Emperors Domination – Chapter 2443 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2443 | Baca Novel Online

Zhang Jianchuan

Dewa Angin melirik raja tak berguna ini. Mengapa dia begitu tertarik pada gulungan kuno mereka?

Tentu saja, dia tidak repot-repot mengejar masalah ini, setelah mengutuk Li Qiye karena tidak mampu. Tidak ada yang bisa dilakukan raja tanpa tanah ini sekarang. Dia sudah melakukan bagiannya, membayar utangnya kepada Luciditas dengan menyelamatkan pria itu.

“Teruslah membaca, aku akan mengirim beberapa murid untuk menjagamu.” Dia berbalik dan pergi.

“Suruh gadis itu untuk datang dan menghangatkan tempat tidurku.” Li Qiye dengan santai berkomentar.

Dewa Angin membeku di jalurnya. Bajingan kecil ini tidak punya rasa kesopanan, masih khawatir tentang omong kosong seperti itu. Dia mendengus sebagai tanggapan dan terus pergi.

Li Qiye tersenyum dan tidak terlalu peduli apakah santa itu akan datang atau tidak. Itu hanya komentar biasa.

Dia berjalan-jalan di lautan buku, hanya sesekali menemukan sesuatu yang menarik dan membawanya turun untuk melihatnya.

Dia tidak peduli dengan kebaikannya. hukum Godstep Sekte karena dia tidak kekurangan mereka. Kisah-kisah tentang Imperial, atau Tiga Dewa, jauh lebih menarik. Dongeng-dongeng ini sangat berharga dan berguna dalam benaknya.

Dia mengambil banyak gulungan mulai dari beragam subjek sebelum kembali ke mejanya untuk membaca.

Kisah dan misteri sejarah membosankan; bahkan para murid Godstep tidak akan membacanya. Sayangnya, Li Qiye menikmati waktunya karena dia bisa membaca yang tersirat. Orang lain tidak akan memperhatikan apa pun tentang cerita-cerita sederhana ini, tetapi ia dapat menemukan informasi hebat dari beberapa kalimat dan mengekstraksi konten yang tidak terbayangkan.

Ini adalah alasannya untuk datang ke Godstep; barang-barang lain tidak bisa dilihatnya. Misalnya, dia tidak mengambil apa pun dari perbendaharaan Dinasti Saint Saint.

Tidak ada matahari dan bulan yang hadir di tempat penyimpanan jadi siapa yang tahu berapa lama waktu telah berlalu? Li Qiye akhirnya melihat ke atas dan melihat seorang pemuda berdiri di sampingnya.

Dia mengenakan jubah yang terbuat dari rami dan bertubuh tinggi. Sulit menunjukkan sesuatu yang istimewa tentang dia karena dia terlihat terlalu biasa. Seseorang akan langsung melupakannya setelah melihat sekilas. Dia hanyalah orang lain di antara kerumunan.

“Batuk.” Pemuda itu dengan gugup batuk setelah melihat Li Qiye menatapnya.

Dia sudah lama di sini tetapi tidak berani mengganggu Li Qiye yang tenggelam dalam membaca.

” Yang Mulia, … “Pemuda itu ragu-ragu sejenak tetapi masih memutuskan untuk mengatasinya dengan hormat.

” Orang rendahan ini telah menerima perintah nenek moyang untuk mengurus kebutuhan sehari-hari Anda, Yang Mulia . ” Dia menangkupkan tinjunya dan berkata.

Dia tahu siapa Li Qiye – raja War Saint, meskipun, yang jatuh karena anugerah.

Dia telah mendengar kisah Li Qiye yang tidak sopan. Bahkan, seluruh dunia tahu tentang itu. Pada awalnya, dia berasumsi bahwa Li Qiye akan memiliki penampilan yang buruk dan vulgar. Dia menemukan ini tidak menjadi kasus setelah bertemu raja.

Oh? Gadis itu tidak datang? ” Li Qiye bertanya setelah memperhatikan pemuda itu dengan baik.

“Ahem, aku tidak tahu, kamu tidak tahu siapa yang kamu maksud, Yang Mulia.” Pemuda itu bertindak bodoh.

“Orang suci itu milikmu, Splendorous.” Li Qiye dengan santai melempar gulungan itu di atas meja.

“Umm …” Pemuda itu tersenyum kecut dan harus menjawab: “Saudari Junior Lu Bing sedang berlatih di luar dan belum kembali, sehingga leluhur mengirim saya ke sini sebagai gantinya. “

” Tidak baik berbaring di depanku. ” Li Qiye dengan acuh tak acuh berkata, “Sepertinya kakek tua itu tidak ingin dia menjadi pelayan. Baiklah, saya sudah memberinya kesempatan. Sudah terlambat untuk memohonnya nanti. “

Pemuda itu terdiam karena komentar langsung Li Qiye – menuntut saudari junior mereka untuk menjadi pembantunya.

Dia tahu tentang perjanjian pernikahan antara dia dan raja. Namun, itu dulu. Dia tidak lagi memiliki kerajaan.

Perlu diingat bahwa dia adalah permata dari sekte tersebut, Saintess Splendorous yang terkenal, dicintai dan dipuja oleh para leluhur di sini. Begitu banyak keajaiban di Sembilan Rahasia yang ingin diajukan.

Dengan status mereka saat ini, leluhur lain di sekte ini tidak akan pernah setuju bahkan jika dia mengatakan ya.

“Yang Mulia, Saya telah menyiapkan segalanya untuk Anda. ” Pemuda itu mengubah topik.

“Siapa namamu?” Li Qiye bertanya dengan ketenangannya yang biasa.

“Yang rendahan ini bernama Zhang Jianchuan.” Pemuda itu menjawab dengan jujur.

Dia adalah Murid Kedua dari Guru Sekte Godstep; kultivasinya sangat hebat.

Dewa Angin cukup baik mengirim murid yang begitu kuat ke sini untuk melayani Li Qiye. Ini untuk perlindungannya.

Sebenarnya, Murid Kedua dari master sekte jelas memiliki posisi bergengsi. Selain itu, bakatnya luar biasa juga.

Orang lain akan kesal menerima pesanan ini, menjadi anjing untuk Li Qiye yang pada dasarnya bukan siapa-siapa pada saat ini.

Jianchuan tidak berpikir begitu dan dengan tulus mematuhi Dewa Angin. Karena dia dikirim ke sini sebagai pelayan, dia bertindak seperti pelayan dan memperlakukan Li Qiye seperti raja. Sebaliknya, tidak ada orang lain yang akan memanggil Li Qiye, “Yang Mulia”; mereka akan memandang rendah dia.

“Kamu harus menjadi spesialis yang menyamar.” Li Qiye dengan santai menyatakan.

“Yang Mulia?” Pemuda itu terkejut karena Li Qiye sangat fokus pada profesinya: “Apa, apa yang mengungkit ini, Yang Mulia?”

Seperti biasa, yang paling cocok untuk peran yang menyamar. Orang seperti ini adalah orang yang lemah, tuan yang hebat, atau seseorang yang menyamar.  Li Qiye melanjutkan.

Jianchuan terkejut. Dia adalah mata-mata dan direktur intelijen untuk generasi muda Godstep. Sangat sedikit murid yang ingin melakukan ini sekarang; mereka lebih suka berlatih di sekte atau membuat sesuatu dari diri mereka sendiri di dunia luar. Kultivasi dan bertujuan untuk tumbuh lebih kuat adalah pola pikir yang benar untuk para kultivator. Karena ini, Jianchuan adalah murid yang unik di Godstep. Dia tertarik meneliti dan mengumpulkan intel di usia muda. Minat berubah menjadi keunggulan, sehingga sekte membuatnya bertanggung jawab atas intelijen. Karena itu, ia biasanya yang pertama di Godstep yang mengetahui berita apa pun yang terjadi di Imperial. Li Qiye saat ini berbeda dari imajinasinya. Deskripsi paling produktif dari raja baru adalah pesta pora. Dia memobilisasi lima pasukan melawan Bingchi melalui seorang wanita lajang. Terlebih lagi, Jianchuan menerima berita bahwa dia tidak repot-repot melawan balik para pemberontak sehingga kerajaan jatuh begitu saja. Itu melukiskan gambar kelemahan dan ketidakmampuan. Pria itu jelas adalah tuan muda yang tidak berguna. Sebagai mata-mata, dia bisa merasakan sesuatu yang berbeda karena insting perseptifnya. Mungkin dia mengumpulkan informasi yang salah atau ada lebih dari memenuhi mata. “Anda benar, Yang Mulia. Saya kagum dengan visi Anda. ” Dia membungkuk lagi menenangkan, “Tidak perlu menyanjungku.” Li Qiye melambaikan lengan bajunya: “Kamu tampak lebih pintar dan lebih fleksibel daripada kakek tua.” Jianchuan tersenyum masam dan tidak berani berkomentar tentang leluhur tertinggi. Dewa Angin adalah bos di sini, jarang terlihat oleh para junior. Bahkan para leluhur perlu menghormati dia. Hanya Li Qiye yang berani menyebut leluhur tertinggi sebagai kakek tua di sini. Li Qiye berkata. Pemuda tidak berani menunjukkan sedikit pun dan menunjukkan jalan kepada Li Qiye.