Emperors Domination – Chapter 2559 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2559 | Baca Novel Online

Itu Kesepian Di Atas

Penghancuran gambar nenek moyang masih membuat semua orang putus asa. Banyak yang tidak bisa bangun seolah-olah kekuatan mereka telah habis sepenuhnya.

War King dan sekutunya merasakan hal yang sama. Kaki mereka menyerah saat mereka jatuh ke tanah, tak berdaya dan lumpuh.

Mereka menatap Li Qiye yang menjulang di atas, tidak mampu mengangkat satu jari pun.

Bahkan Wild Bull dan yang lainnya pucat. Mereka telah mengalami kekuatannya sebelumnya dan tahu bahwa ia akan menang terlepas dari langkah pamungkas Raja Perang.

Namun, untuk menyaksikan secara pribadi pencopotan citra progenitorial adalah kisah yang sama sekali berbeda. Mereka menjadi beku seperti orang lain sambil merasakan cengkeraman yang tak terlihat di tenggorokan mereka.

Penilaian mereka sebelumnya bahwa dia berada di tingkat nenek moyang, tetapi penilaian ini tidak mengejutkan seperti melihatnya dalam aksi.

“Kamu tidak bisa lebih kuat dari ini.” Ill Lord bergumam.

Li Qiye mengalihkan pandangannya ke arah pejuang yang kalah di tanah: “Langkah pamungkasmu tidak sehebat itu.”

Kelompok pucat membuka mulut mereka tetapi tidak kata-kata bisa keluar. Mereka telah menderita kekalahan total tanpa peluang bangkit kembali. Kematian akan datang bagi mereka; penghancuran untuk sekte mereka.

Semua orang menyaksikan dengan napas tertahan, menunggu untuk melihat bagaimana Li Qiye akan berurusan dengan mereka.

“Aku akan mengirimmu pergi sekarang.” Li Qiye tertawa kecil dan menunjuk satu jari ke arah mereka.

Grup sudah menyerah untuk berjuang. Mereka menutup mata karena perlawanan itu sia-sia. Selain itu, mereka telah menghabiskan seluruh energinya pada langkah terakhir dan tidak ada yang tersisa.

“Pop!” Kelompok itu berubah menjadi kabut darah tanpa ada kesempatan untuk menjerit.

Kabut akhirnya berhamburan ke angin. Makhluk-makhluk kuat ini telah jatuh dan tidak melakukan banyak perlawanan.

Kerajaan Formasi Segudang dan Biara Tenang Lotus menjadi sunyi seperti sistem lainnya. Penduduknya menjadi tak bisa berkata-kata, kewalahan dengan ketakutan.

Bahkan angin mereda, tidak ingin mengganggu eksistensi yang hebat.

Ini adalah akhirnya. Kontes ini untuk otoritas hanyalah permainan. ” Li Qiye tersenyum.

Pertandingan telah diputuskan. Tidak ada yang berani menentangnya mulai sekarang. Tahta adalah miliknya untuk diambil sekali lagi.

“Betapa membosankan.” Dia membentang sebelum perlahan-lahan mendarat di Great Desolate Mountain.

Semua orang masih berlutut untuk menunjukkan kepatuhan mereka, tidak berani mengganggunya.

“Yang Mulia.” Liu Chuqing dengan gembira berkata dan bergegas maju ke pelukannya.

Dia berdoa setiap hari ketika dia berada di dalam penjara dan adalah orang yang paling bahagia melihat kembalinya dia. Kecemasan tidak lagi menghantuinya.

“Kamu kembali …” Dia berbisik dengan mesra sambil menangis. Dia takut tidak melihatnya lagi – bahwa penjara akan menjebaknya untuk selamanya. Air matanya membasahi kedua alis dan kemejanya.

“Gadis bodoh, tidak ada tempat di dunia ini yang bisa menjebakku.” Dia menepuk rambut lembutnya dan tersenyum, “Aku, aku benar-benar berpikir kamu tidak bisa kembali.” Dia tersenyum, “Aku harus melakukannya karena kamu menungguku di sini.” Dia berkata. Dia segera memerah, tampak seperti gadis lugu yang jatuh cinta. “Aa …” Dia berteriak kaget karena dia mengangkatnya dan mulai membawanya ke aula batu. “Yang Mulia …” Rasa malu menyusulnya: ” Orang-orang menonton … “” Jadi apa? ” Dia dengan dominan berkata dan melanjutkan perjalanannya. Dia membenamkan kepalanya jauh di dadanya, bingung, dan tidak berani melihat orang lain. Setelah dia melihat ke atas lagi, mereka sudah di dalam. Apa, apa yang kita lakukan?  Dia menjadi malu-malu karena tangannya menyentuh pantatnya sementara kakinya melilit pinggangnya. Dia ingin melompat tetapi genggamannya terlalu kencang. “Katakan padaku.” Dia tersenyum sambil mengangkat dagunya yang terpahat indah, “Tapi matahari masih naik …” Dia tidak berani memenuhi pandangannya. Tubuhnya bergetar seiring dengan suaranya. “Dan?” Dia memberinya ciuman. “Mmm …” Dia menemukan kekuatan meninggalkan tubuhnya, menyebabkan dia pincang ke dadanya … *** Keheningan jatuh di atas sistem setelah akhir pertempuran. Orang-orang masih bersujud di Pegunungan Sembilan yang terhubung dan baru bangun lama setelah Li Qiye pergi. Seseorang berdiri dan memandang ke langit: “Sepertinya raja akan segera mendapat penobatan lagi …” Seniornya segera menegurnya dengan tamparan ke belakang kepala: Omong kosong! Tanah itu selalu berada di bawah kekuasaan raja, jadi tidak perlu ada penobatan lagi. Orang-orang bodoh itu terlalu melebih-lebihkan diri mereka dengan pemberontakan! “” Ya, setiap sekte akan tunduk pada Yang Mulia. ” Seorang leluhur dengan sungguh-sungguh menyatakan kesetiaannya. Bahkan orang bodoh bisa melihat betapa bunuh diri terhadap raja saat ini. “Mulai sekarang, lima kekuatan dan Dinasti Saint War tidak lagi ada, hanya raja.” Seorang leluhur yang berbeda berkata dengan penuh hormat. Dia bergidik setelah secara terbuka menyuarakan pendapat ini saat menghadapi kenyataan. Karena raja, kekuatan lainnya menjadi tidak berarti. Tidak ada orang lain yang memiliki suara dalam pemerintahannya. Dia menjadi eksistensi tertinggi dalam sistem dengan otoritas penuh yang melampaui pemerintahan Lucidity King. Dia bisa melakukan apa pun yang dia inginkan sekarang dengan bebas dari hukuman.