Emperors Domination – Chapter 2428 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2428 | Baca Novel Online

Kematian Raja

Gadis itu memiliki perasaan yang bertentangan tentang mendengar ini – respons alami bagi sebagian besar wanita mengenai penampilan mereka. Dia memberinya mata samping sebelum melihat ke bawah lagi.

Li Qiye menarik tangannya dan memberi perintah: Jiadi, aku suka gadis ini. Beri dia satu juta untuk membeli pakaian. 

Jiadi segera melemparkan kantong spasial di atas meja sebelum pergi dengan Li Qiye.

Yingjian dan Untie Tie mengendur – menghabiskan satu juta begitu saja? Di klan mereka, bahkan para penerus langsung tidak akan ada yang sia-sia. Pria ini adalah dewa sampah tingkat.

Dia sudah lama pergi setelah dia tenang. Dia tidak berani mengejar, masih takut padanya. Dia berdiri di sana, bingung, tidak tahu harus berbuat apa.

Setelah meninggalkan pasukan, Jiadi tersenyum dan bertanya kepada Li Qiye: “Yang Mulia, dia bukan gadis yang buruk, kenapa kamu tidak membawanya?”

“Kenapa harus SAYA?” Li Qiye tersenyum, Saya tidak kekurangan wanita. Gadis yang baik sangat jarang, dan hanya berpikir tentang tidur dengan satu adalah tindakan seorang pria yang vulgar. “

Jiadi menjawab:” Jadi kamu sangat menyukainya, Yang Mulia? ” Dia sudah terbiasa dengan keramahan Li Qiye ketika mereka sendirian.

Itu benar-benar berbeda dari berada di sekitar Lucidity. Meskipun orang-orang memanggilnya Chaos Hellion dan menganggapnya sebagai sampah terburuk, Jiadi tidak berpikir dia seburuk itu. Paling buruk, lelaki itu hanya pemboros aneh.

Adapun Luciditas, berada di dekatnya berarti gugup sepanjang waktu. Kemarahannya bisa berakhir dengan pemenggalan kepala untuk siapa pun.

“Ada banyak jenis suka, tidak harus romantis. Beberapa hanya semacam apresiasi. ” Li Qiye berkata.

Jiadi mengangguk dan tidak melanjutkan topiknya.

“Boom!” Tiba-tiba, cahaya ilahi melayang ke langit dari istana kekaisaran. Ia memisahkan awan dan menerangi seluruh area.

Keilahian yang agung menyelimuti dunia, tampaknya ingin menenggelamkan seluruh sistem. Para ahli di seluruh Imperial terkejut.

“Buzz.” Pilar cahaya tiba-tiba kehilangan semua kekuatan, mirip dengan mata air yang menyembur keluar sebelum menjadi kering. Air sisa menabur, atau dalam hal ini, hanya untaian kecil cahaya yang berhamburan dengan angin.

Sepertinya hujan cahaya di seluruh Sembilan Rahasia, menghasilkan adegan surealis.

>

“Buzz.” Selanjutnya, percikan api datang dari istana. Jika istana itu sendiri adalah lilin, maka cahaya ini yang sedang dinyalakan.

Sayangnya, ini adalah lilin yang tertiup angin, lemah dan berkedip-kedip – di ambang pemadaman. Itu berdenyut terus menerus dari gelap ke cerah dengan cara yang tidak pasti.

“Tidak bagus.” Jiadi terkejut: “Yang Mulia memburuk, kita harus kembali sekarang, Yang Mulia.” Setelah mengatakan itu, dia meraih Li Qiye dan bergegas menuju istana.

Pada saat ini, semua mata di Imperial terfokus pada cahaya yang berkedip-kedip. Mereka tahu bahwa Lucidity tidak bisa bertahan lebih lama. Ini adalah saat terakhirnya.

“Whoosh!” Ketika Jiadi dan Li Qiye akhirnya berhasil kembali, cahaya tiba-tiba hancur dan menghilang.

Istana jatuh ke dalam kegelapan; Sembilan Rahasia telah kehilangan cahayanya.

“Yang Mulia telah meninggal!” Jiadi berteriak: “Yang Mulia …”

Dia terus membawa Li Qiye menuju kamar istirahat Lucidity.

Begitu mereka masuk, mereka melihat Lucidity di tempat tidurnya, tidak lagi bernapas. Para pelayan berlutut.

Hanya Sun Lengying yang duduk di samping tempat tidur sambil memegang tangan raja yang tertidur, air mata mengalir di pipinya.

“Yang Mulia!” Jiadi langsung bersujud di tanah.

Emosi sedih ini datang dari hati. Lucidity adalah ayah kedua baginya sehingga dia menjadi patah hati.

Istana berduka, sepertinya diliputi suasana hati yang buruk.

“Yang Mulia telah meninggal!” Setelah beberapa lama, perintah resmi akhirnya datang.

Istana dan bangunan di istana kekaisaran memiliki kain putih yang tergantung di pintu masuk depan. Tidak butuh waktu lama sebelum seluruh tempat dipenuhi dengan putih, mirip dengan kepingan salju di musim dingin – dunia yang putih.

Orang-orang masih terguncang meskipun mengetahui kematiannya yang tak terhindarkan. Saat itu masih membuat mereka lengah. Kecemasan dan kesedihan merasuki situasi ini, terutama bagi para pelayan. Mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan, mirip dengan duckweed tak menentu.

Pemadaman cahayanya membuat banyak pasang mata menyala di seluruh Sembilan Rahasia, mirip dengan lampu ilahi yang menyala dalam gelap.

Para senior dari berbagai kekuatan dan lima leluhur tertinggi menjadi gelisah.

“Lucidity King akhirnya mati.” Satu Eternal dari garis keturunan yang kuat berkata.

“Badai akan datang.” Seorang leluhur tertinggi memiliki ekspresi bahagia dan kegembiraan di matanya.

“Hari ini akhirnya tiba!” Rekannya yang lain tersenyum.

Satu lagi matanya berkedip-kedip dengan dingin: “Era baru seharusnya datang ke Sembilan Rahasia sekarang.”

Ini adalah kesempatan berkah seperti halnya kue jatuh dari langit.

Perang Saint Dynasty telah kehilangan pemimpinnya dan seluruh sistem adalah ular tanpa kepala. Itu berarti kekacauan dan perubahan, atau peluang bagi orang lain.

Nenek moyang tertinggi ini tahu bahwa itu sudah berakhir untuk Dinasti Saint War. Tidak masalah bahwa dia telah menunjuk seorang putra mahkota karena orang ini tidak dapat menekan semua Sembilan Rahasia.

Selain itu, Lucidity juga telah mengalahkan Kabinet Suci. Tanpa dewan ini, War Saint tidak memiliki struktur kerangka dan perlu mengandalkan Lucidity sebagai pilar tunggal. Sekarang, tanpa dia, kehancuran akan datang untuk dinasti ini.

“Lucidity King telah meninggal.” Banyak klan dan sekte kuno telah menerima berita ini. Para tuan ini menjadi emosional seperti yang lainnya. Mereka telah terbiasa dengan tirani dalam tiga generasi terakhir. Otoritas ini tidak lagi ada. Seorang pemimpin baru akan muncul untuk Sembilan Rahasia. Berita kematiannya dengan cepat menyebar ke sistem lain di Imperial juga. Dua raksasa lainnya, Mu dan Li, adalah yang paling bahagia mendengarnya. Lucidity memainkan peran penting dalam kesuksesan Nine Secrets ‘. Dengan kematiannya, raksasa ini telah jatuh. Banyak binatang buas dan burung ganas lainnya ingin datang dan berbagi sepotong daging yang gemuk ini. “Sudah waktunya.” Dua Kaisar Sejati memperhatikan hal ini. Tatapan mereka mencari di sekitar Sembilan Rahasia. Bahkan makhluk tingkat mereka tidak berani melakukan apa pun ketika Lucidity ada di sekitar. Ini tidak lagi menjadi masalah – Sembilan Rahasia sekarang diperebutkan, “Putra Mahkota Li Qiye akan mengambil alih gelar Raja!” Sebuah perintah yang ditinggalkan oleh Lucidity muncul dari istana. Suaranya yang menakjubkan dan luar biasa bersama dengan aura agungnya dari Abadi memenuhi dunia. Sistem masih gemetar ketakutan setelah mendengar perintah itu. Dia mungkin sudah mati tetapi ketenarannya tetap ada. Orang-orang masih takut. “Putra Mahkota Li Qiye?” Kebingungan dipicu secara alami, “Siapa itu Li Qiye?” Para pemimpin dari berbagai kekuatan menemukan ini mengejutkan. Mereka belum pernah mendengar nama ini sebelumnya. Faktanya, mereka bahkan tidak tahu bahwa Lucidity telah menunjuk seorang putra mahkota.