Emperors Domination – Chapter 255 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 255 | Baca Novel Online

Keraguan Chi Xiaodie

Karena masalah pernikahan saudara perempuannya dibesarkan, Chi Xiaodao dengan lembut menghela nafas saat suasana hatinya yang biasanya ceria berkurang. Meskipun saudara perempuannya adalah puteri Negeri Singa Singa dan terbuat dari cabang emas dan daun giok dengan status tinggi, dia tidak dapat memutuskan nasibnya sendiri.

Setelah memenangkan dukungan dari Chi Xiaodie , Chi Xiaodao akhirnya mengumpulkan cukup uang dan pergi untuk membeli bahan obat dari sekte.

Setelah dia pergi, Chi Xiaodie menatap Li Qiye dengan mata emasnya, memperlihatkan secercah dingin. Dia berkata dengan agak bersemangat, “Jika kamu berani menipu adikku, aku akan menjadi orang pertama yang membunuhmu!”

Li Qiye tidak peduli saat dia mengangkat bahu dan tersenyum: “Kamu ingin bunuh aku? Anda disambut untuk mencoba, tetapi sayangnya, Anda harus mengantri. Ada terlalu banyak orang yang ingin membunuhku saat ini. Tapi tidak peduli bagaimana garis ini dibentuk, Anda pasti bukan yang pertama di baris ini ah. “

Chi Xiaodie hanya mendengus pada sikap Li Qiye. Tanpa ragu, dia tidak mempercayai Li Qiye karena dia mempertahankan sikap antagonis dan berhati-hati terhadapnya.

Di sisi lain, Li Qiye pada dasarnya tidak peduli dengan sikapnya. Dia tersenyum dan meninggalkan halaman untuk berjalan-jalan di seluruh wilayah Gerbang Roar Lion.

Pada saat yang sama, Chi Xiaodie merengut dan mengikuti Li Qiye. Tentu saja, dia tidak cukup ramah untuk menjadi pembimbingnya; lebih tepatnya mengatakan bahwa dia mengawasi dia.

“Tidak perlu menjadi ekorku dan ikuti aku seperti ini. Properti sebanyak ini dari Roar Gate Lion Anda benar-benar tidak cukup untuk seleraku! “Li Qiye dengan acuh tak acuh menyatakan pemikirannya tentang pengawasan Chi Xiaodie.

Chi Xiaodie sangat tidak senang dengan Li Qiye sehingga dia dengan cepat menjawab:” Kamu tidak tahu luasnya langit dan bumi – begitu sombong dan bodoh! Mulut anjing tidak akan pernah bisa memuntahkan gading! “

Tentu saja Chi Xiaodie kesal dengan respons Li Qiye. Meskipun Gerbang Roar Singa mereka bukan warisan besar, masih memiliki kekuatan yang cukup besar dan pandangan mereka masih cukup optimis. Pada saat ini, Li Qiye berbicara seolah-olah itu tidak bernilai satu koin pun, jadi bagaimana mungkin Chi Xiaodie tetap tenang?

“Seorang gadis harus lebih lembut berbicara dan memiliki sikap yang lebih lembut!” Li Qiye melirik Chi Xiaodie dan berbicara dengan bebas: “Jika Anda sedikit lebih ramah, maka mungkin karena cinta untuk leluhur Anda, saya dapat berpikir tentang membawa Anda sebagai pelayan; secara pribadi, saya secara pribadi masih ingin pembantu mengurus kebutuhan sehari-hari saya! “

” Kamu! “Kulitnya segera berubah pucat karena marah. Dengan suara berdentang, dia tiba-tiba menghunus pedangnya dan, dengan kilau mematikan di matanya, dia dengan dingin berkata, “Apakah kamu percaya bahwa aku akan membunuhmu sekarang atau tidak?”

Bagaimana mungkin dia tidak menjadi marah? Dia adalah anak emas Singa Roar Gate, putri Negeri Singa Singa. Sebagai seorang Royal Noble, tidak keterlaluan menyebutnya sebagai putri yang sombong. [1. Golden Child awalnya seribu emas, tetapi itu terdengar agak aneh dalam bahasa Inggris. Namun, seribu emas adalah ungkapan umum untuk menggambarkan wanita bangsawan / bangsawan.]

Dan sekarang, iblis kecil ini di hadapannya menyemburkan kegilaan dan bahkan ingin membawanya sebagai pelayan. Ini benar-benar merendahkannya! Akan aneh jika dia tidak kehilangan warna karena marah.

“Lupakan saja, kaulah yang memilih untuk tidak mengambil kesempatan ini!” Li Qiye hanya meliriknya sambil dengan lembut menggelengkan kepalanya; dia terlalu malas untuk mengatakan hal lain.

Saat ini, Chi Xiaodie gemetaran karena marah. Dia telah bertemu banyak orang sombong, tetapi ini adalah pertama kalinya dia melihat egoisme yang sombong sejauh ini! Sambil melihat iblis kecil ini di depan yang memiliki sikap tidak peduli, wajahnya berubah merah padam dan dia ingin memotongnya dengan pedangnya. Namun, pada akhirnya, dia berhasil menenangkannya.

Saat dia dengan santai berjalan melewati Gerbang Singa Singa, dia akhirnya melirik Chi Xiaodie dan bertanya: “Baru-baru ini, apakah Gerbang Roar Singa Anda dikepung oleh musuh yang kuat? “

” Omong kosong apa yang kamu bicarakan! “Chi Xiaodie dengan marah berseru:” Gerbang Roar Singalku tidak memiliki hubungan buruk dengan orang luar, jadi bagaimana mungkin kita memiliki musuh yang mengepung kita !? “

” Begitukah? “Li Qiye mengelus dagunya dan tertawa panjang:” Menurut pendapat saya, generasi muda gerbang Anda sebenarnya sangat santai. Ada banyak yang biasa datang dan pergi. Sebaliknya, para ahli dari generasi terakhir bersembunyi, dan mereka tidak meninggalkan posisi mereka. Apakah ini keadaan meditasi terpencil dari para sesepuh dan pelindungmu? “

” Apa hubungannya denganmu? “Ekspresi Chi Xiaodie sedikit berubah ketika mata emasnya menyipit. Seolah-olah dia sedang dalam perenungan mendalam karena sesuatu hal tertentu.

Li Qiye memperhatikan perubahan sikapnya dan dengan tersenyum berkomentar: “Kamu tidak terlalu bodoh! Sepertinya ada masalah dengan Lion Roar Gate Anda! Hanya saja mereka tidak memberi tahu kelompok juniormu. “

” Hmph, berhenti mengoceh di tempat ini. Jika para penatua mendengarmu, mereka akan menerimamu dan menanyaimu! Chi Xiaodie dengan dingin memperingatkan.

Sementara kata-katanya dingin, hatinya menggigil. Dia memikirkan sesuatu, dan ini ada hubungannya dengan dia.

Dia tidak memperhatikan masalah ini sebelum ini. Namun, dengan pengingat Li Qiye, dia tidak bisa tidak mengingat hal khusus ini. Sambil sedikit terkejut, dia melirik Li Qiye dan tidak berharap bocah sombong ini begitu jeli seperti ini!

Pada sore hari, Chi Xiaodao kembali setelah membeli bahan obat dari gerbang. Dia segera berbicara setelah melihat Li Qiye: “Saya sudah membeli semua bahan lainnya, tapi saya masih kehilangan satu Rotten Underworld Bean!”

“Rotten Underworld Bean?” Alis Li Qiye sedikit menguat setelah mendengar ini. Dia kemudian berkata, Saya hampir lupa tentang ini. Barang ini memang agak susah dibeli. Kami akan keluar sedikit; mungkin toko-toko yang dikelola oleh garis keturunan Immortal Emperor akan memilikinya. “

” Kita harus pergi ke Eastern Descent City. Eastern Descent City dapat dianggap sebagai kota terbaik pertama atau kedua di Eastern Hundred Cities. Tempat itu pasti akan memilikinya! “Chi Xiaodao dengan cepat menyarankan.

Li Qiye menganggukkan kepalanya dan berkata:” Aku akan pergi juga. Anda masih pemula dan saya khawatir Anda tidak akan bisa melihat Rotten Underworld Bean. Jika Anda benar-benar membeli Kacang Dunia Bawah yang busuk, maka itu akan menjadi kerugian besar. [2. Tebakan saya adalah sebenarnya Rotten Underworld Bean tidak busuk.]

“Aku akan pergi dengan kalian!” Pada saat ini, Chi Xiaodie – yang sedang menatap Li Qiye – juga berseru.

Chi Xiaodie sedang menatap Li Qiye seolah-olah dia adalah seorang pencuri. Ini menyebabkan Chi Xiaodao merasa canggung karena dia tidak tahu harus berbuat apa.

“Baik.” Li Qiye tidak keberatan dengan sikap Chi Xiaodie sehingga dia dengan santai menjawab: “Itu hal yang baik untuk memiliki kecantikan sebagai teman selama perjalanan. Satu-satunya kelemahan adalah kurangnya kelembutan; jika tidak, akan sangat tepat untuk menyembuhkan kesepian seseorang! “Setelah mengatakan ini, Li Qiye kemudian mengedipkan mata pada Chi Xiaodie.

Sekali lagi, Chi Xiaodie terdorong oleh Li Qiye. Banyak orang selalu memujanya dan berulang kali mengucapkan kata-kata yang menyanjung, namun bocah cilik ini di sini berani mengatakan hal-hal seperti itu di depannya. Akan aneh jika dia tidak jengkel.

“Yang terbaik adalah menjaga mulut busukmu!” Pada akhirnya, Chi Xiaodie mendengus dan berbalik untuk pergi.

Setelah dia pergi, Chi Xiaodao akhirnya menjadi santai. Matanya menoleh dan mulai tertawa: “Hehe, Kakak Li, bagaimana menurutmu tentang kakak perempuanku?”

“Tentang apa?” Li Qiye memandangi sikap aneh Chi Xiaodao dan menjawab: “Dia sangat jauh dari berbudi luhur! [3. Berbudi luhur di sini adalah kebajikan seorang wanita / istri – bijak dan baik / sempurna dalam peran tradisionalnya. Secara pribadi, saya pikir kelembutan lebih cocok di sini untuk pelokalan tetapi saya akan tetap berbudi luhur.]

Chi Xiaodao tertawa masam dan tidak menyerah. Dia terus bertanya: “Yang benar adalah, kakak perempuan saya sangat melindungi saya dan hanya takut bahwa saya akan ditipu. Biasanya, dia sebenarnya sangat lembut dan berbudi luhur. Hehe, menurut pendapat saya, Big Brother Li berbakat dan berpengetahuan – jelas naga atau phoenix di antara manusia. Anda akan membuat pasangan yang sempurna dengan saudara perempuan saya. “

Chi Xiaodao sebenarnya ingin memasangkan saudara perempuannya dengan Li Qiye.

Li Qiye meliriknya dan hanya tersenyum tanpa mengatakan apa pun. Dia tidak ingin mengurangi niat baik Chi Xiaodao. Dengan persyaratan dan harapannya, menerima Chi Xiaodie sebagai pelayannya sudah sangat terpaksa. Karena sentimen leluhur Chi Clan dan Singa Raja Ba Xian, dia masih bisa melatihnya sebentar. Namun, untuk menjadi istrinya …

Karena Saudara Li tidak keberatan, apakah itu berarti Anda tertarik? Heh, apakah Anda ingin saya mengatakan satu atau dua hal baik tentang Anda kepadanya? Meskipun kakak perempuan saya mungkin mengatakan kata-kata kasar, hatinya sangat lembut. Mungkin tidak akan terlalu lama untuk mengubah pendapatnya tentang Saudara Li! 

Karena Li Qiye tidak menyuarakan ketidaksetujuannya, Chi Xiaodao terus berusaha menyatukan keduanya.

“Saya masih muda dan saya masih memiliki jalan yang sangat panjang untuk dilalui!” Li Qiye tersenyum sedikit dan sedikit menggelengkan kepalanya.

“Ketika Anda memikirkannya nanti, Anda harus membiarkan aku tahu. Saya akan menjadi orang yang menghubungkan benang merah untuk kalian berdua. [4. Benang merah nasib juga disebut sebagai Benang Merah Perkawinan (dan varian lainnya). Ini adalah kepercayaan Asia Timur yang berasal dari legenda Cina. Menurut mitos ini, para dewa mengikat tali merah yang tak terlihat di sekitar pergelangan kaki mereka yang ditakdirkan untuk bertemu satu sama lain dalam situasi tertentu atau untuk saling membantu dengan cara tertentu.]

Meskipun ia kecewa , Chi Xiaodao masih belum menyerah. Pada saat ini, Chi Xiaodie dengan tidak sabar mendesak mereka dari luar: “Cepat, apa yang dua orang dewasa gosipkan tentang di dalam?”

“Mari kita pergi.” Chi Xiaodao tersenyum dan memberi tahu Li Qiye. < / p>

Eastern Descent City adalah kota yang terkenal di bagian timur Dunia Kaisar Fana. Sudah berdiri sejak lama. Seseorang bahkan mengatakan bahwa ketika Dunia Kaisar Fana terwujud, Kota Keturunan Timur sudah ada di sana.

Itu sangat makmur, dan ini ada hubungannya dengan sejarah kuno bersama geografi.

Itu bersebelahan dengan empat warisan paling kuat dan negara-negara di Seratus Kota Timur. Di sebelah timurnya adalah Sekolah Sungai Abadi, barat adalah Akademi Surgawi Dao, utara memiliki Istana Bulu Es, dan Kerajaan Kuno Cemerlang ada di selatan.

Perlu diingat bahwa di luar Surgawi Akademi Dao, tiga lainnya adalah semua silsilah Immortal Emperor; orang hanya bisa membayangkan kekuatan mereka. Adapun Akademi Dao Surgawi, itu tidak lebih lemah dari garis keturunan Kaisar Immortal. Gengsinya berlari berdampingan dengan Kuil Dewa Perang, dan penduduk dunia menyebut mereka sebagai dua garis keturunan asli umat manusia!

Meskipun Eastern Descent City berdekatan dengan empat kekuatan ini, itu bukan milik mereka atau sekte apa pun. Statusnya sangat istimewa; sebagai sumber ras manusia, ia tidak tersentuh oleh sekte apa pun! Karena keunggulan geografis dan sosialnya bersama dengan kemerdekaannya, ia menjadi sangat makmur sebagai salah satu kota terkaya di Seratus Kota Timur. Meskipun Gerbang Singa Singa hanya sebuah negara kecil, sangat dekat dengan Eastern Descent City dan Heavenly Dao Academy sehingga tidak butuh waktu lama bagi kelompok Li Qiye untuk tiba. Sementara berdiri di luar dan menghadap tembok kota kuno ini, hati Li Qiye mulai teringat segudang kenangan kota kuno ini yang menjadi milik umat manusia. Itu tidak berlebihan untuk menyebutnya tempat yang melahirkan ras manusia!