Emperors Domination – Chapter 2456 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2456 | Baca Novel Online

Aegis Batu

Li Qiye menatap Dewa Angin yang sujud dan menggelengkan kepalanya, “Beberapa orang tidak tahu seberapa dalam dunia ini sampai mereka melihat darah.”

Hanya komentar santai darinya yang membuat semua orang dengan gentar. Semua orang ada di tanah, dari murid biasa hingga leluhur yang kuat.

Mereka akhirnya menyadari apa itu teror yang sebenarnya – raksasa yang sebenarnya. Mereka hanyalah semut dibandingkan meskipun menjadi salah satu dari lima kekuatan besar Sembilan Rahasia. Nenek moyang mereka terdiri dari beberapa Eternals yang kuat, tetapi makhluk-makhluk ini tidak dapat mencapai puncak dibandingkan dengan Li Qiye. dengan senyum di wajahnya. Yang lain menganggap mereka sebagai raksasa, tetapi mereka hanya setitik debu dibandingkan.

Surgawi Sekte Master Sekte dipenuhi dengan penyesalan. Dia tidak khawatir tentang hidupnya melainkan kesejahteraan sekte tersebut. Dia tidak berharap bahwa kematian sekte akan datang dari kebodohannya.

Situasi saat ini memang salahnya. Jika itu membuahkan hasil, ia tidak akan pernah bisa menghadapi leluhurnya di akhirat karena malu. Dia pucat, mengerti mengapa Li Qiye mengatakan bahwa mereka yang menggapai pernikahan ini.

Putrinya yang menjadi penghangat ranjang memang suatu kehormatan baginya. Sayangnya, dia terlalu buta untuk melihatnya dan melewatkan kesempatan sekali seumur hidup ini.

Sudah terlambat untuk menyesal. Dia merasa bahwa seratus kematian tidak cukup untuk menebus dosa ini. Jika mereka, dia akan lebih dari rela mati sebagai penebusan.

Li Qiye menjadi bosan sambil melihat murid-murid yang gemetaran: “Lupakan saja, membunuh kalian semua tidak membuktikan kekalahanku. Scram. “

” Terima kasih, Yang Mulia. ” Dari atas ke bawah, semua orang di Godstep merasa seolah-olah mereka baru saja diampuni dan segera membungkuk sembilan kali sebelum berani pergi dengan diam-diam. Mereka bermandikan keringat dingin pada saat ini.

Li Qiye menemukan ini membosankan dan dengan santai melemparkan perisai batu ke Jianchuan: “Anda telah melayani saya dalam beberapa hari terakhir dan saya tidak menganiaya orang-orang saya. Perisai batu ini adalah milikmu, anggap itu takdir. 

Jianchuan kagum setelah menerima hadiah ini. Dia berdiri di sana, rahang kendur, dan tidak bisa tenang.

Orang-orang yang pergi ketakutan. Mereka takut sebelumnya tetapi emosi ini digantikan oleh kejutan. Mereka bisa melihat bahwa perisai ini adalah harta yang luar biasa dengan kekuatan yang sebanding dengan harta leluhur, bahkan mungkin lebih kuat!

Jika itu hilang di luar, itu akan memulai konflik berdarah. Setiap sekte akan menumpahkan darah untuk mendapatkan harta yang luar biasa ini. Tapi sekarang, Li Qiye memberikannya dengan mudah ke Jianchuan.

Yang pertama tenang adalah Dewa Angin. Dia dengan cepat mengingatkan pemuda itu, Tunjukkan rasa terima kasihmu.

Dia cukup senang saat ini. Meskipun sekte mereka telah melakukan dosa besar karena kesalahan bodoh, salah satu murid mereka masih disukai oleh Li Qiye. Paling tidak, itu bisa dianggap sebagai takdir.

Jianchuan mendapatkan kembali akalnya dan dengan cepat berlutut lagi: “Terima kasih atas hadiahnya, Yang Mulia.”

“Kekuatan Batu Aegis ini tidak didasarkan pada kultivasi Anda, hanya hati dao Anda.” Li Qiye berkata: “Selama hati dao Anda cukup tangguh, Anda akan dapat mengendalikannya. Selain itu, semakin sulit jantung dao Anda, semakin sulit perisai. Jika jantung dao Anda menjadi tidak bisa ditembus, perisai akan menghentikan sebagian besar serangan kuat. Hanya sedikit di dunia ini yang bisa melukaimu. “

” Aku mengerti. ” Jianchuan membungkuk lagi.

“Betapa membosankan.” Li Qiye kemudian mengalihkan pandangannya ke arah kerumunan sebelum berbalik untuk pergi.

Angin Dewa ingin berbicara tetapi Li Qiye tidak ditemukan di mana pun sekarang.

Dia dianggap sebagai orang tercepat di masa sekarang, hampir ada di mana-mana. Namun, dia tidak setingkat dengan Li Qiye dalam hal kecepatan.

Dia menghela nafas setelah menganalisis situasi. Ini adalah kesempatan berkah, namun mereka membiarkannya terlepas dari genggaman mereka.

Setelah beberapa saat, dia berbicara dengan ekspresi muram: Mulai hari ini di Godstep akan menutup pintu kita. Tidak ada murid yang akan pergi tanpa izin. Juga, tidak ada yang diizinkan untuk berbicara di acara hari ini, atau membunuh tanpa belas kasihan! “

Dia sadar bahwa terlepas dari niat Li Qiye, pria itu pasti punya alasan untuk melakukan tindakan ini dan tidak aku tidak ingin diekspos.

Melakukan kesalahan ini dapat mengakibatkan bencana bagi sekte mereka, jadi dia memerintahkan semua murid untuk merahasiakannya.

“Kami mengerti.” Para murid yang tersisa dengan hormat berkata sambil berlutut.

Dewa Angin kemudian mengalihkan perhatiannya ke Surgawi Bangau. Dia menggelengkan kepalanya dengan kekecewaan: Pergilah merenungkan kesalahanmu di sel isolasi. Anda telah mengecewakan saya dan gagal menegakkan tanggung jawab master sekte, hampir membawa kutukan pada sekte. “

” Saya patuh. ” Heavenly Crane sujud sementara kewalahan karena malu.

Dewa Angin lalu menatap Jianchuan yang masih membeku dengan Batu Aegis di tangannya. Dia menjadi sangat sentimental – Li Qiye hanya menyelamatkan sekte mereka bukan karena pertimbangan baginya atau leluhur lama. Itu karena murid ini.

“Berlatihlah dengan keras, tanyakan padaku jika kamu memiliki pertanyaan.” Dewa Angin memberi tahu Jianchuan: “Kami masih memiliki jalan panjang, sekte membutuhkan Anda.”

Biasanya, seorang murid seperti Jianchuan tidak akan diajar secara pribadi oleh leluhur tertinggi seperti Dewa Angin.

Lagipula, ia rendah dalam peringkat senioritas. Banyak sebelum dia ingin ditangkap oleh Dewa Angin. Selain itu, dia bukan yang paling berbakat atau yang paling berpotensi dan hanya bisa dianggap sebagai keajaiban biasa.

Seorang murid seperti dia, jika beruntung, hanya bisa diberikan beberapa petunjuk dari Dewa Angin paling banter dalam keadaan normal.

Ini bukan lagi masalahnya. Jianchuan telah berubah menjadi pilar Godstep. Kelangsungan hidupnya di masa depan bergantung padanya. Itulah sebabnya Dewa Angin pasti akan melatihnya sebagai persiapan.

Jianchuan turun ke tanah dan berkata: “Terima kasih, leluhur.”

“Tidak, sekte ini harus berterima kasih atas simpan itu. Teruslah bekerja keras. ” Wind God membangkitkannya dan menjawab dengan sentimentil.

Akhirnya, dia mengalihkan pandangannya ke Saintess Splendorous yang membatu dan hanya bisa menghela nafas.

Dia menyetujui pernikahan ini dengan Lucidity out ketakutan dan kemauan untuk membayar utangnya. Setelah kematian Lucidity dan War Saint menurun, dia berharap agar Li Qiye menyerah pada pernikahannya atas kemauannya sendiri.

Siapa yang akan mengira bahwa meja akan berubah dengan cara ini? Saintess yang Hebat tidak lagi memiliki kesempatan dan pernikahan ini berakhir.

Sebelum ini, para murid di sini percaya bahwa Li Qiye mencapai di atas posisinya. Sekarang, yang terjadi justru sebaliknya. Mereka tidak lagi memiliki kesempatan ini.

Dewa Angin menyesali bahwa mereka telah menyia-nyiakan kekayaan yang luar biasa ini dan hampir membawa bencana. Dia memiliki semua jenis emosi sambil melihat ke arah Li Qiye yang akan pergi.

Dia akhirnya mengerti mengapa Lucidity King akan memilih Li Qiye sebagai penerusnya – jahe tua memang lebih panas daripada jahe muda. Visi Lucidity jauh melebihi visi mereka.

Raja baru ini tidak dapat disentuh! Orang-orang di dunia ini akan terkejut setelah mengetahuinya. Yang disebut “raja sampah” bahkan lebih mengerikan daripada Lucidity King. Garis keturunan akan bergetar sebagai respons.

Luciditas cukup tak terkalahkan. Jika raja yang baru akan mengambil kembali pemerintahannya, siapa yang sebenarnya bisa menghentikannya?

Dewa Angin menatap ke arah Skywrap. Kekuatan besar dan legiun masih bersaing untuk mendapatkan kekuasaan, percaya diri dalam kemenangan. Sedikit yang mereka tahu bahwa mereka hanyalah bidak catur di papan tulis.

Meskipun basah kuyup oleh keringat dingin, Dewa Angin menemukan optimisme dalam peristiwa buruk karena ini sebenarnya bisa menjadi hal yang baik. Sekte mereka bisa berhenti bergaul dengan partai-partai jahat lainnya sekarang dan memiliki arah yang lebih jelas untuk masa depan untuk menghindari nasib buruk.