Emperors Domination – Chapter 2316 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2316 | Baca Novel Online

Gajah yang Menyeberangi Sungai

“Guyuran!” Tsunami muncul entah dari mana di atas langit. Itu langsung menelan semuanya. Hanya satu gelembung saja yang bisa menghancurkan bintang.

Ini sepertinya sungai di dunia, mustahil untuk dilewati siapa pun. Semua akan terasa tidak penting sebelum besarnya. Hanya gelombang kecil yang akan menenggelamkan orang secara instan, tidak, bahkan dunia mereka akan menyerah.

Perlawanan sia-sia; Dewa Sejati tidak terkecuali karena mereka akan langsung tenggelam.

“Apa itu?” Kerumunan orang menjadi takut dengan arus.

“Raa!” Raungan binatang buas menggema di seluruh alam. Bintang-bintang bergetar dari gelombang suara dan bisa jatuh kapan saja.

Sosok raksasa muncul di atas sungai yang menyebabkan percikan ke mana-mana. Itu adalah gajah, seputih gading dan diselimuti cahaya suci. Rune gemilang memberkati binatang itu, membuatnya tampak seperti terbuat dari bintang surgawi.

Meskipun sungai dapat menenggelamkan dunia dan menghanyutkan matahari, gajah ini tidak terpengaruh selama persilangan. Setiap langkah tegas dan keras, tampaknya membawa beban besar – lebih dari cukup untuk menghancurkan segala sesuatu di dunia.

“Gajah yang menyeberangi sungai, salah satu dari dua belas variasi Leluhur Martial!” Seorang penatua berteriak.

Semua orang mengambil napas dalam-dalam setelah mendengar ini, meskipun, dengan susah payah karena tekanan luar biasa dari berat absolut. Mereka merasakan banyak gunung menekan mereka, ingin mematahkan tulang belakang mereka menjadi dua.

Mereka yang akrab dengan Vermillion telah mendengar tentang dua belas variasi. Ini adalah hukum jasa terkuat dari sistem ini, diciptakan oleh Martial Ancestor. Rumor mengatakan bahwa ini adalah teknik terbaik dalam hidupnya.

Di masa lalu, teknik ini melanda dunia. Orang tidak bisa menangani setengah variasi, apalagi semuanya.

Kemudian, Vermillion hanya memiliki lima yang tersisa, kehilangan tujuh. Beberapa dalam sistem memenuhi syarat untuk mempelajari lima teknik ini; Matron adalah salah satunya.

Ini adalah pertama kalinya beberapa leluhur di sini melihat teknik ini. Itu memang layak atas ketenarannya, terutama ketika itu berasal dari makhluk yang begitu kuat.

“Boom!” Gerak gajah mirip dengan gerombolan tuan yang tiada taranya.

Tanahnya retak, tampak sangat rapuh. Bahkan Dewa Sejati akan langsung berubah menjadi pasta daging. Orang-orang memandang Li Qiye dan berpikir bahwa dia tidak akan mampu mengatasinya.

“Sayangnya, Anda hanya mempelajari jumlah minimum.” Li Qiye tersenyum; matanya menjadi cemerlang – lebih dari cukup untuk menerangi ruang tanpa akhir.

“Supreme.” Dia mengucapkan mantra.

Semua orang tiba-tiba mendengar bunyi gedebuk; hati dao sepertinya berkibar.

Gerakan kecil ini sudah lebih dari cukup. Hanya satu tebasan yang menjadikan semuanya tidak ada.

Dunia yang sama sekali baru muncul, atau hanya persaingan satu. Langit dan bumi muncul, lalu makhluk hidup.

Seorang tokoh tertinggi keluar dari kedalaman dunia ini. Dengan kekuatan luar biasa, setiap gerakannya membawa niat bela diri. Hanya satu langkah sederhana yang mencakup esensi seni bela diri. Setiap serat dari dirinya bernafas berkelahi.

“Martial Ancestor!” Matron berteriak.

Kerumunan orang tercengang. Bagaimana mungkin keberadaan menakjubkan ini muncul di tempat ini?

“Apa, ini benar-benar dia …” Nenek moyang yang lain kehilangan ketenangan dan teriakannya.

Meskipun dia belum pernah melihat orang yang sebenarnya, ini tampak persis sama dengan gambar dan potret di Vermillion. Matron telah melihat karya seni ini sebelumnya sehingga dia menjadi ngeri.

“Boom!” Sosok ini mengambil tindakan, menyapu dunia dengan satu telapak tangan dan menciptakan tsunami dalam prosesnya. Kekuatan ini dapat menghancurkan tiga ribu dunia.

Windchaser Sungai Matron cukup besar, tetapi tampak seperti aliran kecil dibandingkan yang ini.

“Boom!” Seekor gajah yang lebih besar muncul dan menginjak, memusnahkan surga.

Salah satunya adalah gajah yang dewasa sedangkan yang pertama adalah bayi belaka, terlalu lemah untuk menangani satu pukulan.

” Langkah yang sama … “Kerumunan tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Martial Ancestor muncul dan melepaskan teknik yang sama – hanya unggul dalam segala hal dan seribu kali lebih kuat dan lebih kompleks.

>

Matron sendiri tidak tahu apakah ini asli atau tidak.

“Apakah itu hanya ilusi?” Salah satu leluhur bergumam karena Leluhur Martial telah pergi untuk waktu yang lama.

Wu Bingning mengira dia melihat sesuatu juga. Bagaimana ini bisa terjadi?

Gajah Martial Ancestor menghancurkan sungai matron menjadi kehampaan. Gajahnya menangis dengan menyedihkan dan menjadi pasta daging.

“Ini nyata!” Hasilnya menunjukkan kepada semua orang bahwa ini benar-benar nyata.

Gajah kemudian mengalihkan fokusnya ke matron dan menginjak ke bawah. Matron tidak bisa menangani kekuatan sebesar ini.

“Tolong tunjukkan belas kasihan!” Bingning berteriak ngeri.

Meskipun dia tidak suka Windchaser Matron, wanita tua itu masih anggota Vermillion.

“Bam!” Matron diinjak dan mulai muntah darah. Dia tidak bisa bergerak sama sekali.

“Buzz.” Leluhur Martial dan tekniknya menghilang, digantikan oleh Li Qiye. Aura di sekitarnya juga hilang.

Tidak seorang pun di antara kerumunan dapat memahami perkembangan ini. Jika bukan karena sipir yang ditekan di tanah, orang-orang yang akan berpikir bahwa ini semua adalah trik ilusi dari Li Qiye.

Bukan itu masalahnya, jadi apa yang terjadi? Itu tidak terlihat seperti hukum jasa atau teknik. Itu misterius dan aneh.