Emperors Domination – Chapter 2313 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2313 | Baca Novel Online

Matriks Windchaser

Kelompok Li Qiye bukanlah yang pertama datang ke sini. Burung-burung purba telah memilih lokasi terbaik di lembah dan pegunungan di dekatnya.

Ketiganya juga memanjat puncak dan mengklaimnya untuk mereka sendiri.

“Lihat, monster itu ada di sana sekarang. ” Seseorang berbisik.

“Saya pikir dia menyebut dirinya Fiercest, bukan hanya dia Murid Pertama Umur Panjang tetapi juga pemimpin Pengadilan Gila saat ini. Tidak heran mengapa dia bisa melakukan apa pun yang dia inginkan.  Seorang pakar yang cerdas tahu segalanya.

“Itu sangat keren. Dia membantu Longevity Sage menghancurkan Kerajaan Abadi sepenuhnya, dan kembali di Insane Court, dia melawan aliansi. Ya, pria itu kuat, Miracle Young Noble terbunuh olehnya juga. Itulah sebabnya beberapa orang menempatkannya di posisi Miracle. “

” Menurut saya, dia jauh lebih kuat daripada dua lainnya. Pikirkan tentang hal itu, dia berani menantang Tuan Muda Mu dan bahkan membunuh Penatua Fan. Itu sama buruknya dengan yang bisa didapat. ” Disela lagi.

Shh, awasi mulutmu. Jangan mengungkitnya kecuali Anda membenci sekte Anda. Tuan Muda Mu bukan orang yang pemaaf, jika dia tahu, kamu lebih baik mulai berdoa. ” Temannya segera memperingatkan.

“Tunggu sebentar, bukankah Insane Court adalah sekte sesat?” Seorang junior yang tidak sadar bertanya: “Sistem kami semua menentang sekte-sekte ini, jadi seseorang seperti dia harus menjadi musuh semua orang. Bagaimana dia menjadi Murid Pertama? 

“Itu di masa lalu. Namun, aliansi tersebut telah mencapai kesepakatan dengan Pengadilan Gila. Plus, setiap manuver seperti itu akan dipimpin oleh Yang Radiance atau Vermillion Court. Sekte-sekte biasa tidak memenuhi syarat untuk memulai perang. ” Seorang penatua yang tinggi menggelengkan kepalanya.

Mengapa dewi itu bersamanya? Bukankah dia juga bagian dari aliansi penyerang? ” Seorang pemuda yang cemburu bertanya.

“Siapa tahu, saya mendengar Vermillion ingin memiliki aliansi pernikahan dengan Mu juga. Aneh sekali.  Seorang gosip sangat tertarik.

Li Qiye mengabaikan obrolan dan duduk diam di puncak dengan mata terpejam. Kedua gadis itu berada di sebelahnya. Adapun Bingning, dia siap untuk pembicaraan ini saat dia membuat pilihannya.

“Rumble!” Satu kereta menghancurkan langit dan tiba dengan kecepatan luar biasa.

Memancarkan cahaya ilahi, terlihat dari sangat jauh. Enam burung biru menariknya, memamerkan status orang di dalamnya.

Murid-murid mengikuti kereta tanpa kekurangan Orang Suci Sejati dan bahkan Dewa Sejati. Ini adalah grup yang cukup.

Semua orang melihat ke atas dan melihat simbol di atas kereta: “Vermillion Martial Court!”

Orang-orang bergidik karena hanya tembakan besar dari sistem yang dapat dinikmati perawatan ini. Itu dianggap sebagai salah satu dari dua sekte terkuat di Myriad, jadi pukulan besar dari sana jelas merupakan masalah besar.

Kereta berhenti dan seorang wanita tua turun dengan bantuan para murid.

Rambutnya seputih salju; kerutan di wajahnya menunjukkan usia tuanya, tetapi matanya masih menakutkan. Dia memiliki tongkat jalan dengan pegangan yang didekorasi dengan naga. Setiap langkah tampaknya merupakan perjuangan.

Namun demikian, aura Dewa Sejati-nya dapat meledakkan orang seperti badai besar.

“Begitu kuat, seorang Ascender!” Orang-orang terkejut setelah merasakan aura ini.

“Windchaser Matron!” Ekspresi leluhur berubah.

Banyak karakter kuat di sini mengenali identitasnya: “Dia bukan hanya Ascender, itu Dewa Sejati tingkat delapan.”

Para senior datang untuk menyambutnya . Bahkan para leluhur tidak berani menunjukkan sedikit pun. Salah satu dari mereka dengan sopan bertanya: Sudah tiga ribu tahun sejak pertemuan kami sebelumnya, Matron Senior. Bagaimana keadaan Senior Martial God? “

” Saya menghargai berkah semua orang, tuanku baik-baik saja. ” Dia mengangguk dan berkata secara alami bahkan ketika dipenuhi oleh begitu banyak tokoh penting. Sikapnya tidak berasal dari kesombongan; statusnya memang prestisius.

“Dia cukup sombong.” Satu junior tidak memiliki pemahaman penuh tentang siapa dia.

“Tidak ada lagi komentar bodoh atau aku akan menghukummu begitu kita kembali.” Seniornya langsung dimarahi.

Junior itu tersentak dan tidak lagi berani menjalankan mulutnya. Dia hanya bertanya dengan pelan, “Apakah, apakah dia sekuat itu?”

“Tidak hanya kuat, sangat penting juga.” Senior menatap matron dan berkata: “Ini adalah leluhur yang berpengaruh, hampir tak ada bandingannya di pengadilan militer. Yang paling penting, tuannya adalah Dracoform Martial God! 

Murid itu menjadi tercengang: “Itu, Dracoform Martial God itu?”

“Menurutmu berapa banyak Dracoform Martial God yang menurutmu ada dalam Myriad Lineage? Hanya ada satu. “

Murid melanjutkan,” Orang yang telah menindas Kaisar Sejati? “

” Itu dia. ” Senior itu berbicara dengan nada hormat.

“Kurasa muridnya bisa bertindak bangga seperti itu.” Murid itu menarik napas dalam-dalam dan tidak lagi merasa bahwa sipir itu sombong. Sikapnya menjadi alami sekarang.

Para pemuda di sini tidak tahu judul, Windchaser, atau kisahnya. Namun, semua orang tahu tentang Dracoform.

Ini adalah keberadaan yang meneror – leluhur terkuat di pengadilan militer. Dia benar-benar Abadi, yang diketahui masih ada di Myriad.

Hal yang paling mengejutkan tentang dia adalah kisah tentang bagaimana dia menekan Chillwater True Emperor of Cloudcrossing System. Kaisar ini memiliki dua belas istana takdir namun ia masih kewalahan.

Karena itu, leluhur menikmati posisi tertinggi di Myriad. Kaisar Sejati merasa sulit untuk menjadi angkuh di hadapannya.

Beberapa bahkan percaya bahwa ketika tidak menghitung mereka yang telah meninggalkan Myriad, Dracoform mungkin adalah tuan terkuat di dunia ini. Dengan demikian, namanya menanamkan kekaguman dan ketakutan. Pada saat yang sama, Dewa Sejati tingkat delapan juga mengesankan. Sayangnya, ini saja tidak cukup bagi leluhur lain untuk begitu hormat di depan sipir. Menjadi murid Dracoform memainkan peran yang lebih besar. Setelah salam berakhir, matanya bersinar seperti kilat dan berhenti pada Wu Bingning. Wanita tua itu mulai berjalan mendekat. Berperan dengan sopan merapikan gaunnya sebelum berdiri untuk menyambut sipir. Semua mata tertuju pada adegan ini karena semua orang menyadari mengapa sipir itu datang ke sini. “Si kecil, kau telah menyelinap pergi lagi.” Kata sipir. Busing membungkuk sekali sebelum berdiri tegak. Dia berbicara dengan tenang dan jelas: “Leluhur, saya hanya berjalan-jalan.” “Begitukah?” Matron menyipitkan matanya, menghasilkan penampilan yang mengesankan dan bermartabat.