Emperors Domination – Chapter 2345 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2345 | Baca Novel Online

Kematian

Kematian mendekat tanpa menggunakan hukum atau teknik apa pun. Itu menguras kehidupan dan memanen semua yang lain sampai hanya abu yang tersisa. Perlawanan dan penghindaran sia-sia.

Afinitas ini mengeja malapetaka Dewa Sejati, masalah yang cukup menakutkan. Tidak ada yang tahu apa yang sedang terjadi.

“Hukum apa, hukum apa itu?” Satu orang tergagap.

“Kedalaman tertinggi.” Li Qiye berkata: “Jika ada kehidupan, maka kematian tidak akan terhindarkan, jadi jika surga adalah pencipta kehidupan, maka saya adalah pertanda maut! Hanya orang bodoh yang akan berpikir bahwa ini adalah seni yang tidak suci. “

Semua orang menatapnya dengan linglung, penuh dengan kebingungan.

” Apakah dia serius? ” Yang lain bertanya kepada nenek moyangnya.

Nenek moyang itu akhirnya bergumam, Ya, legenda menyatakan bahwa hanya surga yang tinggi yang dapat menciptakan kehidupan, tetapi jika orang lain dapat memahami kematian, ini tentu saja berada pada tingkat kedalaman tertinggi. “

Namun, dia sangat meragukan kemungkinan ini. Tentu saja, memahami kematian dan mengumpulkan kematian adalah dua hal yang berbeda. Li Qiye menggunakan hukum pahala yang sangat mendalam pada saat ini.

Kematian – halaman baru dari Kitab Kematian karena yang lama tidak ada lagi. Dia adalah perwujudan kematian sekarang, memungkinkannya untuk memanen kehidupan!

Karena itu, dia hanya perlu melihat Dewa Sejati dan kekuatan mautnya melahap kehidupan lelaki itu.

Kedalaman tertinggi ?! Benar-benar lelucon! Jangan percaya padanya, jatuhkan dia sekarang! ” Blade reaper meraung.

Senjata pilihannya adalah pisau tukang daging. Saat itu meninggalkan sarungnya, cahaya berdarah dan bau kematian memenuhi dunia.

Hal yang paling mengerikan adalah tangisan kesedihan seolah-olah jutaan korbannya terperangkap di sana untuk selamanya tanpa ada kesempatan. memasuki siklus reinkarnasi. Keputusasaan dan ketakutan secara alami menyerang penonton.

Mereka bergidik, menyadari jumlah pembunuhan Dewa Sejati – sesuai dengan gelarnya.

“Terima ini!” Dengan ekspresi ganas, dia mengumpulkan kekuatannya menjadi tebasan, bersedia membantai sekte dan klan mereka yang berani menentangnya. Ini adalah Blade-reaper – tidak pernah menunjukkan belas kasihan!

“Pluff!” Tebasan yang masuk memadamkan bintang-bintang. Seluruh dunia berubah menjadi lautan darah. Dia tidak takut, hanya kebrutalan.

Memenggal kepala tampak pasti; dia sudah bisa melihat kepala Li Qiye terbang di udara.

“Kematian? Saya mati!” Dia dengan penuh percaya diri menyeringai sebelum menyatakan.

Tidak ada sehelai rumput pun yang akan selamat dari serangan ini. Yang ingin dilakukannya hanyalah membunuh.

“Gelarnya tepat.” Seorang leluhur bergidik setelah melihat keganasan Dewa Sejati.

“Dentang.” Li Qiye bereaksi dengan hanya mengangkat satu jari untuk menghentikan bilahnya.

Waktu menjadi beku karena Li Qiye melakukannya dengan mudah. Tebasan itu tidak berarti sebelum kekuatan kematiannya, tidak mampu bergerak satu inci pun ke depan. “Hidup bukan satu-satunya hal yang aku panen.” Li Qiye tersenyum, tetapi senyum ini meneror orang banyak seolah-olah dia adalah dewa kematian. Mulai dari ujung jarinya, bilahnya mulai membusuk. Cahaya berdarah semakin redup sebelum menghilang. Blade-reaper takut keluar dari benaknya dan melompat mundur. “Sudah terlambat.” Li Qiye menggelengkan kepalanya, “Kamu tidak bisa menghindari kematian dengan kemampuanmu yang sedikit.” “Buzz.” Tubuh besar Blade-reaper membusuk pada tingkat yang gila. Itu dimulai dengan tangannya yang memegang tetapi dalam sekejap mata, dia dengan tegas memotongnya untuk menghindari penyebaran lebih lanjut. Ini terbukti sia-sia. “Tidak!” Dia terus memotong area lain tetapi ini tidak berhasil. Ini bukan korosi; Li Qiye hanya menguras nyawanya, jadi pembusukan itu adalah efek samping. “Rumble!” Kerangkanya yang luar biasa tersendat seperti pilar yang runtuh. Pusaran emas meledak juga, mengungkapkan aliansi sekali lagi. Nenek moyang dan para ahli ini ngeri. Mereka tidak peduli dengan apa pun di luar melarikan diri dari kekuatan kematian ini. Meskipun berlari dengan sekuat tenaga, tubuh mereka mulai membusuk juga. “Tidak!” Mereka menjerit dan berjuang hanya untuk berakhir sebagai genangan cairan. Blade-reaper menjerit juga, tidak dapat menghentikan kematian meski berusaha menyegel dan menekan berbagai bagian tubuhnya. Dia menjadi kumpulan cairan seperti yang lainnya. Yang terakhir mati adalah Raja Segudang-senjata karena dia memiliki kultivasi terbaik dari semua orang. Dia mengambil harta pertahanan terkuatnya tetapi ini tidak berguna juga. Tidak butuh waktu lama sebelum lebih dari seribu leluhur dari tiga sistem berubah menjadi abu. “Laju pemanggilan Yama mungkin tidak sempurna, tetapi jika aku ingin kau mati hari ini, kamu tidak akan hidup untuk melihat besok. ” Li Qiye dengan tenang berkata. Aroma kematian tersebar dan hanya Li Qiye yang tetap di tengah-tengah langit yang cerah. Orang-orang tidak memiliki kata-kata untuk menggambarkan apa yang terjadi di sini. Rasanya seperti mimpi buruk. Satu-satunya yang dilakukan Li Qiye adalah mengangkat satu jari dari awal hingga akhir. Itu sudah cukup untuk memanen anggota dari tiga sistem, tidak meninggalkan satu pun yang selamat seperti yang dia katakan di awal. Mereka akhirnya percaya bahwa ia sangat memahami kematian karena itulah satu-satunya cara baginya untuk melakukan sesuatu seperti ini.