Emperors Domination – Chapter 2470

shadow

Emperors Domination – Chapter 2470

Pemotong Kayu

Para penonton merenungkan niat Zeng Yibin. Para pemuda yang berpengalaman menggelengkan kepala mereka.

Mereka tidak berempati dengan Li Qiye, hanya kesal dengan sikap Yibin yang sombong.

Ketika raja masih memiliki kerajaannya, dia mungkin tidak akan telah berani mengeluarkan kentut. Lihat dia sekarang, bertingkah sangat tinggi dan perkasa.

Beberapa orang di dunia ini tidak akan peduli dengan yang lemah, tetapi mereka juga tidak suka tindakan sombong dari Yibin ini.

Selama apapun lain hari, seseorang seperti dia hanya karakter kecil, tidak penting dalam skema besar hal. Keangkuhan dan sifat suka memerintah seperti itu membuatnya marah pada orang banyak.

Tentu saja, para penonton tidak merasa ingin berbicara, apalagi membantu raja.

Yibin sendiri mungkin bukan seorang jenius, tapi dia masih anggota Klan Zeng, cucu dari Ma Mingchun. Itu latar belakang yang mengesankan.

Plus, raja hanya seekor anjing tanpa tuan saat ini. Siapa yang mau ikut campur demi dirinya?

Setelah menerima pesanan Yibin, orang-orang berotot di belakangnya mengelilingi Li Qiye dengan mata penuh agresi.

Mereka adalah bagian dari tentara dan tidak akan akan menunjukkan belas kasihan saat Yibin memberi mereka lampu hijau.

“Yang Mulia, apakah Anda akan mematahkan kaki Anda sendiri atau kita harus membantu Anda?” Salah satu pria itu tersenyum dan bertanya.

Adegan menjadi sangat tegang; semua penonton menahan nafas karena kegembiraan.

Tiba-tiba, napas keras mengganggu situasi yang sedang berlangsung. Yeng Yibin dan anak buahnya semua berbalik.

Mereka melihat seorang lelaki tua duduk di atas sebuah batu di dekatnya dengan sebuah pemotong kayu tergantung di pinggangnya dan seikat kayu bakar di bawahnya. Dia duduk di atas batu dan menikmati asapnya.

Tidak ada yang tahu kapan dia sampai di sana; seolah-olah dia ada di sana sepanjang waktu, tetapi tidak ada yang memperhatikan keberadaannya.

Dia mengepulkan asap dan melihat semua orang menatapnya. Dia mengetuk pipanya untuk mengeluarkan abu dan batuk: “Maaf, aku di tempat yang salah, lanjutkan.”

Tidak ada yang tahu siapa dia. Yibin mengabaikan ini dan memerintahkan: “Mulai.”

Dia tidak punya pilihan lain dan menunda masalah ini dapat menciptakan masalah lebih lanjut.

“Yang Mulia, jangan salahkan kami karena tanpa ampun . Salahkan diri Anda karena menjadi buta.  Seorang lelaki tersenyum muram.

Empat kelompok saling bertukar pandang sebelum berteriak: “Ayo pergi!”

Mereka meraih Li Qiye, masing-masing mengincar lengan dan kaki yang berbeda – ingin angkat dia di udara.

Ini tidak terlihat seperti langkah sederhana untuk menghancurkan tulang, lebih seperti pemotongan dari kuda-kuda yang berlari.

“Dentang!” Tiba-tiba, kilatan putih salju muncul.

Pluff! Pluff! Pluff! ” Warna merah muncul.

“Oh tidak, pemotong kayu saya.” Semua orang, masih bingung, mendengar lelaki tua itu berteriak dan melihatnya memegangi pinggangnya.

Namun, pemotong kayu itu tidak terlihat.

Dalam sepersekian detik ini, ada pisau putih tajam yang terbang di udara. Itu memutuskan lengan keempat pria dari bahu ke bawah, semudah memotong tahu.

“Ah!” Orang-orang itu akhirnya menyadari apa yang terjadi setelah melihat darah memancar keluar dari luka dan menjerit.

Pemotong kayu ini melayang-layang di langit dan darah menetes dari ujungnya, setetes demi setetes. Tidak ada yang mengendalikannya; tampaknya memiliki pikirannya sendiri dan bergerak atas kemauannya sendiri.

“Kembalilah, aku ingin kau tetap hidup!” Pria tua itu dengan cemas berteriak lagi.

Semua orang segera berpikir bahwa dia sedang melakukan suatu tindakan.

“Orang tua, kau mencari mati!” Pria-pria lain segera berbalik ke arahnya dengan ekspresi kaget.

“Dentang!” Mereka mengeluarkan pedang dan pedang mereka sebelum menerjangnya seperti harimau dan serigala.

“Itu tidak ada hubungannya dengan saya, Anda salah!” Pria tua yang ketakutan itu melambaikan tangannya sebagai penyangkalan.

Namun, orang-orang ini tidak mau mendengarkannya. Raungan pemotongan angin secepat kilat datang langsung ke lehernya.

Mereka tidak akan memberikan musuh kesempatan untuk membalas sama sekali, tidak peduli siapa lelaki tua itu sebenarnya. >

“Whoosh!” Pemotong yang melayang tiba-tiba melintas dan datang untuk mereka.

“Awas!” Orang-orang memperhatikan ini dan membalikkan bilah mereka ke atas.

Bang! Bang! ” Pedang dan pedang mereka hancur berkeping-keping berhamburan ke mana-mana. Darah datang berikutnya.

Pemotong pisau melesat di udara, menciptakan busur putih yang indah sebelum menebas. Lebih banyak lengan jatuh ke tanah. Semua menjadi pria tanpa senjata, tidak bisa melawan sama sekali.

Senjata mereka dihancurkan dan hilang adalah lengan mereka.

“Ah!” Mereka mengeluarkan jeritan yang menyedihkan dan menyayat hati.

Para penonton terkejut setelah melihat pertempuran satu sisi.

“Itu master.” Semua orang bisa melihat bahwa lelaki tua itu adalah tuan yang tersembunyi.

“Lari!” Setelah sentakan awal rasa sakit, para pria menyadari bahwa mereka perlu mengabaikan rasa sakit dan mundur secepat mungkin.

“Pluff!” Pemotong itu terbang di udara sebelum turun sekali lagi, memenggal korban yang melarikan diri.

Korban miskin tanpa kepala ini masih berlari untuk sementara waktu lebih lama tanpa kepala. Ketika kepala mereka jatuh dan berguling-guling di tanah, mereka bisa melihat tubuh mereka jatuh ke tanah dengan darah memancar keluar. Mereka membuka mulut, ingin menjerit tetapi tidak ada suara yang keluar. Darah mereka di tanah mengalir bersama dan membentuk aliran tebal.

Para penonton menyaksikan dengan linglung, gemetaran.

Yibin yang angkuh membeku. Anak buahnya semua ahli yang selamat dari banyak medan perang. Tak satu pun dari mereka yang lemah tetapi mereka langsung dibunuh oleh orang tua ini. Kekuatan pria itu gila.

“Kotoran!” Akalnya kembali dan dia memutuskan untuk mencalonkan diri untuk itu adalah satu-satunya pilihan. Wajah, reputasi, wajah? Tak satu pun dari mereka yang berarti. Tidak ada yang lebih penting daripada tetap hidup sehingga ia mengerahkan seluruh kekuatannya untuk melarikan diri. Sayangnya, pemotong bernoda darah melepaskan tebasan vertikal lain. “Buk!” Yibin tidak berhasil jauh sebelum kakinya terputus. Dia segera berguling di tanah. “Ah!” Begitu dia berhenti berguling, dia akhirnya menyadari bahwa kakinya hilang. Rasa sakit dan kesadaran membuatnya berteriak. “Sial!” Pemuda pucat itu menggunakan tangannya untuk merangkak, meninggalkan dua jejak darah.