Emperors Domination – Chapter 2505 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2505 | Baca Novel Online

Tiga Tebasan

Jalan Raja? Li Qiye terkekeh saat melihat tebasan yang masuk dan dengan santai mengayunkan pedangnya: “Pemusnahan Fiendish!”

“Boom!” Pedang jahat memancarkan sinar yang tak berujung. Setiap untaian cahaya menyerupai denyut yang kuat dengan kekuatan yang cukup untuk menembus bintang-bintang di atas.

Dalam sekejap mata ini, Li Qiye tidak ada lagi, begitu pula “raja iblis” dan aura jahat. Hanya pedang yang tertinggal dengan tebasan apokaliptik tanpa penyamaan.

“Boom!” Pemusnahan Fiendish secara langsung mengguncang Path of a King.

Langkah dari santo pedang telah meratakan segalanya tetapi jalan ini bergetar saat ini. Bagian seperti pelangi yang mengarah ke matahari melemah.

“Rumble!” Berangsur-angsur, lorong itu mulai runtuh. Tebasan dari santo kehilangan kecemerlangan dan energinya yang agung – seperti lilin yang berkelap-kelip ditiup angin.

Pada saat yang sama, santo itu menderita tekanan yang mengerikan seolah-olah dia baru saja dipukul tanpa ampun oleh seorang palu dengan kekuatan penuh, menyebabkan dia terhuyung-huyung beberapa langkah mundur.

Orang suci baru saja kehilangan setelah langkah pertama. Kerumunan bergidik ketakutan setelah melihat ini.

Selain itu, itu hanya langkah biasa dari Li Qiye namun itu sudah cukup untuk menyusahkan orang suci. Seberapa kuat pria ini?

“Jalan Penakluk!” Orang suci itu meraung, mengumpulkan lebih banyak energi sejati dalam bentuk tsunami, satu demi satu gelombang. Momentumnya menjadi berlapis-lapis sebagai hasilnya.

Tidak ada akhir untuk energi sejatinya saat ini. Sumber samudera ini memungkinkannya untuk selalu dapat memanfaatkan gerakannya pada potensi terkuat mereka.

“Dentang!” Dia langsung melepaskan tebasan kedua, lebih sedikit wilayah dan lebih banyak dominasi.

Serangan ganas ini menghancurkan bumi dan langit – puncak kekuatan dan dominasi. Langkah ini sebenarnya juga memberdayakan sumber energinya, menyebabkan erupsi total. Dia tampak seperti dewa perang sekarang. Ayunan pedangnya bisa mengatasi semuanya.

Tebasan itu menakuti jiwa orang-orang, menanamkan rasa takut pada musuh dalam tiga gelombang.

Boom! Ledakan! Ledakan!” Setiap gelombang lebih kuat dari sebelumnya, berniat untuk menghancurkan pedang jahat. Percikan api ke mana-mana dan mencerahkan langit.

“Sangat mendominasi.” Orang-orang berkata dengan kagum setelah melihat orang suci itu bangkit menghadapi tantangan dengan momentum yang tak terbendung.

“Dentang!” Sayangnya, itu hanya berhasil sedikit mengguncang pedang jahat. Yang terakhir membalas dengan langkah yang sama – Pemusnahan Fiendish. Namun demikian, langkah ini masih merupakan pembunuhan pasti, menghancurkan delapan alam dan berbagai usia.

Orang suci pedang mungkin ganas tetapi dia masih tidak bisa menghentikan tebasan jahat. Semuanya hancur sebelum kekuatannya. Satu-satunya hal yang bisa dilakukan musuh adalah meregangkan leher mereka dan menerima nasib mereka.

“Ledakan!” Orang suci itu didorong mundur puluhan langkah kali ini dan memuntahkan seteguk darah.

Auranya yang dominan langsung bubar sementara energi sejatinya yang agung menjadi jauh lebih lemah, meskipun tidak sampai pada titik kehabisan. Dia akhirnya menurunkan pedang redupnya dan menjadi cukup pucat, jelas terluka dari pertukaran sebelumnya.

“Apakah sudah berakhir?” Seorang penonton bertanya-tanya.

Semua orang menahan napas – orang suci itu dianggap jenius yang tak terkalahkan oleh banyak orang, tetapi dia sudah kalah dari raja. Mereka tidak berpikir orang lain di generasi ini bisa menantang raja lagi.

“Sepertinya raja memang menyembunyikan kemampuannya.” Kerumunan berpikir, ngeri. Mereka merasakan gelombang dingin menjalari mereka, hampir mirip digigit ular berbisa dan di ambang kematian.

Mereka telah mengkonfirmasi bahwa raja sebenarnya adalah tuan yang menakutkan, jauh lebih kuat dari kesembilan- level True God.

Apa hasil dari mereka yang telah mengkhianati, mengejek, dan menggertaknya? Mereka bergidik setelah memikirkan hal ini karena banyak di antara kelompok itu telah mengejeknya sebelumnya. Bahkan jika mereka tidak secara verbal menyatakan penghinaan mereka, mereka pasti berpikir rendah tentangnya.

Bagaimana jika dia merebut takhta sekali lagi? Mereka sudah bisa melihat bencana yang akan datang. Begitu banyak orang di Sembilan Rahasia yang akan mati.

“Pedang dao Anda tidak buruk, hanya kurang dipoles. Ketika Anda mencapai penyelesaian besar, Anda mungkin bisa menghentikan beberapa gerakan saya. ” Suara Li Qiye muncul.

Dia muncul lagi dalam posisi dan posisi yang sama seolah-olah dia tidak bergerak sama sekali.

Ini tidak lagi terdengar seperti penghinaan tetapi hanya fakta langsung sekarang, karena keadaan yang berubah.

Orang suci pedang mengambil napas dalam-dalam dan meraung: “Lagi!”

Dia mengambil satu langkah maju di langit: “Jalan Hantu!”

Ini adalah tebasan terbalik, mulai dari bawah kemudian naik secara vertikal.

“Boom!” Energi pedang yang tinggi dilepaskan tetapi dia tidak berhenti di situ, melepaskan lebih banyak tebasan berturut-turut.

Gelombang energi akhirnya berkumpul menjadi pedang, terbang lurus ke Li Qiye dengan gerakan menyapu yang sama.

Nyanyian pedang itu menenggelamkan dunia, menambahkan samudera energi, lebih dari cukup untuk menandai kiamat. Bahkan bintang-bintang di atas tidak selamat.

Semua orang merasa sulit bernapas saat terjebak dalam aura ini. Mereka berjuang untuk keluar dari lautan energi ini.

“Pemusnahan.” Li Qiye tidak menatap dan pedang jahat dengan santai mengayunkannya lagi.

Perlawanan sia-sia sebelum penghancuran mutlak. Bahkan para dewa di cakrawala mereka tidak bisa berbuat apa-apa.

“Buzz.” Dalam sepersekian detik ini, seseorang tiba-tiba muncul di belakang Li Qiye – orang suci pedang! Sepertinya dia sudah ada di sana sepanjang waktu.

“Pluff!” Dia menusukkan pedangnya ke Li Qiye dengan kecepatan kilat. “Hantu tidak bisa dibedakan.” Dia perlahan mengucapkan, “Tidak!” Chuqing akhirnya menyadari gawatnya situasi dan berteriak, “Raa!” Pada saat yang sama, seekor naga emas keluar dari tombak. Tang Hexiang yang telah mengamati melompat ke udara dan berubah menjadi sinar keemasan yang penuh dengan niat membunuh. “Pluff!” Tombak itu langsung menusuk kepala Li Qiye. Waktu sepertinya membeku dan menjadi gambar. Kerumunan berdiri di sana, tercengang. Langkah licik dari santo pedang itu tidak bisa diprediksi tetapi penyergapan Tang Hexiang membawa semua orang seperti badai.