Emperors Domination – Chapter 2439

shadow

Emperors Domination – Chapter 2439

Kerajaan Rusak; Tanah Hancur

Li Qiye duduk di sana dengan tenang dan bahkan bercakap-cakap dengan Delapan Formasi Kaisar Sejati. Tindakan ini membuat orang saling melirik satu sama lain.

Di mata tuannya, Li Qiye hanyalah seekor ayam musim semi, seorang pembudidaya baru. Namun, ia tetap tenang melawan pasukan besar dan Kaisar Sejati. Keberanian ini langka dan patut dipuji.

“Itu adalah keturunan Lucidity King untuk Anda, dia tidak mempermalukan garis keturunannya.” Seorang leluhur memuji.

Bahkan sampai sekarang, banyak yang percaya bahwa dia adalah anak Luciditas yang tidak sah, karena itu mengapa dia diberi tahta.

Kaisar memiliki kilatan haus darah di matanya. – tontonan yang benar-benar menakutkan karena tingkat kekuatannya. Setiap helai menyerupai pedang ilahi, lebih dari cukup untuk membuat yang lain gemetar.

“Sudah selesai sekarang?” Kaisar berkata dengan dingin.

Li Qiye melambaikan tangannya dan dengan santai berkata, “Kapan kerajaanmu membawa puterimu? Saya membutuhkan pelayan untuk menghangatkan tempat tidur dan mencuci kaki. “

Semua orang mengambil napas dalam-dalam dan saling melirik.

” Dia orang gila. ” Banyak yang membagikan pemikiran ini.

Tidak ada yang menyelamatkan orang ini. Dia adalah satu-satunya yang tersisa di istana namun dia masih berani berbicara dengan cara ini. Pria itu memang gila atau dia tidak akan memerintahkan serangan terhadap Bingchi atas satu wanita.

“Bodoh!” Kaisar mengangkat tangannya dan menghancurkan kehampaan dengan suara ledakan. Dia kemudian menerjang untuk Li Qiye.

“Ini sudah berakhir.” Semua orang tahu hasilnya tanpa melihat.

Kultivasi raja baru itu menyedihkan sampai-sampai diabaikan. Hanya satu jari dari kaisar yang bisa mengubahnya menjadi abu, apalagi serangan penuh.

Suara mendengung terjadi sebelum kontak fisik apa pun; sangat sedikit yang benar-benar bisa mendengar suara samar ini – riak ruang. Li Qiye tiba-tiba menghilang dari tahta.

“Boom!” Pemogokan telapak tangan menghancurkan tahta tetapi Li Qiye tidak ditemukan di mana pun.

“Di mana dia ?!” Para penonton bingung. Pria itu sepertinya menghilang ke udara.

“Tunggu, apakah dia dihancurkan menjadi bubur atau kabut darah, menguap menjadi ketiadaan?” Beberapa berspekulasi.

“Tidak, seseorang menyelamatkannya.” Seorang leluhur yang kuat berkata dengan ekspresi serius.

“Apa?” Kerumunan terkejut. Orang yang menyelamatkannya terlalu cepat, melampaui kecerdasan visual.

Selain itu, pria itu melakukannya di hadapan Delapan Formasi Kaisar Sejati. Makhluk ini pasti sangat kuat atau kaisar akan menghentikannya.

“Siapa yang melakukannya?” Pertanyaan ini muncul di benak semua orang. Sun Lengying? Atau orang lain?

Memikirkan tentang Sun Lengying membuat orang bergidik. Bayangan terornya masih tetap di atas Sembilan Rahasia.

Formasi Sejati dikejutkan karena seseorang yang mampu melakukan tugas ini jelas lebih kuat darinya – mampu bergerak bebas dengan cara yang tidak bisa dilacak.

Keenam komandan merasakan hal yang sama dan mulai menganalisis lingkungan sekitar. Sayangnya, mereka tidak memperhatikan apa pun.

“Pergi, cari kemana-mana!” Kelompok itu memerintahkan pasukan untuk memulai pencarian Li Qiye.

Orang-orang mulai merenungkan hasilnya. Meskipun ini adalah pengepungan yang berhasil dari istana kekaisaran, raja yang baru masih diambil oleh seseorang.

Tentara koalisi secara alami tidak menyukai ini, terutama kelompok Tang Hexiang. Selama raja baru masih hidup, mereka tidak akan bisa tidur nyenyak. Dia adalah masalah yang perlu ditangani.

Tidak masalah siapa yang akan mengambil alih takhta, tetapi selama Li Qiye masih hidup, posisinya akan dipertanyakan, hanya perampas kekuasaan. < / p>

Selain itu, Li Qiye bahkan bisa menjadi kartu orang lain. Mereka mungkin bertarung menggunakan namanya dan mengambil alih dengan cara yang sama.

“Paling tidak, itu sudah berakhir untuk War Saint, akhir zaman keemasan mereka.” Seorang leluhur berkata setelah melihat kekacauan di istana.

Dia ingat ketika Lucidity biasa memerintah dunia dengan cara yang angkuh. Tidak ada yang berani melanggar perintah kerajaannya. Tapi sekarang, otoritasnya hilang dalam angin, sama seperti dia.

Bahkan jika Perang Saint Dynasty dapat berlanjut, itu tidak akan lagi sekuat sebelumnya.

“Jatuhnya Perang Saint memungkinkan munculnya orang lain, ini hanya permulaan, bukan akhir. ” Orang lain berkata sentimental.

Lucidity itu unik. Di masa sekarang, siapa pun yang berani mengambil posisi akan mengalami kesulitan menundukkan orang-orang.

The Bingchi dan Myriad Formation Kingdom bersama tidak cukup untuk memaksa tiga kekuatan besar lainnya untuk tunduk. Jika Delapan Formasi Kaisar Sejati akan naik, mereka pasti akan membantah penobatannya. Alasan mereka adalah bahwa Li Qiye, raja yang sah, masih ada.

Dengan demikian, Delapan Formasi dan yang lainnya tahu bahwa tidak mungkin untuk merebut tahta sampai Li Qiye mati. Tidak hanya tiga kekuatan lainnya tidak mengakui legitimasi penguasa baru, tetapi sekte dan klan lainnya juga mungkin menolak juga.

Dengan demikian, kelangsungan hidup Li Qiye menjadi cukup sakit kepala.

“Sepertinya perang tidak bisa dihindari di masa depan.” Salah satu leluhur pesimistis dengan perkembangan saat ini.

***

Li Qiye tidak berniat membalas serangan telapak tangan tetapi orang lain menyelamatkannya dalam sepersekian detik.

Ketika cahaya kembali, pemandangannya benar-benar berbeda. Apa yang dia lihat bukan lagi istana, melainkan lautan awan yang terbuka.

Dia berdiri di atas puncak kesendirian saat awan melayang di bawah kakinya. Jubahnya berkibar-kibar ditiup angin. Ada seorang lelaki tua yang berdiri di sampingnya – penyelamatnya. Mengapa kamu menyelamatkan saya? Saya sedang menunggu acara yang menyenangkan. ” Li Qiye melirik pria tua itu dan berkata. Dia adalah salah satu dari lima leluhur tertinggi, Dewa Angin dari Sekte Godstep. Dia menatap Li Qiye dengan mata tuanya, terkejut bahwa bocah ini tidak menunjukkan rasa terima kasih. Yang terburuk, bocah itu masih bertingkah seperti raja dan tidak menunjukkan rasa hormat. Ingat, hanya ada lima leluhur tertinggi dalam kesembilan Rahasia. Mereka adalah leluhur terkuat di sekte mereka, hampir tak terkalahkan sebagai orang-orang Eternals. Namun, Li Qiye tidak peduli dan memperlakukannya seperti subjek yang dulu pernah digunakan oleh Lucidity. Orang-orang memanggilnya Dewa Angin karena dia seperti angin – pada dasarnya Di mana-mana, “Brat, lebih hormat, kau akan mati sekarang jika bukan karena aku.” Dia memberi Li Qiye sisi-mata. Li Qiye duduk di tebing dan mengayunkan kakinya bolak-balik sebelum tersenyum: “Seolah. Orang lain akan menyelamatkan saya jika bukan Anda, memiliki raja boneka sudah cukup untuk mengendalikan dunia. “” Kau tidak bodoh, bocah. ” Dewa Angin terkesan dan melihat lagi ke arah pemuda itu. Dia mengira anak itu hanya anak yang tidak berguna, anak yang hilang, “Bahkan seorang idiot dapat melihat ini.” Li Qiye tersenyum: Saya yakin kekuatan besar lainnya sedang menunggu juga. Hmph. Sayangnya, saya tidak menyelamatkan Anda karena alasan ini. Aku menyelamatkanmu karena pertimbangan almarhum raja!  Dewa Angin mendengus. Tidak seperti leluhur tertinggi lainnya, Dewa Angin cukup dekat dengan Lucidity. Yang terakhir telah membimbingnya di masa lalu. Itu sebabnya dia adalah orang pertama yang menyetujui perjanjian pernikahan. Karena itu, dia menyelamatkan Li Qiye sehingga garis keturunan Lucidity akan berlanjut.