Emperors Domination – Chapter 2363

shadow

Emperors Domination – Chapter 2363

Pembunuhan Dewa

“Terus? Saya akan membunuh leluhur Anda bahkan jika dia ada di sini secara pribadi. ” Li Qiye mengangkat alisnya dan mengklaim tanpa ragu-ragu.

Ekspresi Mu Shaochen berubah menjadi sesuatu yang sengit saat dia mengucapkan: “Tidak ada ampun bagi mereka yang berani menghina nenek moyang saya!”

” Mendering!” Sosok raksasa itu langsung mengambil tindakan, menggabungkan seni pedang dan pedang ke dalam penghancuran yang memusnahkan. Garis miring ganda ini tampaknya mampu membagi Moneyfall menjadi dua bagian.

“Kembalilah!” Dunia kembali ke kekacauan karena kekecewaan para penonton.

Sebelum tebasan selesai lintasannya, niat tajam dari senjata-senjata ini menyerang dunia.

Penggarap yang lebih lemah beralih ke darah secara instan. Nenek moyang di dekatnya harus melindungi yunior mereka dan mundur.

Li Qiye tersenyum dan berkata: “Sekarang Anda dapat menyaksikan pedang dao yang sebenarnya.” tanpa tablet, hanya pedang yang disematkan. Seluruhnya diukir dengan banyak tanda pedang.

“Clank.” Makam itu terbuka dan keluar datang niat pedang tiada tara, menyebabkan dunia untuk gempa. Sepertinya Sword Saint sendiri kembali; tiga ribu dunia tampak tidak penting sebelum niat pedang ini.

“Dentang!” Refleksi bilah menelan area seperti kipas dan dengan mudah menghentikan tebasan ganda.

Makam Pedang! Kamu, kamu menemukan satu!  Mu Shaochen tercengang.

“Itu benar.” Li Qiye tersenyum: “Kamu hanya menatap ke kejauhan dan melihat sedikit dao-nya.”

Ekspresi Shaochen menjadi jelek. Dia juga memasuki tanah berbahaya itu tetapi tidak bisa mengambil makam itu sendiri, hanya mampu membedakan beberapa dao-nya.

Makam ini adalah mahakarya Sword Saint sehingga dia secara alami tahu kekuatannya yang luar biasa. < / p>

Para penonton terkejut. Ini adalah inti dari Sword Grave, yang mampu mengubah ukuran sesuka hati dan berisi pengetahuan tentang Sword Saint.

Entah mengapa, itu terbang jauh di masa lalu dan menandakan penurunan Ling.

>

“Sword Tomb …” Air mata memenuhi mata Ling Ximo. Hal yang dia impikan ada di depannya. Itu bisa merevitalisasi klannya.

Shaochen tidak bisa mendapatkan makam itu tetapi Li Qiye bisa, jadi dalam sepersekian detik ini, dia merasakan bahaya.

“Boom!” Sosok agung memancarkan kekuatan yang besar. Cermin di depan dadanya melepaskan seberkas cahaya melintasi tanah ini, mengarah langsung ke makam pedang.

Li Qiye tidak mengendalikannya. Makam itu sendiri memiliki perasaan sendiri dan membalas dengan kilatan pedang tanpa akhir tanpa menahan.

“Boom!” Kedua balok itu bertabrakan, membuat tanah dan bintang-bintang bergoyang. Semua orang takut keluar dari pikiran mereka.

“Apa lagi yang kamu dapat?” Li Qiye bebas tersenyum, tidak terlalu memperhatikan.

“Li Qiye, kamu tidak akan tertawa lama!” Ironbanner Dewa Sejati dan leluhur dari Vermillion menyerang.

Ironbanner tidak membuang waktu dan melambaikan spanduk besarnya, yang tampaknya menyapu seluruh langit. Akibatnya, beberapa puncak runtuh. Serangan pertama dari Ascender tingkat kesembilan ini pasti mengesankan.

Nenek moyang dari Vermillion juga tidak bungkuk. “Raaa!”

Dengan raungan keras, dia memilih Lightning Leo sebagai langkah pertamanya. Banjir petir dengan binatang ini di dalam menerjang ke depan. Semuanya terasa seperti kertas di depan cakarnya yang tajam.

Mereka tahu betapa menakutkannya musuh ini sehingga langkah pertama adalah yang terbaik, tidak memberi Li Qiye kesempatan untuk melawan.

” Ledakan!” Li Qiye hanya mengangkat telapak tangannya. Banyak dunia dan alam semesta tercipta.

Dia kemudian membanting telapak tangannya tanpa menggunakan teknik apa pun, hanya kehancuran murni.

“Ooo-” Tumpukan leo hancur berkeping-keping; semua baut kilat langsung hancur.

“Retak!” Spanduk dewa sejati lainnya tercabik-cabik!

Hanya satu serangan telapak tangan yang membanjiri dan membingungkan dua pejuang lainnya. Mereka ingin meninggalkan medan perang dengan tergesa-gesa, tapi sudah terlambat.

“Boom!” Li Qiye mengepalkan tangan. Pukulan ini melebihi batas temporal.

Seseorang bisa gesit mungkin dan masih tidak bisa melarikan diri. Pertahanan terkuat tidak bisa bertahan. Meskipun demikian, mereka masih menggunakan ukuran pertahanan terkuat mereka.

“Boom! Ledakan!” Pukulan itu menembus dada mereka, menyebabkan darah beterbangan ke mana-mana.

Keduanya jatuh terlentang dengan mata terbuka lebar, tidak berharap kalah oleh satu pukulan pun.

“…” Shaochen, terkejut, mulai mundur.

“Dentang!” Makam pedang sepertinya tidak senang melihat betapa mudahnya Li Qiye mengalahkan musuh-musuhnya. Itu memancarkan kecemerlangan yang lebih cerah sebelum dibuka sepenuhnya. Pedang yang disematkan di makam itu melayang keluar seperti makhluk abadi yang menjulang tinggi.

Tidak ada yang bisa menghentikan pedang tertinggi ini dengan niat tajamnya.

Sosok agung itu terus menerus menebas dengan pedang dan pedangnya tanpa hasil. Kedua senjata itu hancur, tidak mampu menghentikan pedangnya yang melonjak.

Selanjutnya, ia menembus cermin pertahanan lalu sosok itu sendiri, meninggalkan lubang yang menganga.

“Boom!” Formasi Shaochen dihancurkan dan sosok itu meledak.

Pedang ini berhenti di langit kemudian melakukan gerakan menyapu.

“Ah!” Teriakan teror menghantui para pendengar. Hujan darah dan kepala yang sudah dipenggal mulai jatuh.

Ribuan ahli dari berbagai sistem dibantai karena tidak ada yang bisa menghindari tebasan horizontal. Langkah khusus ini adalah perwujudan kematian. Pedang itu kemudian kembali ke makam.

Orang-orang akhirnya menyadari betapa kuatnya pedang yang ditinggalkan oleh Sword Saint ini. Tidak heran bertahun-tahun setelah kepergiannya, makam itu masih bisa terbang kembali ke Moneyfall dan menekan Ghosthand Ground. “Sudah waktunya untuk mengembalikannya ke keturunan Sword Saint.” Li Qiye melambai ke makam dan tersenyum. “Buzz.” Itu terbang dan mendarat di depan Ling Ximo.Dia berdiri di sana tanpa bergerak untuk waktu yang lama sebelum mendapatkan kembali akalnya dan mencapai ke depan. Makam menyusut dalam ukuran dan mendarat di tangannya yang gemetaran. Dia memegangnya dengan erat – mimpi dan harapan klan mereka. “Aku dengar kamu memiliki Artefak Paragon, tunjukkan padaku.” Li Qiye tampak dalam suasana hati yang baik meskipun ada pemandangan mayat yang mengerikan dan bau darah yang mengerikan. Bahkan, dia bahkan lebih menakutkan daripada pembantaian. Orang-orang menemukannya sebagai setan dari neraka; hanya satu gelombang tangan monster ini yang bisa menghancurkan zaman. Saat Li Qiye perlahan berjalan mendekat, Shaochen bisa merasakan kematian.