Emperors Domination – Chapter 2328 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2328 | Baca Novel Online

Telur

“Rawr!” Orang bisa mendengar tangisan binatang buas di mana-mana di daerah ini, tidak hanya dari pendatang baru tetapi juga kerangka yang merangkak keluar dari tanah.

Mereka datang dengan segala bentuk dan ukuran. Beberapa sangat besar sementara yang lainnya halus. Tapi ini tidak menyiratkan kelemahan untuk yang terakhir. Beberapa yang kecil cukup kuat untuk menjatuhkan koin-koin besar dan membunuhnya.

“Rumble!” Suara pertempuran sengsara menjadi tak terhindarkan bersama dengan teriakan.

Kerangka ini mulai berburu coinbeasts dan penyusup.

“Apakah ini sisa-sisa coinbeasts?” Para ahli memperhatikan sesuatu setelah melihat kerangka yang cukup. Beberapa pengejar tampak seperti yang mereka tunggangi.

“Terlihat seperti itu.” Lain menambahkan: “Mereka tidak lebih lemah daripada ketika mereka masih hidup sama sekali. Sangat aneh. “

Orang-orang tidak tahu bagaimana binatang buas ini mati. Apakah itu dari acara terakhir atau dari era yang jauh?

“Mengapa mereka hidup kembali?” Beberapa takut karena rongga mata kerangka ini memiliki cahaya yang menyala-nyala, seperti api jiwa.

“Hmm, apakah ini kelahiran kembali atau mereka hanya boneka?” Seorang pakar tua bertanya-tanya.

Kurangnya jawaban menakutkan kerumunan, terutama fakta bahwa kerangka ini mempertahankan kekuatan mereka. Yang sangat mengerikan menewaskan lebih dari dua puluh binatang buas dan pembudidaya dengan satu tamparan.

Tentu saja, beberapa coinbeast yang hidup cukup kuat untuk membanting kerangka menjadi berkeping-keping. Mereka tidak menganggap diri mereka sebagai spesies yang sama di al dan konflik terus berlanjut.

“Masalahnya mungkin tanah itu sendiri.” Seorang leluhur menjelaskan: Ada desas-desus bahwa tempat ini ada hubungannya dengan kehidupan abadi, sehingga tempat koin memiliki kesempatan untuk hidup lagi. Tentu saja, tidak ada yang tahu validitas pernyataan ini, tetapi seperti yang dapat kita lihat, makhluk mati ini bangkit kembali. “

” Sungguh … “Banyak leluhur merasakan jantung mereka berdebar lebih cepat.

Setelah mencapai tingkat tertentu dan usia tua, para pembudidaya ini berhenti memperhatikan kekuatan. Hidup yang kekal malah menjadi daya tarik fatal. Jadi, bagaimana mungkin mereka tidak tertarik dengan tanah ini sekarang?

“Kenapa kita ada di sini?” Nenek moyang tersenyum: Jelas bagi binatang buas itu, sama seperti semua binatang buas di sini. Mungkin ini ada hubungannya dengan kehidupan abadi. “

Namun, pernyataan khusus ini tidak sepenuhnya akurat. Tidak semua binatang buas datang untuk hidup yang kekal.

“Raa!” Satu makhluk mengeluarkan lolongan yang bergerak dan tragis setelah menemukan tempat yang diinginkan – sebuah tebing. Kemudian ia menundukkan kepalanya dan berbaring.

Setelah waktu yang lama, orang menjadi cukup berani untuk mendekat dan menguji nadinya.

“Sudah mati.” Mereka menemukan bahwa itu mati dengan damai, meletakkan kepalanya di atas kakinya seperti tidur siang.

Faktanya, ini tidak biasa. Banyak binatang buas datang untuk menemukan tempat yang cocok sebelum meninggal dengan cara ini.

Para pembudidaya secara alami menjadi terkejut dan bingung.

“Mereka datang sejauh ini hanya untuk mati?” Salah satu master sekte bergumam.

“Jadi, beginikah jenazahnya? Mungkin mereka mati di sini untuk kesempatan terlahir kembali di tanah yang luar biasa ini?  Seorang pakar mengingat apa yang dikatakan leluhur sebelumnya.

Mungkin penghidupan kembali sebagai kerangka adalah metode yang berbeda untuk hidup kembali. Meskipun, itu akan berhenti menjadi dirinya yang dulu.

Ini hanya membuat penonton semakin bersemangat setelah melihat sekilas keabadian. Beberapa mengambil risiko dan turun dari gunung mereka untuk melakukan penelitian lebih lanjut.

Satu lagi tujuan dari binatang buas ini menjadi jelas bagi orang banyak. Mereka semua mendengar raungan nyaring.

Binatang buas lain memanjat tebing dan masuk ke gua. Beberapa saat kemudian, gua memancarkan cahaya yang menyilaukan.

Sang pemberani mendekat dan melihat sebuah sarang yang terbuat dari sedotan dengan telur di tengahnya. Mereka sama berharganya dengan permata, didambakan oleh semua orang.

“Telur buas!” Seseorang berteriak.

Binatang buas itu sebelumnya masuk dan perutnya siap untuk bertelur.

“Dia harus datang ke sini untuk melahirkan.” Tujuan binatang buas menjadi jelas bagi orang banyak.

Beberapa penonton kehilangan kesabaran dan bergegas masuk sebelum gua bisa menutup untuk mengambil telur.

“Boom!” Saat mereka sampai di sana, cakar besar datang dari atas. Seekor binatang buas besar muncul di langit dan membuat daging cincang keluar dari mereka, tidak memberi mereka kesempatan untuk menjerit.

Jadi ternyata beberapa hewan buas datang untuk bertelur sementara yang lain di sini untuk melindunginya.

Sebelum kerumunan bisa tenang, suara berderit datang ketika gua mulai menutup.

Beberapa datang secara khusus untuk telur-telur ini, jadi untuk secara khusus melihat prosesnya hanya membuat mereka lebih bersemangat. < / p>

“Legenda tentang Penjelasan Kaisar Benar itu nyata, dia benar-benar mendapat telur binatang buas dari tempat ini.” Orang-orang mulai mempercayai legenda ini tentang kaisar dan Bi’an-nya, pelindung binatang dari Resting Bull.

“Ada sarang di gunung yang diselimuti oleh awan, tiga telur di sana juga.” Tidak lama kemudian, seseorang menemukan sesuatu yang baru.

Tidak butuh waktu lama sebelum para ahli mulai menembak gunung itu.

“Boom!” Sayangnya, penjaga di sini adalah binatang kerangka. Itu menampar mereka semua menjadi potongan-potongan berdaging.

Namun demikian, pembudidaya yang tersisa tidak menyerah dan memulai serangan besar-besaran pada kerangka ini.

“Poof!” Binatang buas itu memuntahkan ombak lava, mengantri meraung-raung siksaan.

Peristiwa seperti ini terjadi di seluruh negeri. Orang-orang menemukan telur dan yang lain mencoba untuk mengambilnya. Namun, telur-telur itu dilindungi oleh binatang yang hidup dan mati. Lebih sedikit yang berhasil menyelinap dengan hadiah mereka.