Emperors Domination – Chapter 2368

shadow

Emperors Domination – Chapter 2368

Echo Of The Myriad Swords

“Ledakan! Ledakan! Ledakan!” Gelombang suara dari drum datang ke Li Qiye, menghancurkan segala sesuatu di jalan mereka.

Sepertinya dewa guntur menghukum dunia. Baut petir tebal, beberapa seluas pegunungan, mulai terbang menuju Li Qiye dengan kekuatan tertinggi.

Ketika baut kuning menyentuh tanah, asap hitam segera keluar dari kawah tak berdasar yang tertinggal. Jika mereka semua diarahkan langsung ke tanah, seluruh area ini dapat berubah menjadi abu.

Para penonton secara alami ketakutan. Gelombang suara dan baut kilat lebih dari cukup untuk memusnahkan Ascenders.

Pada saat ini, dewa elang naik di ruang angkasa, sepuluh juta mil jauhnya dari Li Qiye. Yang terakhir harus selamat dari rentetan ini terlebih dahulu sebelum berpikir untuk membalas.

Dewa elang tetap jauh untuk menghindari pedang kristal Li Qiye karena itu terlalu tajam. Bahkan seorang Abadi seperti dia tidak bisa menghentikannya memotong-motongnya.

“Bisakah dia menghentikan gelombang serangan dari drum itu?” Dewa Sejati berkata dengan menggigil.

Tidak hanya gendang ini kuat, ia juga tidak ada habisnya. Bahkan jika seseorang cukup kuat untuk menghentikan beberapa gelombang, berapa lama mereka bisa melanjutkannya?

“Buzz.” Li Qiye mengangkat tangannya dan menyebabkan riak di grand dao. Ini dao besar nya dengan afinitas pedang melanda seluruh dunia seperti merkuri menyerang segalanya – semua sudut dan sudut.

Sebuah danau besar muncul sebelum Li Qiye dan menyerap semua baut petir dan gelombang suara. Meskipun itu hanya memblokir area frontalnya, seluruh dunia tampaknya tercakup di dalamnya.

Ledakan keras meledak selama proses tersebut. Air danau didorong oleh tekanan besar serangan itu. Namun, riak dan gelombang akhirnya berubah menjadi pedang.

Saat serangan itu semakin besar, semakin banyak pedang yang diciptakan. Yang mengejutkan semua orang, sudah jelas bahwa pedang cair itu terpisah dari air itu sendiri sekarang.

“Dentang!” Setiap pedang memiliki niat membunuh yang menakutkan. Jumlah sebenarnya adalah bagian yang menakutkan.

Badump! Badump! Badump! ” Dewa elang terus bergemuruh seperti orang gila, meningkatkan kekuatan baut petir.

Permukaan air didorong ke bawah dekat bagian bawah. Jika ini terus berlanjut, baut akan dapat menembus danau ini. Namun, jumlah pedang juga meningkat seiring waktu berlalu.

Perisai penyerap ini membingungkan kerumunan. Mereka tidak tahu apa tujuan Li Qiye.

“Berapa lama Anda bisa bertahan ?! Saya akan menerobos sekarang! ” Dewa elang meraung dengan semangat tinggi setelah melihat kesuksesan yang akan terjadi. Gelombang kejut dari drum bisa menghancurkan semua yang ada di dunia ini.

Ada puluhan ribu pedang bersenandung. Energi mereka menelan seluruh langit. Namun demikian, danau itu berada di ambang ditembus. “Saya tidak berpikir itu bisa bertahan lebih lama.” Seseorang berteriak. Ini adalah garis pertahanan terakhir Li Qiye. Semua baut kilat yang mengerikan akan menyerang Li Qiye sekaligus sesudahnya. Tidak peduli seberapa kuat tubuhnya, dia masih akan menjadi abu. “Dentang!” Nyanyian pedang dengan jelas terdengar seolah-olah pedang ilahi telah menembus dunia. “Boom!” Pedang air mengalir keluar pada saat yang sama, mirip dengan pembukaan dunia baru. Mereka hancur seperti lautan baja. Jelas pada titik ini bahwa pedang ini adalah konsentrasi gelombang suara dan petir sebelumnya. Serangannya sendiri akan membalasnya dengan cara yang tak ada habisnya. Terbuat dari air tidak mengurangi ketajamannya. Mereka masih sama fatalnya dengan pedang yang terbuat dari es, yang mampu menembus dunia dan memotong waktu. Seseorang dapat mendengar kain spasial terkoyak oleh segudang pedang. Langit hancur dan berubah menjadi ketiadaan. Dewa elang kaget dan dengan keras mengetuk-ngetuk untuk mengumpulkan gelombang suara dan petir ke arah pedang. “Bam!” Banyak pedang air dihancurkan tetapi ini tidak ada dalam skema besar. Dia mendongak dan seluruh pemandangan di depannya tenggelam oleh pedang air. Bahkan jika dia berlari lebih dari sepuluh juta mil, hasilnya akan sama. “Hancurkan!” Dia memilih untuk mengambil satu harta karun yang menantang surga demi membangun beberapa lapis pertahanan. Sayangnya, rintangan pertahanan ini tidak berguna sebelum serangan yang datang. Mereka hancur bersama dengan harta masing-masing. Dia kehabisan pilihan, tidak mampu menghentikan serangan. “Aku melakukannya untuk …” Dia meratap setelah penghalang terakhir jatuh tetapi tidak ada yang bisa dia lakukan. “Senior, aku di sini!” Mu Shaochen meraung dan menciptakan momentum besar di bawah kakinya. Cangkang besar muncul dan diblokir di hadapan dewa elang. “Boom!” Meskipun cangkang ini dapat menghentikan serangan yang tidak ada duanya, itu masih diterbangkan oleh banjir pedang. Namun, kekuatan pedang telah melemah saat mereka menabrak dewa elang.