Emperors Domination – Chapter 2404

shadow

Emperors Domination – Chapter 2404

Keberuntungan Romantis

Akhir dari pertempuran menyelesaikan hasil keseluruhan. Pengorbanan Dracoform Martial God menyelamatkan Vermillion sementara Heavenrend Viper kehilangan nyawanya.

Mu Shaochen yang angkuh juga menghilang dari mata anggota Myriad selanjutnya.

Semua orang tetap terpaku pada Li Qiye dengan mulut mereka tutup rapat, tak bisa berkata-kata.

“Judul pakar nomor satu sekarang milik orang lain.” Satu leluhur bergumam.

Menjadi jelas bahwa setelah kematian Dracoform, Li Qiye adalah satu-satunya yang memenuhi syarat untuk memegang gelar ini.

Namun, untuk beberapa alasan aneh, semua orang merasa bahwa Fiercest berguling dari lidah jauh lebih baik ketika menggambarkan Li Qiye. Pakar nomor satu lebih canggung dibandingkan.

Judul Fiercest terdengar lebih mendominasi sehingga perubahan judul tidak terlalu penting.

Tuan-tuan, sayangnya, hari ini bukan kesempatan yang menggembirakan , tidak ada berita gembira juga. Setiap orang datang tanpa hasil.  Li Qiye bertepuk tangan dan menyela suasana beku, masih tersenyum di wajahnya.

Setelah mendapatkan kembali akalnya, sebagian besar menggelengkan kepala atau menghela nafas pelan.

Mereka tidak datang untuk Vermillion untuk berpartisipasi dalam pernikahan yang diiklankan ini, hanya untuk melihat pertarungan antara Fiercest dan nomor satu.

Jadi, keinginan mereka terpuaskan dengan cara ini. Sayangnya, pengorbanan Dracoform sangat disesalkan. Hanya legenda-nya akan tetap di Myriad mulai sekarang.

Hasil ini memang membuat orang lebih mudah bernapas. Hanya sedikit lebih dan tidak hanya Vermillion tetapi semua Myriad akan terbakar. Tidak ada upacara pernikahan dan pesta tetapi sebagian besar orang masih dengan senang hati pergi.

Vermillion Martial Court hampir menjadi abu tetapi naik kembali sekali lagi – alasan untuk perayaan.

Wu Bingning menatap sedih ke tanah dan menghela nafas. Satu kesalahan tunggal bisa menghancurkan segalanya. Dia berduka karena Dracoform.

“Nenek moyang itu hanya salah satu kali.” Dia mengeluh. Meskipun Dracoform hampir memaksanya untuk menikahi Shaochen, dia tidak membencinya sama sekali. Dia menganggapnya leluhur yang cemerlang di antara banyak generasi Vermillion.

“Dapatkan sesuatu, kehilangan sesuatu.” Li Qiye terkekeh: “Keinginannya terpenuhi, dua belas variasi akan kembali ke istanamu.”

Li Qiye menyerahkan pentungan itu kepada Wu Bingning, benar-benar tak terhindarkan oleh senjata yang luar biasa ini.

Dia menghela nafas lagi dan menerima pentungan sebelum dengan hormat membungkuk ke arahnya.

Tanpa bantuannya, pengadilan mereka akan jatuh ke dalam kutukan. Dia bisa saja menonton semuanya alih-alih membantu. Dengan demikian, ini adalah tindakan kebaikan dan kebajikan di matanya.

Berita menyebar tidak lama kemudian – Wu Bingning telah mengambil alih Vermillion Court. Sekte dan klan dalam sistem dengan suara bulat mendukungnya.

Ini tidak mengejutkan siapa pun. Pengadilan membutuhkan kepemimpinan yang kuat dan mampu setelah bencana ini dan kematian Dracoform.

Dia jelas merupakan pilihan terbaik. Di masa lalu, dia sudah diciptakan sebagai penerus dan dipersiapkan sebagai pemimpin masa depan. Selain itu, kepemimpinan saat ini mengalami kemunduran besar; otoritas mereka dipertanyakan.

Dracoform dan para petinggi di pengadilan militer menyebabkan bencana yang mengerikan. Ribuan klan dan sekte berhenti mempercayai dan mendukung mereka. Bahkan, itu bisa diperdebatkan apakah pengadilan militer akan mempertahankan kendali sistem Vermillion atau tidak.

Ini dengan cepat terhapus begitu Wu Bingning menjadi master sekte baru pengadilan. Tidak ada orang lain yang tidak setuju dengan pilihan ini.

Dia memiliki reputasi yang baik dan merupakan penentang vokal aliansi pernikahan ini. Yang paling penting, dia ada di pihak Li Qiye, menjadikannya sebagai pendukung.

Karena dia adalah penyelamat mereka, pengaruhnya di sini tidak diragukan lagi hebat. Kekuatan lain dalam sistem dengan suara bulat setuju dengan Bingning sehingga pengadilan militer mempertahankan posisi mereka sebagai pemimpin sistem.

Berita kenaikannya akan menjadi era baru bagi pengadilan militer. Namun, Li Qiye tidak berkeliaran, ingin meninggalkan Vermillion.

“Young Noble, apakah aku bisa bertemu denganmu lagi?” Bingning merasa sangat sedih. Matanya memerah meskipun kepribadiannya keras dan pantang menyerah.

Dia tahu bahwa dia terlalu sulit dijangkau. Suatu hari, dia akan meninggalkan Vermillion dan Myriad ke Imperial dan ke suatu tempat yang lebih jauh. Dia tidak akan bisa mengimbangi upaya terbaiknya. Perbedaan di antara mereka terlalu besar.

Dia dengan lembut memperbaiki rambutnya dan tersenyum: “Kita akan bertemu lagi jika nasib memungkinkan. Tidak ada yang bisa memprediksi masa depan. Mungkin di Myriad, atau Immortal, atau tempat lain. “

Dia menjawab sebaliknya dengan melompat langsung ke dadanya dan memberinya pelukan erat.

Dia memeluknya dan mencium dia di dahi: Selamat tinggal, gadis kecil. Saya yakin Anda akan melonjak di atas sembilan cakrawala suatu hari nanti. “

Dengan itu, dia berbalik dan pergi ketika dia terus mengamati sosoknya yang sudah pergi di cakrawala untuk waktu yang lama.

< p> ***

Li Qiye tidak langsung pergi ke Imperial. Tujuannya adalah Longevity Valley.

Itu masih seindah dulu – bunga harum dan burung bernyanyi. Musim semi berlangsung selama empat musim di sini, menyenangkan semua penduduk.

Orang-orang menemukan kedamaian dan ketenangan saat mereka berjalan melintasi lembah, jadi senyum muncul di wajah Li Qiye.

Terlepas dari waktu, Longevity Valley selalu mempertahankan sifat tertutup ini dari dunia yang gaduh. Itu sebabnya orang lain cenderung melupakan keberadaannya.

“Kakak Pertama!” Salam gembira datang dengan tiga sosok cantik datang – Fan Miaozhen, Mu Yalan, dan Qin Shaoyao. Sentuhan merah ditemukan di pipi mereka. “Saudara Pertama!” Mu Yalan yang jauh dan pendiam sebenarnya adalah yang pertama memeluknya. Dia tersenyum dan membalas pelukannya dengan antusias. “Wow, Kakak Kedua kita bergerak begitu cepat, mencuri Kakak Pertama dari kita.” Miaozhen bertindak seperti biasa dengan senyum menawan. Kulit tipis Yalan memerah karena panas dan segera melepaskan Li Qiye. Dia menundukkan kepalanya, tidak berani melihat siapa pun. Dia mirip dengan wanita muda yang malu-malu sekarang, kontras dengan sikapnya yang biasa. “Kamu bisa terus maju, kita tidak akan menonton.” Miaozhen melanjutkan. “Kakak!” Yalan dengan marah melotot .iaozhen tidak menyerah dan mengatakan kepada Li Qiye: “Kakak Pertama, aku akan memberitahumu bahwa sejak kau pergi, Kakak Kedua kami tidak bisa makan dan tidur, lihat betapa kurusnya dia sekarang …” ” Anda mengada-ada!  Yalan menginginkan lubang agar dia bisa melompat masuk untuk menyembunyikan rasa malunya.