Emperors Domination – Chapter 2331

shadow

Emperors Domination – Chapter 2331

Dao Bone

Seiring berjalannya kelompok, Li Qiye akhirnya menjadi tertarik ketika mereka berhasil sampai ke dinding batu. Dia tertawa kecil dan berkata, Agak menarik. Sobat, kamu bisa pergi sekarang. 

Dia menepuk Kui sebelum melompat turun. Kedua gadis itu dengan cepat mengikutinya.

Kui tidak keberatan dan pergi sendiri, menghilang ke pegunungan.

Li Qiye mengalihkan fokusnya ke dinding, sama dengan dua gadis.

Itu terletak di daerah pegunungan gunung ini. Di bawah ini adalah serangkaian tepi yang menonjol, tampaknya berputar-putar di sekitar dinding. Gadis-gadis mengambil waktu mereka dan tidak memperhatikan apa pun. Ini hanya tebing biasa.

Itu memiliki lubang dan celah dengan batu yang mengisi bersama dengan bit yang mencuat, jelas bukan permukaan yang rata. Bayangannya abu-abu biasa, dihiasi tanaman merambat dan gulma acak.

Bagian yang aneh adalah fiksasi Li Qiye, memperlakukannya sebagai keindahan alam yang indah. Gadis-gadis itu tidak mengerti sama sekali.

Dia melompat ke tepi tebing dan menyentuh permukaan yang kasar. Dia lembut seperti yang dia lakukan pada seorang kekasih. Gadis-gadis itu juga melompat dan berdiri di sisi yang menonjol bersamanya.

“Kesempurnaan seperti itu, mereka dapat dianggap sebagai asal-usulnya.” Dia berkata dengan emosi.

Gadis-gadis itu gagal melihat kesempurnaan di tebing biasa ini. Mereka telah melihat terlalu banyak seperti itu di dunia luar. Mereka menyentuh permukaan dan menemukannya cukup kasar untuk menusuk kulit mereka.

“Jadi mengapa itu sempurna?” Bingning bertanya karena penasaran, tidak dapat melihat misteri di tempat ini.

“Lihat baik-baik.” Jari Li Qiye sedikit menyentuh dinding dengan irama dan urutan yang aneh.

“Pop!” Dindingnya lebih menyerupai danau sekarang dengan ombak yang bergelombang.

Apa yang dilihat kedua gadis itu menjadi berbeda, bukan lagi bayangan mereka sendiri. Bingning melihat hamparan luas dan ledakan menandakan dimulainya alam semesta.

Itu datang dengan cepat tetapi juga pergi dengan tergesa-gesa. Semuanya fana dan menghilang sebelum dia bisa melihatnya dengan jelas.

Visi Ximo juga hanya berlangsung selama sepersekian detik. Dia melihat pedang ilahi yang mengandung rahasia surga. Sayangnya, dia tidak mendapatkan pandangan kedua.

Ketika mereka sadar kembali, mereka melihat dinding batu lagi. Itu masih sama dengan sebelumnya, kasar dan biasa.

Ilusi akan menjadi asumsi logis, tetapi intuisi mengatakan kepada Bingning bahwa adegan yang dilihatnya sebelumnya adalah nyata.

“Apa yang terjadi ?  Dia bertanya dengan heran.

“Kamu melihat tulang dao.” Li Qiye geli melihat reaksi mereka.

A, tulang dao? Tembok ini? ” Kedua gadis itu menjadi mata terbelalak.

“Memang.” Dia tersenyum.

Bingning sangat terpengaruh. Dia pernah mendengar cerita tentang tulang dao sebelumnya. Biasanya, itu hanya sebesar kepalan tangan. Yang besar adalah kolam air.

Tapi tembok ini, atau lebih tepatnya jurang, raksasa. Mungkinkah tulang dao sebesar ini nyata?

“Itu terlalu besar.” Dia bergumam.

“Itu sebabnya tidak ada yang bisa mengambilnya. Asalnya kuno dan menghancurkan bumi, jauh lebih berharga daripada tulisan suci dao. ” Li Qiye mengungkapkan.

Kedua gadis itu merasa sulit untuk tetap tenang. Bingning menyalin Li Qiye dan juga menyentuh dinding dengan satu jari. Namun, hasilnya tidak sesuai harapannya.

“Mengapa saya tidak bisa membuat gambar yang sama lagi?” Dia bertanya-tanya.

“Jika semua orang dapat menciptakan asal-usulnya, maka itu tidak akan dianggap misterius atau mendalam, kan?” Dia tersenyum: Ini membutuhkan kekuatan nenek moyang atau keberadaan serupa lainnya. Anda saat ini tidak dapat melakukannya, kecuali jika Anda dilahirkan dengan hati abadi. “

” Apakah ini memungkinkan seseorang untuk mempelajari dao? ” Ximo memiliki pengetahuan yang terbatas tetapi dia telah mendengar cerita tentang pemahaman dao menggunakan tulang dao.

“Itu mungkin, didasarkan pada talenta yang luar biasa, hati dao yang teguh, visi yang hebat, dan kecerdasan yang sempurna.” Li Qiye menjawab: “Hanya tulang dao biasa sudah bisa sulit, apalagi yang ini.”

Dengan itu, dia duduk dan mulai bermeditasi dengan mata terpejam. Kedua gadis itu melakukan hal yang sama, ingin belajar untuk ini adalah kesempatan sekali seumur hidup.

Sebuah keheningan jatuh; hanya suara angin dan air yang mengalir yang bisa terdengar. Bahkan pernafasan mereka menjadi hening.

Seiring berjalannya waktu, Ximo tidak bisa merasakan atau merasakan apa pun meski ada upaya sungguh-sungguh untuk bermeditasi. Mungkin tulang dao ini menolaknya.

Bingning bernasib lebih baik, tampaknya menangkap sesuatu namun kehilangan cengkeramannya. Dia mencoba berulang kali tetapi tidak berhasil seolah-olah dia belum mencapai tingkat pemahaman tentang tulang dao. Akhirnya, dia memutuskan untuk menyerah, menyadari bahwa hal-hal tertentu tidak dapat dipaksakan. Kesempatan belajar ini saja sudah menjadi puncak baru baginya.

Sebaliknya, Li Qiye tampaknya tidur, tetap diam seperti patung. Tidak ada yang bisa mengganggunya sekarang.

“Mari kita perhatikan baik-baik.” Bingning menghela nafas pelan. Keduanya berdiri di dekatnya dan berusaha untuk tidak mengganggu Li Qiye.

Satu detik demi satu, lalu beberapa menit, beberapa jam, dia masih tidak bergerak.

Rustle tiba-tiba memotong kesunyian. . Bingning segera mengangkat penjagaannya.

“Ada orang di sini.” Dia melesat di sebelah Li Qiye, menyadari bahwa penyimpangan qi dapat terjadi jika dia terganggu selama meditasinya.

Ximo mendekatinya untuk melindunginya juga terlepas dari kultivasinya yang terbatas.

< Cukup yakin, sekelompok orang mendekat dari kejauhan. Mereka semua kuat; beberapa lelaki tua memiliki aura Dewa Sejati.

“Sword Sovereign …” Ximo mengenali pemimpin muda itu dengan kekecewaannya: “Para leluhur juga …” Dia menarik napas dalam-dalam ketika ekspresinya memburuk setelah melihat anggota kelompok lainnya.