Emperors Domination – Chapter 2487 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2487 | Baca Novel Online

Berlutut

“Huh, sepertinya aku masih belum sebagus menjadi seorang tiran.” Li Qiye menggelengkan kepalanya, Seorang tiran sejati akan meminum darah dan memakan daging manusia. Lagipula, tidakkah Anda semua ingin melakukan hal yang sama saat membenci saya? Aku harus terus berusaha, kurasa. “

Kerumunan tidak punya respons karena mereka terpaku pada mayat.

” Persetan, lari! ” Akhirnya, beberapa tidak bisa menangani suasana ini dan berbalik untuk melarikan diri.

“Pergi, pergi!” Mereka lupa semua tentang reputasi dan wajah. Semua melompat mundur dan mulai berlari.

Wah! Suara mendesing!” Sayangnya, patung-patung itu melemparkan tombak tajam mereka yang tak tertandingi ke arah para jenius yang melarikan diri.

Ah! Ah! … Darah dan jeritan memenuhi udara. Para jenius ini ditusuk menembus dada, meninggalkan luka menganga. Mereka jatuh ke tanah, tidak lagi bisa bangkit kembali atau bergerak karena itu adalah kematian.

“Kita tidak bisa lari …” Pintu keluar semua diblokir oleh penjaga batu.

“Melompat ke langit akan menghasilkan menjadi target latihan!” Seorang ahli yang lebih tua berteriak.

Para pemuda yang ingin terus berusaha menstabilkan sikap mereka.

“Rumble!” Selanjutnya, penjaga yang memblokir pintu keluar mulai berbaris ke arah mereka. Tombak mereka melintas dengan kilatan yang menakutkan.

Kerumunan tidak punya pilihan selain berjalan mundur, akhirnya dipaksa ke pijakan anak tangga yang lebih dekat dengan Li Qiye.

“Apa yang harus kita lakukan?” lakukan sekarang?” Para pemuda kehilangan akal sehat dan harus bertanya kepada para pembudidaya yang lebih tua.

Sayangnya, bahkan para leluhur yang hadir pun tidak berdaya saat ini. Penjaga batu ini sangat kuat. Bekerja bersama masih tidak berarti apa-apa.

“Apa lagi yang bisa Anda lakukan?” Li Qiye tersenyum di singgasananya: Hanya berlutut dan bersumpah kesetiaan dan pengabdian kepada saya, tidak ada pilihan lain. Jika suasana hati saya baik, mungkin saya akan mengampuni Anda. 

Kata-katanya sepertinya adalah pesan dari atas, membimbing semua orang menuju cahaya. Mereka mulai saling melirik.

“Hidup raja, hidup raja!” Seorang kultivator muda tidak bisa menangani tekanan. Kakinya menjadi lemah sehingga ia bersujud di tanah dan: Yang Mulia tak terkalahkan! Pelayanmu sama bodohnya dengan kodok di dalam sumur, tolong luang aku! 

Beberapa orang mogok setelah melihat yang pertama. Lebih banyak berlutut: “Hiduplah raja, semoga masa pemerintahanmu bertahan selamanya!”

Mayoritas kerumunan berlomba untuk turun ke tanah sambil mengucapkan hal yang sama: “Yang Mulia akan menjadi abadi, berkah bagi warga negara, tolong tunjukkan belas kasihan kepada hamba-hamba-Mu! 

Tidak ada yang ingin menjadi yang terakhir berdiri karena itu bisa memicu kemarahan raja dan kepala mereka mungkin jatuh ke tanah.

Tidak ada yang berani berdiri sebelum diberi izin. Mereka bersujud dengan gugup, menunggu keputusannya.

“Sepertinya tulang Anda tidak sekuat yang Anda kira.” Li Qiye menatap kerumunan dan tertawa, Lihat, tidak sulit untuk berlutut, bukan?

Kerumunan merasa wajah mereka menjadi panas. Mereka berlutut di depan lelaki yang mereka anggap sepotong sampah untuk diinjak sebelumnya, bahwa ia tidak layak untuk berpartisipasi dalam pesta ini. Sekarang, mereka sujud dengan patuh, dilanda ketakutan.

Perubahan cepat ini membuat mereka seperti badai. Kebanggaan dan kesombongan mereka menghilang karena tujuannya sekarang adalah untuk menyenangkan lelaki itu agar dia menunjukkan belas kasihan. Semuanya tidak berharga dibandingkan dengan hidup.

“Apa yang harus saya lakukan sekarang? Sebuah kompetisi? Mungkin satu untuk melihat siapa yang paling bisa menyanjung saya? Orang-orang yang tidak melakukan pekerjaan dengan baik akan dipenggal kepalanya? ” Li Qiye menyeringai.

Berlutut pucat. Li Qiye sengaja menginjak kebanggaan mereka!

“Yang Mulia, tolong luangkan mereka.” Liu Chuqing menatap kerumunan dan diam-diam berbicara untuk mereka.

Li Qiye menatapnya dan menghela nafas sebelum membelai rambutnya: “Gadis bodoh, aku tidak bisa mengatakan tidak kepadamu bahkan jika aku memiliki hati setrika. “

Dia memerah setelah mendengar kata-kata manis di depan umum, merasa sangat bahagia di dalam.

” Betapa membosankan, membunuh orang-orang bodoh ini hanya akan menodai tanganku. ” Li Qiye dengan malas menoleh ke arah kerumunan dan berkata.

Kerumunan yang mengerikan akhirnya bisa bernapas setelah mendengar ini.

“Bam!” Dia tiba-tiba menabrak tahtanya.

“Berderit-” Kedua puncak di belakangnya benar-benar mulai bergerak, mengungkapkan celah dengan kotak batu di dalamnya.

Dia membukanya dan melepaskan gelombang ombak yang beriak. cahaya. Sepertinya kotak itu berisi sejenis air abadi.

Yang di tanah tahu bahwa ini pasti harta yang luar biasa tetapi tidak ada yang berani mengeluarkan suara.

Dia menutup kotak itu dan berkata dengan datar, Peron ini tidak hanya dimaksudkan untuk upacara dan patung-patung tidak ada di sini hanya sebagai hiasan. Mereka melindungi tempat ini. ”

Setelah mengatakan itu, dia meletakkan kotak itu dan berdiri: “Betapa membosankan.”

Chuqing memegang lengannya dan mereka berdua berjalan menuruni tangga.

Yang berlutut di tanah berhenti bernapas dan tidak berani mengangkat kepala. Mereka yang berada di jalan mulai merangkak ke samping untuk membuat jalan.

Li Qiye melirik tanpa emosi pada mereka sebelum berbicara: “Bukan karena aku penyayang bahwa kau masih hidup tetapi karena gadis ini terlalu baik, itu sebabnya saya menyisakan nyawa anjing Anda! Anda harus tahu siapa yang harus berterima kasih. “

” Wanita itu baik hati, simbol kebajikan yang bersinar! ” Kerumunan mulai bernyanyi.

Chuqing hanya bisa melihat kakinya sekarang karena terlalu malu. Tentu saja, dia sangat senang dipanggil “Sang Wanita” karena itu menegaskan statusnya.

Li Qiye tersenyum dan pergi bersamanya, tidak lagi peduli dengan kelompok itu. “Boom!” Setelah dia lama pergi, para penjaga kembali ke posisi awal mereka sambil memegang tombak mereka. Ketika kelompok itu yakin bahwa Li Qiye sudah pergi, mereka akhirnya perlahan-lahan bangkit. Semua orang tampak terkejut; tidak ada yang tahu harus berkata apa. Pada akhirnya, mereka bahkan tidak repot berbicara dan pergi berkelompok. Hari ini terlalu memalukan karena mereka membuang harga diri mereka dan berlutut karena ketakutan. Woodcutter yang berkuliah membawa Li Qiye dan Liu Chuqing kembali ke pantai. Dia menyaksikan mereka pergi sambil menyalakan pipanya: “Sangat beruntung dia ada di sana untuk menghangatkan hatinya atau Sembilan Rahasia akan dilakukan untuk itu. Dunia bukan apa-apa baginya. Di akhir permainan, dia tidak keberatan membuang papan catur. Keringat dingin mulai mengalir di tulang punggungnya setelah membayangkan kehancuran Sembilan Rahasia. Dia mulai berterima kasih pada Liu Chuqing dalam benaknya.