Emperors Domination – Chapter 2517 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2517 | Baca Novel Online

Pengajuan

Ma Mingchun berlutut dan menangis pelan. Dia telah kehilangan putra satu-satunya dan sekarang, semua saudara lelakinya yang telah menemaninya melalui hidup dan mati di medan perang. Mereka memercayainya dengan hidup mereka, tetapi dia telah gagal.

Di luar Bingchi, dia memberikan satu perintah dan orang-orang ini langsung mengubah kesetiaan. Hari ini, masih satu perintah dan dia bersedia melawan raja sampai akhir.

Yang pertama bisa dibenarkan karena itu mempengaruhi masa depan legiun. Namun, melawan raja adalah hasil dari balas dendam pribadi.

Sekarang, saudara-saudaranya telah mati karena dia, berubah menjadi kabut berdarah. Tidak ada mayat untuk dimakamkan.

Mingchun tidak lagi memiliki wajah untuk melihat mereka, malu membiarkan mereka turun dan membiarkan keluarga mereka turun.

“Seseorang mungkin bisa bertahan hidup sebuah tindakan dewa, tetapi bukan bencana yang dibawa sendiri. ” Li Qiye berkata dengan malu-malu.

“Bunuh aku, bunuh aku jika kamu berani!” Pria itu penuh air mata dan berteriak pada Li Qiye; rambutnya telah memutih.

Dia menginginkan kematian karena itu akan menjadi keselamatan. Hidup terlalu menyakitkan sekarang.

“Kamu pikir aku akan mengampuni kamu setelah mencapai titik ini?” Li Qiye tersenyum: “Meskipun saya ingin melihat Anda menderita seumur hidup, saya tidak ingin menunggu. Tidak ada ampun bagi mereka yang pantas mati! “

Dengan itu, dia mengangkat jarinya, menunjukkan energi kelabu melayang di ujung – jelas kutukan jahat dari sebelumnya. Dia menembak langsung ke jantung Mingchun.

“Ah!” Pria itu berteriak; wajahnya memelintir kesakitan. Namun, dia tidak berguling-guling di tanah tetapi berdiri dengan bangga saat menderita.

Rasa sakit ini berfungsi sebagai pendamaian dan mengurangi rasa bersalahnya.

“Buzz …” Dengungan itu tenang tapi keras cukup untuk tidak tenggelam oleh teriakan.

Dadanya terbakar menjadi api dan akhirnya berubah pucat. Ini mulai menyebar ke seluruh tubuhnya.

˜Ah !! Jeritan melengking berlanjut. Semua orang bisa mendengarnya.

Hal yang dimaksudkan untuk membunuh Li Qiye malah menargetkan Mingchun. Tangisannya masih tidak memberinya simpati dari orang banyak. Rasa sakit ini tidak seberapa dibandingkan dengan kematian seluruh pasukan.

Dia adalah orang yang menciptakan kutukan ini, jadi mengapa orang harus merasa kasihan padanya?

“Ah …” Akhirnya, nasib sejatinya telah terbakar sepenuhnya, yang mengakibatkan kematian.

Kutukan jahat membakar tubuhnya menjadi abu yang berhamburan ke angin. Seolah-olah dia tidak pernah ada.

Dunia menjadi diam; semua menjadi damai dengan nafas diam-diam dari kerumunan karena mereka tercengang dan tidak bisa berkata-kata.

Li Qiye dengan lembut menjentikkan jarinya dan cahaya suci menyala.

“Pop!” Kutukan jahat yang telah mengakhiri Ma Mingchun juga menjadi halus dan hancur.

Li Qiye duduk kembali di singgasananya; cahaya suci-Nya telah menyebar sepenuhnya. Dia dengan santai meletakkan kakinya di atas meja emas, sama tidak acuhnya seperti biasa.

Dia menjadi orang yang tampak biasa lagi. Tidak, sebenarnya, dia kembali menjadi raja mesum dan tidak berguna, setidaknya dalam penampilan.

Namun, siapa yang berani memandang rendah dirinya sekarang. Faktanya, ketika orang-orang memandang untuk mencuri pandang, mereka mencoba untuk setenang mungkin seolah mengganggunya adalah pelanggaran besar.

Jianyao tidak terkejut dengan hasil ini. Semuanya telah ditentukan; Perlawanan Ma Mingchun benar-benar sia-sia.

“Adakah yang lain untuk mengatakan sesuatu?” Li Qiye bertanya dengan malas.

Mengingat penampilannya yang lesu dan mengantuk saat ini, tidak ada yang akan percaya bahwa pria yang putus asa ini adalah orang yang membunuh Tang Hexiang, Ma Mingchun, dan seluruh pasukan. Ya, raja yang tidak berguna lebih cocok dengan gambarnya saat ini.

Tidak ada yang berani mengucapkan kata, “tidak”. Keberadaan seperti mereka adalah serangga yang tidak penting. Hanya satu langkah darinya akan menghancurkan mereka dalam totalitas.

“Kalau begitu, mulailah berlutut.” Li Qiye melirik kerumunan dan berkata.

Ini membuat mereka saling bertukar pandang. Banyak orang benar-benar ingin berlutut, tetapi menjadi yang pertama melakukannya agak memalukan.

“Hidupkan raja.” Jianyao memecahkan keragu-raguan dengan menundukkan kepalanya, suaranya yang jernih menghibur kerumunan.

Meskipun dia berlutut untuk bersujud, dia masih peri yang sempurna, pesta visual.

“Panjang umur raja.” Semua orang dengan cepat bersujud untuk menunjukkan kiriman mereka.

Bahkan Jianyao telah menunjukkan kesetiaannya, jadi mengapa mereka harus repot-repot mempertahankan wajah mereka? Mereka memucat dibandingkan prestise dan statusnya.

Mereka berlutut dengan napas tertahan, menunggunya untuk membuat keputusan.

Sebelumnya selama penobatannya, beberapa dari mereka datang ke istana kekaisaran untuk menyambutnya. Tentu saja, mereka tidak benar-benar diyakinkan olehnya dan melakukannya karena takut Sun Lengying dan Legiun Rahasia Perak.

Ini tidak lagi menjadi masalah hari ini. Pertunjukan penghormatan ini semua disebabkan oleh raja sendiri.

Selain itu, mereka gemetar ketakutan, takut akan kemarahan raja. Ini mungkin berakhir dengan pembantaian dan akhir sekte mereka.

Mereka merasa seolah-olah mereka telah kembali ke era Lucidity King. Tidak, bahkan lebih buruk.

Semuanya terasa seperti mimpi. Ketika raja diusir dari singgasananya, begitu banyak orang memandang rendah dia, menyebutnya sepotong sampah. Hari ini, mereka bersujud, takut memohon murka dan hukumannya. Perubahan yang tiba-tiba ini tampak tidak nyata dan tidak dapat dipercaya.

“Ini adalah perasaan dipermalukan.” Li Qiye memandang mereka dan tertawa, Saya memberi Anda semua kesempatan untuk mandiri, era pemerintahan sendiri, tetapi Anda semua tidak menghargainya. Sepertinya nasibmu akan diperintah oleh orang lain. 

Ini adalah tamparan yang kejam di wajah semua orang, menyebabkan mereka merasa panas. Tentu saja, mereka tidak menunjukkan kemarahan apa pun yang sebenarnya berterima kasih kepada surga bahwa raja tidak marah. “Bangun, saya maafkan kejahatan Anda.” Li Qiye melambaikan tangannya dan berkata, “Terima kasih atas kebaikanmu.” Kerumunan menghela napas lega dan menyadari betapa mereka berkeringat selama menunggu. Gelombang tangannya bisa membuat kepala berguling-guling di tanah. Selain itu, mereka tidak akan bisa menolak sama sekali. Kurangnya hukuman membuat orang banyak gembira. Beberapa di tanah bahkan bersujud beberapa kali lagi untuk menunjukkan rasa terima kasih mereka atas kebaikan kekaisaran ini.