Emperors Domination – Chapter 2365 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2365 | Baca Novel Online

Falcon Ditangkap

“Mati.” Li Qiye hanya mengucapkan satu kata.

Dengan itu, dia langsung meraih rentetan bulu.

“Clank!” Bulu-bulu menjadi lebih cerah dengan niat pedang bergelombang, hampir bisa menembus tanah sampai ke intinya.

Serangan yang mendominasi ini menakutkan kerumunan. Jika elang ini sudah sekuat ini, seberapa perkasa tuannya?

Selain itu, pilihan Li Qiye untuk membalas dengan tangan kosongnya juga membuat mereka heran.

“Akankah dia menjadi mampu mengatasinya? Tangannya selesai! ” Banyak yang merasa daging tidak bisa menang melawan bulu-bulu.

“Boom!” Bertentangan dengan harapan mereka, tidak ada darah yang tumpah.

Tangannya baik-baik saja meskipun ada ketajaman bulu-bulu.

Dia menutup tangannya dan suara gemuruh pun terjadi.

Kedua sayap burung itu sama tangguh seperti baja tetapi saat pedang hancur, begitu pula mereka.

Sebelum ada yang bisa bereaksi, dia meraih sayapnya. Elang yang ketakutan ingin melonjak ke atas tetapi sudah terlambat untuk cengkeraman tidak mungkin untuk melarikan diri.

“Boom!” Dia mengangkat seluruh burung dengan salah satu sayapnya dan membantingnya ke tanah, menghancurkan beberapa gunung dalam prosesnya.

“Pekik!” Elang berdarah membalas dengan menggunakan cakar dan paruhnya dengan kecepatan kilat, membawa kekuatan yang cukup untuk menembus kubah langit.

Li Qiye mengabaikan meja dan mengangkat kakinya, mengumpulkan cahaya emas di bagian bawah sebelum menginjak-injak bawah.

“Crack!” Kedua cakar dan paruh hancur.

“Seperti yang saya katakan, Anda tidak lebih dari seekor burung kecil.” Li Qiye tersenyum dan meraih sayap burung lainnya.

“Oooo-” Li Qiye merobek kedua sayapnya terpisah. Darah menyembur dari luka-luka itu, meninggalkan elang itu berbaring di genangan darahnya sendiri.

Itu telah kehilangan aura yang kuat dan menakjubkan, di ambang kematian. Semua ini terjadi begitu cepat; kerumunan itu tertangkap sepenuhnya lengah.

Dia berdiri di atas burung itu sambil masih memegang sayapnya yang besar dan terpotong. Meskipun ekspresinya tetap tenang, auranya yang dominan sama sekali tidak seperti itu.

Gunung Kekal telah diturunkan dengan cara yang begitu brutal.

“Kau pengadilan kematian!” Langit tampaknya meledak dengan ancaman murka!

“Boom!” Telapak tangan turun dari langit.

Bahkan sebelum turun, area di bawahnya menjadi kosong. Lava menyembur keluar dari gunung berapi di dekatnya. Para penonton mulai berteriak karena ada yang sekarat karena tekanan.

Dewa Sejati Biasa merasa bahwa mereka lebih tidak penting daripada semut. Ascenders akan takut keluar dari pikiran mereka; Reaksi pertama mereka adalah melarikan diri.

Dewa elang dalam kemarahannya ingin meratakan Myriad Peaks. Telapak tangannya menandakan adegan bencana. Kemarahannya bisa dimengerti. Elang telah mengikutinya begitu lama, bertindak sebagai orang kepercayaannya.

“Enyahlah.” Li Qiye berteriak dan membalas dengan sebuah pukulan. Tinju emasnya tidak besar tetapi membawa kekuatan pamungkas di dunia – kekuatan mentah dari afinitas yang. Kekacauan primordial muncul sebagai hasilnya. Semuanya berubah menjadi abu. “Boom!” Hujan darah menyembur keluar bersama erangan. Pukulan Li Qiye memusnahkan telapak tangan dewa elang. Jari-jari yang terakhir dihancurkan sepenuhnya. Rasa sakit membuatnya mengerang. “Retak!” Selanjutnya, Li Qiye menginjak lagi. Kerangka besar elang itu jatuh ke bawah. “Ooo-” Burung itu menangis lagi sambil berjuang untuk melarikan diri tetapi sudah terlambat. Tubuhnya berubah menjadi daging cincang dari pasukan. Tuannya telah gagal menyelamatkannya. Dunia dirampok suara; hanya napas para penonton yang bisa didengar. Begitu banyak orang menjadi rahang kendur, termasuk makhluk terkuat di sekitarnya. Li Qiye telah menghancurkan gunung Abadi menjadi pasta berdarah di hadapan semua orang – sebuah adegan menegakkan hegemoni. Siapa lagi di dunia yang berani melakukan sesuatu seperti ini? “Binatang kecil, aku tidak akan memaafkanmu!” Raungan ini menghancurkan puluhan gunung di dekatnya. Sosok muncul di langit – seorang pria tua mengenakan jubah. Biasanya, dia akan terlihat seperti orang bijak dengan kipas berbulu dan ikat rambut kain sutra, tetapi sekarang, ekspresinya dipelintir dengan amarah. Sepasang matanya cerah dan panas seperti dua matahari, ingin membakar segala sesuatu yang terlihat. Dia secara alami leluhur terkuat dari Sistem Cloudcrossing – dewa elang! Gelarnya sebagian besar karena gunung besarnya. Itu telah melakukan banyak hal untuknya dengan hadiahnya yang luar biasa, jadi orang-orang mulai memanggilnya dewa elang. Bahkan jika dia bisa menemukan elang yang sama nanti, itu tidak akan bisa menggantikan yang mati ini. Gelarnya sebagai dewa elang dilakukan untuk. Dia mencintai burung itu karena itu adalah teman seumur hidupnya. Kemarahan menjadi gila dan kebencian diarahkan pada Li Qiye. Angin ribut angin dan pasir tiba. Langit berubah gelap seperti pemandangan kiamat. Penonton yang ketakutan tidak memiliki kekuatan untuk berdiri tegak. Nenek moyang dari berbagai sistem mengambil napas dalam-dalam. Seorang Abadi pasti bisa menyapu dunia dan menghancurkan segala sesuatu di jalannya.