Emperors Domination – Chapter 2462

shadow

Emperors Domination – Chapter 2462

Liu Chuqing

Terlepas dari curahan para pembudidaya ke Sembilan Gunung yang terhubung, Gunung Great Desolate di selatan tetap damai. Tidak ada yang datang untuk tinggal di daerah ini atau mengganggu Li Qiye.

Itu benar-benar terpencil, jauh dari pusat. Itu juga tidak cocok untuk tempat tinggal karena tidak ada yang ingin diserang oleh energi pembunuh ini setiap hari. Itu mirip dengan penderitaan tanpa mengambil manfaat darinya. Hanya masokis sejati yang bisa menikmati sesuatu seperti ini.

Namun demikian, rentang pegunungan>

Tentu saja, Li Qiye senang bisa sendirian. Sayangnya, pagi ini, seseorang berdiri di luar istananya.

“Berderit.” Li Qiye bangun lebih awal untuk bermeditasi dengan energi pembunuh. Dia membuka pintu dan melihat seorang gadis.

Dia telah menunggu dengan sabar, sepertinya sudah lama. Hanya dengan melihatnya dapat mencerahkan mata.

Alis yang jelas, mata seperti bintang pagi, bulu mata keriting dan animasi – wajahnya yang lembut tampak seperti karya seni dengan proporsi sempurna, apakah itu dia hidung lurus dan tinggi, bibir merah montok atau pipi giok. Orang-orang tidak akan pernah bosan menatapnya.

Wajahnya memiliki sedikit rasa bersalah tidak seperti sosoknya yang tinggi – puncak yang angkuh dan bagian bawah bundar yang tidak bisa disembunyikan di bawah gaunnya. Ini membuatnya tampak dewasa seperti stroberi yang matang; siapa pun akan mengambil untuk menggigit. Sayangnya bagi sebagian orang, wajahnya yang polos dan malaikat itu menyegarkan – menyapu semua godaan dan nafsu.

Rambut hitamnya yang menjuntai di atas bahunya berkibar di angin dengan cahaya berkabut, menyebabkan dia terlihat transcending.

Dia menyerupai sepotong batu giok jauh di lembah, hijau dan murni dengan air yang tampaknya menetes dan meresap ke dalam jiwa para penonton. Orang-orang tidak bisa menghindari pandangan mereka.

Dia terlihat sangat gugup, menyentuh lengan bajunya dengan kepala menunduk sambil menunggu dengan sabar.

Dia langsung melihat ke atas saat Li Qiye keluar, sepertinya tertangkap lengah dan mundur beberapa langkah. Dia sedikit membuka mulutnya tetapi tidak ada kata-kata yang keluar.

Li Qiye bersandar di pintu dengan tangan bersilang di depan. Dengan senyum di wajahnya, dia bertanya: “Nona, siapa yang kamu cari?”

Gadis itu menatapnya sebelum dengan cepat mencuri pandang ke dalam ruangan hanya untuk menemukan bahwa tidak ada orang lain di sana. < / p>

Apakah, kamu raja baru? Tidak, maksudku apakah Anda Yang Mulia?  Gadis itu bertanya sambil dengan gugup mengepalkan tinjunya.

Li Qiye tersenyum: “Saya yakin saya satu-satunya yang berperan dalam Sembilan Rahasia. Tentu saja, sampai raja yang lebih baru naik takhta. Namun, saya lebih suka dipanggil Li Qiye. 

“Ah, kalau begitu aku menemukan orang yang tepat.” Dia menghela nafas lega.

Dia memandangnya naik turun seperti biasanya, tidak menunjukkan pengekangan hanya karena dia seorang wanita – sepertinya ingin melihat semuanya.

Gadis itu berubah tegang dan mengambil lebih banyak langkah mundur, mengingat reputasinya yang buruk. Dia merasa seolah-olah sedang ditatap oleh serigala, merasa menyesal telah datang ke sini. Namun demikian, memikirkan takdirnya membuatnya menarik napas dalam-dalam untuk mengumpulkan lebih banyak keberanian.

“Mengapa Anda mencari saya?” Dia menarik pandangannya dan tersenyum.

“Namaku … adalah Liu Chuqing.” Gadis itu diam-diam berkata, tidak berani untuk bertatap muka.

Li Qiye menggelengkan kepalanya, “Tidak tahu, tapi tidak apa-apa, aku sangat mudah diajak bicara, terutama ketika kamu seperti itu seorang gadis cantik. Saya lebih dari bersedia untuk mengobrol dengan Anda tentang hal-hal acak, bahkan mungkin percintaan. “

Suasana hati gadis itu bolak-balik antara ketegangan dan pengumpulan keberanian. Dia akhirnya mengambil satu langkah ke depan untuk menatap lurus ke matanya.

Ini tidak berlangsung lama. Hanya beberapa detik kemudian dan dia menundukkan kepalanya lagi, merasa panas di telinga.

Dia tampak sabar dan berdiri di sana menunggu sambil tersenyum, menatapnya.

Beberapa saat kemudian , katanya dengan nada serius: “Aku adalah putri dari Waterfront Pavilion, di sini, di sini untuk melaksanakan janji.” Suaranya menghilang menjelang akhir.

“Oh, saya ingat sekarang.” Li Qiye menepuk dahinya dan berkata: “Kamu gadis itu, putri emas Waterfront dengan garis keturunan paling berharga. Kakek tua Anda telah menyebutkan Anda sebelumnya. “

” Ya. ” Gadis itu masih gugup sendirian dengan Li Qiye, menggerakkan kepalanya naik dan turun seperti cewek kecil mematuk biji-bijian.

“Benarkah di sini untuk pernikahan?” Dia menjadi terhibur.

Kembali ketika Lucidity King memaksa masalah ini, leluhur tertinggi Waterfront Pavilion berjanji untuk mengawinkan garis keturunan mereka yang paling mulia dengan putra mahkota. Dia adalah Liu Chuqing. Li Qiye tidak ingat karena dia tidak peduli sama sekali tentang masalah ini.

“Ya.” Dia mengangguk dan mencuri pandang lagi. Darah mengalir deras ke kepalanya.

Bagaimanapun, pria ini akan menjadi suaminya, sahabat seumur hidupnya. Dia terus bermain dengan lengan bajunya, merasa agak malu-malu.

“Saya cukup terkejut bahwa sekte Anda menjunjung tinggi janji, betapa menarik.” Mata Li Qiye menjadi sangat dalam.

Meskipun dia memiliki perjanjian pernikahan berkat Lucidity King, mereka cukup tidak berguna setelah kejatuhan pemerintahannya – tidak berbeda dengan selembar kertas.

Pihak-pihak yang terlibat tidak perlu melakukannya. Dalam pikiran sekte, pengingkaran tidak banyak berdampak karena raja yang jatuh seperti Li Qiye tidak bisa berbuat apa-apa terhadap mereka.

Yang pertama melakukannya adalah Klan Bingchi. Satu-satunya masalah adalah bahwa leluhur tertinggi mereka telah membuat janji. Sebagai salah satu Eternals terkuat, menjaga kata-katanya sangat penting atau dia bisa dikritik karenanya. Dengan demikian, master klan dari Bingchi memutuskan untuk menukar Bingchi Yingjian dengan Bingchi Hanyu. Empat kekuatan lainnya berada dalam situasi yang sama. Sama dengan Dewa Angin, dia juga tidak bisa menolak pernikahan ini. Namun, gadis-gadis itu tidak memiliki batasan yang sama. Kehidupan mereka sangat terpengaruh oleh ini. Ditambah lagi, mereka tidak ingin menikahi raja busuk seperti itu karena reputasinya yang buruk. Itulah sebabnya Splendorous Saintess mencoba melakukan sesuatu yang lain. Sekarang, putri Waterfront sebenarnya datang untuk melaksanakan bagian mereka – pilihan yang cukup mengejutkan. “Paviliun kami menepati janji kami.” Dia menatap lurus ke arah Li Qiye dan menjawab, mengumpulkan keberanian entah dari mana. Bahkan, mayoritas leluhur di sana menentang pernikahan ini, sama dengan master sekte. Mereka berbagi kepercayaan, seperti banyak yang lain, bahwa raja baru telah kehilangan kerajaannya, hanya seekor anjing tanpa tuan. Sudah berkah dari atas bahwa dia masih hidup. Pria seperti itu masih ingin menikahi putri mereka? Benar-benar konyol. Liu Chuqing adalah orang yang ingin melakukannya. Dia tidak ingin leluhur agungnya melanggar janji, sama dengan reputasi sekte itu. Ini adalah peristiwa penting bagi sekte mereka, yang menentukan nasibnya, dan tentu saja bukan lelucon. Janji dengan keluarga kerajaan harus dilaksanakan.