Emperors Domination – Chapter 2502 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2502 | Baca Novel Online

Semua Sampah

Sembilan rahasia adalah hukum jasa tertinggi dari sistem ini, yayasan yang sangat dirindukan dan diteliti oleh para anggotanya.

Itu adalah mantra yang terkenal. Selama jutaan tahun, banyak jenius dan orang bijak yang bijak telah mencoba untuk memahaminya.

Setiap kata dapat menjadi nyanyian mental, hukum prestasi, gaya bela diri, atau teknik yang tak terhentikan.

Namun , kembali ke asal adalah kedalaman yang sebenarnya dari sembilan kata – tampilan dari kekuatan sejati mereka.

Meskipun masing-masing hanya terdiri dari satu karakter, mereka juga berisi transformasi dari grand dao yang mendalam dan berbagai duniawi pesanan. Karena itu, memahami mereka sangat sulit. Hanya dengan mencari tahu seseorang akan menghasilkan manfaat seumur hidup, sejauh memungkinkan seseorang untuk memulai sekte mereka sendiri.

Ini adalah kasus untuk Dinasti Saint Saint dan lima kekuatan besar. Para leluhur mereka menemukan beberapa dari sembilan kata dan berhasil memulai warisan mereka yang tahan lama.

Memastikan satu saja menghasilkan pencapaian ini, bagaimana dengan kesembilan yang lainnya? Itu akan berada pada level yang sama dengan menjadi nenek moyang sistem dan mengejutkan seluruh dunia.

“Saya pernah mendengar desas-desus tentang Sembilan Pegunungan yang terkait menyembunyikan kata-kata, sepertinya itu adalah kebenaran.” Seorang leluhur bergumam linglung.

Rumor ini adalah alasan mengapa begitu banyak murid di setiap generasi datang ke sekte ini. Sayangnya, mayoritas kembali dengan tangan kosong. Akhirnya, orang-orang mempertanyakan validitasnya.

Sayangnya, orang bijak lama tidak berbohong kepada mereka tetapi ketidakmampuan mereka sendiri mengecewakan mereka.

Lihat? Terlalu mudah untuk meraih sembilan kata. ” Li Qiye dengan santai berkomentar sementara kerumunan berdiam diri.

Sebelum ini, tidak ada yang percaya padanya dan mengkritik ketidaktahuan dan kesombongannya. Sekarang? Kebenaran ada di depan mereka. Dia mengeluarkan sembilan kata dengan begitu mudah. ‹‹

Dia bisa membuat komentar yang mendominasi dan gila dan itu masih bisa diterima. Dia memiliki kekuatan dan kualifikasi untuk mengatakan apa pun yang dia inginkan pada saat ini.

Tangan kanannya terulur ke depan dengan satu jari jentik. Efek riak dimulai dari ujung jarinya dan menyebar ke seluruh pegunungan dengan cara yang menarik.

Sembilan kata juga bergelombang dari resonansi. Mereka berubah menjadi bintik-bintik pasir dan mulai berhamburan.

Ujung jarinya tiba-tiba memiliki daya tarik dan semua bintik mulai terbang dan berkumpul di depannya.

Mereka datang bersama menjadi sebuah kecil hukum, berwarna kuning dan tampak seperti rantai emas – dibuat dengan indah dan rumit dengan banyak bagian seperti karya seni.

Hukum kecil itu berkilau dengan kilau berlian; setiap nadi bergerak seolah-olah itu telah membentuk dunianya sendiri.

“Hukum mantra.” Seorang leluhur mengeluarkan air liur setelah melihat entitas kecil itu mengambang di jari Li Qiye.

Para penonton yang berpengetahuan luas tahu bahwa meskipun kecil, itu berisi sembilan kata. Untuk memiliki undang-undang ini sama dengan memahami kesembilan kesembilan itu.

Setiap murid dalam sistem tahu betapa berharganya kesembilan kata itu, benar-benar tak ternilai dan di atas hal lain.

Karena itu, orang-orang mulai mengeluarkan air liur. Memiliki hukum ini berarti membuat sekte mereka sendiri tidak akan menjadi masalah di masa depan.

“Itu sembilan kata, tidak ada yang istimewa.” Li Qiye dengan hati-hati memandangi hukum kecil itu dan dengan santai memberi tahu Liu Chuqing: “Gadis kecil, anggap ini pertemuan saya untukmu.”

Dengan itu, dia menyentuh dahinya dengan jari ini.

< p> “Pop!” Pikirannya terbuka dan hukum kecil memasuki samudera ingatannya sebelum dia bahkan bisa tenang.

“Boom!” Tsunami membanjiri kesadarannya sehingga dia berdiri di sana dalam keadaan linglung – suatu sensasi yang sama seperti dihancurkan dengan batu besar. Dia mulai melihat bintang-bintang, tidak dapat mencerna arus besar informasi.

Bagaimanapun, sembilan kata telah memasuki pikirannya. Kedalamannya seluas samudera, hampir tak ada habisnya.

Seorang jenius masih tidak bisa memahami grand dao yang mendalam ini dengan begitu cepat. Sungguh luar biasa bahwa dia tidak pingsan.

Kerumunannya terpukul sama kerasnya. Sembilan kata itu adalah harta yang tak ternilai. Pria atau sekte mana pun dapat memperoleh manfaat dari mereka seumur hidup.

Tidak ada keraguan bahwa mereka akan menyimpannya untuk diri mereka sendiri, tidak ingin membagikannya kepada orang-orang terdekat mereka.

Semua orang berpikir bahwa Li Qiye akan menyimpannya juga, tapi dia dengan santai memberikannya kepada Liu Chuqing. Ini membutuhkan begitu banyak kemurahan hati dan ketegasan. Bahkan orang terkaya tidak akan dapat mengambil langkah ini – membuang sembilan kata seperti sampah. Orang yang tidak sadar akan berpikir bahwa itu adalah barang umum.

Itulah sebabnya kerumunan itu begitu terpesona dan tidak dapat memercayai mata mereka sendiri.

“Apakah dia gila?” Seorang leluhur menolak untuk menerima ini.

Setelah beberapa saat, kerumunan menjadi tenang dan menyadari bahwa mereka tidak hanya melihat sesuatu. Raja memang telah memberikan sembilan kata kepada Liu Chuqing.

Itu sembilan kata, tidak ada yang istimewa – ini mungkin hal yang paling mendominasi yang pernah mereka dengar dan dia memang mendukungnya dengan tindakannya. < / p>

Orang-orang mulai menatap Liu Chuqing. Beberapa merasa keserakahan, yang lain iri dan cemburu. Beberapa ingin menjadi dirinya sekarang.

Beberapa leluhur mulai merenungkan karma. Coba pikirkan, ketika dunia tertawa dan memandang rendah raja, pergi sejauh mengingkari pakta pernikahan, yang terus tinggal di sisinya? Hanya Liu Chuqing.

Dia tidak keberatan melakukan akhir dari tawar-menawar dan menerima ejekan yang sama saat bersamanya. Dengan demikian, dia pasti pantas mendapatkan sembilan kata saat ini. Yin Jianyao dipenuhi dengan emosi. Dia yakin dengan kecerdasan dan visinya sendiri, berpikir bahwa dia bisa membaca orang. Sayangnya, dia mendapati dirinya menginginkan hari ini. Jika dia tidak dibutakan oleh prasangka dan ide-ide konvensional saat itu, mungkin dia bisa mengenali permata itu daripada menjadi katak di bawah sumur. Mungkin dia akan berdiri di belakangnya juga. Sayangnya, tidak ada jalan kembali di dunia ini dan tidak ada obat untuk penyesalan. Sudah lewat saat dia membuat pilihannya. Dia menghela nafas dengan kekecewaan dan menerima kritiknya sebelumnya, bahwa dia belum melampaui dari memiliki mentalitas “vulgar” dan “dasar”.