Emperors Domination – Chapter 2484 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2484 | Baca Novel Online

Spark

Komentar Bingchi Hanyu membuat semua orang menatap Li Qiye. Beberapa menahan napas.

“Dia benar.” Seseorang diam-diam mendukungnya: Dia masih menganggap dirinya sebagai raja bukannya menjadi cukup pintar untuk menyelipkan ekornya di antara kedua kakinya. Menjadi sombong dan mengangkat ekornya hanya akan mengakibatkan kematian dini. “

Li Qiye berbalik ke arah Hanyu dan tersenyum:” Kamu itu putri dari Bingchi? Memperoleh sewa kehidupan baru setelah mengirim putri palsu jadi Anda pikir Anda seorang ningrat, burung phoenix di antara wanita sekarang? 

Ekspresi Hanyu memburuk. Semua orang tahu tentang perjanjian pernikahan saat itu dan bahwa dia seharusnya menjadi orang yang dikirim ke istana jika bukan karena penipuan klannya.

Itu bukan masalah yang membanggakan sehingga tidak ada yang mau katakan di depan umum. Itulah sebabnya dia menjadi sedikit canggung sekarang.

“Kesadaran diri adalah suatu kebajikan, itu akan menyelamatkan Anda dari rasa malu.” Dia mendapati Li Qiye semakin menjengkelkan.

“Aku setuju denganmu tentang itu.” Li Qiye berkata: “Orang yang tidak bisa dipercaya, kehilangan kehormatan, tidak boleh berjingkrak sepanjang hari, bertingkah sangat cantik dan cantik. Mereka hanya akan membuang reputasi leluhur mereka. Jangan bertindak mulia dan menunjukkan garis keturunan Anda ketika Anda bahkan tidak bisa mempertahankan kebajikan paling mendasar dari menepati janji seseorang. Kau hanya mengagumi leluhurmu dengan melakukan itu. “

” … “Ekspresinya berubah buruk dari tamparan verbal di depan semua orang.

” Young Noble Li, awasi kata-katamu !  Bofan berteriak dengan tatapan agresif.

Li Qiye tidak repot-repot menatapnya dan dengan santai menjawab: “Anda ingin mengajari saya cara berbicara? Beritahu tuanmu untuk datang sebagai gantinya. Dia cukup beruntung untuk bisa selamat terakhir kali, tapi aku akan mengeluarkan teko dari kepalanya sekarang. 

Kerumunan tersentak setelah mendengar ini. Beberapa menjadi beku saat menatapnya. Mereka semua sudah mendengar tentang raja yang terkenal ini, tetapi kelihatannya rumor itu benar. Orang ini akan mengatakan apa saja tanpa ragu.

Yang Bofan siap membunuh sejak Li Qiye di depan umum menghina tuannya. Bagaimana dia bisa menelan amarah ini dan membiarkan orang ini menggerutu?

“Kamu tidak tahu batas kemampuanmu sendiri.” Hanyu mendengus.

Pada awalnya, dia tidak membencinya, tetapi seiring berjalannya waktu, lelaki itu tidak berubah dan masih sama menjengkelkannya. Dia membawa segalanya pada dirinya dengan kepribadiannya.

Bofan maju selangkah dan mengucapkan dengan dingin: “Tuanku tidak perlu melakukan apa pun karena aku lebih dari cukup untuk menanganimu! Mari kita lihat apa yang dapat Anda lakukan! “

Dia tidak punya apa-apa selain menghina orang itu; matanya bersinar dengan niat membunuh.

Kerumunan menyaksikan dengan napas tertahan. Kekuatan Bofan tidak perlu dipertanyakan lagi dan bisa membunuh raja semudah mengambil permen dari seorang bayi.

Tang Hexiang tersenyum senang. Tidak ada yang lebih baik daripada jika Bofan membunuh Li Qiye.

Jika dia ingin menjadi kaisar, dia tetap harus membunuh Li Qiye karena orang itu adalah penguasa yang sah, penerus Lucidity King. Bahkan, hanya menghapusnya memerlukan pertimbangan lebih dalam dinasti sebelum menjadi resmi.

Jadi, jika Li Qiye akan dibunuh sekarang, ia tidak perlu melakukannya sendiri dan menanggung keburukan dari menjadi raja raja.

“Tuan-tuan.” Tepat sebelum ledakan, Jianyao berdiri dan berkata: “Jarang bagi kita semua untuk berkumpul, ini adalah kesempatan yang menyenangkan, jangan merusaknya dengan darah.”

Untuk beberapa alasan, intuisi mengatakan kepadanya bahwa sesuatu yang besar akan terjadi, dan intuisinya selalu akurat.

Siapa yang tidak ingin memberikan wajahnya? Ini pestanya, dan tidak memberinya rasa hormat jauh dari batas.

“Aku akan mendengarkanmu, Peri Qin.” Bofan menangkupkan tinjunya ke arah Jianyao dan sedikit membungkuk sebelum memelototi Li Qiye untuk yang terakhir kalinya.

“Ayo, ayo, minum lagi.” Tang Hexiang kecewa dan mulai memanggang orang.

“Ceria, Peri Qin, Jenderal Tang, semuanya!” Suasana kembali semarak dengan piala diangkat.

Hanyu melihat bahwa Li Qiye masih ada di sana dan tidak lagi ingin tinggal. Dia memberi tahu Jianyao: Saya baru saja tiba di Nine-linked dan ada yang harus dilakukan. Maafkan saya. “

” Saya yakin Anda tidak terbiasa dengan daerah tersebut, izinkan saya untuk mengantar Anda. ” Jianyao menjawab.

Hanyu tidak menolak sehingga mereka berdua mengucapkan selamat tinggal sebelum meninggalkan hutan batu.

Kepergian Hanyu bisa dimengerti tetapi Jianyao juga punya alasan. Dia merasa ada sesuatu yang salah dan tidak berani menghadapi Li Qiye. Dengan demikian, dia mengambil keuntungan dari ini dan pergi untuk mengamati perubahan apa pun dari sampingan.

Li Qiye mengabaikan kerumunan dan menatap takhta kemudian patung-patung di sebelah kiri dan kanan. Mereka berdiri seperti penjaga dengan tombak disangga ke tanah.

Tatapan tidak bersahabat tertuju padanya. Yang Bofan dan Ma Jinming sebenarnya ingin membunuhnya.

Bofan tidak bisa melepaskan penghinaan terhadap tuannya sebelumnya. Adapun Ma Jinming, sepupu mudanya dibunuh oleh Li Qiye. Apalagi pria itu mempermalukannya lagi dan lagi.

Tang Hexiang lebih tenang daripada yang lain. Dia duduk di sana dengan senyum, sepertinya ingin melihat pertunjukan yang menyenangkan.

Suasana aneh menyelimuti karena dengan Jianyao pergi, baik Bofan dan Jinming ingin melakukan sesuatu.

Li Qiye tampak tidak menyadari permusuhan. Dia mulai berjalan menaiki tangga menuju platform dengan Chuqing di sebelahnya.

Semua orang menonton, tidak tahu apa yang ingin dia lakukan. “Apa yang dia lakukan?” Seseorang berbisik, Siapa yang tahu. Tidak ada yang bisa membaca orang yang begitu konyol.  “Hmm, sekarang aku memikirkannya, tempat apa itu?” Beberapa mulai melihat platform dan patung-patung. “Tidak tahu.” Meskipun pesta itu di hutan batu, tidak ada yang membersihkan tangga dan platform yang lebih tinggi. Jianyao tidak berani melakukannya dan memilih untuk tetap di bagian bawah. “Aku sudah mendengar tentang tempat ini.” Seorang ahli yang lebih tua menyaksikan Li Qiye dan berkata: “Ini adalah Platform Kebajikan. Kembali di masa lalu, leluhur Sembilan-terhubung mengumpulkan orang bijak di mana-mana. Praktik ini berakhir kemudian untuk beberapa alasan yang tidak diketahui. “Orang-orang saling melirik karena ini adalah pertama kalinya mereka mendengar nama ini. Faktanya, Sembilan-link lebih tua dari garis keturunan lain, termasuk Dinasti Saint Saint dan lima raksasa lainnya. Itu sebabnya sebagian besar kisahnya tidak diketahui oleh orang luar. Dia berhasil mencapai puncak platform dan melirik tahta. Dengan lebih sederhana, dia tidak keberatan bahwa itu kotor dan duduk. Ingat, platform itu diukir dari punggungan dua puncak. Ketika dia duduk di atas takhta, dia bisa memandang rendah semua orang di pesta. Sepertinya dia adalah raja dan mereka adalah pejabatnya. “Karena begitu banyak yang telah berkumpul di sini hari ini, saatnya mengakhiri pertunjukan basi ini.” Semua orang terdiam hanya untuk mendengarkan, bukan karena prestise yang luar biasa tetapi mereka ingin tahu tentang dia niat. “Saya akan memberi tahu semua orang sekarang – permainan sudah berakhir. Saatnya aku menelanjangi taringku. Saya tidak peduli apakah Anda naga atau harimau, sebaiknya Anda patuh berbaring di tanah atau darah akan mengalir. “” Hmph, nada yang begitu besar. ” Jinming berkata dengan jijik: “Kamu pikir tanah itu masih milikmu ?. Apakah kamu bermimpi sekarang? “” Memang, sama seperti sebelumnya. Saya masih tuannya, belum terlambat bagi Anda semua untuk berlutut. ” Li Qiye tersenyum pada Jinming dan menyatakan.