Emperors Domination – Chapter 2425

shadow

Emperors Domination – Chapter 2425

Kekacauan Hellion

Anak-anak mengeluarkan air liur berulang kali dan harus menggunakan baju kotor mereka untuk menyeka mulut mereka.

Mereka menerima makanan dan tidak membuang waktu untuk memakan makanan lezat. Suara mengunyah mereka memenuhi lorong. Gadis itu tersenyum setelah melihat anak-anak melahap makanan mereka, merasa cukup puas.

Dia mengenakan gaun yang agak sederhana, tidak menyerupai pakaian seorang bangsawan. Namun, itu cukup bersih. Dia memiliki gaya rambut kuncir kuda yang baik, sangat praktis.

Gadis itu tidak cantik tapi dia memberikan aura yang jujur ‹‹dan hangat terutama ketika dia tersenyum. Semua orang akan memikirkan kata-kata yang kuat dan tekun setelah melihatnya.

“Apakah itu baik?” Gadis itu dengan lembut bertanya.

“Ya …” Anak-anak hampir tidak menjawab karena mereka masih mengunyah.

Dia adalah seorang kultivator yang baik sehingga dia bisa merasakan seseorang menonton. Setelah berbalik, dia melihat Li Qiye di pintu masuk gang.

Tangannya tergenggam di belakang lehernya saat dia memperhatikannya sambil tersenyum. Jiadi berdiri di belakangnya seperti patung.

Gadis itu segera memikirkan berita terbaru dan memperhatikannya dengan baik. Ini terlihat seperti Chaos Hellion yang dirumorkan.

Dia menjadi kaget karena tatapannya yang menyimpang dan merasakan hawa dingin yang mengalir di tulang punggungnya.

“Aku akan kembali besok untuk melihatmu teman-teman. ” Dia berbicara, ingin pergi.

Anak-anak masih sibuk dengan makanan dan tanpa mengucapkan selamat tinggal. Dia tidak berani berlama-lama dan menuju ke arah lain.

Li Qiye tertawa kecil dan perlahan mengikutinya. Meskipun dia tidak kembali untuk melihat, dia tahu bahwa Li Qiye akan datang.

Dia mempercepat langkahnya dan bahkan menggunakan energi sejati untuk bergerak lebih cepat. Dia takut dia akan mengikutinya kembali ke rumahnya sehingga dia mengambil jalan memutar yang panjang.

Untungnya, dia akrab dengan daerah ini dan memanfaatkan jalan-jalan kompleks untuk kehilangannya. Metode ini efektif. Dia berbalik untuk mengkonfirmasi dan menghela nafas lega.

Akhirnya, dia keluar dari lorong lain dan kembali ke rumahnya di depan. Ada bengkel dengan plakat frontal yang diukir dengan kata, Jian.

Dia berdiri di depan dan melihat nama ini sebelum menghela nafas. Tempa itu kecil tetapi memiliki banyak senjata bagus yang dipajang. Mereka dimaksudkan untuk pembudidaya, bukan manusia.

Dia mengenakan jubah pelindung sebelum menyiapkan arang dan api.

“Dentang! Mendering! Mendering!” Dentang logam untuk membentuk logam bergema di seberang jalan dengan gaya berirama.

Gadis itu sibuk – seluruh fokusnya terpusat pada kerajinan pedang di tangannya. Dia tampak seperti master yang berpengalaman dari pengendalian api, menuangkan, menuang, dan membentuk.

Tekniknya jelas dibedakan dan sangat baik. Setiap tindakan berlangsung singkat tanpa gerakan yang tidak perlu.

Keringat membasahi rambutnya dan akhirnya mengalir di pipinya yang berkulit putih. Dia terlihat sangat cantik saat fokus, sebuah perawatan yang cantik untuk mata. Meskipun lelah, dia masih memiliki semangat yang hebat.

Dentingan logam terus berlanjut. Pendengar tidak akan pernah bosan dengan suara ini.

“Sizzle.” Akhirnya, cairan cair berhenti mengalir dan pedang terbentuk. Dia melihat sebelum mengangkatnya.

Kilauannya menyinari daerah itu dengan helai roh. Dia senang dengan produk ini tetapi jika dia memiliki bahan yang cukup, dia bahkan bisa membuatnya lebih baik. Sayangnya … dia menghela nafas lagi.

Tiba-tiba, sosok yang sudah dikenal terpantul pada bilahnya. Ini membuatnya berbalik langsung ke pintu masuk.

Dua orang berdiri di jalan, satu pemuda dan satu pria. Pemuda itu tersenyum ketika menatapnya.

Gadis itu khawatir – ini adalah Chaos Hellion yang terkenal. Dia pikir dia telah meninggalkannya namun dia masih berhasil datang ke sini.

“Paman Tie.” Dia memanggil ke dalam kamar karena dia telah mendengar tentang kisahnya yang tidak menarik. Faktanya, mereka telah tersebar di Skywrap, bahwa orang ini tidak punya perbuatan jahat untuknya.

Li Qiye memasuki bengkel, mengabaikan gadis yang panik.

Dia mengambil satu langkah ke belakang tetapi tidak ada tempat lain untuk pergi. Ini sudah menjadi rumahnya.

“Nona Muda, saya di sini.” Seorang pria tua keluar. Dia memiliki bungkuk namun matanya masih galak, jelas seorang pria yang berpengalaman.

Setelah melihat ekspresinya, pria itu berbalik ke arah Li Qiye dan Zhang Jiadi. Dia juga mengingat kisah-kisah baru-baru ini dan tahu apa yang sedang terjadi.

“Nona, senjata apa yang cocok untuk saya?” Li Qiye memblokir jalannya, tidak mengizinkannya pergi ke tempat tinggal.

Dia secara alami terhuyung mundur karena ketakutan karena reputasinya yang menyimpang.

Tuanku, senjata apa yang kau lakukan? ingin? Izinkan saya memilih untuk Anda. ” Pria yang bernama Paman Tie langsung mencoba menyelamatkannya.

“Tidak perlu, biarkan dia memilihkan untukku.” Li Qiye menatap gadis itu sambil memegang dagunya.

Ini hanya membuat gadis itu semakin panik; ekspresinya berubah masam.

“Ya Tuhanku, dia tidak mengerti …” Paman Tie mencoba lagi.

“Cukup, pak tua. Hanya satu kata saya dan Anda tidak akan memiliki tempat untuk tinggal di Skywrap. Tidak, sebenarnya, Anda akan menjalani hukuman seumur hidup di penjara. ” Li Qiye mengungkapkan tindakan manja dan arogannya.

Baik gadis itu dan Paman Tie terkejut. Namun demikian, dia melangkah maju: “Senjata apa yang Anda cari?”

Li Qiye tidak menjawab dan terus menatap sambil tersenyum. Sementara itu, dia gugup tetapi sudah mempersiapkan diri. Saat dia mengambil tindakan, dia akan segera melarikan diri.

Paman Tie terbatuk dan berkata, “Ya Tuhanku, beri tahu kami senjata apa yang Anda gunakan.” Li Qiye mulai berjalan-jalan. Dua lainnya tidak punya pilihan selain bermain bersama. Gadis itu sengaja berjalan lebih lambat untuk menjaga jarak dari Li Qiye. Dia mengabaikan mereka dan melihat-lihat barang yang dijual – pedang, pedang, pagoda … Dia kadang-kadang mengetuk bilah, mengeluarkan bunyi denting logam. “Bahannya terlalu kasar.” , keahlian yang mengerikan juga. ” Dia berkata dengan datar, “Ya Tuhanku, kami adalah tempat yang kecil, hanya dengan menjual logam bekas ini. Senjata-senjata ini tidak dapat Anda lihat. Di sudut jalan berikutnya ada toko yang khusus menjual senjata langka, kau harus melihatnya.  Paman Tie dengan cemas berkata. Li Qiye mengabaikannya dan mengambil satu langkah lebih dekat ke arah gadis itu. Dia bereaksi dengan mengambil beberapa langkah mundur. Li Qiye menyeringai dan berkata: “Jangan khawatir, meskipun aku, Chaos Hellion, seperti bermain-main dengan gadis-gadis tak berdosa, aku juga pemakan yang pilih-pilih. Saya hanya suka payudara besar dan pantat montok.  Matanya bergerak ke arah payudaranya. Gadis itu tertegun. Senyum ini dengan jelas mengkritik payudaranya yang rata, menyebabkannya memerah. Dia tidak tahu apakah harus bahagia atau marah. Paling tidak, Li Qiye tidak menyukainya. Tapi, setiap wanita akan tersinggung dengan ini …