Emperors Domination – Chapter 2416

shadow

Emperors Domination – Chapter 2416

Kapan Raja Akan Mati?

Namun demikian, Jiadi tidak menyerah dan berbicara dengan nada lembut: “Yang Mulia, masih lebih baik jika Anda berlatih sedikit saja. Mungkin bukan hukum prestasi, hanya teknik gerakan. Kami memiliki beberapa teknik gerakan yang hampir tak tertandingi, tidak kalah dengan yang ada di Godstep Sect. Akan lebih baik jika Anda tahu cara bergerak cepat. “

Dia mencoba yang terbaik untuk membujuk Li Qiye meskipun menjadi Abadi yang perkasa.

” Apa gunanya? ” Li Qiye tampak seperti tuan muda manja dan tersenyum: “Dinasti kami tidak terkalahkan dan Anda adalah penjaga saya, siapa yang berani menyentuh saya di dunia ini, betapapun luasnya itu?”

Li Qiye tampak tanpa ambisi, lebih dari sekadar puas menjadi putra mahkota yang tidak berguna yang hanya mencari kesenangan.

Jiadi merasa tak berdaya. Orang lain pasti ingin mempelajari langkah-langkah gerakan dari dinasti, sesuatu yang hanya bisa mereka impikan. Di sisi lain, mengemis bahkan tidak berhasil untuk orang ini.

Jiadi menghela nafas dan terus berusaha: “Ya, ya, Yang Mulia, Anda mungkin memiliki otoritas tertinggi saat ini, tetapi banyak orang yang mengeluarkan air liur untuk itu. Belum lagi musuh eksternal, hanya kekuatan besar seperti Godstep dan Klan Bingchi telah mengingini tahta Sembilan Rahasia. Jika Anda tidak mampu menekan mereka, hanya masalah waktu sebelum mereka memberontak. “

Lucidity seperti ayah kedua bagi Jiadi. Dia tahu bahwa raja tidak punya banyak waktu tersisa dan pada saat itu, sekte-sekte yang perkasa ini akan kehilangan kesabaran mereka.

Dia tidak ingin melihat keruntuhan Dinasti Saint War, berharap dari bawah. Dari hatinya bahwa putra mahkota baru ini dapat membantu Lucidity melindungi warisannya.

Karena itu, ia dengan sungguh-sungguh berusaha meyakinkan Li Qiye untuk belajar beberapa seni. Hanya dengan kekuatan dia bisa menstabilkan masa depan. Kalau tidak, Sembilan Rahasia pasti akan jatuh ke dalam kekacauan dan perang.

“Kita akan membicarakan ini nanti.” Li Qiye tampaknya tidak peduli saat memperbaiki rambutnya.

Apa lagi yang bisa dikatakan Jiadi? Dia mencoba yang terbaik tetapi gagal. Yang bisa dia lakukan sekarang adalah melindungi Li Qiye.

“Apakah raja mengirimmu untuk menjadi pengawal atau guru kekaisaranku?” Li Qiye berkata sambil tersenyum.

Jiadi buru-buru berkata: “Yang Mulia mengirim saya untuk memastikan keselamatan Anda. Saya berasal dari akar rendah hati tanpa pendidikan, tidak memenuhi syarat untuk mengambil peran sebagai guru kekaisaran. Jika Yang Mulia merasa tidak senang ketika saya berbicara terlalu banyak, maka saya akan berhenti. “

” Tidak apa-apa. ” Li Qiye melambaikan lengan bajunya: Berbicara itu menyenangkan. Akan lebih buruk jika Anda adalah patung yang hanya mengikuti saya sepanjang hari. “

Jiadi meratapi dalam benaknya, tidak tahu apa yang ada di masa depan bagi Dinasti Saint War dengan orang yang bertanggung jawab ini.

“Kapan raja akan mati?” Li Qiye tiba-tiba bertanya.

Jiadi menjadi kaget. Dia bergidik di depan dengan diam-diam menjawab: “Yang Mulia memiliki umur panjang tanpa batas dan akan selamanya tak terkalahkan.”

Dia ketakutan karena pertanyaan ini tidak berbeda dengan mengutuk raja – kejahatan yang dapat dihukum mati. Dia tahu bahwa Lucidity adalah orang yang kejam dan tidak akan membiarkan siapa pun yang melewati batas.

“Tidak perlu mengucapkan kata-kata yang menghibur diri seperti itu.” Li Qiye menolak jawaban itu dan tersenyum, Bahkan seorang idiot dapat mengatakan bahwa hanya masalah waktu sebelum raja meninggal. Mungkin tidak hari ini, tapi tidak jauh. Dia tidak bisa bertahan lebih lama lagi. “

Jiadi membelalakkan matanya, tidak bisa memastikan apakah orang ini gila atau hanya ceroboh. Yang terburuk, pria itu mengatakan itu langsung ke wajahnya.

Semua orang tahu bahwa dia adalah orang kepercayaan Lucidity yang setia dan dia mungkin memberi tahu Lucidity tentang pelanggaran ini. Apakah pria ini bosan hidup?

Li Qiye mungkin adalah putra mahkota sekarang, tetapi dia tidak berharap untuk kematian Lucidity sehingga dia bisa mengambil alih. Atau, bahkan jika dia menyimpan pemikiran seperti itu, dia harus menyimpannya untuk dirinya sendiri. Komentar terang-terangan itu membuatnya terdengar seperti dia hanya ingin itu terjadi sesegera mungkin.

“Yang Mulia, tolong pikirkan kata-kata Anda, Anda tidak tahu siapa yang mungkin mendengarkan.” Jiadi mengingatkan dengan hati-hati.

Orang lain akan melaporkan penghinaan seperti itu kepada Lucidity sehingga ia akan dipenggal kepalanya. Namun demikian, Jiadi mengasihani bahwa pria itu masih muda dan gegabah.

“Tidak apa-apa, menjadi tua dan sekarat adalah bagian dari kehidupan, tidak ada yang bisa hidup selamanya. Saya akan tanya nanti kapan dia akan mati. ” Li Qiye tersenyum dan berkata.

Jiadi benar-benar tidak tahu harus berbuat apa – apa tujuan orang ini? Siapa lagi yang berani mencoba hal seperti itu? Bahkan orang idiot pun tidak akan melakukannya.

Jiadi berhenti berbicara dan tidak ingin menyebabkan masalah lagi. Ini membuat perjalanan menjadi lebih tenang tetapi Li Qiye tidak keberatan. Dia terus menikmati pemandangan di sepanjang jalan.

Keduanya akhirnya sampai ke kas yang dijaga oleh banyak ahli. Entri diperlukan izin.

Setelah melewati beberapa lapis verifikasi, mereka memasuki tempat itu.

Sangat besar seperti dunia lain dengan peti harta karun di mana-mana. Artefak yang kuat juga mengambang di udara.

Li Qiye melihat sekeliling dan berkata: “Apakah ada harta rahasia lain? Ada banyak harta di sini, tapi itu agak biasa-biasa saja. “

” Aku, aku tidak tahu. ” Jiadi memaksakan senyum.

Dia sama sekali tidak mengerti tuan barunya. Dapat dimengerti bagi seorang pemuda untuk berbicara tanpa berpikir, tetapi orang ini berada pada level yang sangat berbeda.

Perbendaharaan ini berisi kekayaan seluruh dinasti. Belum lagi seorang pemuda, dia terguncang saat pertama kali melihat akumulasi harta ini. Namun, Li Qiye tidak bereaksi sama sekali dan bahkan mengkritiknya. Seorang Abadi seperti dia tidak akan berani bertindak begitu sombong atau mudah dibodohi oleh seseorang yang melakukan suatu tindakan. Sayangnya, dia tidak memiliki petunjuk tentang Li Qiye. Harta di sini termasuk senjata, logam abadi, artefak aneh, hutan ilahi … Bukan hanya barang yang dapat digunakan tetapi juga bahan dan sumber daya. Masing-masing dari mereka memancarkan cahaya menakjubkan dari semua warna, lebih dari cukup untuk memukau para penonton. Jiadi dengan cermat memperhatikan Li Qiye untuk melihat reaksinya. Biasanya, seorang pemuda tidak akan bisa menahan kegembiraan mereka mengetahui bahwa mereka bisa mengambil harta ini. Bahkan yang berpikiran kuat akan menunjukkan tanda-tanda kebahagiaan. Sayangnya, Li Qiye tetap tenang seolah ini bukan masalah besar selama perjalanan mereka. Dia sepertinya pergi ke pasar untuk membeli sayuran. Harta karun yang menakjubkan ini tidak berbeda dengan kubis di benaknya. Dia hanya sesekali akan berhenti untuk melihat sesuatu yang menarik perhatiannya. Pengamatan Jim sangat cermat. Dia menemukan bahwa Li Qiye tidak berpura-pura atau mengendalikan emosinya. Lelaki itu benar-benar santai dan santai, sepenuhnya dalam elemennya. Seorang Abadi seperti dia pasti bisa mengetahui apakah seseorang bertindak. Ini bukan kasus untuk Li Qiye.