Emperors Domination – Chapter 2339

shadow

Emperors Domination – Chapter 2339

Dewa Pedang Soliter

Kata-kata tidak dapat didengar di area ini karena kerumunan tidak ada yang mengatakan. Beberapa ahli berdoa untuk kemenangan Soliter melawan Li Qiye.

Pemuda itu tidak tahu banyak tentang pengguna pedang khusus ini, tetapi tuan dan leluhur yang lebih tua benar-benar mengagumi pedangnya. Soliter tidak akan peduli dengan Dewa Sejati tingkat sembilan, bahkan mereka yang sangat dekat dengan Abadi.

Cintanya pada pedang membuatnya hanya berlatih pedang dao, membangun fondasi yang luar biasa – sesuatu yang lain Dewa Sejati tidak bisa dibandingkan dengan meskipun telah dilatih dalam hukum progenitorial.

“Sangat cepat.” Solitary berkata dengan sungguh-sungguh: “Aku belum pernah melihat hal seperti ini sebelumnya, kamu akan menjadi musuh yang layak.”

Tidak ada pertentangan dalam nada bicaranya, hanya tantangan sederhana.

Li Qiye menatapnya dan berkata: “Hmm, pedangmu dao baik-baik saja pada kompleksitas ke kondisi kesederhanaan, mencapai Samadhi dengan dao ini.”

Beberapa tertegun setelah komentar ini. Dapat dikatakan bahwa ketika benar-benar berbicara tentang pedang dao, tidak ada seorang pun di Myriad yang tahu lebih banyak tentang dia. Tapi sekarang, Li Qiye mengatakan bahwa itu hanya “baik-baik saja”? Pernyataan yang cukup tidak masuk akal dan sombong.

Namun demikian, Solitary perlahan membuka ikatan pedang berat di belakang punggungnya dan memegangnya dengan satu tangan. Dia tidak memancarkan energi pedang yang mengesankan, tetapi dia sendiri terlihat seperti pedang berselubung, tak tergoyahkan seperti Gunung Tai.

“Kecepatan bukan keahlianku tapi setelah menyaksikan tebasanmu sebelumnya, aku gembira.” Tolong, buat langkahmu untuk menentukan yang lebih baik di antara kita berdua.  Soliter berkata. Li Qiye bukan musuh baginya, hanya musuh yang layak.

“Quick-draw juga bukan keahlian saya.” Li Qiye terkekeh.

Kerumunan orang menjadi kendur; beberapa bahkan terengah-engah. Semua orang telah melihatnya – ketika pedang keluar, kepala akan jatuh. Tidak ada hal lain di dunia ini yang bisa menandinginya.

Ini adalah sesuatu yang patut dibanggakan, namun Li Qiye hanya mengatakan itu bukan keahliannya? Jika ini adalah kebenaran, itu akan terlalu menakutkan. Keahliannya yang sebenarnya akan benar-benar mengerikan.

Mata soliter menyipit, ingin melihat beberapa petunjuk tetapi tidak dapat menemukan apa pun.

“Bolehkah aku bertanya apa yang terbaik untukmu?” Soliter bertanya.

“Membunuh, itu saja.” Li Qiye berkata dengan bebas.

Entah kenapa, orang bisa mencium bau darah dan menjadi ngeri.

“Clank.” Soliter akhirnya menghunus pedangnya, sangat lambat dan khusyuk. Namun, tidak ada satu pun gerakan indah yang tidak perlu.

Dengan ekspresi serius, ia meminta: “Tolong tunjukkan padaku undian cepatmu.”

“Kesederhanaan dan kekuatan, kekuatan dari pengguna pedang berat. ” Li Qiye berkata sambil melihat pedang yang berat itu.

Pedang ini tanpa hiasan, tanpa dekorasi, hanya alat untuk membunuh.

Agak membosankan jika aku menggunakan quick-draw versus pedangmu yang berat. Mari kita selesaikan dengan gaya yang berat juga. ” Li Qiye tersenyum sambil menggelengkan kepalanya.

“Gaya pedang yang berat?” Mata seorang diri bersinar, kewalahan karena kegembiraan.

Hanya gaya quick-draw yang telah menggerakkannya melampaui kepercayaan. Setelah bertahun-tahun pelatihan, dao-nya menjadi sederhana, menghasilkan gaya yang berat ini. Setiap teknik tidak lagi membutuhkan variasi, hanya berat dan kekuatan.

Dia tidak pernah peduli dengan musuh yang kuat, hanya lawan yang ahli dalam pedang. Sayangnya, mereka adalah jenis yang langka.

Jadi sekarang, ketika Li Qiye ingin melakukan kontes ini dengan gayanya yang berat, Solitary menjadi senang sebagai master dao ini.

Li Qiye berkata: “Aku akan menunjukkan padamu bentuk pedang yang paling benar.”

Setelah mengatakan itu, tubuhnya mulai bersinar dengan sangat ringan dan mulai melayang.

“Clank.” Nyanyian pedang bisa didengar, tetapi tidak ada yang terlihat. Tubuhnya sendiri adalah bilah pada saat ini.

“Luar biasa!” Soliter tidak bisa tidak memuji bahkan sebelum musuh bergerak: “Itu memang pedang!”

“Clank!” Pedang berat di tangannya beresonansi tanpa menunjukkan kemeriahan dan cahaya yang besar. Dalam sepersekian detik ini, tampaknya hidup.

Lebih penting lagi, dia juga menjadi pedang terhunus. Itu tidak memiliki ketajaman, hanya bobot yang tak terhitung yang bisa menghancurkan cakrawala. Orang-orang tidak bisa membedakan antara dia dan pedangnya karena keduanya telah menyatu menjadi satu.

Dia mulai melayang dan berdiri tepat di depan Li Qiye.

“Saya siap.” Soliter dengan tenang berkata sambil menyatu dengan pedang.

Tiba-tiba, pedang kolosal muncul di atas. Itu cukup besar untuk sebuah galaksi melayang di sekitarnya. Hanya satu tebasan yang dapat membagi dunia menjadi dua bagian. Hukum dan teknik jasa tidak sebanding jika dibandingkan, sama rapuhnya dengan cabang kering.

“Apa pedang itu …” Orang-orang memandang ke langit. Orang tidak bisa melihatnya sepenuhnya tanpa mengandalkan tatapan sorgawi mereka.

“Ini mungkin terlalu banyak.” Li Qiye terkekeh dan mengangkat tangannya. Pedang itu menyusut dalam ukuran, menjadi cukup besar untuk jatuh ke genggamannya.

Itu memancarkan kilau perunggu, sederhana dan kuno. Itu juga membawa berat yang luar biasa. Pedang ini dibandingkan dengan milik Soliter nampaknya hampir genap.

“Pedang yang ada di hati.” Solitary menghela nafas dan berkata: “Siapa namanya?”

“Perunggu.” Li Qiye menjawab sebelum mencoba mengayunkannya sekali.

“Perunggu.” Soliter mengulangi nama yang biasa namun berkesan ini.

Semua orang berasumsi bahwa nama ini akan memiliki nama yang luar biasa sehingga mereka tertangkap basah.

“Mari kita mulai.” Soliter dimulai.

“Kamu duluan, jadi orang tidak akan mengatakan bahwa aku tidak memberimu kesempatan.” Li Qiye tersenyum.

“Sangat baik.” Soliter tidak membuang waktu. Matanya menjadi cemerlang seperti dua matahari, mencurahkan cahaya yang bisa membakar segalanya.