Emperors Domination – Chapter 2459 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2459 | Baca Novel Online

Penebang Kayu Tua

Li Qiye tetap menyendiri tentang gunung dan danau, hanya peduli tentang lubang besar.

Dia tersenyum sambil menatap penjara: “Sepertinya Lucidity King sendiri mendambakan tempat ini meskipun tidak dapat melihat melalui misteri. “

Sebenarnya, banyak orang yang tahu nama Penjara Surgawi Grand Desolate. Itu bukan karena penjara di dalam dan dari dirinya sendiri, tetapi lebih tepatnya Lucidity King.

Rumor mengatakan bahwa di masa lalu, penjara ini telah memenjarakan makhluk yang sangat kuat. Tidak ada yang melarikan diri juga.

Yang lain menyatakan bahwa nenek moyang Sembilan Rahasia menggunakannya untuk memenjarakan beberapa orang pembunuh. Sistem ini juga mengulangi hal ini pada generasi mendatang.

Praktik ini berhenti kemudian karena alasan yang sangat sederhana. Jika seseorang bisa menaklukkan musuh cukup untuk memasukkan mereka ke penjara, itu berarti bahwa musuh tidak berdaya dan hanya bisa dibunuh dengan mudah. ‹‹

Selain itu, tidak ada yang lolos setelah memasuki penjara ini. Melemparkan seseorang ke tempat ini tidak berbeda dengan membunuh mereka.

Jika ini masalahnya, lalu mengapa repot-repot membuang energi untuk menjebak monster atau musuh di tempat ini? Membunuh mereka jauh lebih sederhana.

Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, setelah Lucidity memperoleh kedaulatan dan mencapai puncaknya, ia mulai menggunakan penjara ini untuk beberapa musuh-musuhnya.

Mereka adalah musuh-musuhnya yang perkasa , beberapa dulunya bahkan lebih kuat darinya! Tidak ada yang tahu mengapa dia memilih ini untuk dengan susah payah menangkap mereka hidup-hidup daripada hanya membunuh mereka.

Beberapa leluhur berspekulasi bahwa itu tidak dimaksudkan sebagai hukuman. Dia menggunakan mereka untuk menemukan sesuatu – mungkin barang yang ingin dia temukan ada di penjara surgawi.

Beberapa orang bijak yang bijaksana dan Kaisar Sejati memperluas gagasan ini kembali ke zaman kuno. Mungkin bahkan nenek moyang atau leluhur mereka tidak mengirim tahanan ke sini untuk menjebak mereka. Mereka seharusnya menjadi subjek percobaan untuk sesuatu.

Dengan demikian, penjara harus mengandung sesuatu yang didambakan bahkan oleh Sembilan Leluhur Rahasia. Sayangnya, nenek moyang tidak bisa mendapatkannya.

“Ini giliranku jika orang lain tidak bisa mendapatkannya.” Li Qiye tersenyum sebelum memasuki aula batu.

Masa inapnya di Gunung Grand Desolate dimulai begitu saja. Meskipun dia adalah tamu, tidak ada murid dari sekte yang datang untuk melayaninya.

Tentu saja, ini adalah kasus untuk sembarang orang. Bahkan Lucidity sendiri tidak memiliki pelayan dan hanya terdaftar. Itulah sebabnya ketika dia datang untuk mencari, dia membawa pelayannya sendiri.

Kaisar Zhang yang brilian tidak memiliki perlakuan khusus baik di masa lalu. Sembilan Gunung yang ditautkan selalu seperti ini – tempat yang sangat unik.

Namun demikian, tidak ada yang akan menganggap ofensif ini. Selama jutaan tahun sekarang, tidak ada yang berani menjadi gila, bahkan kaisar yang tak terkalahkan. Mereka tidak menonjolkan diri dan menjalankan bisnis mereka dengan tenang.

Li Qiye tidak keberatan dengan kurangnya keramahan. Baginya, tinggal di luar rumah untuk menghadapi angin dan embun pagi juga baik-baik saja.

Dia tidak segera mulai mencari ke penjara. Dia memilih untuk mengudara di sini untuk mendapatkan pencerahan dao. Kapan pun matahari terbit, dia sudah akan duduk di atas gunung menghadap penjara dalam keadaan meditasi.

Tidak ada aura yang cemerlang atau fenomena yang menguntungkan; dia tidak terlihat berbeda dari meditasi fana.

Pohon Purba muncul di dalam istananya. Kerucut pinus dan biji pohon ek cukup matang untuk jatuh kapan saja. Sementara itu, bunga dao ketiga memiliki kilau keemasan, tampaknya terbuat dari emas dan terlihat cukup murni.

Bunga ketiga ini memenuhi pohon dengan energi primordial dan sumber kehidupan. Pohon itu sendiri tidak dapat menangani menghasilkan bunga dan buah lain dengan sendirinya tetapi semuanya berjalan dengan baik karena Li Qiye menambahkan kekuatannya sendiri.

Pohon itu membutuhkan sejumlah besar energi pendukung, tetapi juga membawa primordial yang tiada akhir. aura baginya. Dia bisa mengubah kekuatan ini menjadi miliknya saat dia menyatukan mereka menjadi dagingnya. Konstitusi fisiknya menjadi berbeda dari orang lain – jauh lebih unggul.

Hari-hari ketenangan dan pencerahan dao terus berlanjut. Seluruh dunia tampak sangat tenang.

Bagaimanapun juga, ini adalah jauh di selatan Pegunungan Sembilan yang terhubung, wilayah yang paling sepi. Tidak ada seorang pun di sini yang mengganggunya kecuali jiwa yang lain.

Itu adalah lelaki tua yang mengenakan pakaian penebang kayu – jubah lusuh dan tua yang terbuat dari kain murah dengan tali rami di pinggangnya memegangi sebuah kapak dimaksudkan untuk memotong kayu. Gagangnya seluruhnya berkarat tetapi bilahnya masih setajam biasanya.

Dia penuh keriput dengan kulit kuning gelap, tampaknya dipoles oleh cuaca yang keras selama bertahun-tahun – gambar seorang pekerja membumi dalam kenyataan.

Matanya tidak luar yang luar biasa sejernih air di sungai. Seseorang dapat merasakan sesuatu yang dingin dari mereka bahkan dalam cuaca panas.

Dia akan berada di kaki gunung sebelum matahari terbit dan bermeditasi di depan penjara surgawi. Dia menghadapi energi mematikan yang keluar, sepertinya ingin melahapnya.

Begitu matahari terbit, dia akan berhenti dan mulai memotong kayu. Setelah mengisi dua muatan penuh yang dipegang pada tongkat bahu, dia akan pergi ke danau dan mencuci wajahnya sebelum pergi. lagu rakyat saat berangkat.

Sinar matahari yang hangat menerangi pegunungan sementara lagunya bergema. Seolah-olah ini adalah pemandangan sebuah lukisan – yang bertahan lama. Li Qiye tampaknya menikmati karya seni ini dengan senyum di wajahnya.

Proses ini akan berulang setiap hari, tampaknya bagian dari tatanan alami di gunung ini. Pada hari ini, pria itu mulai memotong kayu dan Li Qiye menyelesaikan meditasinya lebih awal. Dia berjalan-jalan santai dan melihat pria tua itu, “Teman muda, memanggilnya pagi ini?” Pria tua itu berhenti dan bertanya. Sepertinya dia menyadari Li Qiye tetap di puncak, tetapi tidak pernah mengganggunya. “Tidak ada hubungannya.” Li Qiye tersenyum dan menatap kapak. Bilah itu tampaknya terbuat dari baja fana. “Bukan kapak yang buruk.” Dia dengan santai memuji, “Oh, butuh itu untuk mencari nafkah, kau tahu?” Lelaki tua itu balas tersenyum, Saya memolesnya setiap hari sehingga menjadi lebih tajam. Memotong kayu sangat mudah sekarang. “” Kapak bukan satu-satunya yang dipoles, jantung dao Anda juga. ” Li Qiye menggelengkan kepalanya dan berkata. Pria tua itu mengangkat kapaknya untuk memotong lagi tetapi berhenti setelah mendengar ini. Dia memandang pemuda itu dan berkata, “Kata-kata bijak darimu, teman muda.” “Hanya menjalankan mulutku tanpa berpikir.” Li Qiye duduk di atas batang kering yang tergeletak di tanah. Pria tua itu menjadi tertarik dan meletakkan kapak. Dia duduk juga dan mengeluarkan pipa tembakau. Dia menarik nafas sekali lalu berkata, Dan hanya menjalankan mulutmu sudah cukup untuk mengeluarkan kata-kata yang tak ternilai. Saya tidak berpendidikan tapi saya tahu itu banyak. “” Itu tidak disebut mengetahui untuk Anda melainkan, pemahaman yang mendalam. ” Li Qiye memuji.