Emperors Domination – Chapter 231 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 231 | Baca Novel Online

Kontensi untuk Kapal Underworld (1)

Pada saat ini, baik orang mati dan yang hidup bersaing untuk Kapal Underworld. Saat pertempuran semakin memanas, semakin banyak orang yang mati dengan menyedihkan di Sungai Dunia Bawah; bahkan Dewa Bumi dan Dewa Harta Karun tidak ada pengecualian.

Banyak ahli – termasuk Dewa Harta – jatuh ke Sungai Dunia Bawah. Sungai ini sangat mengerikan; tidak semua orang bisa melakukan apa yang Li Qiye lakukan dengan rambut hijaunya berakar di Sungai Dunia Bawah. Beberapa pakar tidak lagi keluar begitu mereka jatuh ke sungai, mereka hanya melayang ke hilir hingga menghilang di lapisan kabut.

Korporasi Bumi memiliki keuntungan besar dalam hal ini. Seolah-olah mereka terutama diberkati oleh Tanah Pemakaman Mayat Kuno Surgawi. Mereka bisa memanjat dari Sungai Dunia Bawah jauh lebih mudah daripada pembudidaya lain dan Treasure Lords. Pada akhirnya, mereka adalah orang mati dan karena itu, mereka memiliki kedekatan yang jauh lebih tinggi dengan sungai.

Satu Dewa Harta yang tak tertandingi menyalurkan seluruh alam semesta di telapak tangannya. Dia ingin menggunakan momentum yang tak terkalahkan ini untuk menarik Underworld Boat ke arahnya. Namun, saat kapal itu terpisah dari Sungai Dunia Bawah, itu menjadi seukuran telapak tangan. Selain itu, itu hanya papan kayu busuk! Tidak ada kemiripan perahu sama sekali! Terlebih lagi, ketika sepotong kayu busuk ini meninggalkan air, air itu segera berubah menjadi debu dan melayang di sepanjang angin turun ke Sungai Underworld.

Pemandangan seperti itu mengejutkan semua orang, termasuk orang tua yang tidak pernah mati, Treasure Lords, dan bahkan Dewa Bumi yang tidak ada duanya. Mereka semua memiliki satu pertanyaan di benak mereka – apa sebenarnya Underworld Boats?

Ada lebih dari 10.000 Boat Underworld mengapung di Sungai Underworld yang luas. Pada akhirnya, Bumi Corpses adalah yang paling sukses menaiki kapal ini. Di tempat ini, mereka memiliki keunggulan angka bersama dengan kekuatan yang kuat. Dan belum lagi, mereka tidak takut dengan Dunia Bawah Air. Sebagai orang mati, mereka memiliki keuntungan yang tidak bisa dibandingkan dengan para pembudidaya dan Dewa Kekayaan.

Kekuatan besar di dalam peti mati mereka menderita kerugian terberat. Namun, tidak semua mayat di dalam peti mati benar-benar mati. Faktanya, banyak dari undyings yang terkubur dalam debu masih memiliki satu nafas yang tersisa, dan mereka sangat menantang surga. Begitu mereka berada di dekat kapal, mereka akan melakukan satu pukulan terakhir. Sederhananya, mereka akan membunuh para dewa jika dewa memblokir jalan mereka dan membunuh iblis jika setan menghalangi jalan mereka.

Ada juga beberapa kekuatan besar yang tak terkalahkan selama era yang benar-benar membawa nenek moyang mereka yang mati ke sini . Mereka ingin mengubur mereka di Underworld Boats, berharap leluhur mereka akan memiliki kesempatan untuk hidup kembali dan mendapatkan kembali prestise tertinggi mereka.

Tipe orang mati ini bahkan lebih sulit menaiki Kapal Underworld. Dibutuhkan banyak ahli dari sekte untuk membuat jalan untuk mengubur peti mati di atas kapal! Kecuali kekuatan besar ini sangat hebat, akan lebih sulit untuk membawa orang mati ke kapal dibandingkan dengan mencapai surga! Inilah sebabnya, dalam pertempuran besar ini, para ahli yang tak terhitung jumlahnya dari kekuatan ini jatuh dan akhirnya mati di Sungai Dunia Bawah.

Setelah gelombang dan gelombang pembunuhan yang menyerukan di antara hukum pahala yang tak ada habisnya di langit dan cincin hukum universal, satu harta demi satu mengendarai angin. Sekelompok karakter legendaris merangkak keluar dari peti mati mereka, menyebabkan banyak penonton di feri hilang dalam tontonan ini.

“Tujuh Raja Surgawi Surgawi, Dewa Perang Balapan Golem Batu, Kaisar Iblis dari Sungai Panjang , Naga Jahat Saint Flood, Dewa Suci Myriad Poison … Melihat sekelompok undyings keluar dari peti mati mereka membuat banyak orang kehilangan akal. Turtle Turtle Monarch dari Flying Dragon Lake memiliki pengetahuan yang luas dan, setelah melihat begitu banyak undyings legendaris yang telah mati untuk waktu yang lama keluar, dia kehilangan warnanya seolah-olah dia putih pucat. Semua karakter ini tidak ada duanya selama era mereka sendiri!

Hari ini, semua lelaki tua yang tidak pernah mati ini turun dari peti mati mereka, bertentangan dengan rumor kematian mereka. Sejak zaman dahulu di Nine Worlds dan Eight Desolaces, tidak ada yang benar-benar tahu berapa banyak undyings yang bertahan dalam kehidupan mereka menggunakan properti penghenti darah dari Era Blood Stones.

Untuk orang-orang tua yang tak terkalahkan ini, alasan utama mengapa mereka memilih untuk memperpanjang hidup mereka adalah untuk melindungi keturunan dan sekte mereka. Tentu saja, ada beberapa yang mengubur diri mereka di batu-batu darah dengan harapan tetap hidup juga!

Tatapan Li Qiye tertuju pada Kapal Bawah Dunia pada saat mereka terbang keluar dari kabut. Pada saat ini, matanya menjadi seterang obor; dia tidak melepaskan satu kerumitan dari perahu.

Di dunia ini, di luar neraka itu sendiri, tidak ada yang memahami Kapal Bawah Dunia lebih baik darinya. Seseorang bahkan bisa mengatakan itu karena dia telah hidup dari Era Desolate sampai sekarang – ketika Dark Crow mengambang sepanjang waktu, dia telah kehilangan hitungan berapa kali dia telah mengamati Underworld Boats. Itu tidak akan berlebihan untuk menyatakan bahwa dia datang untuk melihat Kapal Underworld setiap generasi ketika mereka muncul. Dia bahkan melangkah lebih jauh dengan menggunakan harta karun yang menghancurkan surga untuk merebut beberapa Underworld Boats dan menyegelnya untuk penyelidikannya sendiri!

Pikirannya menyembunyikan rahasia besar untuk mengetahui cara mendeteksi perahu kehidupan dan perahu kematian! Ini adalah pencapaian terbesarnya setelah mengumpulkan banyak Kapal Underworld selama bertahun-tahun.

“Perahu Underworld mana yang benar?” Berbeda dengan ketenangan Li Qiye, seorang penatua Kuil Perang Dewa tidak bisa mempertahankan ketenangannya. Setelah melihat orang yang berbeda memanjat di atas kapal ketika mereka melayang ke bawah melalui lapisan kabut, dia tidak bisa membantu tetapi dengan panik mendesak Li Qiye untuk sebuah jawaban.

“Jangan ganggu saya, apakah Anda ingin naik perahu kematian? Li Qiye menjawab dengan marah sambil menatap ke arah Kapal Bawah Dunia.

Jawabannya mengganggu para tetua Kuil Perang Dewa, tetapi mereka hanya bisa menyetujui dengan diam. Perjalanan penguburan ini terlalu penting bagi mereka dan hanya kesuksesan yang bisa diterima!

“Kamu, pilih yang di sana.” Tiba-tiba, Li Qiye berteriak pada Putri Benua Tengah dan menunjuk ke arah Kapal Bawah Dunia yang baru saja tiba di feri.

Saat ini, ada lebih dari seribu Kapal Dunia Bawah dan semuanya pada dasarnya identik. Yang ditunjuk Li Qiye tidak memiliki karakteristik yang dapat dilihat dibandingkan dengan perahu lain dari perspektif penonton.

Putri Benua Tengah tetap diam dan hanya menatap Li Qiye. Sementara itu, Li Qiye segera mengangkat suaranya lagi: “Cepatlah, akan terlambat jika orang lain mengambilnya!”

Pada saat ini, bahkan nenek moyang Kuil Dewa Perang dipindahkan dengan suara mereka sendiri. pikiran. Ada begitu banyak kapal terapung namun Li Qiye memilih yang ini; pasti ada alasannya. Namun, nenek moyang mereka telah memperingatkan mereka terhadap tindakan curang. Meskipun mereka tergoda, merampok perahu ini berada di luar keberanian mereka.

Namun, Putri Benua Tengah masih berdiri dengan tanpa emosi sambil menatap Li Qiye dengan sikap dingin.

Waktu kehabisan, cepat dan pergi! ” Li Qiye meraung di Middle Continent Princess. Pada saat ini, sepertinya dia telah berubah menjadi orang yang berbeda dengan ekspresi bermartabat ilahi untuk tidak dipertanyakan oleh siapa pun. Namun, Putri Benua Tengah masih tidak mau mengalah.

Li Qiye tidak bisa menahan diri untuk menjadi bingung ketika dia berteriak dengan marah, Apakah saya akan berbohong kepada Anda dalam kehidupan ini? Cepat dan bawa neraka ke atas! Saat ini, ada begitu banyak orang yang ingin naik ke kapal ini, bagaimana mungkin Li Qiye tidak menjadi gila karena terburu-buru?

Dalam sekejap mata , Middle Continent Princess menggeser tubuhnya dan melangkah ke arah Underworld Boat. Dengan ledakan keras, semua orang yang mencoba merebut kapal ini semua meledak. Tidak peduli apakah mereka yang tak terkalahkan dalam era mereka sendiri, para Harta Karun yang memerintah atas generasi mereka sendiri, atau Mayat Bumi yang tak kenal takut, dalam sekejap mata, segala sesuatu yang mendekati kapal ini semua meledak menjadi kehampaan tanpa jejak yang tersisa .

Kekuatannya yang menantang surga menyebabkan semua orang menarik napas dalam-dalam, termasuk para leluhur dari Kuil Dewa Perang. Mereka semua bergidik pada kekuatan wanita ini.

“Siapa sebenarnya dia !?” Seorang Raja Iblis bergumam ketika dia memandangi kekuatan yang memaksa Putri Benua Tengah.

Mendengar ini waktu, orang lain mengambil tindakan. Dia adalah guru gerbang terakhir dari Gerbang Seribu Kaisar! Dengan manuver cepat dan hanya sekejap, dia bertujuan untuk Kapal Bawah Dunia yang sama dengan Putri Benua Tengah. Dibandingkan dengan Dewa Bumi dan Dewa Harta Bumi lainnya, master gerbang terakhir sangat jernih. Dia selalu menatap Kapal Underworld ini. Setelah melihat Putri Benua Tengah berusaha naik ke kapal ini, ia menjadi bertekad untuk juga merebutnya.

“Zhanggg —” Dalam sepersekian detik, Putri Benua Tengah membuka matanya ketika dua sinar berdarah ditembakkan. Dengan kecepatan yang luar biasa, kedua sinar berdarah itu berubah menjadi dua tombak tertinggi dewa yang membunuh dewa menembus langit dan keenam dao. Kilau tajam dari dua tombak suci itu membekukan hati semua orang. Ini adalah tombak ilahi yang benar-benar mengerikan!

Tombak ilahi yang mendekat bahkan mengejutkan master gerbang terakhir dari Thousand Emperor Gate. Dia segera mengelak dan kembali ke tempat asalnya.

“Sial!” Tombak ilahi menghantam udara dan menciptakan lubang hitam. Tatanan waktu dan ruang hancur oleh tombak ilahi dan menjadi kosong. Jika dikejutkan oleh tombak-tombak ini, bahkan undyings lama yang tak terkalahkan akan berubah menjadi ketiadaan tanpa kesempatan untuk menjadi abu.

Tampilan hebat seperti itu membuat semua orang terdiam. Orang ini terlalu mengerikan dan bahkan bisa memusnahkan ruang dan waktu. Dia hanyalah eksistensi di level abnormal!

Setelah kembali ke tempatnya dalam sekejap, master gerbang terakhir tidak lagi mengambil tindakan untuk Underworld Boat itu. Tanpa ragu, dia sangat takut dengan Putri Benua Tengah.

Pada titik ini, bahkan para tua-tua Kuil Perang Dewa kagum. Meskipun Gerbang Seribu Kaisar jatuh di tangan Permaisuri Hong Tian, ‹‹kekuatannya berada di luar imajinasi umat manusia. Master gerbang terakhir dari Gerbang Seribu Kaisar benar-benar merupakan teladan yang tak tertandingi; namun, dia masih sangat berhati-hati terhadap sang putri seperti ini!

Setelah sang putri naik ke kapal, dia tidak segera masuk dan hanya berdiri di haluan. Berdiri di sana, dia membuka matanya yang indah – dengan kilatan cahaya – untuk melihat Li Qiye dari kejauhan.

Melihat sang putri dari jauh, Li Qiye dengan lembut menghela nafas dan akhirnya mengeluarkan suaranya: “Surga dan bumi adalah kekal. Suatu hari kita akan bertemu lagi! “

Setelah menonton Li Qiye sebentar, Putri Benua Tengah akhirnya masuk ke dalam kapal ketika melayang ke hilir. Sementara itu, Li Shuangyan dan Chen Baojiao bingung dan berpikir bahwa bangsawan muda mereka dan Putri Benua Tengah ini tampaknya adalah mantan kenalan.