Emperors Domination – Chapter 2382 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2382 | Baca Novel Online

Woodmen Alley

Kabut menyelimuti jalanan, menjadikannya berantakan. Itu akhirnya bubar dan jalan panjang muncul di depan Li Qiye, tampaknya tanpa akhir.

Tampaknya dibangun dari era lama. Tahun-tahun telah memoles segalanya dan meninggalkan bekas di jalan.

Kedua belah pihak memiliki pohon willow yang diaduk dengan lembut ke angin. Bangunan-bangunan itu terbuat dari kayu. Ini melukis gambar sederhana dengan suasana yang tak terlukiskan.

“Woodmen Alley.” Seorang leluhur diam-diam mengulangi.

Banyak yang tidak tahu apa yang sedang terjadi. Jalan ini berisi arsitektur kuno, terlihat cukup nyaman dengan rahmat indah.

˜Ada apa?” Seorang jenius muda bertanya segera.

Nenek moyangnya menjawab: “Ini adalah mekanisme yang kuat yang dibuat secara pribadi oleh Martial Ancestor. Setiap langkah adalah teknik. Ketika seseorang berjalan melaluinya sepenuhnya, mereka akan mempelajari semua teknik pengadilan. Selain itu, teknik ini mengandung kekuatan nenek moyang mereka, jadi ini adalah tempat di mana Kaisar Sejati mereka diuji. Dengan kata lain, hanya Kaisar Sejati yang kuat yang bisa menyelesaikan jalan ini. Siapa yang akan mengira bahwa sipir itu akan menggunakannya pada orang luar hari ini? “

” Pengadilan telah menghasilkan banyak kaisar, tetapi tidak semua dari mereka bisa melakukannya sampai tuntas. Saya pikir jumlahnya kurang dari lima.  Nenek moyang yang berbeda menambahkan.

Semua orang menahan napas setelah mendengar leluhur mereka. Mereka ingin melihat bagaimana Li Qiye akan berhasil.

Mereka relatif percaya padanya karena dia adalah seseorang yang setingkat dengan Dracoform. Pertanyaannya menjadi – bagaimana?

Li Qiye tersenyum dan berjalan maju. Setelah mengambil langkah pertama di jalan, sebuah tinju kayu muncul. Itu membawa kekuatan nenek moyang dan kekuatan bintang-bintang.

Pukulan ini tidak berbeda dengan galaksi yang turun dengan kekuatan tak terbatas – lebih dari cukup untuk menghancurkan Ascender atau memaksa punggung yang kekal.

Li Qiye mudah dibelokkan dengan gelombang dan mengambil langkah kedua yang harus dipenuhi dengan pemogokan jari.

Jari kayu ini dapat menghancurkan selestial, mencakup delapan ratus perubahan variasi – sepenuhnya mengelilinginya dalam proses.

Li Qiye hanya mengetuk udara dan mampu mengambil langkah ketiga.

Langkah ketiga tampak seperti seorang Buddha yang menundukkan kejahatan dengan kekuatan milik afinitas yang. Semua kejahatan pasti akan berubah menjadi abu.

Ini mudah dipecahkan dengan lambaian tangannya lagi sebelum dia mengambil langkah keempat. Keempat langkah tersebut membutuhkan waktu lama untuk dijelaskan tetapi terjadi dengan sangat cepat.

Setiap langkah tidak bergantung pada kecepatan melainkan penguasaan yang mulus tanpa masalah.

Kecepatannya meningkat terus menerus hingga langkah terakhir. Bagi manusia normal, seluruh proses dari awal hingga akhir jalan hanya membutuhkan waktu sekejap mata.

Penonton lain hanya melihat gambar setelah gerakan cepatnya sebelum dia muncul tepat di depan matron.

“Rumble!” Teknik-teknik yang ditemukan di jalan tiba-tiba hancur.

Pukulan kayu memiliki bintang dalam genggamannya tetapi karena ketidakseimbangan kekuatan, bintang-bintang bergerak dari lintasan awal dan tinju hancur.

Pemogokan jari yang bisa menghancurkan langit memiliki semua kekuatannya terkondensasi di tempat yang sama. Kekuatan destruktif ini tidak terbayangkan. Namun, saluran ini disegel sehingga kekuatan bawaan di jari meledak …

Telapak tangan Buddha memberikan tekanan tidak nyata pada segala sesuatu di bawahnya. Ruang itu sendiri tampaknya terangkat ke atas. Namun, itu juga kehilangan kendali atas kekuatannya, yang menghasilkan serangan balasan dari bawah. Telapak tangan dihancurkan oleh kekuatan penyegelannya sendiri.

Li Qiye menggunakan gerakan sederhana untuk menangani setiap teknik, seperti jentikan jari atau gelombang tangan.

“Boom!” Akhirnya, jalan itu sendiri meledak secara keseluruhan dan menjadi reruntuhan. Dia tidak menghancurkannya tetapi implikasi teknik kehilangan kendali atas kekuatan mereka sendiri memiliki hasil ini.

Semua orang kagum karena mereka tidak dapat melihat peristiwa yang terjadi atau metode aktualnya.

< p> “Luar biasa, dilakukan dengan cerdik.” Seorang leluhur yang kuat memuji setelah melihat beberapa petunjuk: Cukup untuk mencapai puncak. Keberhasilan atau kegagalan ditentukan dalam margin terkecil. “

Ini terlalu mengejutkan bagi mereka yang bisa mengerti karena Li Qiye tidak menyia-nyiakan kekuatannya sendiri. Tindakan kecilnya sempurna – puncak dari akurasi dan presisi. Ini memungkinkan dia untuk tidak menstabilkan teknik dari jalan kayu.

Dia memiliki kendali penuh atas detail kecil dan ketidaksempurnaan dari teknik tersebut.

Apogee – kedalaman yang ia pahami dari tebing. Dia juga menyebutkan hukum jasa ini.

Mulai sekarang, Vermillion Martial Court tidak lagi memiliki lorong ini.

“Bagaimana kalau sekarang?” Dia tertawa sambil berdiri di depan matron.

Matron itu terkejut dan tidak bisa bereaksi sampai dia mendengar suaranya di sebelahnya.

Dia mundur secepat yang dia bisa lakukan secara manusiawi. Bahkan dalam mimpinya dia tidak akan pernah melihat sesuatu seperti ini – ujian Kaisar Sejati dikalahkan begitu cepat oleh Li Qiye.

Sayangnya, kecepatannya tidak ada artinya. Dengan ledakan keras, telapak tangan Li Qiye runtuh seperti batu giling.

Waktu dan ruang menjadi beku. Ascender yang kuat seperti dia tidak bisa bergerak sama sekali.

“Boom!” Semua hancur bersama dengan tubuhnya.

“Tuan, selamatkan aku!” Dia berteriak, dilanda teror.

Sayangnya, Dracoform tampaknya tidak menyelamatkan muridnya. Tubuhnya segera berubah menjadi kabut darah dan menyebar.

Seluruh adegan menjadi sunyi; semua orang menatap hasil tanpa berkata-kata. Hal yang paling mengejutkan bukanlah kematiannya, melainkan karena itu terjadi di Vermillion, tepat di bawah hidung Dracoform.