Emperors Domination – Chapter 2569 | Baca Novel Online

shadow

Emperors Domination – Chapter 2569 | Baca Novel Online

Rahasia

Li Yuzhen melirik langit sebentar sebelum berbicara: “Akankah kiamat ini datang ke sini?”

Dia tidak bisa membayangkan betapa beratnya situasi ini.

“Tiga Dewa” Dunia sangat beruntung. ” Dia tertawa, Generasi-generasi berlalu di sungai waktu dan itu telah lolos dari tahun-tahun yang menakutkan. Ini membutuhkan keberuntungan yang sempurna dan upaya para resi tua. 

Dia diam-diam mendengarkan. Meskipun dia tidak memiliki pemahaman penuh tentang semua informasi, dia masih terguncang oleh wahyu ini.

Dia mengetahui tentang dunia di luar Tiga Dewa dan kegelapan yang melanda mereka.

“Jadi apa alasan di balik kiamat ini dari surga yang tinggi?” Dia bertanya.

Dia hanya menjawab sambil tersenyum. Dia kemudian berhenti dan berjongkok, mengambil potongan-potongan dari tanah. Tampaknya itu adalah fragmen kulit yang lengket seolah-olah sebuah tentakel telah jatuh dari atas.

“Agak menarik, bagaimana benda licik ini datang ke sini? Itu tidak masuk akal. ” Dia menatapnya dengan intens.

“Pop!” Sebuah tentakel kecil muncul dari selembar kulit dan mencoba menggali ke dalam tubuh Li Qiye – pemandangan yang cukup memuakkan.

Dia tersenyum dan menyalakan segumpal api di telapak tangannya dengan warna nila. >

“Buzz.” Api membakar potongan-potongan itu menjadi abu yang berhamburan pergi.

Selanjutnya, dia menatap langit sekali lagi dengan cara investigasi.

“Itu tidak masuk akal … bagaimana itu bisa terjadi turun? Sepertinya tidak ada tempat yang aman lagi.  Dia sendiri menjadi kaget dan bergumam.

Dia ingat kerangka yang ditemukan di penjara surgawi dan direnungkan. Peristiwa ini tidak sesederhana itu. Arus yang mendasarinya telah dimulai, mengeluarkan perubahan di kedalaman. Dunia ini tidak tahu tentang hal itu.

“Bisakah Anda menguraikan dunia di atas?” Dia diam-diam bertanya.

“Ini penuh teror di luar imajinasi Anda.” Dia melihat ke belakang dan berkata dengan serius.

Dia bertanya: “Bagaimana bisa begitu? Orang-orang di sana sangat kuat? 

“Ini hanya satu cara untuk menggambarkannya, mirip dengan bagaimana abadi hanyalah deskripsi lain. Apakah Anda tahu seperti apa bentuk abadi? ” Dia terkekeh.

“Dewa?” Dia belum pernah melihatnya sebelumnya.

Siapa yang benar-benar melihat abadi sejati? Mungkin tidak ada dalam sejarah. Orang-orang tidak punya ide bagus tentang makhluk-makhluk ini.

“Mengapa Anda membesarkan makhluk abadi sekarang?” Dia punya firasat buruk tentang ini dan menatap Li Qiye.

“Orang-orang memiliki dua reaksi terhadap hal yang tidak diketahui – ketakutan dan rasa ingin tahu.” Li Qiye menatapnya dan berkata: “Ketakutan berasal dari tak terkalahkan dan kekuatan sementara rasa ingin tahu berasal dari ketidaktahuan. Yang terakhir juga mencakup keinginan dan harapan. Misalnya, ada yang merindukan cahaya sementara yang lain takut pada kegelapan. 

Dia dengan tenang merenung.

“Jika kamu bisa dikabulkan, apa itu?” Dia tersenyum bertanya.

“Keabadian.” Dia menjawab tanpa perlu berpikir.

Tanggapan ini cukup umum. Banyak ahli top mengejar kehidupan abadi. Bagaimanapun, mendapatkan ini akan menyelesaikan banyak masalah. Waktu tanpa batas memungkinkan orang melakukan banyak hal.

“Bagaimana dengan setelah mendapatkan keabadian?” Dia melanjutkan.

Sekarang pertanyaan ini akhirnya membuatnya bingung karena dia tidak pernah memikirkannya sebelumnya.

Keabadian tidak dapat dijangkau, hanya mimpi. Jika mimpi itu sendiri tidak mungkin diperoleh, mengapa ada orang yang berpikir tentang apa yang terjadi setelahnya?

Dia memikirkannya dan tidak bisa menjawab pertanyaan itu.

Dia memulai lagi: “Keabadian dalam arti kata yang sebenarnya tidak ada di dunia ini. Untuk mengatasinya dibutuhkan bayaran yang besar. Jika Anda pernah melihat abadi nyata di masa depan, Anda harus mulai berlari sejauh yang dibolehkan dunia. “

” Kenapa? ” Dia sedikit meringis, memiliki ide bagus tentang implikasi buruknya.

“Karena dia abadi dengan kehidupan abadi.” Li Qiye berkata dengan tatapan mendalam.

Yuzhen bergidik karena dia memahami beberapa hal sejauh ini selama percakapan ini.

Bagi banyak orang, bertemu dengan orang abadi akan menjadi hal yang hanya terjadi sekali saja. Peluang -age, keberuntungan terbesar. Tidak ada yang akan melewatkan kesempatan ini untuk mengajukan banyak pertanyaan.

Tapi sekarang, Li Qiye mengusulkan untuk melakukan yang sebaliknya – lari sejauh mungkin.

Melawan kebijaksanaan konvensional terdengar gila untuk yang lain, tetapi tidak untuk Li Yuzhen.

Dia berhenti kemudian melihat sekeliling dan berkata: “Ini hanya awal dari perburuan, itu saja.”

“Dao Brother, kota-kota lain mungkin menemui nasib yang sama? ” Dia berhenti juga.

“Ya.” Dia mengangguk: Menyerang Anggrek Putih mirip dengan menggunakan pisau daging untuk membunuh seekor ayam. Itu akan tumbuh lebih kuat dan lebih lapar. “

” Dao Brother, bisakah kau menemukannya sehingga kita bisa menghancurkannya bersama? ” Dia mengambil napas dalam-dalam dan berkata dengan kuat.

Meskipun dia tidak ingin memainkan peran sebagai penyelamat sepanjang waktu, dia tidak akan pernah berdiri dan menonton ketika kejahatan terjadi di depan matanya. < / p>

“Tidak mudah untuk mengejarnya.” Li Qiye menggelengkan kepalanya, “Mari kita tinggalkan tempat ini dulu.”

Dia terbang ke langit setelah mengatakan ini dengan Yuzhen tepat di belakangnya. Keduanya kembali ke tepi jurang.

Saat ini, lebih banyak orang datang dari cakrawala. Hilangnya Anggrek Putih yang tiba-tiba akhirnya menarik perhatian tuan-tuan lain yang bergegas ke sini untuk mencari tahu.

Dao Brother, sayangnya, saya memiliki beberapa tugas lain untuk ditangani dan harus pergi sekarang. Sampai jumpa hari lain. ” Yuzhen menangkupkan tinjunya, menyadari bahwa sudah waktunya untuk pergi setelah melihat orang lain tiba di tempat kejadian.

Dia mengangguk: “Sampai nanti.” Sosoknya berubah menjadi ketiadaan. Tidak sulit bagi seseorang pada levelnya untuk tidak bisa dilacak. Li Qiye merasakan ketukan dunia dan mempersempit pandangannya ke arah satu arah tertentu: Sepertinya kekacauan akan datang. Apakah orang bijak dari Tiga Dewa siap? “Dia melangkah ke langit dan bergegas maju dengan jalan yang jelas dalam pikiran. Dia bepergian melalui beberapa gunung sebelum berhenti di sebuah lembah karena dia mendengar teriakan. Seorang pria tua dipenjara oleh setan pohon di lembah ini. . Mereka mengangkat cambuk anggur, mencegahnya pergi. Dia mencoba beberapa kali untuk melarikan diri tetapi tidak bisa, hanya mendapatkan lebih banyak luka berdarah dalam prosesnya. Vitalitasnya berangsur-angsur berkurang sehingga ia kurang bertarung. Setan pohon mendorong lebih jauh dengan ekspresi ganas – siap untuk minum darah dan mengkonsumsi daging. Dia kehilangan harapan dan meratap dengan keras: “Ini adalah akhir bagiku!” !  Li Qiye menginterupsi keputusasaannya dengan menusuk beberapa iblis pohon dengan satu pukulan jari. Sisanya menjadi takut dan melarikan diri. Dia mendapatkan kembali ketenangannya dan menjadi sangat gembira setelah diselamatkan. “Terima kasih karena telah menyelamatkan saya, Young Noble.” Dia menundukkan kepalanya setelah melihat penyelamatnya.