Emperors Domination – Chapter 2454 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2454 | Baca Novel Online

Mere Semut

Semua orang yang hadir merasa takut ketika menatap Null Slate di tangan Li Qiye karena tidak ada yang bisa memindahkannya, apalagi mengendalikannya.

Dia bahkan menggunakannya sebagai senjata untuk menghentikan palu yang masuk – mengejutkan semua orang ke inti.

Sejak kemunculannya, tidak ada yang tahu efeknya atau penggunaan sebenarnya. Siapa yang akan berpikir bahwa orang luar seperti Li Qiye bisa melakukannya dengan mudah? Nenek moyang dan murid sekte menjadi rahang kendur, tidak bisa menutup mulut untuk waktu yang lama.

“Boom!” Li Qiye menyela keheranan dengan serangan. Tablet di tangannya langsung terbang untuk leluhur.

“Boom!” Palu leluhur hancur dari pasukan sementara tablet melanjutkan perjalanannya.

“Ah!” Dia tidak bisa menolak sama sekali. Tablet itu tampaknya memiliki kekuatan yang mampu menyegel surga, tidak membiarkan siapa pun melarikan diri. Setelah menjerit melengking, leluhur ini berubah menjadi kabut darah.

“Semut.” Li Qiye dengan acuh tak acuh berkata setelah menangkap tablet lagi, benar-benar acuh tak acuh seolah-olah membunuh leluhur bukanlah masalah besar.

Di sisi lain, seluruh sekte terguncang oleh pembunuhan “tidak penting” ini.

“Bunuh dia!” Ketika eselon atas mendapatkan kembali ketenangan mereka, mereka langsung merasa takut dan semuanya memiliki pemikiran yang sama – Li Qiye harus mati!

“Boom!” Tanah bergoyang dan gunung berguncang. Paviliun dan bangunan hancur dengan puing-puing dan lumpur beterbangan di mana-mana. Mereka akhirnya bergerak – memanfaatkan serangan terkuat mereka.

Senjata perkasa naik ke langit, mengincar Li Qiye tanpa ampun. Surga jatuh dan bumi terbelah karena niat membunuh. Reaksi pertama kelompok yang ketakutan adalah membunuh Li Qiye secara instan atau mereka akan menjadi korban berikutnya.

“Orang bodoh.” Li Qiye terkekeh dan tablet di tangannya kembali bekerja. Itu keluar dengan kekuatan meteor dan menghancurkan tanah.

“Rumble!” Senjata dari sisi lain mulai runtuh ke arah tablet, tidak mampu menahan satu pukulan pun.

Akhirnya, tablet menjulang di atas dan menekan mereka semua. Mereka berjatuhan ke tanah di punggung mereka, tidak mampu menggerakkan satu jari pun. Rasanya seolah-olah ada seratus ribu gunung menekan mereka.

“Bagaimana saya harus membunuhmu sekarang? Mungkin penyiksaan dulu?  Li Qiye menyeringai sambil menatap kelompok itu.

“Kamu berani ?!” Beberapa murid di luar berteriak dan bergegas maju dengan pedang mereka meskipun diliputi ketakutan. Mereka hanya ingin menyelamatkan tuan sekte dan leluhur mereka tanpa berpikir terlalu banyak.

“Cukup berani meskipun kalian semua melebih-lebihkan dirimu sendiri.” Li Qiye terkekeh dan menjentikkan jarinya.

“Ledakan!” Pedang itu hancur dan mereka diterbangkan sambil muntah darah, mengalami tekanan yang sama seperti senior mereka – tidak dapat berdiri.

Murid-murid ini jauh lebih rendah daripada leluhur mereka yang juga mudah ditundukkan oleh Li Qiye. < / p>

Ketakutan merasuki aula karena Li Qiye jauh melebihi imajinasi mereka. Mereka berpikir bahwa dia hanyalah raja yang tidak berguna dan tidak memiliki kultivasi untuk dibicarakan. Namun, dia membuktikan mereka salah dengan cara yang menakutkan.

Kesadaran mengejutkan mereka – tidak heran mengapa dia memandang mereka sebagai semut sebelumnya. Ini memang benar.

Kelompok itu merasakan hawa dingin, membuat rambut mereka berdiri. Tidak sulit bagi Li Qiye untuk menghancurkan sekte mereka sama sekali.

“Berlari?” Li Qiye memperhatikan santa pucat dengan ketakutan di matanya mencoba untuk berbalik dan berlari.

Dia hanya mengangkat telapak tangannya dan dia jatuh ke dalam kendalinya, sepenuhnya tertutup. Tubuhnya mulai terbang ke arahnya. Diambil olehnya membuat dia dilanda ngeri.

“Apakah kamu tidak memandang rendah saya sebelumnya? Tapi sekarang, aku bisa melakukan apapun yang aku mau dan siapa yang bisa menyelamatkanmu? “

” Kamu, kamu berani ?! ” Dia gemetar dan berteriak.

“Tidak ada aksi di dunia ini yang saya tidak berani lakukan.” Li Qiye menyeringai.

Dengan sobekan yang keras, dia merobek gaunnya, memperlihatkan kulitnya yang putih seperti salju dan mengkilap, meskipun sebagian besar ditutupi oleh pakaian dalamnya. Tentu saja, kurangnya visibilitas penuh hanya membuatnya lebih menggoda.

Payudara bulat dan lembutnya tidak bisa tertutup sepenuhnya, hampir rontok. Jika seseorang terlihat cukup keras, mereka bisa melihat dua titik merah mengarah ke atas seperti dua stroberi kecil, matang dan siap untuk diambil – menggoda orang lain untuk menggigit.

Li Qiye tidak malu sama sekali dan tergelincir tangannya di bawah untuk meraih kelembutan bundar. Dia menggosok dan menguleni tanpa menahan diri.

Splendorous adalah gadis yang tidak bersalah dan belum pernah mengalami pelecehan jenis ini sebelumnya. Di bawah apresiasinya, mereka tampaknya semakin menonjol, menambah daya tarik.

“Tidak …” Dia berteriak – rasa malu karena berada di depan umum membuatnya semakin buruk.

“Kamu tidak akan mati dengan baik!” Heavenly Crane berteriak setelah melihat penghinaan publik ini.

“Diam.” Li Qiye menjentikkan jarinya lagi, memukul mulut kepala sekte dan menumpahkan darah.

Li Qiye terus berbicara kepada orang suci itu: “Kamu terlalu memikirkan dirimu sendiri. Jika saya menginginkan seorang wanita, saya hanya perlu menggoyangkan jari saya dan banyak dewi akan berlari. Selama saya mau, saya bisa melakukan Anda kapan saja, jadi apakah Anda masih berpikir Anda seorang putri yang angkuh? Tetapi bahkan seorang putri yang angkuh tidak bernilai satu koin pun sebelum saya. “

Air mata mulai mengalir turun di pipinya tetapi dia bahkan tidak berani menangis, takut itu akan merangsang Li Qiye.

“Yang Mulia, Yang Mulia …” Jianchuan yang berdiri di sampingnya akhirnya berlutut dan mulai mengemis, menggigil ketakutan. Meminta saya untuk belas kasihan? ” Li Qiye tersenyum dan menatapnya, “Yang rendah ini berasal dari Godstep … ini adalah rumah saya …” Pemuda yang menggigil itu dengan tenang memohon. beri pertimbangan. Li Qiye tersenyum dan dengan santai melemparkan orang suci itu ke samping: Agak menarik. Baik, aku akan mengampunimu sekarang, “santa itu buru-buru menarik gaunnya dan menutupi dirinya sebelum melihat ke tanah. Dia tidak berani menangis dengan keras sambil terus bergetar, takut dari ingatannya, “Sebenarnya mencoba mengambil harta saya, tidak bisa lebih bodoh lagi.” Li Qiye tersenyum dan berkata. Saat dia selesai, gong peringatan bergema di Godstep. “Rumble!” Ledakan dan helaian cahaya keluar. Aura agung mengepul dari cakrawala, mirip dengan tsunami besar.