Emperors Domination – Chapter 2417

shadow

Emperors Domination – Chapter 2417

Semua Milikku

Jiadi hanya menjadi semakin bingung selama waktunya dengan Li Qiye.

Ketika dia datang dengan Lucidity ke perbendaharaan ini untuk pertama kalinya, dia bukan lagi seorang bocah nakal, melainkan seorang ahli terkenal di dunia. Dia memiliki banyak pengalaman di bawah ikat pinggangnya dan telah melihat beberapa tontonan yang luar biasa.

Namun demikian, dia masih terengah-engah saat pertama kali melihat harta ini, tidak seperti Li Qiye yang tenang. Selain itu, Li Qiye bahkan bisa memilih salah satu dari mereka.

Jiadi tidak tahu bagaimana menggambarkan emosinya saat ini. Apakah tuan barunya hanya lambat bereaksi atau dia sudah melihat terlalu banyak dan bosan dengan mereka? Menjadi tenang seperti ini berarti dia benar-benar idiot atau dia telah melihat terlalu banyak hal hebat sebelumnya.

Jiadi secara alami tidak tahu bahwa yang terakhir itu benar. Harta karun ini tidak ada bandingannya dengan milik Samsara Wild Ancestor.

Harta lain membuat Li Qiye berhenti – lonceng bercahaya yang tampaknya terbuat dari emas tetapi dengan cahaya ungu. Seluruh lonceng itu utuh, tidak dibuat oleh manusia melainkan dibuat oleh alam dalam bentuk ini. Energi ungu yang melonjak ini mengangkat seluruh lonceng ke atas.

“Itu adalah harta yang luar biasa, saya mendengar Yang Mulia menggunakannya secara luas selama masa mudanya.” Jiadi sekali lagi terkejut setelah melihat Li Qiye berhenti di sini.

Meskipun dia berjalan dan memperlakukan tempat ini seperti pasar makanan, dia benar-benar berhenti sebelum beberapa item termasuk bel ini.

Itu menunjukkan bahwa visinya tajam – hanya satu pandangan saja sudah cukup untuk membedakan yang baik dari yang buruk.

“Umm, tidak buruk.” Li Qiye dengan santai mengangguk sebelum melanjutkan.

Jiadi tidak memiliki komentar karena master baru ini terus mengejutkannya.

Li Qiye berhenti lagi di salah satu sudut perbendaharaan dengan meriam di layar penuh , terbuat dari bahan yang tidak diketahui dan benar-benar hitam – tampaknya mampu merobohkan langit.

Meriam ini sangat kuat tetapi setelah penciptanya meninggal, tidak ada yang dapat membuat bahan dan amunisi yang diperlukan. Setelah sisanya digunakan, itu akan menjadi besi tua. ” Jiadi memperkenalkan.

“Ini cukup menyenangkan, tidak membutuhkan energi yang sebenarnya untuk dikendalikan. Ya, mainan yang bagus, tembak hama mana pun yang mengganggu saya di mana pun dan kapan pun. Li Qiye tersenyum.

Jiadi tersenyum kecut. Meriam ini sangat berharga dan tidak banyak amunisi yang tersisa; siapa yang bisa telanjang untuk menggunakannya secara normal? Memperlakukannya sebagai alat untuk menghadapi orang yang menjengkelkan? Terlalu boros.

Setelah putaran penuh, Li Qiye tidak mengambil satu harta pun dan memutuskan untuk pergi.

“Yang Mulia, Anda tidak mengambil apa pun?” Jiadi bertanya dengan bingung.

“Apa aku tidak bertanggung jawab nanti?” Li Qiye menjawab dengan sebuah pertanyaan.

“Ya, Yang Mulia.” Jiadi harus menjawab. Ini jelas – dia adalah putra mahkota dan akan menjadi raja berikutnya di masa depan.

“Maka itu tidak masalah karena setelah raja meninggal, belum lagi perbendaharaan ini, semua Sembilan Rahasia dan dunia akan berada dalam genggamanku, tidak perlu mengambil beberapa ketika mereka semua akan menjadi milikku segera. Kami akan kembali nanti untuk mereka. ” Li Qiye menatap Jiadi dan berkata.

“Ya ampun …” Jiadi mengerang dalam benaknya, berpikir bahwa orang ini gila – sudah membual tentang memiliki segala sesuatu bahkan sebelum kematian Lucidity. “Ya, dia pasti gila, tidak peduli dengan siapa pun.”

Jiadi memutuskan untuk tutup mulut, tidak ingin terlibat dalam kekacauan ini. Satu langkah yang salah bisa memicu kemarahan Lucidity dan kepala akan mulai berguling-guling di tanah!

Keduanya akhirnya meninggalkan perbendaharaan. Begitu mereka sampai di luar, Li Qiye tampak seolah-olah dia kehilangan beberapa saraf dan mulai melambai pada leluhur yang menjaga: “Kalian semua harus mengawasi harta saya dengan hati-hati. Jangan malas sekarang, setelah saya mengambil alih, saya akan membalas Anda dengan sangat baik. “

Para penjaga ini mulai saling memandang dengan bingung, tidak bisa berkata-kata. Mereka merasa dia gila. Lucidity masih hidup namun dia berpikir untuk mengambil alih?

Tentu saja, jiwa-jiwa yang ketakutan ini tidak berani menjalankan mulut mereka. Jika Lucidity berpikir bahwa mereka berada di pihak Li Qiye, semua akan mati sebelum hari berikutnya.

Saat ini, mereka bertanya-tanya tentang kondisi mental Lucidity. Mungkin menjadi pikun adalah alasan mengapa dia menunjuk orang seperti ini sebagai putra mahkota.

Jiadi segera memimpin Li Qiye menuju istana timur. Dia gugup sepanjang jalan kembali, berpikir bahwa Li Qiye akan bertanya kepada orang lain tentang kematian Lucidity yang tak terhindarkan. Dia tidak berharap bau darah menodai istana.

Begitu mereka kembali, dia menghela nafas lega seolah-olah beban yang sangat besar telah terangkat ke pundaknya.

Pada saat ini, dia lebih suka memiliki pembunuh datang untuk kehidupan Li Qiye. Dia tidak akan takut betapa pun kuatnya mereka, tetapi mulut orang ini membuatnya ketakutan.

Tak perlu dikatakan lagi bahwa kekuatan Li Qiye menjamin sikapnya yang mengikuti arus. Lucidity King dan Nine Secrets System tidak cukup untuk mencapai pandangannya. Ini hanya membuat bingung semua orang di sekitarnya.

Keputusan Lucidity juga merupakan misteri. Mengaitkannya dengan kepikunan sejak usia lanjut akan konyol. Lagi pula, Abadi yang tak terkalahkan tidak akan menderita karenanya. Tapi bagaimana lagi yang bisa menjelaskan kesalahan logika ini? Tidak ada yang mengerti apa yang Lucidity coba capai.

Li Qiye menghabiskan hari-harinya menikmati hidup. Para pelayan di sekitar tidak bisa lebih menghormatinya, hampir di ambang menjilat sepatu botnya.

Bagaimanapun, dia adalah putra mahkota, pemimpin masa depan Sembilan Rahasia dengan otoritas tertinggi. Siapa yang tidak ingin menjilat sekarang? Jika dia menginginkan sesuatu, apa pun, para pelayan ini akan memenuhi tuntutannya – benar-benar kehidupan yang patut ditiru raja masa depan. Angin sepoi-sepoi bertiup dalam rumpun bambu milik istana timur. Kelembutan mereka membuat orang mengantuk dengan cara yang nyaman. Li Qiye berbaring di kursinya yang besar, sepertinya tertidur. Angin terus membelai dia seperti seorang kekasih. Beberapa waktu berlalu kemudian, semua pelayannya menghilang, meninggalkannya sendirian. Tidak, ada orang lain di sebelahnya – seorang gadis duduk di atas batu besar di dekatnya. Dia tampak santai dan alami, tampaknya menyatu dengan dunia. Dia sangat cantik. Sage Umur Panjang dan Yang Radiance Untethered cukup cantik untuk menjatuhkan kerajaan dan mempengaruhi jiwa. Namun, mereka sepertinya kehilangan sesuatu yang sedikit dibandingkan dengan dirinya. Kecantikannya tidak terbatas pada penampilan fisiknya melainkan auranya. Dua lainnya tentu saja melampaui dan murni seperti peri, tapi itu dalam hal penampilan. Gadis ini memberi kesan bahwa dia adalah abadi, tidak hanya dalam penampilan. Dia mengenakan gaun hijau dengan cahaya, samar bergelombang di sekelilingnya seperti arus di danau. Dia memiliki permata di dahinya, yang hijau dan tak terduga seperti, tampaknya terhubung ke dunia kuno. Dia duduk di sana dengan tenang, masing-masing gerakannya beresonansi dengan dunia, atau lebih tepatnya, dunia bergerak ke tindakannya. Perintah dan ritme alam mengikuti keinginannya. Seseorang tidak akan pernah bosan memandangi orang abadi seperti dia. Hanya dengan satu tatapan sekilas, ia perlu mengukir gambarnya di benak seseorang untuk selamanya.