata yang ditujukan pada tiga – pagoda, tombak, pedang …

Area itu bergetar karena mereka tidak menunjukkan belas kasihan, ingin mengubah grup menjadi daging cincang. “Tidak bagus!” Para penonton di dekatnya terkejut. “Bagus, kita akan melakukannya seperti itu, orang dengan jumlah pembunuhan yang lebih tinggi akan menjadi pemenang.” Penakluk mengabaikan penolakan Li Qiye dan menyerang tanpa malu-malu sebelum Li Qiye. Dia melemparkan tasnya dan semua pedang melonjak ke langit. Energi pedang mulai merusak area dengan lengkungan tajam di mana-mana. Mereka tidak terlihat seperti pedang bambu tetapi lebih seperti pedang ilahi sekarang dengan niat yang cukup kuat untuk menembus semua. “Clank!” Pedang-pedang ini mencurahkan energi mereka pada musuh. “Ah!” Darah menyembur bersama dengan ratapan tersiksa. Penakluk tidak menahan diri. Pedang ini menembus dada dan menyalibkan musuh. “Tuan Kerajaan Miao, hidupmu adalah milikku!” Penakluk juga menyerang sambil memegang pedang. Serangan bercahaya melintasi kekosongan dan mencapai Miao Lei dengan tergesa-gesa. Li Qiye tidak keberatan bahwa Penakluk telah mengambil inisiatif. Dia dengan santai mengayunkan pedangnya. Tebasan ini terlalu cepat; tidak ada yang bisa melihatnya dengan jelas. Bahkan, dia adalah satu-satunya yang tahu.