Emperors Domination – Chapter 2486

shadow

Emperors Domination – Chapter 2486

Pembantaian

Semua orang mengambil napas dalam-dalam setelah melihat kekalahan cepat dari dua pemuda. Ma Jinming adalah yang lebih lemah dari keduanya tetapi Bofan adalah Dewa Sejati tingkat tiga, seorang Ascender.

Selain itu, keterampilan formasinya juga luar biasa. Formasi pedang miliknya memiliki potensi ledakan dan membuat kagum kerumunan.

Namun, ia masih dikalahkan dalam tiga gerakan oleh patung-patung. Kedua pemuda itu tidak signifikan dibandingkan. Mungkinkah Li Qiye berbicara yang sebenarnya? Bahwa tidak pantas untuk menyerang secara pribadi?

“Rumble!” Sementara kerumunan berada dalam keadaan linglung, patung-patung ini mendarat dari langit dan mengelilingi hutan batu, menghalangi semua pintu keluar.

Tidak ada yang peduli tentang batu hias ini di antara anak tangga beberapa waktu yang lalu. Tetapi sekarang, mereka menyadari bahwa patung-patung ini adalah ahli yang mengerikan. Semua orang bergidik dengan firasat buruk.

“Apa, apa yang kamu lakukan ?!” Seseorang meneriaki Li Qiye.

Li Qiye menguap lagi dan berkata: “Katakan padaku, apa yang dilakukan seorang tiran cabul dan durhaka? Tentu saja mengambil perempuan dan membantai orang. “

” Jangan, jangan gila! ” Jinming pucat saat dia dihancurkan oleh kaki: “Seluruh dunia membencimu sekarang, tidak ada satu pun legiun akan mendukungmu, kamu sendirian! Terus lakukan ini dan Anda akan mati tanpa penguburan! ”

“Mungkin Anda benar, saya memang membutuhkan bantuan legiun untuk melanjutkan ini.” Li Qiye berkata sambil tersenyum.

“Ayah saya adalah Komandan Pusat dan mendapat dukungan dari pasukan dan orang-orang, belum terlambat bagi Anda untuk membebaskan saya …” Jinming segera melihat harapan setelah mendengar Li Qiye melembutkan kuda-kuda.

“Dan jika aku menolak?” Li Qiye tersenyum.

“Kamu akan menentang enam legiun dan seluruh dunia!” Dia mengancam.

“Bunuh.” Li Qiye dengan malas memberi perintah dengan melambaikan lengan bajunya.

Kamu! Tidaaaak!  Pemuda tidak berharap langkah ini tidak berhasil.

Sayangnya, sudah terlambat. “Pluff!” Kepala pergi terbang dan darah memercik. Kepalanya berguling menuruni tangga dengan mata terbuka lebar.

Enam legiun? Dunia?” Li Qiye tertawa: Saya sendiri cukup untuk membantai semua orang. Adapun mereka yang tidak patuh? Saya akan membunuh sampai mereka menyerah. “

Semua orang terpana. Beberapa waktu yang lalu, kesan mereka terhadapnya adalah bahwa ia membutuhkan pasukan untuk mendukung kecenderungan tiraninya.

Tapi sekarang, ia segera membunuh putra Komandan Pusat. Ini menyinggung keenam legiun.

Gaya kejamnya ini menghancurkan persepsi negatif mereka sebelumnya tentang dirinya.

“Ada lagi yang ingin dikatakan?” Li Qiye mengalihkan pandangannya ke arah Yang Bofan.

“Lakukan apa saja, tuanku akan membalaskan dendamku dan orang-orang akan menyanyikan kisah kepahlawananku nanti.” Bofan berkata dengan bangga, tidak mau menyerah seperti Jinming yang pengecut.

“Oh? Keberanian, saya mengerti. Bagus, seperti yang Anda inginkan, tunggu tuanmu membalas Anda. Jangan khawatir, Anda tidak akan sendirian di Sungai Kuning untuk waktu yang lama, saya akan segera mengirimnya ke bawah bersama Anda dan kalian berdua bisa bermain sebagai master-murid lagi. ” Dia mengangguk, tampaknya puas dengan idenya sebelum mengangkat tangannya: “Bunuh!”

“Whoosh!” Tiga tombak menembus Bofan dan mendorongnya turun ke tangga lebih.

“Ah!” Nasib sejatinya hancur, yang berarti kematian. Tombak-tombak itu kemudian mengangkat mayatnya ke udara sementara tetesan darah jatuh di tangga.

Gambar ini sepertinya membeku, membuat orang-orang menarik napas dalam-dalam.

Ketidaksopanan dan kebrutalan – kata sifat ini ditampilkan sepenuhnya oleh Li Qiye.

Beberapa waktu yang lalu, semua orang memandang rendah dia, tetapi begitu dia menunjukkan taringnya, mereka akhirnya melihat teror seekor binatang buas yang sedang tidur. Begitu terbangun dan membuka rahangnya yang berdarah, semua orang hanya tampak seperti semut.

“Beberapa saat yang lalu, beberapa orang mengatakan bahwa raja mesum seperti saya dicerca dan ditinggalkan oleh orang-orang.” Li Qiye tersenyum: “Saya sangat ingin tahu, bagaimana seseorang memenangkan hati orang-orang? Bagaimana dengan ini, saya akan memberikan Anda semua kesempatan. Berlutut dan sembah aku untuk menjadi warga negara yang setia, maka aku akan berpikir untuk menjadi raja yang penuh belas kasih dan murah hati. “

Kerumunan saling melirik, gemetar ketakutan setelah mendengar pernyataan yang mendominasi.

Beberapa orang menyadari bahwa raja ini sebenarnya bukan sampah! Pria itu gila dari awal sampai akhir!

Baiklah, mulai sekarang. Berlutut mungkin satu-satunya kesempatan Anda untuk keluar hidup-hidup. ” Li Qiye berkata.

“Dalam mimpimu!” Seorang jenius tidak yakin dan berteriak: “Kamu pikir aku akan berlutut kepada raja yang tidak serius sepertimu !?”

“Clank!” Seorang penjaga batu segera mengambil tindakan dan melemparkan tombak ke arah si jenius.

“Hancurkan!” Dia melompat ke langit dengan raungan memekakkan telinga, memegang palu dengan kedua tangan dan menghancurkannya langsung ke tombak.

“Boom!” Tombak menembus palu dan dadanya dengan kecepatan kilat. Tetesan darah terciprat ke tanah.

Jenius ini tercengang. Dia selalu percaya diri dalam kultivasinya, tidak berharap kehilangan satu lemparan tombak dan membunuh di tempat.

“Kita harus membunuh tiran ini demi Sembilan Rahasia!” Beberapa merasakan sakit setelah melihat adegan ini. Di antara mereka adalah jenius paling kuat yang mengumpulkan sekitar sepuluh temannya untuk menyerang Li Qiye.

“Bunuh dia!” Mereka melolong dan mengeluarkan senjata terkuat mereka, menggunakan serangan terkuat mereka bersama-sama.

“Clank!” Tombak tiba-tiba terlempar ke langit, membentuk jaring yang mengerikan. Mereka turun dan menyegel segala sesuatu di dalamnya.

“Gemuruh!” Meskipun para jenius ini memiliki senjata luar biasa, mereka dengan cepat ditembus oleh tombak. Ah … Selanjutnya terdengar teriakan menyakitkan. Anak-anak muda ini bahkan tidak bisa sampai ke platform yang dinaikkan sebelum dibunuh oleh tombak. Para penjaga kemudian mengangkat mayat-mayat ini ke udara sebagai taktik intimidasi. Sementara setelah itu, para penjaga dengan santai mengayunkan tombak mereka untuk melempar mayat-mayat itu seolah-olah mereka adalah sampah. Ini adalah pembantaian sepihak. Genius ini tidak bisa dibandingkan dengan penjaga batu sama sekali. Darah mengalir menuruni tangga seperti pegas, satu gelombang demi gelombang. Bau darah tebal meresap ke seluruh hutan batu.