Emperors Domination – Chapter 2520 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2520 | Baca Novel Online

Menjaga Janji

Nama talinya sama sekali tidak asing bagi orang banyak. Para ahli yang hadir belum pernah mendengar tentang senjata ini sebelumnya, sama dengan kisah yang disebutkan oleh Qin Jianyao.

Beberapa orang akan membuang waktu membaca untuk hiburan. Sekte lebih suka bahwa mereka menghabiskan waktu pelatihan mereka daripada membaca menganggur.

Dengan demikian, tidak ada yang benar-benar percaya kisah abadi yang menenun tali. Mungkin penduduk desa hanya memulai cerita ini untuk menidurkan anak-anak mereka. Siapa yang mau repot-repot mengingat cerita yang membosankan ini?

Li Qiye tersenyum setelah mendengar cerita itu: “Siapa yang tahu apakah sembilan manusia dan penduduk desa itu nyata, tetapi tali ini pasti. Dunia terlalu sombong dan bodoh, selalu percaya diri dengan pengetahuan mereka sendiri. “

Jianyao memiringkan kepalanya dan merenung:” Penduduk desa … “

Seperti yang dikatakan Li Qiye, tali itu nyata dan sembilan abadi mungkin tidak, tetapi bagaimana dengan penduduk desa dalam cerita? Orang ini adalah orang yang memulai desas-desus.

Jika ini masalahnya, orang tersebut harus tahu tentang keberadaan tali tetapi muncul dengan cerita kasar untuk generasi mendatang. Tapi kenapa?

Dia benar-benar tertarik pada jawabannya, mendapati bahwa itu berharga. Dia sangat baik dalam hal ini, bukan wanita dengan payudara besar dan otak kecil. Sebaliknya, dia telah membaca banyak buku dan memiliki pengetahuan yang luas. Meskipun dia tidak melakukan perjalanan dunia seperti orang suci pedang, apa yang dia tahu dalam benaknya jauh melebihi miliknya.

Hampir lupa, kita memiliki taruhan yang sedang terjadi saat ini. Kamu telah kalah. ” Li Qiye menyingkirkan tali dan naik ke langit. Dia tersenyum sambil menatap Bingchi Hanyu.

Kerumunan juga menatapnya lalu saling bertukar pandang. Mereka ingat tentang taruhan dan bagaimana dia kalah.

Awalnya, mereka berpikir bahwa bahkan dalam kasus kalah, dia selalu bisa mengingkari karena klannya cukup kuat untuk melakukannya. Mereka melakukannya sekali untuk pakta pernikahan.

Tapi sekarang, raja telah terbukti menjadi keberadaan yang menakutkan. Reneging keluar dari pertanyaan, bahkan ingin bunuh diri dengan menyeret klannya ke bawah.

“Hanya satu kesalahan, sungguh memalukan, atau Bingchi akan terbang tinggi sekarang juga.” Seorang lelaki tua menarik napas dalam-dalam dan berkata, “Saya kira pada akhirnya, yang terbaik adalah menepati janji.”

Itu sebabnya dia mendapatkan bantuan penuhnya sekarang dan mendapatkan sembilan rahasia. Semua orang bisa melihat bahwa statusnya jauh melebihi Qin Jianyao saat ini.

Yang terakhir ini terkenal sebagai peri, hampir tak tertandingi dalam Sembilan Rahasia. Tapi sekarang, Liu Chuqing berada di level yang lebih tinggi. Siapa yang tahu jika Qianyao bahkan akan memenangkan hati raja di masa depan?

Bingchi Hanyu menjadi pucat, tidak hanya karena kehilangan taruhan tetapi karena kemampuan Li Qiye jauh melebihi harapan mereka.

Mereka menganggap mereka di atas orang yang tidak berguna ini dan dia sendiri telah menunjukkan penghinaan terhadapnya. Tapi sekarang, ternyata mereka hanya semut di depannya, bahkan mungkin lebih rendah dari semut.

Bagian terburuknya adalah keterlibatannya dengan Myriad Formation Kingdom. Meskipun mereka belum melaksanakan pernikahan, dia dan kaisar pada dasarnya adalah suami-istri.

Kehilangan taruhan ini tidak hanya memengaruhi dirinya sendiri tetapi juga klannya dan Myriad Formation Kingdom.

< p> Kedua lelaki tua di sebelah kiri dan kanannya terguncang sampai ke inti tetapi mereka masih terhalang di depannya.

“Ingin bermain kotor sekarang?” Li Qiye menyeringai.

Dia menarik napas dalam-dalam; matanya menjadi serius saat dia menegakkan punggungnya. Ini semakin menekankan payudaranya yang bulat penuh, menyebabkan orang menjadi gila.

“Aku akan menepati kata-kataku tanpa penyesalan.” Hanyu berkata dengan nyaring sambil melangkah maju: “Aku berdiri di sini, bunuh aku jika kau mau.”

Dia siap mati pada saat ini – menutup matanya dan mengangkat kepalanya untuk membuat lehernya lebih mudah diakses. Leher salju putihnya sama cantiknya dengan angsa, membuat orang lain berpikir bahwa memotong kepalanya begitu kejam. Tidak ada yang bisa melakukannya.

“Siapa bilang aku ingin membunuhmu?” Dia menyeringai.

“…” Gadis itu membuka matanya, tidak senang setelah mendengar ini. Dia merasa takut karena kematian bukanlah hal terburuk yang bisa terjadi. Keadaan pikirannya yang damai menghilang, digantikan oleh rasa takut.

“Kau memberitahuku.” Senyumnya melebar ketika dia memandangnya dari atas ke bawah seolah membayangkannya telanjang: “Mengajar kecantikan yang luar biasa seharusnya cukup menyenangkan.”

Kerumunan bergidik dan pikiran mereka mulai berkeliaran tentang berbagai kemungkinan. Tentu saja, tidak ada yang berani mengucapkan sepatah kata pun. Bahkan jika beberapa orang ingin berperan sebagai pahlawan, mereka tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk melakukannya.

“Kamu!” Dia terguncang, merasa bahwa dia tidak berdaya di atas piring dan dia bisa melakukan apa pun yang dia inginkan.

“Tidak!” Kedua lelaki tua itu sekali lagi menghalangi di depannya. Mereka ketakutan karena mengingat sifat Li Qiye, siapa yang tahu apa yang akan terjadi begitu dia jatuh ke tangannya?

Pada saat itu, tidak hanya dia akan menderita tetapi klan mereka juga akan dipermalukan. Segudang Kerajaan Formasi dan kaisar juga tidak akan terhindar.

Li Qiye tersenyum sambil memandangi orang-orang tua itu: “Kalian berdua ingin bertarung denganku?”

Tanggapan acuh tak acuh ini membeku. para lelaki tua. Meskipun mereka adalah Dewa Sejati yang kuat, mereka sama sekali tidak berdaya melawannya, mirip dengan belalang yang melawan kereta.

Ma Mingchun sendiri hampir mati karena satu tendangan. Mereka tidak akan bisa menghentikan satu langkah pun darinya. Tentu saja, mereka tidak punya pilihan lain karena konsekuensi mengerikan dari penahanannya. “” Anda harus berjalan melewati mayat-mayat kami untuk mendapatkannya. ” Salah satu dari mereka mengertakkan gigi, “Jadi, aku sudah membunuh seluruh pasukan hari ini, apa lagi?” Li Qiye sama sekali tidak peduli. “Paman Feng, pergi, biarkan aku memikul ini.” Dia tampak lemah dan putus asa karena perlawanan itu sia-sia. Kedua lelaki tua itu hanya ingin bunuh diri, “Nona, Anda pergi dulu, kami akan membeli waktu untuk Anda.” Mereka menolak dan lebih memilih menggunakan hidup mereka untuk menunda yang tak terhindarkan.