Emperors Domination – Chapter 2511

shadow

Emperors Domination – Chapter 2511

Serangan Kejutan

Penonton masih terpaku pada pertarungan ini. Yang satu bertanya, “Teknik apa yang akan digunakan raja?”

“Mungkin dia tidak akan menggunakan teknik apa pun seperti sebelumnya, hanya dengan membunuh secara langsung.” Orang lain merespons.

Banyak yang mengangguk setuju setelah mendengar ini. Sebelumnya, mereka berpikir dia perlu beberapa langkah untuk mengalahkan Tang Hexiang tapi dia akhirnya hanya menggunakan lututnya.

Mungkin hal yang sama akan terjadi lagi.

“Kamu seharusnya tidak sangat senang ketika saya masih hidup! ” Hexiang meraung marah, tidak mampu menangani penghinaan yang ditunjukkan oleh Li Qiye dan orang banyak.

“Baiklah, aku akan memastikan kamu menyerah sepenuhnya.” Li Qiye tersenyum dan mulai melayang ke langit.

Tidak butuh waktu lama sebelum dia berada di brankas langit. Bahkan seseorang sebesar Hexiang perlu melihat ke atas.

“Pergi sekarang, lakukan yang terbaik dan jangan menyesal.” Li Qiye dengan santai berkata.

Meskipun berada di atas, dia masih terlihat seperti lalat dibandingkan dengan Hexiang. Hanya satu pukulan dari perisai bisa mengakhirinya. Sayangnya, semua orang tahu ukuran itu tidak masalah sama sekali dalam pertandingan ini.

“Mati!” Hexiang berteriak; tubuhnya sama gemerlapnya seperti bintang.

“Boom!” Dia melemparkan perisai penghapus langitnya ke atas dan menghancurkan beberapa bintang di sepanjang jalan.

Langit menjadi gelap karena ukurannya yang besar. Li Qiye tampak sangat tidak berarti, tampaknya hampir menjadi pasta daging.

“Lemah memang.” Li Qiye menggelengkan kepalanya dengan tidak setuju sambil melihat perisai penghancur bintang.

Dia dengan santai membentangkan telapak tangannya dan mendorong ke bawah. Perbedaan tipis antara telapak tangannya dan perisai menciptakan adegan komedi.

“Boom!” Namun, hanya serangan telapak tangan yang riang ini sudah cukup untuk menghentikan perisai. Itu tidak bisa bergerak satu inci ke depan, tidak dapat mempengaruhi telapak tangannya. Gelombang kejut yang dihasilkan dari dampak masih banyak merusak bintang-bintang di sekitar. Sayangnya, itu tidak melakukan apa-apa terhadap target utama.

“Kesenjangannya terlalu besar, memiliki tubuh besar dan senjata raksasa tidak dapat melakukan apa-apa.” Seseorang dari generasi terakhir menggelengkan kepalanya.

Secara logis, Hexiang seharusnya bisa menghancurkan Li Qiye dengan mudah karena perbedaan ukuran. Namun, perisai beratnya gagal menggerakkan Li Qiye sama sekali.

“Pergi!” Dia meraung dan mengirimkan energi sejatinya. Kecemerlangan berbintang dengan gila menelan dunia saat kekuatannya melonjak.

Perisai itu juga menjadi berkilau dan lebih kuat. Sayangnya, masih tidak efektif.

“Rumble!” Perisai bergerak bolak-balik untuk mengumpulkan momentum untuk membanting ke telapak tangannya.

Sayang sekali bahwa posisi kasual Li Qiye menyerupai penindasan dari surga yang tinggi. Bahkan karakter terkuat pun tidak bisa melewati genggamannya.

“Mati!” Mata Hexiang berkedip setelah melihat serangan yang gagal dan menambahkan tombak ke dalam campuran.

“Whoosh!” Tombak naga berubah menjadi sinar mengerikan yang mengarah langsung ke tenggorokan Li Qiye untuk memberikan pukulan fatal.

Tampaknya Hexiang sedang menunggu saat ini untuk sementara waktu sekarang sehingga kecepatannya mencapai batas, hanya mengambil satu sepersekian detik untuk mencapai target.

Karena niat membunuh dan kecepatan dorongan yang sangat cepat, para penonton merasakan hawa dingin di leher mereka, berpikir bahwa tombak itu menuju ke arah mereka.

“Dentang!” Dentang logam bergema dan sinar penembakan tiba-tiba berhenti.

Semua orang melihat Li Qiye menghentikan tombak dengan tangannya yang lain, hanya menggunakan dua jari untuk menghentikan ujungnya.

Kerumunan menghela desah lega tetapi sesuatu yang lain terjadi segera.

Sebuah pagoda muncul dan menghantam punggung Li Qiye. Kemunculan harta karun ini secara tiba-tiba bertepatan dengan tusukan tombak. Saat tombak itu mendekati tenggorokannya, pagoda itu muncul tepat di belakang punggungnya.

Karena kedua tangannya terisi, dia tidak bisa menghentikan pagoda itu.

Ambusher lain telah bergabung dengan keributan dan bekerja dengan sempurna dengan Tang Hexiang.

“Boom!” Pagoda itu mengeluarkan kekuatan menghancurkan Abadi. Tidak hanya itu menghancurkan ruang di dekatnya, tetapi juga menurunkan afinitas temporal juga, mengubah semuanya kembali ke kekacauan primordial.

Para penonton yang terkejut menemukan kesulitan untuk bernapas karena aura kekal .

Dia menerima pukulan penuh dari serangan itu dan jatuh ke danau, tenggelam jauh ke dalam danau dan menghilang dari pandangan.

Semuanya terjadi begitu cepat. Dari tombak awal yang disodorkan ke serangan pagoda hanya mengambil sekejap mata.

Tidak ada yang menduga ini akan terjadi. Ekspresi Liu Chuqing memburuk saat dia berkata: “Tidak bagus!”

“Hmph!” Aura yang Abadi mengalir seperti merkuri di udara dan menembus tempat itu. Semua orang takut dengan keilahian yang luar biasa ini.

Mereka memandang ke langit dan melihat seorang lelaki tua berdiri di sana karena siapa yang tahu kapan? Pagoda melayang di atas makhluk seperti dewa ini.

“Komandan Pusat Ma Mingchun.” Tidak ada yang berani mengatakan gelarnya dengan keras.

Seorang Abadi telah memasuki tempat kejadian dengan serangan diam-diam dengan kekuatan luar biasa.

Ingat, orang suci pedang itu sangat kuat tetapi dia masih hanya di tingkat kesembilan, masih ada cara untuk pergi sebelum menjadi Abadi.

Plus, ada Eternals yang lemah dan kuat. Di antara kerumunan saat ini, hanya sedikit yang berani mengklaim memiliki kekuatan yang cukup untuk menantang Ma Mingchun. Tidak terlalu banyak dalam sistem yang benar-benar lebih kuat dari komandan ini.

Hanya keberadaan besar, seperti lima leluhur tertinggi, yang lebih kuat darinya.

“Seorang Abadi telah membuat langkahnya.” Pembicara ini tidak berani menyebutnya serangan diam-diam. Faktanya, tidak terpikirkan bahwa karakter setenar Komandan Pusat akan melakukan serangan diam-diam di depan umum. Itu adalah satu hal baginya untuk langsung menantang Li Qiye . Bagaimanapun, putranya Ma Jinming dibunuh oleh orang itu. Sayangnya, tidak ada yang berani mengkritiknya seperti yang mereka lakukan terhadap Tang Hexiang. Dengan demikian, orang hanya bergidik sambil melihat Abadi ini.