Emperors Domination – Chapter 2501 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2501 | Baca Novel Online

Sembilan Rahasia

Jarum cahaya yang tak terhitung jumlahnya melayang di udara dan mengejutkan para penonton.

“Apa ini?” Seseorang bergumam dan mengulurkan tangan untuk menyentuh cahaya. Sayangnya, cahayanya tampak tidak berbentuk dan tangannya hanya melewatinya.

“Pop!” Li Qiye menjentikkan jarinya. Dengan serangkaian desas-desus yang tenang, lampu mengambang mulai bergetar.

Saat guncangan semakin intensif, mereka sepertinya tertarik oleh sesuatu, hampir seperti jarum yang mengarah ke magnet.

Mereka mulai datang bersama dan mengalir seperti arus tanpa mengganggu satu sama lain dalam sedikit pun. Semuanya tertib tanpa sentuhan kekacauan.

Adegan ini luar biasa. Arus cahaya dengan cepat mengalir dengan kekuatan yang menembus semua. Arus-arus ini berkumpul bersama; masing-masing dengan urutan dan lintasan khusus mereka di udara.

Mereka tampak seperti sinar berdenyut kuat sekarang, tampaknya membentuk urutan dan urutan yang tidak diketahui. Karena sinar itu begitu dekat satu sama lain, mereka tampak seperti sinar raksasa dari kejauhan.

Pada akhirnya, ada total sembilan sinar besar yang melesat dengan sangat mengagumkan.

< p> “Rumble!” Dengan momentum pasukan besar, sembilan sinar itu jatuh dari langit dan tiba-tiba melompat kembali; proses ini diulang terus menerus. Itu menyerupai serangan pedang ilahi yang tak terhitung jumlahnya ke kengerian para penonton.

Mereka memiliki kekuatan yang cukup untuk menembus entitas apa pun yang ada, lebih dari cukup untuk menghancurkan Sembilan Gunung yang terhubung dalam sekejap mata.

Beberapa takut keluar dari pikiran mereka, gemetar dengan lutut gemetar.

Setelah beberapa dengungan logam, sinar tiba-tiba berhenti dan mulai terhubung satu sama lain. Setelah diperiksa lebih dekat, untaian cahaya seperti jarum berubah menjadi hukum – tak terhitung dan rumit.

Selanjutnya, hukum yang tenang mulai menenun bersama-sama seolah-olah ada sepasang tangan tak terlihat yang terampil mengarahkan mereka. Hasilnya adalah sembilan hukum yang sangat tebal yang terbentang di langit seperti rantai besi – sangat indah di luar kata-kata.

“Dentang, dentang …” Sembilan undang-undang itu mulai berputar seperti naga sejati dengan otonomi penuh. Mereka melakukan derivasi dan transformasi mereka sendiri sambil memancarkan cahaya yang menyilaukan. Tidak ada yang bisa membuka mata.

“Dentang!” Hukum pertama menyelesaikan transformasinya, menenggelamkan dunia dengan kecemerlangannya.

“Boom!” Langit dan bumi bergetar hebat karena aura gemparnya – yang mampu menghancurkan apa pun seolah-olah mereka adalah ranting-ranting kering.

Belum lagi penggarap biasa, bahkan Dewa Sejati bergetar karena ketakutan, menyadari betapa tidak pentingnya mereka.

Itu berubah menjadi kata kuno dan membekas di udara.

“Lin!” Banyak yang mengenali kata kuno ini.

Orang suci pedang itu tersentak meskipun pengalamannya kaya karena ini adalah kata yang ia latih!

“Boom!” Ledakan kedua menandai keberhasilan transformasi hukum kedua. Kata lain disertai dengan energi besar muncul.

“Bing!” Lebih banyak meneriakkan namanya.

Hanyu yang pucat sekarang karena dia terlalu akrab dengannya. Namun, aura khusus ini jauh lebih primordial dan murni dibandingkan dengan auranya sendiri!

“Boom!” Berikutnya adalah yang ketiga. “Dou!” Kerumunan meledak keributan.

“Zhe!” Dan satu lagi seruan nyaring sesudahnya.

“Jie!” Beberapa bahkan melompat ke udara dari kebingungan setelah melihat kata kelima.

“Zhen!” Suara melengking itu mencapai klimaks setelah kata keenam.

“Berbohong!” Tangisan mereka bergema ke cakrawala, bertahan lama.

“Qian!” Tenggorokan mereka terbakar sekarang tetapi mereka masih meraung.

“Xing!” Kata kesembilan dan terakhir akhirnya muncul, mengumpulkan raungan serempak dari kerumunan. Seluruh pegunungan bergetar dari teriakan.

“Lin Bing Dou Zhe Jie Zhen Lie Qian Xing.” Seseorang akhirnya membaca seluruh mantra. Energi kekuatan ini segera menelan dunia.

“Sembilan kata! Mereka benar-benar sembilan kata! ” Orang-orang berbicara dengan penuh semangat.

Tidak ada yang bisa tetap tenang sambil melihat sembilan karakter yang melayang di langit, terlepas dari pengalaman dan pengetahuan mereka sendiri. Beberapa bahkan jatuh di tanah.

Seorang leluhur bergumam: “Hidupku tidak sia-sia … untuk dapat melihat sembilan rahasia. Saya tidak menyesal sekarang sebagai murid Sembilan Sistem Rahasia. 

Air mata mulai mengalir di pipi mereka. Dalam benak mereka, sembilan kata itu tidak dapat dijangkau tetapi hari ini, untuk dapat melihat bentuk mereka yang sebenarnya secara langsung … Ini memenuhi mereka dengan pemenuhan.

“…” Jianyao benar-benar terpana oleh pemandangan yang luar biasa ini. Mulut ceri-nya terbuka lebar karena kesembilan kata yang tak terjangkau itu sangat dekat dengan semua orang.

Hanyu mengira dia sedang bermimpi. Tidak, bahkan dalam mimpinya dia tidak akan begitu dekat dengan sembilan dunia. Dia tidak siap secara mental untuk perkembangan ini.

Satu-satunya yang tetap tenang adalah Southpeak Woodcutter. Dia meletakkan pipanya dan menatap kata-kata itu.

“Hanya Kaisar Sejati Jiu Ning yang berhasil mengolah kesembilannya, namun orang ini dapat menangkapnya dengan mudah.” Dia mengambil napas dalam-dalam, kewalahan dengan emosi.

Orang suci pedang menganggap dirinya sebagai orang yang tenang dan terkumpul dengan banyak pengalaman hidup. Tapi sekarang, dia merasa takut dan kagum.

Adapun Tang Hexiang, pria itu kaget dan tidak bisa mendapatkan kembali akalnya.