Emperors Domination – Chapter 240

shadow

Emperors Domination – Chapter 240

Dewi Pelindung Surga (2)

Gu Tieshou yang tak berdaya tidak punya pilihan selain mengikuti keinginan Li Qiye. Meskipun Li Qiye secara pribadi tidak pergi untuk menyambut Dewi Pelindung Surga Zi Cuining, Gu Tieshou – di sisi lain – tidak berani memiliki tanda keterlambatan sedikit pun. Semua penatua dan pelindung menyambutnya secara pribadi saat menggunakan tingkat penerimaan seremonial tertinggi.

Setelah Zi Cuining duduk, Gu Tieshou menyampaikan pesan Li Qiye. Dia secara alami memutar kata-kata dengan kemahiran untuk menjaga konten Zi Cuining. Setelah dia selesai berbicara, tangannya dipenuhi keringat dingin karena takut bahwa Zi Cuining mungkin tiba-tiba melambaikan lengan bajunya dengan marah dan pergi.

Tapi yang mengejutkannya, Zi Cuining tidak menunjukkan tanda-tanda ketidakpuasan. Dia hanya merenung sebentar dan setuju untuk pergi menemui Li Qiye.

Di Lonely Peak, Zi Cuining akhirnya bertemu Li Qiye sementara dia mengukurnya dengan pandangan sekilas. Aura gadis itu luas dan tenang seperti gunung namun menderu kuat seperti guntur. Dia seperti seorang dewi dengan lautan yang halus dan kuat yang meraung di belakangnya dengan ombak yang sangat deras.

Sementara itu, Zi Cuining juga mengamati Li Qiye. Dia benar-benar biasa dengan tidak ada yang perlu diperhatikan. Namun, ada ketenangan yang tak terlukiskan seperti air di sumur; seolah-olah bahkan ketika langit dan bumi menemui ajalnya, dia masih bisa mempertahankan ketenangannya! Fokus matanya adalah kedalaman yang tak terduga; sepasang mata yang tampaknya mampu melampaui waktu dengan sendirinya dan melihat dari generasi ke generasi!

Pada saat ini, Gu Tieshou juga mundur dengan diam-diam dan tidak berani mengganggu mereka.

“Kamu adalah Li Qiye?” Suara Surga Pelindung Dewi Zi Cuining sangat menyenangkan bagi telinga, sama seperti ombak laut yang lembut membersihkan pecahan batu giok yang berkilau. Dia menyerahkan selembar kertas dengan lambang ajaib terukir ke Li Qiye dan bertanya: “Apakah Anda mengenali rune ajaib ini?”

Li Qiye melihat rune ajaib ini dan tidak menjawab pertanyaannya. Dia malah menatap Zi Cuining dan bertanya dengan nada yang paling serius: “Apakah Raja Naga Hitam masih di sini di dunia ini? Katakan yang sebenarnya. Pada saat ini, suara Li Qiye dipenuhi dengan otoritas agung; dia seperti Dewa Sejati yang tak perlu dipertanyakan lagi!

Matanya berubah serius setelah mendengar kata-kata ini. Dia telah bertemu dengan karakter terkenal yang tak terhitung jumlahnya, tetapi ekspresi keras Li Qiye – pada saat ini – memiliki otoritas yang membuat orang lain tidak memiliki kesempatan untuk penyangkalan!

Zi Cuining meliriknya dalam diam beberapa saat sebelum akhirnya menjawab: “Patriark belum muncul setelah pertarungan dengan Kaisar Abadi Ta Kong tiga puluh ribu tahun yang lalu.”

Ini sama sekali bukan rahasia besar. Semua orang di dunia tahu bahwa Raja Naga Hitam tidak muncul lagi setelah pertarungan tahun itu. Bahkan, bahkan Kaisar Abadi Ta Kong tidak pernah muncul lagi juga.

Li Qiye mendesah pelan setelah mendapatkan konfirmasi dari Zi Cuining bahkan ketika dia memiliki firasat ini sebelumnya di dalam hatinya. Namun, setelah mendapatkan jawaban yang pasti, hatinya masih tidak tenang. Dia jelas pada satu hal – Kaisar Abadi Ta Kong tidak akan mampu membunuh Little Black!

“Apakah Penatua Lu masih ada?” Setelah lama diam, Li Qiye mengatur ulang dirinya dengan napas dalam-dalam dan bertanya.

Zi Cuining terkejut karena sangat sedikit orang luar yang tahu nama ini, namun pemuda yang tampaknya biasa ini mengatakannya tanpa gravitasi. Jika itu seseorang dari Kota Pelindung Surgawi mereka, mereka benar-benar tidak akan menggunakan gelar ini dengan cara yang begitu sembrono.

. [1. Mentah adalah gerbang kematian. Ini adalah upaya kultivasi terakhir untuk mencoba dan tetap hidup. Jika seseorang dapat melampaui cobaan ini dengan meningkatkan kultivasi mereka atau menghapus kekurangan mereka, mereka dapat hidup lebih lama. Jika tidak, kematian adalah takdir mereka]

Ini adalah rahasia Kota Pelindung Surga. Namun, setelah periode kontemplasi yang panjang, Zi Cuining masih memilih untuk mengungkapkannya pada akhirnya.

Li Qiye tidak bisa menahan napas. Bocah ini – pada akhirnya – tidak dapat bertahan sampai sekarang. Dia sudah hidup terlalu lama dan tidak tahan lagi sampai sekarang, seperti harapan Li Qiye.

“Siapa yang memiliki senioritas tertinggi di Heaven Protector City Anda saat ini? Siapa yang berkuasa? “Li Qiye bertanya.

Zi Cuining cukup curiga setelah dibombardir dengan begitu banyak pertanyaan dari Li Qiye. Setelah memikirkannya sebentar, dia akhirnya menyetujui, Biasanya, para penatua akan membahas masalah-masalah kota bersama-sama. Jika mereka tidak mencapai konsensus, maka mereka akan meminta saran Leluhur Gu. “

” Huh! Gu Zun! Li Qiye mendengus dingin! Dia tidak terkejut bahwa Gu Zun masih hidup sampai sekarang! Jika Raja Naga Hitam tidak memohon padanya tahun itu, dia tidak akan hidup sekarang! [2. Biasanya, saya menerjemahkan Gu Zun sebagai Yang Mulia. Tapi saya tidak berpikir Li Qiye akan memanggil orang ini “Yang Mulia” setelah mendengus, jadi saya menerjemahkan Gu Zun sebagai namanya sekarang]

Zi Cuining sedikit menggigil dari pernyataan itu. Yang membingungkannya adalah bahwa pemuda di hadapannya ini tidak puas dengan leluhur mereka. Tapi secara logis, Ancestor Gu tidak menerima tamu untuk waktu yang lama dan orang luar pada dasarnya tidak bisa melihatnya!

“Saya yakin Anda memiliki banyak keraguan dalam hati Anda karena Anda membawa rune ajaib ini di sini.” Pada akhirnya, Li Qiye perlahan berbicara kepada Zi Cuining: “Benar, saya adalah orang yang melakukan upacara untuk Raja Naga Hitam di luar Kota Pelindung Surga tahun itu. “

Zi Cuining sedikit membuka mulutnya, ingin mengatakan sesuatu, tetapi Li Qiye melambaikan lengan bajunya dan memotongnya:” Adapun mengapa saya ingin melakukan upacara dan saya hubungan dengan Raja Naga Hitam serta mengapa saya memiliki rune ajaib ini, saya tidak bisa menjawab Anda pada saat ini! “

” Lalu apa yang bisa Anda katakan padaku? “Zi Cuining menatap Li Qiye dan dengan muram berkata . Li Qiye menyipitkan matanya untuk melihat Zi Cuining dan dengan hati-hati berbicara: “Anda pasti punya alasan untuk menggunakan rune ajaib untuk menemukan tempat ini! Anda adalah keturunan dari Kota Pelindung Surga, tetapi ini tidak berarti bahwa Anda hanya akan memerintah Kota Pelindung Surga di masa depan dan menjalankan prestise! Ada misi lain di pundakmu! “

” Menurutmu apa misiku !? “Mata indah Zi Cuining memancarkan kilasan dingin. Ini telah menyentuh rahasia tabu dari Kota Pelindung Surga.

Zi Cuining jelas memiliki niat membunuh, tetapi Li Qiye masih tenang ketika dia dengan hati-hati berbicara: “Kamu datang dari Desa Laut Kecil, apa yang kamu pikir misimu seharusnya? 

Ekspresi Zi Cuining benar-benar berubah saat kata-kata ini keluar. Sebuah kilatan tajam muncul sebagai pisau sudah tepat di sebelah leher Li Qiye! Pada saat ini, aura Zi Cuining sangat menakutkan, seperti dewa kematian.

“Bagaimana Anda tahu?” Sama sekali tidak ada keraguan dalam niat membunuh Zi Cuining. Jika perlu, dia pasti akan membunuh tanpa ragu-ragu. Asal usulnya adalah rahasia bahkan di dalam Kota Pelindung Surga. Meskipun dia dibesarkan di kota, kecuali mereka adalah orang-orang yang memiliki wewenang untuk menyentuh masalah seperti itu, asalnya adalah sesuatu yang tidak bisa didiskusikan! Hanya beberapa orang di Kota Pelindung Surga yang memiliki izin seperti itu.

Namun, orang luar hanya dengan mudah mengungkapkan rahasia ini, bagaimana mungkin keinginan Zi Cuining untuk membunuh tidak terangsang?

“Karena Anda datang dari Desa Laut Kecil, Anda harus menyadari misi Anda! Siapa saya tidak penting, dan apa yang saya tahu juga tidak penting. Yang paling penting adalah misimu! 

Bahkan ketika ujung pisau bertemu lehernya, Li Qiye masih mempertahankan ketenangannya.

Tubuh lembut Zi Cuining bergetar saat dia menarik napas dalam-dalam . Pada akhirnya, dia menarik pedangnya dan menatap pemuda di depan sambil merasa lebih bingung.

“Keluarkan Tombak Naga Hitam!” Li Qiye menuntut sambil menatap Zi Cuining.

Gempa bumi lain mengguncang hatinya. Setelah melihat Li Qiye dalam waktu yang lama, dia akhirnya mengeluarkan Tombak Naga Hitam! Saat itu gratis, aura menembus langit seolah-olah Dewa Sejati turun, atau seolah-olah Kaisar Abadi baru saja tiba. Tiba-tiba itu mengejutkan seluruh Sekte Kuno Dupa Pembersihan.

“Apa itu!” Kelompok Gu Tieshou merasakan aura tertinggi dan menjadi heran. Dia memiliki ilusi seolah-olah Kaisar Abadi Sekte Kuno Dupa Pembersihan Dupa Kuno telah kembali.

“Kamu masih belum menguasai Tombak Naga Hitam.” Li Qiye menggelengkan kepalanya dan berkata setelah melihat tombak. Dia kemudian menjentikkan tangannya dan Tombak Naga Hitam jatuh ke telapak tangannya. Tepat ketika dia dengan lembut membelai itu, auranya yang penting perlahan-lahan menyatu kembali ke tombak dan menghilang. Seolah-olah kuda jantan arogan dan angkuh telah bertemu tuannya yang ditakdirkan, tiba-tiba menjadi jinak. Sebuah cahaya melompat-lompat seolah-olah itu menunjukkan keintiman di tangan Li Qiye.

Tombak Naga Hitam benar-benar hitam dengan cahaya ungu samar. Itu menyerupai naga hitam, yang bisa terbang ke sembilan langit setiap saat. Dari warna hitam yang berubah menjadi ungu, ini adalah simbol untuk Naga Banjir yang berubah menjadi Naga Sejati – tombak surga itu sendiri! [2. Naga Banjir di bawah Naga Sejati, masih memiliki terlalu banyak darah ular. Tentu saja, ia bisa berevolusi menjadi naga sungguhan karena garis keturunannya menjadi lebih murni]

Zi Cuining tidak bisa percaya bahwa matanya yang melebar karena hal ini sungguh sulit dipercaya! Orang harus tahu bahwa ketika Tombak Naga Hitam diturunkan padanya, itu memiliki aura yang tak terkalahkan dan sombong. Itu sudah mengikutinya sejak masa mudanya, tapi dia masih tidak bisa memaksa tombak ini untuk menerimanya sebagai tuannya sampai sekarang. Tapi hari ini, orang asing bisa menjinakkannya seperti kuda jantan yang angkuh bertemu tuannya – ini benar-benar pemandangan yang luar biasa!

Perlu diingat bahwa Tombak Naga Hitam adalah senjata yang digunakan oleh Patriark mereka, sang Hitam Raja Naga, saat dia menyapu dunia. Itu membuat semua eksistensi berlutut menggigil. Ini adalah tombak yang tak terkalahkan, namun dijinakkan oleh orang asing hari ini. Tidak ada yang akan percaya kisah seperti itu! Bahkan dia sendiri tidak berani mempercayainya!

“Tombak Naga Hitam ah!” Li Qiye dengan lembut membelai Tombak Naga Hitam karena mengeluarkan suara yang lembut dan jelas seolah-olah merasakan jiwa Li Qiye. < / p>

Li Qiye memiliki terlalu banyak ingatan tentang Tombak Naga Hitam. Itu aslinya datang darinya dan bersama Raja Naga Hitam saat dia bertarung melawan dunia, membuat seluruh duri musuhnya merinding!

“Dentang dentang dentang …” Pada saat ini, ada transformasi di Tombak Naga Hitam di tangan Li Qiye. Bahkan Zi Cuining tidak dapat dengan jelas melihat teknik yang digunakan!

Setelah suara tombak bergema, Tombak Naga Hitam menjadi lebih kecil kemudian lebih besar, dan bahkan warnanya berubah! Dalam sekejap mata, Li Qiye adalah seorang penyihir, dan Tombak Naga Hitam akhirnya menjadi tombak pendek!

Tombak pendek memiliki warna merah tua yang cantik dan memikat. Kecemerlangannya yang tajam membawa niat membunuh yang menakutkan di surga yang bahkan membuat hati Zi Cuining menjadi dingin dari ketakutan!

Namun, dengan ketukan lembut dari tangan kanan Li Qiye, niat membunuh yang menakutkan ini tiba-tiba menjadi tenang . Namun, warna crimson cantik di ujung tombak masih menggigil. Zi Cuining merasakan kehadiran berdarah dan bahkan bisa mencium bau darah saat dia melihat keteduhan ini.

Senjata ganas! Ini adalah kesan pertama yang diberikan tombak pendek ini padanya. Dia tidak bisa berpikir bahwa Tombak Naga Hitam yang selalu berada di sisinya sejak kecil telah berubah menjadi tombak pendek. Dia merasa sulit untuk percaya sihir ini tepat di depan matanya.

“Apakah Anda tahu nama lain Black Dragon Spear?” Dengan matanya yang diam, Li Qiye melihat tombak pendek di tangannya ini seolah-olah dia terpesona olehnya.

“Apa itu?” Zi Cuining tidak mengikuti pertanyaan Li Qiye. Hal ini terlalu tak terduga baginya karena dia tidak tahu bahwa itu bisa berubah menjadi tombak pendek!

“Tombak Darah Abadi!” Li Qiye perlahan mengucapkan setiap kata. Suaranya dipenuhi dengan kedinginan ketika dia mengucapkan nama ini.

“Tombak Darah Abadi …” Setelah mendengar nama ini, hal pertama yang terlintas dalam pikiran untuk Zi Cuining adalah warna merah yang sangat cantik di ujung tombak !

Li Qiye perlahan melanjutkan: “Karena itu telah mencicipi darah Dewa Sejati, inilah mengapa ia disebut Tombak Darah Immortal!

” Dewa Abadi! ” Mata yang cantik memancarkan kekaguman saat dia mendengar ungkapan seperti itu. Dia kemudian menatap Li Qiye dan bertanya: “Ada Benar Benar Dewa di dunia ini?”

Li Qiye tidak menjawab pertanyaannya; alih-alih, dia dengan hati-hati berbicara, “Ini adalah senjata ganas, dan saya harap suatu hari Anda akan bisa menangkapnya! Kalau tidak, Anda tidak layak untuk itu! “Selesai berbicara, dia mengembalikan Tombak Darah Immortal kembali ke Zi Cuining.

Zi Cuining menerima Tombak Darah Immortal saat ekspresinya menjadi khusyuk dan bermartabat. Saat tombak ada di tangannya, dia merasakan takdir yang belum pernah terjadi sebelumnya tepat di hadapannya yang belum pernah ada sebelumnya!

“Jangan merusak prestise Tombak Darah Immortal.” Li Qiye berbicara kepada Zi Cuining dengan nada serius: “Ini bukan hanya senjata. Itu telah membantai Dewa Sejati dan menembus leher seorang Kaisar Abadi! “” Apa … “Zi Cuining dalam keadaan pingsan dengan ekspresi kaget. Ungkapan ini baginya terlalu berlebihan. Dewa yang benar adalah keberadaan yang begitu kuat, namun Tombak Darah Immortal mampu membantai mereka. Seorang Kaisar Abadi adalah seseorang yang memanggul Kehendak Surga dan mendapatkan makna dari ketidaksempurnaan yang sejati! Menusuk leher seorang Kaisar Abadi adalah hal yang tak terpikirkan, itu hanyalah pernyataan yang paling konyol di dunia ini. Namun ekspresi Li Qiye mengatakan kepadanya bahwa ini bukanlah kata-kata yang menggelikan dan gila; melainkan fakta. Dalam beberapa saat, Zi Cuining linglung. Tombak Naga Hitam ditinggalkan oleh patriark mereka dan akhirnya jatuh ke tangannya. Dia tahu bahwa tombak ini tidak ada duanya dan telah mendominasi Sembilan Dunia. Namun, dia tidak pernah berpikir bahwa tombak ini benar-benar membantai Dewa Sejati dan menusuk leher Kaisar Abadi! Namun, hari ini, tampaknya hal yang tak terpikirkan ini adalah kebenaran.