Emperors Domination – Chapter 2341 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2341 | Baca Novel Online

Gaya Berat Tak Terkalahkan

Dorongan santai ini memikul beban dunia yang tak terhitung jumlahnya, yang mampu menghancurkan material terberat yang ada. Selain itu, berat yang tak terbayangkan ini terkonsentrasi di ujung pedang.

Tidak akan sulit untuk menyadari sifat penghancurnya. Karena itu, pedang menciptakan garis tipis, sehalus mungkin. Ini adalah penghancuran ruang.

Sebelumnya, Solitary juga mencapai ini dengan serangannya. Ruang mungkin telah hancur, tetapi itu berada di area yang jauh lebih luas. Ini berarti bahwa beratnya tersebar di pedangnya yang berat. Di sisi lain, dorongan Li Qiye hanya menciptakan garis yang lebih tipis dari sehelai rambut.

Dua ahli pedang yang berbeda – yang pertama bisa mengalahkan nyamuk yang terbang di udara, tetapi yang kedua bisa secara akurat potong rambut nyamuk.

Ini adalah perbedaan besar, mustahil bagi Solitary untuk mengejar ketinggalan.

Para penonton merasakan sesuatu yang basah di dahi mereka, kemungkinan besar butir-butir keringat. Mereka menyeka dan menemukan bahwa itu adalah darah yang menodai tangan mereka.

“Apa yang terjadi ?!” Para ahli ini menjadi takut.

Benar saja, ada sayatan tipis di sana dengan jumlah darah yang tidak proporsional menetes ke bawah.

Meskipun dorongan Li Qiye tidak ditujukan pada mereka, dan bahwa dia tidak memancarkan apapun niat pedang, tusukan ini masih melanda pikiran mereka, mengakibatkan kerusakan fisik.

“Kembali lagi!”

Tabrakan sebelumnya menyebabkan banyak orang terluka, sehingga kerumunan mundur ke jarak yang lebih besar. Mungkin ini tidak cukup jauh sehingga mereka berlari lebih banyak lagi untuk menjamin keselamatan mereka.

“Clank.” Soliter berdiri diam sambil memegang pedangnya secara vertikal di depan dadanya.

Tidak ada aura seperti sebelumnya, tapi itu memberi kesan bahwa ia menyegel dirinya sendiri. Tidak seorang ahli pun dapat mengambil setengah langkah ke depan. Pedang itu menjadi dunia defensif yang berdiri di depannya. Orang-orang melihat ilusi ketebalan di atas beban. Tidak ada yang bisa menembus dunia ini sepenuhnya. Kurangnya teknik, hukum jasa, dan harta tidak melemahkan pertahanan ini.

Adegan ini benar-benar mengesankan, memberi tahu kerumunan kemungkinan penggunaan pedang ini, menciptakan perisai yang lebih tebal daripada kerak sepuluh juta mil.

Satu tebasan untuk menghancurkan bumi; yang lain menjadi kebal. Pergantian cepat meningkatkan rasa hormat orang banyak terhadap dewa pedang ini.

Orang-orang akhirnya mengerti bahwa apa yang mereka anggap sebagai dao pedang sebelumnya hanyalah permainan anak-anak, tanpa keanggunan dan kehalusan yang ditemukan di sini. Para Ascenders merasakan inferioritas yang sama. Mencoba menggunakan pedang di depan Soliter akan sangat ironis dan meminta penghinaan, sama seperti menyebut diri sendiri “dewa pedang”.

“Mendering.” Ujung pedang Li Qiye akhirnya menyentuh pedang raksasa Solitary. Suara itu mirip dengan jarum perunggu yang menyentuh lonceng angin – tenang dan unik. Semua orang tiba-tiba merasa bahwa pedang ini telah menembus dada mereka. Bagian teraneh yang bukannya ketakutan, mereka merasa senang mati dengan cara ini. Mulai dari titik tumbukan, retakan terpancar di seluruh pedang raksasa. “Boom!” Akhirnya, pedang raksasa itu hancur berkeping-keping, semuanya berukuran sama. Proses pemecahan ini tampak seperti karya seni yang sempurna. Bahkan gagangnya pecah dan berhamburan oleh angin. Ketika semua orang tenang, mereka melihat ujung pedang Li Qiye menjadi leher ke tenggorokan Solitary. Hanya dengan sedikit dorongan dan itu akan menjadi kematian dewa pedang. Tak perlu dikatakan, Solitary benar-benar dikalahkan. “Saya kalah, tetapi hanya bisa menyaksikan dorongan ini membuat pelatihan saya selama 100.000 tahun sepadan.” Soliter menurunkan tangan dan memejamkan mata, benar-benar yakin akan kekalahannya: “Bunuh aku.” Tidak ada yang berani bernapas dengan keras. Adegan ini terlalu mengejutkan – Dewa Sejati tingkat sembilan, yang jauh lebih rendah daripada mereka yang berada di level yang sama, telah kalah dari Li Qiye. gayanya yang berat menjadi luar biasa. Banyak yang merasa tidak enak karena dewa pedang sejati akan mati. Segudang akan kehilangan master hebat. Ada cukup Dewa Sejati tingkat sembilan di dunia ini, tetapi seseorang seperti Soliter jarang. “Clank.” Tapi cukup mengejutkan, Li Qiye menyingkirkan pedang perunggu dan berkata: “Hanya sedikit yang benar-benar memahami pedang. Memalukan membunuhmu, jadi kamu bisa pergi sekarang. Solitary membuka matanya untuk melihat Li Qiye sebelum menghela nafas. Dia pergi tanpa berterima kasih kepada Li Qiye. Dia tidak peduli tentang hidup atau mati, hanya pedang yang penting. Itu adalah cara hidup yang sepi, karenanya gelarnya. “Leluhur!” Nenek moyang dari Sword Grave berteriak tetapi dia terus bergerak dan akhirnya menghilang di cakrawala. Kerumunan tetap kaget setelah kepergiannya. Duel hanya berlangsung dua gerakan, tidak memerlukan teknik dan variasi, juga tidak memiliki energi pedang. Masing-masing punya satu kesempatan, bertukar antara serangan dan pertahanan. Dalam hal teknik pedang, duel ini terlalu biasa. Namun, proses yang sebenarnya memperluas cakrawala orang banyak, menunjukkan kepada mereka apa yang tak terkalahkan dengan pedang itu sebenarnya. Memiliki gaya dan cahaya yang indah tidak masalah. Ketika seseorang benar-benar tak terkalahkan, bahkan tebasan paling sederhana pun tidak akan terhentikan.