Emperors Domination – Chapter 2319 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2319 | Baca Novel Online

Identitas Riddle

“Tentu saja tidak, hanya menggaruk permukaan, tapi itu lebih dari cukup untuk membuat kalian berdua saja.” Penakluk tersenyum.

Dua lainnya secara alami tidak menerima ini dengan tenang. Mereka terkenal di tingkat yang sama, dan yang terkuat di antara mereka belum diketahui. Tapi sekarang, Penakluk ingin bertarung sendirian di atas sesumbar seperti ini, bagaimana mereka bisa duduk seperti ini?

Beberapa penonton juga terkejut. Mereka berpikir bahwa ketiganya seimbang, tetapi ini tampaknya tidak terjadi hari ini. Apakah Penakluk benar-benar jauh lebih kuat?

“Saya harap Anda memiliki harta leluhur bersama Anda, atau tempat ini akan menjadi kuburan Anda.” Mata Sword Sovereign menjadi setajam pedang ilahi, mewakili amarahnya.

“Dentang!” Dia menghunuskan pedangnya dan menyinari seluruh area, menuangkan seluruh energinya ke dalamnya.

Seorang tokoh agung muncul di belakangnya dengan sinar kekuatan kekaisaran mengalir keluar.

“Seorang pseudo- kaisar!” Semua orang bisa merasakan aura ini.

Pada saat ini, penguasa tidak menahan sama sekali dan mengungkapkan kekuatannya yang sebenarnya.

“Saya akan melebih-lebihkan diri saya dan melihat apa yang dapat Anda lakukan, Brother Conqueror.” Coiling Dragon Young Noble berkata dengan dingin.

Dengan itu, dia mengangkat delapan lengannya ketika itu menjadi menyilaukan, tampaknya mampu memanggul langit yang jatuh.

Yang terpenting, masing-masing tangan sedang melakukan segel berbeda sebelum memegang senjata. Delapan senjata ini perkasa – pagoda, tombak, tombak, lonceng ilahi … Mereka termasuk klasifikasi kekaisaran dan abadi. Tangan itu sendiri mencurahkan kekuatan yang tak ada habisnya, menyerupai delapan naga raksasa dengan kehadiran yang menakutkan.

“Bagaimana dengan Penakluk?” Semua orang memandangi Conqueror, bertanya-tanya dari ras mana dia berasal. Mereka berspekulasi bahwa dia bisa berasal dari Suku Delapan-bersenjata juga karena nenek moyang mereka juga satu. Jika dia benar-benar keturunan, dia pasti berasal dari ras ini.

Dia masih memiliki dua lengan saat ini, tetapi ini tidak berarti bahwa dia bukan dari ras ini. Karakteristik fisik khusus ini bukan persyaratan mutlak.

Suku ini memiliki banyak metode budidaya. Mereka bisa memiliki delapan lengan saat lahir, tetapi melalui pelatihan, seribu atau sepuluh ribu lengan akan mungkin, serta hanya dua.

“Ayo pergi, kita akan melihat siapa yang akan menjadi orang terakhir yang bertahan.” Penakluk juga menghunuskan pedangnya.

Di masa lalu, dia hanya menggunakan pedang bambu tetapi tidak lebih. Ini menunjukkan betapa seriusnya dia terhadap keduanya.

Cahaya keemasan berkilauan pada bilahnya dengan sedikit gelombang bergelombang di bawah sinar matahari. Itu tampak seperti naga yang melonjak.

“Roaming Dragon!” Coiling Dragon berkata dengan heran setelah melihat pedang ini.

“Itu benar-benar Naga Jelajah!” Beberapa leluhur memperhatikan dengan seksama dan membenarkannya.

“Itu adalah pedang suci dari Coiling Dragon.” Penonton lain terungkap.

Ini bukan harta leluhur tetapi ia menikmati ketenaran yang melimpah. Kemudian, itu menghilang bersama dengan keturunan nenek moyang.

Ini tampaknya menjadi bukti identitas Penakluk. Orang-orang tidak menganggap ini mengejutkan karena rumor yang beredar.

Melingkar Naga Young Noble paling terpengaruh karena ini adalah hal terakhir yang ingin dilihatnya; dinastinya merasakan hal yang sama. Konsekuensi dari ini tidak akan cantik.

“Ayo keluar semua!” Conqueror meraung.

“Ra!” Seekor naga besar melingkar di sekitar pemuda itu, tampaknya mampu merobek langit langit.

“Coiling Dragon Blessing …” Ekspresi Coiling Dragon Young Noble menjadi tidak sedap dipandang. Ini adalah teknik terbaik dari leluhur; mereka juga tidak memilikinya.

“Dia yang asli.” Seseorang bergumam. Identitas penakluk tampaknya telah dikonfirmasi.

“Buzz.” Tiba-tiba, bagian belakang lehernya memancarkan sinar Buddha dan nyanyian tanpa akhir.

“Tidak mungkin!” Banyak tetua dan leluhur tidak bisa mempercayai mata mereka.

Bahkan kedua musuhnya terkejut dan memiliki ekspresi aneh.

“Suku Surgawi Buddha!” Tepat ketika orang mengira mereka telah menemukannya, Penakluk mengungkapkan rasnya!

Buddha Surgawi juga suku besar lainnya di Myriad. Anggota mereka terlahir dengan cahaya Buddha di belakang kepala mereka, menunjukkan bahwa Penakluk bukan anggota delapan tangan. Dia tidak bisa menjadi keturunan dari Progenitor Coiling Dragon.

“Tidak mengharapkan ini, kan?” Penakluk tersenyum licik, tampaknya cukup senang dengan reaksi.

Kerumunan menyadari bahwa Penakluk baru saja membawa mereka untuk naik sejak awal.

“Siapa yang peduli apakah dia keturunan atau tidak , bunuh dia!” Pedang Penguasa melepaskan teknik yang dipenuhi dengan niat pedang.

“Dewa Pedang Delapan-dataran!” Dalam sekejap mata, dia terbagi menjadi delapan salinan identik dan memotong pada saat yang sama! Setiap tebasan bisa menghancurkan dunia.

“Teknik dari Sword Saint.” Leluhur yang bermata tajam mengenali gerakan itu.

Ling Ximo menatap tajam pada gerakan ini, sebuah seni tertinggi dari nenek moyangnya. Dia belum melatihnya.

“Mati!” Coiling Dragon menyerang dengan delapan hartanya, menyebabkan ledakan keras saat mereka terbang menuju Penakluk.

“Hancurkan!” Penakluk memerintahkan. Naga yang melingkar menjadi garis pertahanannya melawan bangsawan muda lainnya.

Pada saat yang sama, pedangnya melonjak ke langit, penuh spiritualitas. Ini menyeret kain spasial di dekat itu ke atas bersama dengan delapan Pedang Penguasa.

“Naga menjelajah langit!” Itu berhasil menarik dan meniadakan delapan tebasan. “Angin kedalaman!” Coiling Dragon Young Noble mencoba lagi dengan raungan. Delapan tangannya membentuk segel yang sama. Delapan harta digabungkan menjadi telapak tangan eksplosif, langsung menuju ke Penakluk. Kata Sovereign mengangkat pedangnya dan menciptakan hujan bilah ilahi; satu-satunya target mereka adalah Penakluk. Penakluk membalas dengan mengayunkan Roaming Dragon-nya dalam pola melingkar. Tirai pedang muncul untuk menghentikan serangan yang masuk. “Rumble!” Meskipun sikap khusus ini luar biasa, penghalang ini runtuh satu demi satu di bawah serangan gencar. Percikan itu indah seperti kembang api di langit malam. Terlepas dari kehebatannya, Penakluk berada pada posisi yang tidak menguntungkan melawan dua musuh yang kuat. Namun demikian, ia berhasil bertahan tanpa kehilangan dulu.