Emperors Domination – Chapter 2340 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2340 | Baca Novel Online

Pedang Berat

Kesendirian menjadi berbeda – agung dan tidak terjangkau seperti puncak dunia. Bobotnya tak terhitung dan tak tergoyahkan.

“Buzz.” Mengangkat pedangnya memengaruhi ruang di dekatnya seolah-olah itu menarik seluruh area. Hanya satu film yang dapat membalikkan dunia.

Orang-orang merasa sulit bahwa Dewa Sejati tingkat sembilan ini akan mulai dengan variasi yang begitu sederhana, hanya mengangkat pedangnya ke atas tanpa persiapan atau gerakan yang sulit. Gaya bebas ini tidak layak untuk dipertimbangkan, sama hambarnya dengan air.

“Saya mulai.” Soliter mengucapkan setiap kata dengan jelas, membawa tarikan yang sama dengan tebasannya.

“Whoosh!” Slash vertikal langsung muncul.

Sebenarnya, menyebutnya slash mungkin tidak akurat. Dia mengangkat pedangnya lalu membiarkannya jatuh sambil mempertahankan cengkeramannya. Tidak ada gerakan peretasan.

Keduanya berjauhan meski berada di ketinggian yang sama. Pedang raksasa ini tidak akan menyentuh Li Qiye.

Itu lebih terlihat seperti anak kecil bermain dengan pedang yang berat, menunjuk sebelum pertempuran yang sebenarnya.

Karena reputasinya, pedang kerumunan siap untuk langkah mencolok yang mengandung dao yang mendalam dan teknik yang tidak dapat dipahami. Namun, bahkan anak berusia tiga tahun dapat mengangkat pedang dan membiarkannya jatuh.

Kekecewaan itu tidak bertahan lama, terganggu oleh suara gemuruh. Ruang di bawah pedang mulai pecah seolah-olah itu sepotong kaca besar.

Kekuatan mengerikan ini mengumpulkan beban dunia pada pedang. Selain itu, itu sempurna di bawah kendalinya karena hanya ruang di bawah yang terpengaruh. Itu menunjukkan penguasaannya atas pedangnya.

Misalnya, seseorang mungkin bisa mengangkat pedang seberat 100 pound, tapi hanya itu. Soliter, di sisi lain, mampu mengangkat pedang seberat 200 pound dengan ketepatan yang cukup seolah-olah itu adalah tangannya sendiri tanpa ada beban.

Kecepatannya sangat lambat seperti semut, tetapi tidak ada melarikan diri dari teknik ini karena dia mengarahkannya langsung ke Li Qiye. Itu tidak ada hubungannya dengan ruang. Bahkan jika Li Qiye jauh, itu pada dasarnya sudah tepat di atas kepalanya.

Para penonton juga merasakan tekanan yang menghancurkan ini, membayangkan seolah-olah mereka adalah Li Qiye. Orang-orang yang kecewa sebelumnya takut keluar dari pikiran mereka. Beberapa bahkan berlutut.

Orang-orang mulai berkeringat, memahami ketenaran Solitary. Dia pasti bisa mengalahkan Dewa Sejati mana pun sebelum level Abadi. Dia membuktikan dirinya sebagai raja pedang setelah memamerkan langkah ini.

“Bagus sekali.” Li Qiye tersenyum sebelum membalas dengan cara yang sederhana.

Dia mengangkat tangannya, mengangkat tangan dan pedangnya. Aliran sempurna tanpa gerakan sia-sia. Waktu sepertinya membeku pada saat ini.

Orang-orang tidak bisa mengetahui berat yang tepat dari pedang perunggu ini, hanya saja pedang itu membawa gravitasi sepuluh ribu dunia. Sama seperti Soliter di hadapannya, Li Qiye mengangkatnya tanpa kesulitan. Selain itu, gambar beku berarti bahwa di mana pun pedang berhenti, tidak ada yang bisa melewati karena itu adalah keberadaan yang paling tebal dan terberat dari semua. Tebasan soliter tidak terkecuali. Dua gerakan akhirnya bertabrakan. Tentu saja, pedang fisik tidak benar-benar menyentuh karena jarak di antara mereka, tetapi semua batasan spasial tidak ada artinya pada saat ini. Berbeda dengan harapan semua orang, dentingan antara dua pedang hilang. Hanya ledakan keras seperti dua benda berat yang bertabrakan. Bayangkan dampak pertama dua planet keras. Mereka tidak jatuh atau mengalami kerusakan segera, hanya mengirimkan gelombang kejut. “Ah …” Ini melukai orang dan membuat mereka muntah darah. Yang lemah langsung berubah menjadi darah. Ini hanya dampak tak terelakkan dari dampak, tidak diarahkan pada siapa pun secara khusus namun itu sudah bisa membahayakan tuan di dekatnya. Yang tidak terluka jatuh di pantat mereka, lumpuh dari kekuatan besar serangan . Orang belum bisa memberi tahu pemenangnya dulu. Pedang Li Qiye membekukan semuanya menjadi diam sementara pedang Soliter berhenti di sana, tidak bisa maju. Intuisi memberi tahu para leluhur bahwa Li Qiye lebih unggul. Militer segera menarik kembali, mengenakan ekspresi yang sesuai untuk pertandingan paling serius dalam hidupnya. “Giliranku.” Li Qiye tersenyum dan mengayunkan pedang perunggu ke depan. Undian cepatnya didokumentasikan dengan baik agar tidak dapat diraih pada saat ini. Namun, kerumunan itu kecewa karena itu bukan dorongan cepat. Sebenarnya, itu tidak ada hubungannya dengan kata “cepat”. Seorang praktisi baru bisa mendorong lebih cepat daripada serangan khusus dari Li Qiye ini. Dia hanya mengikuti arus dan mengincar tenggorokan Solitary. Seseorang akan dibenarkan dalam berpikir bahwa teknik ini agak malas. Semua ini langsung berubah di detik berikutnya. Dorongan biasa dan santai mencakup bobot terbesar dalam aktualitas.