Emperors Domination – Chapter 2522 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2522 | Baca Novel Online

Gemetar

Pertarungan yang mengejutkan membuat semua orang di Sembilan Pegunungan yang terhubung ketakutan.

Raja yang tidak berguna itu sebenarnya adalah tuan yang tersembunyi, dengan mudah membunuh Abadi seperti Ma Mingchun bersama dengan seluruh pasukan. Mereka yang telah menertawakannya sebelumnya atau sekte-sekte yang berpartisipasi dalam kudeta itu gugup, berpikir bahwa pengembaliannya sudah jatuh tempo.

Jika raja peduli dengan masa lalu, maka banyak kepala akan mulai berguling-guling di tanah, banyak sekte akan menghadapi malapetaka mereka.

Coba pikirkan, satu tendangan darinya sudah cukup untuk mengubah Ma Mingchun menjadi dua bagian. Keberadaan yang menakutkan ini dapat dengan mudah menjatuhkan siapa pun.

Karena ini, orang-orang takut keluar dari pikiran mereka. Mereka yang telah menyinggung perasaannya tidak menginginkan apa pun selain untuk bersujud dan memohon belas kasihan dan pengampunan.

Kebanyakan tetap diam setelah pertempuran, tidak berani mengomentari raja.

“Will Eight Formasi Kaisar Benar menerima tantangan? ” Meskipun demikian, orang-orang masih berdiskusi di tempat pribadi dengan teman dan senior mereka.

Masalah ini membutuhkan kontemplasi. Di masa lalu, jawaban bulat akan diberikan – bahwa seseorang seperti Eight Formation tidak akan peduli tentang raja. Menerima itu tidak masalah.

Ini bukan lagi masalahnya. Faktanya, orang tidak lagi percaya pada kaisar lagi.

“Yah, dia masih Kaisar Sejati, jadi dia harus datang.” Seorang senior diam-diam berkata, meskipun dengan ketidakpastian.

“Tapi raja terlalu kuat.” Junior itu takut karena perbuatan raja telah meninggalkan bayangan mengerikan dalam benaknya, mungkin seumur hidup.

Di masa lalu, para pemuda ini menyembah Delapan Formasi Kaisar Sejati. Mereka menganggapnya sebagai jenius tak tertandingi, model peran yang hebat.

Itulah sebabnya mereka juga berpikir bahwa kaisar membuat pertandingan yang sempurna dengan Bingchi Hanyu – pengantin pria berbakat dan pengantin wanita yang cantik.

< Anehnya, mereka tidak menyembah raja dengan cara yang sama. Alih-alih kekaguman, mereka tidak merasakan apa-apa selain takut padanya, mirip dengan Lucidity King. Dia telah melampaui tingkat kekaguman. Seseorang yang menakutkan ini hanya menanamkan rasa takut ke dalam kerumunan.

“Dia harus melakukannya.” Seorang leluhur memandang Formasi Kerajaan Myriad dan berkata, “Jika tidak, dia akan mandek selamanya dan tidak akan menjadi kaisar yang agung.”

“Kenapa begitu?” Seorang junior bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Setan hati.” Nenek moyang menjelaskan: “Dia akan selamanya berada dalam bayang-bayang raja jika dia tidak datang.”

“Ya.” Senior lainnya mengangguk: Putri Hanyu telah ditangkap oleh raja sehingga kaisar tidak memiliki alasan untuk tidak bertarung sejak mereka menikah di atas kertas. Hati dao-nya akan selamanya dihantui oleh iblis mental ini, dia tidak akan bisa melewatinya jika dia tidak datang. “

“Kurasa kaisar tidak bisa menangani raja yang mengerikan itu.” Junior itu menurunkan volumenya.

Semua orang berhenti bicara sehingga suasananya menjadi berat.

Pada akhirnya, kaisar tidak sekuat Ma Mingchun. Bahkan jika nenek moyangnya yang agung datang, itu tidak akan berarti apa-apa.

“Yah, kita hanya perlu melihat berapa banyak formasi yang digenggam kaisar.” Nenek moyang merenung sebentar sebelum menjawab: Jika dia dapat mengerahkan kekuatan penuhnya dengan melindungi leluhur tertingginya, maka mungkin ada kesempatan. Kalau tidak, kemungkinan menang diabaikan. Sayangnya, dia tidak punya pilihan selain datang dan bertarung. “

Para pemuda yang pernah mengagumi kaisar bergidik setelah mendengar ini dan tidak tahu bagaimana rasanya.

” Bagaimana jika Kaisar hanya menyerah kepada raja? ” Pemuda lain memiliki pemikiran yang berani.

Para senior saling melirik. Salah satu dari mereka tersenyum masam dan menggelengkan kepalanya: “Saya khawatir itu tidak mungkin.”

“Kaisar dan raja adalah api dan air sekarang sejak kudeta. Akankah raja memaafkan kaisar? Tidak. Plus, Kaisar Sejati tidak akan tunduk pada musuh. ” Nenek moyang menjelaskan.

Junior itu menghela nafas kecewa setelah mendengar ini.

***

Li Qiye telah membawa Bingchi Hanyu kembali ke aula batu di Desolate Hebat Gunung. Dia melemparkannya ke tempat tidur sebelum menyegel ruang.

“Apa, apa yang kamu inginkan ?!” Gadis pucat itu dengan cepat mundur tetapi area itu telah disegel sehingga ia terhenti di tepi.

Rambut hitamnya berantakan, sama dengan gaunnya yang berantakan. Sentuhan kulit putih bisa terlihat, hanya membuat kecantikannya lebih seksi dan lebih menggoda.

Li Qiye memperhatikan dengan baik sebelum tersenyum: “Katakan, apa nasib domba setelah dipojokkan?” oleh serigala? “

Dia gemetar ketakutan tetapi tidak ada tempat untuk lari.

” Aku kalah, bunuh saja aku. ” Suaranya bergetar.

Sebagai putri Bingchi, dia selalu dimanjakan sebagai putri emas, mendapatkan apa pun yang diinginkannya. Ketakutan bukanlah emosi yang akrab sampai saat ini. Dia mendapati dirinya sama sekali tidak penting.

“Kamu bilang aku bisa melakukan apa pun yang aku inginkan dan aku jelas tidak ingin membunuhmu.” Dia menyeringai: “Jangan khawatir, aku cukup pandai mengajar wanita, kamu tidak akan mau pergi sesudahnya.”

Kaki gadis itu menjadi lemah karena dia ingin berada jauh dari ini. tempatkan mungkin. Dia tampak seperti iblis di matanya sekarang, yang akan membawanya turun ke lubang kegelapan tanpa kesempatan penebusan.

“Tidak!” Gadis itu masih ingin berlari tetapi Li Qiye segera meraihnya, mendorongnya ke dinding.

“Tidak mungkin lari dari saya.” Dia tertawa, Ingat, seorang penjudi perlu bersiap untuk membayar harganya. Saat Anda mempertaruhkan segalanya di telepon, Anda seharusnya siap menjadi mainan orang lain. “

“Apa yang kamu inginkan?!” Dia merasakan bahaya karena mereka bersebelahan meskipun dia belum melakukan apa-apa. Dan dia tidak perlu melakukan apa pun. Hanya auranya saja yang membuatnya merasa tidak berdaya, tidak bisa bergerak. Dia bisa merasakan napas invasifnya sekarang, kehilangan keberaniannya untuk melawan pria berbahaya ini. “Kau memberitahuku.” Matanya jatuh pada payudaranya yang montok. Dia merasa seolah-olah dia berdiri telanjang di hadapannya tanpa tempat untuk bersembunyi. Tatapannya sepertinya membelai seluruh tubuhnya, dengan hati-hati menikmati daging putih saljunya, bahkan lokasi terlarang. Dia berpikir untuk menutupi dirinya tetapi rasa kesia-siaan membanjiri dirinya. Dia kehilangan keberanian untuk melawan. Satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah berteriak: “Jangan, jangan lakukan ini!” Dia tahu apa yang ingin dia lakukan. Jurang kutukan menantinya. Tidak ada jalan untuk kembali.